Monday, October 26, 2020

Wisata ke Kebun Teh Sidamanik

Kebun Teh Sidamanik
Kebun Teh Sidamanik

Hai sahabat backpacker

Selamat datang lagi di blog backpack sejarah, blognya orang ganteng dan unyu. Kali ini aku mau berbagi cerita petualanganku beberapa waktu yang lalu ke Kebun Teh Sidamanik. Perjalanan ini bermula ketika temanku, Bayu kembali mengajak traveling bareng sekali lagi.

Baca juga: Liburan Murah ke Pulau Salah Namo Batubara

“Cuy, ikut ke arah Siantar yuk! Jalan-Jalan sekitar sana, sekalian bawain jalannya ya!.” Begitulah kira-kira chat Bayu malam itu.

“Boleh.” Jawabku singkat.

“Tapi naik motor cuy. Bawa kawan goncengan masing-masing ya.”

“Alamak.” Balasku sambil memijat kening.

Kira-kira ngajak siapa lah ya? Pikirku.

“Selly ama siapa cuy?” tanyaku. Btw, Selly itu adiknya Bayu

“Adikku ama Bang Fajar cuy.” Jawab Bayu.

Hmm... ngajak siapa ya?

Saat sedang berpikir tiba-tiba aku teringat ama adik angkatku yang bernama Hafiza. Beberapa waktu yang lalu dia memang minta diajakin buat traveling. Aku pun segera mengajaknya dan syukurnya dia mau. 

Kebun Teh Sidamanik
Hafiza, adek angkatku

Minggu, pukul 7 pagi. Rombongan sudah berkumpul di rumah Bayu. Tak lama kemudian kami pun memulai perjalanan.

Brmmm... brmmm....

Dengan mengendarai motor masing-masing, kami berangkat dari Kota Kisaran menempuh rute Lima Puluh-Perdagangan dan Kota Pematang Siantar. Dari Pematang Siantar kami kemudian mengarahkan kendaraan ke arah perkebunan teh di kecamatan Sidamanik.

Alamat Kebun Teh Sidamanik

Kebun Teh Sidamanik terletak di kecamatan Sidamanik, kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.

Cara Menuju ke Kebun  Teh Sidamanik

Untuk menuju kebun teh ini bisa ambil jalan dari kota Pematang Siantar menuju kota Pematang Purba, ibukota kabupaten Simalungun. Dari Pematang Siantar kebun teh ini bisa ditempuh sekitar 30 menit perjalanan atau sekitar 25 km. 

Pemandangan di Kebun Teh Sidamanik

Begitu memasuki kawasan kecamatan Sidamanik, di sepanjang sisi jalannya terbentang luas pemandangan perkebunan teh. Saking luasnya, sampe-sampe sejauh mata memandang cuma terlihat perkebunan teh yang hijau aja  Di beberapa bagian kebun teh nya ada yang membentuk bukit kecil. Sedangkan di bagian yang lain membentuk sebuah lembah yang luas. Di antara perkebunan teh tersebut juga ada beberapa pohon yang menjulang tinggi hingga menambah ragam pemandangannya. 

Kebun Teh Sidamanik
Banyak pepohonan besar

Penduduk sekitar juga membuat spot foto di beberapa sudut kebun teh. Di spot foto ini tersedia tulisan kebun teh, aneka kalimat bijak ataupun lucu, background sayap burung, sayap kupu-kupu, daun pintu dan masih banyak kreasi lainnya.

Untuk foto-foto di spot tersebut, pengunjung harus membayar Rp. 10.000 perorang dan sudah bebas menggunakan semua atribut yang tersedia. Anggota rombonganku ternyata lebih memilih untuk berfoto dengan latar perkebunan teh saja. Jadi kami hanya perlu membayar biaya parkir seharga Rp. 5000 persepeda motor.

Sedikit saran buat teman-teman, karena parkir kendaraannya di pinggir jalan dan nggak selalu ada yang menjaga, jadi sebaiknya ada satu orang yang berjaga di parkiran. Soalnya dulu ada beberapa kejadian pengunjung yang kehilangan helm di kawasan ini.

Dan sayangnya, aku yang ditugasin buat jaga sepeda motor. Sedangkan mereka foto-foto di bagian dalam kebun teh. Asem. -_-“ 

Kebun Teh Sidamanik
Mereka foto-foto di bagian dalam kebun teh
Kebun Teh Sidamanik
Aku yang jaga parkir -_-"

26 comments:

  1. Kebun tehnya mirip kayak dek Tanaka tempat kelahiran ayahku tercinta, tapi bener lho??? Liburan dengan lihat yang ijo - ijo pikiran jadi fres tubuh pun juga ikutan sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mbak, kalo liburan liat yang ijo-ijo emang bikin seger mata dan pikiran.

      Delete
  2. wah, pas banget temenku lg ngajakin trekking ke kebun teh... KEPINGIIIN sih, refreshing kan liat yg serba hijau gini... tp ngebayang tau2 aku capek trus ditinggal di tengah2 kebun...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya jangan bayangin yang nggak-nggak dong Mbak, tapi bayangin liat yang segar-segar.

      Delete
  3. Jadi kepikiran, besok kalau ke Blitar ke kebun teh aja kali ya..
    Cuman lagi musim ujan juga nih, ntar kalau g dapat langit biru nan cerah, nelangsa hatiku!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum pergi, liat perkiraan cuaca dulu Mbak, biar nggak kehujanan.

      Delete
  4. Wooww kalau melihat dari gambarnya cukup luas yaa perkebunan teh di Sidamanik ini..Bahkan hampir sama kaya yang ada dipuncak Bogor..Atau mungkin malah lebih luas yang di Sidamanik mungkin.😊😊

    Pohonnya pun tumbuh subur dengan Aura warna hijau yang membuat orang akan merasa nyaman jika berada disana.👍👍 Mataplah mas Rudy..😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang cukup luas sih Mas, bahkan luas banget rasanya.

      Bener banget tuh Mas, aura hijaunya bikin nyaman, karena bikin seger mata dan pikiran.

      Delete
  5. Asiknya kebun teh itu biasanya udaranya yg sejuk karena di dataran tinggi.. liat foto2 mas Rudi aku otomatis ngebangin dingin2 sejuknya gt 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Mbak, karena kebun teh itu berada di dataran tinggi, jadi cuacanya adem banget.
      Brrr...

      Delete
  6. Apes amat kang Rudi yang disuruh jaga motor, yang sabar ya kang, nanti kalo udah lama suruh gantian.🤣

    Adem kalo main ke perkebunan teh soalnya hawanya sejuk dan ijo semua, jadi suasana bikin hati senang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah Mas, punya temen trip gila foto, resikonya tinggi. 😆

      Iya Mas, liat perkebunan yang hijau gini, terus cuacanya yang adem emang bikin hati jadi senang.

      Delete
  7. Wah keren banget kebu teh Sidamanik ini.. udah iklimnya sejuk ada pemandangan hijau daun teh terbentang di depan mata.. bikin jadi fresh raga dan pikiran.
    Oh kok nggak ada tukang parkir yang menjaga motor pengunjung ya? Jadi harus saling gantian ya yang ngejagain motor-motornya. Akhirnya mas Rudi bisa sempat foto juga hehehe..
    Aku sendiri belum kesampaian ke kebun teh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mbak, liat pemandangan alam yang hijau ini bisa menyegarkan hati dan pikiran.

      Kadang ada sih tukang parkirnya, tapi datangnya pas nagih biaya parkirnya aja. 😑

      Delete
  8. *Eh, perasaanku kemarin sudah komentar disini deh, tapi kok ngga kelihatan nongol ya ..

    Lihat luasnya kebun teh Sidamanik ini jadi keingetan luasnya kebun teh di Subang dari arah Bandung yang ada di kiri kanan jalannya..

    Betul juga sih kalau mau mblusuk ke area yang lumayan jauh di kebun teh, ada baiknya gantian jagain kendaraan.
    Kalau ngga, bisa ada kejadian kehilangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin komentarnya nyasar Mas. 🤣

      Jadi penasaran ama kebun teh Subang, kayaknya cakep juga tuh.

      Iya Mas, apalagi kang parkirnya cuma datang pas minta uang parkir doang, jadi lebih baik ada yang berjaga.

      Delete
  9. Pemandangannya asri sekaliii 😍 hawa sejuknya sampai ke sini, Kak 🙈

    Hahaha Kak Rudi malah kebagian jadi yang jaga parkir, yang sabar ya 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Jauh ya hawa sejuknya. 🤣

      Begitulah, emang temen-temen kampret nih. Masak ganteng-ganteng gini disuruh jaga parkir sih.

      Delete
    2. Jauh banget~ hebat banget tulisan ini, setiap kali dibuka, fotonya mengeluarkan hawa sejuk 🤣

      Berarti teman Kak Rudi pengertian. Yang ganteng disuruh jaga motor kayak SPB motor gitu lho, siapa tahu nanti ada yang nyantol kan 🤣

      Delete
    3. Ahahaha... Bisa aja kamu Kak Lia.

      Wuih... Kalo gitu, sekalian buka showroom motor aja ya, biar sukses. 🤣

      Delete
  10. Yah adek angkat ya kak. Sesekali bawa doi ehh :3

    Saya kalo kebun teh pernah pergi ke Kerinci, Jambi sih. Kalo ke yang Sumut ini belom pernah. Tapi, ya yang namanya kebun teh ya isinya hamparan pohon teh. So, rasanya hampir sama yahh🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Doi nya yang belum ada. -_-"

      Wah... Saya belum pernah tuh ke Kebun Teh Kerinci, katanya kebun tehnya luas banget tuh.

      Delete
    2. Iya bener luas banget, sepanjang jalan di Kerinci mau ke kebun teh Kayu Aro itu hamparan kebun teh semuanya. Nenek dan kakek saya kerja di sana soalnya, jadi dulu itu sering main ke kebun teh hihi

      Delete
    3. Jadi penasaran uy, pengen liat kebun teh luas dengan latar gunung api tertinggi itu.

      Delete
  11. kak mau nanya penting banget buat tugas, itu pohon yang ada di tengah kebun teh namanya apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf ya Kak, saya juga nggak tau itu jenis pohon apa. Maaf banget ya Kak.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)