Thursday, October 29, 2020

Danau Teratai Tinggi Raja di Asahan

Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Danau Teratai

Hai Sahabat Backpacker...

Selamat menikmati libur panjang. Libur panjang gini enaknya sih jalan-jalan ke tempat wisata. Tapi karena pandemi, jadi nggak bisa traveling ke tempat-tempat yang jauh. Selain nggak aman, objek wisata yang ada juga banyak yang masih ditutup untuk umum. Sehingga kadang sia-sia jadinya traveling yang-jauh. So... aku pun memilih traveling ke tempat yang dekat-dekat aja dari rumah.

Tujuan travelingku kali ini adalah Danau Teratai. Sebenarnya aku ke sini karena diajakin Marni, adik sepupuku. Dia protes karena nggak pernah diajakin jalan—jalan. Apalagi barusan aku jalan-jalan ke Danau Toba bareng Bayu dan teman-temannya dan yang kuajak Hafiza, adik angkatku.

Baca juga: Danau Toba dari Pantai Garoga di Tigaras, Simalungun

Alamat Danau Teratai

Danau Teratai beralamat di Terusan Tengah, kecamatan Tinggi Raja, kabupaten Asahan, Sumatera Utara.

Cara menuju Danau Teratai

Danau Teratai bisa dikunjungi dari kota Kisaran, ibukota kabupaten Asahan. Dari pusat kota Kisaran danau ini bisa ditempuh sekitar 30 menit dengan jarak sekitar 17 km. Cara ke danau ini dari kota Kisaran bisa melalui Jalan Besar Sei Renggas menuju Mandouge, Di persimpangan Sei Silau berbelok ke kiri, ke arah Tinggi Raja. Dari sana lurus saja ikuti jalan besar hingga sampai ke Danau Teratai.

Tiket Masuk ke Danau Teratai

Tiket Masuk ke Danau Teratai ini gratis cuy. GRATIS. Biaya parkir kendaraan pun gratis juga. Jadi danau ini merupakan wisata murah meriah.

Pemandangan Alam Danau Teratai

Setelah memarkirkan sepeda motor di bawah pohon rindang, aku segera mengambil tempat duduk untuk menikmati keindahan danau kecil ini. Danau teratai tidaklah begitu luas, luasnya paling sekitar 40 ha. Namun yang unik dari danau ini adalah danaunya terbagi menjadi dua dan di tengahnya terdapat jalan yang menghubungkan desa-desa di kecamatan Tinggi Raja. 

Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Tulisan Danau Teratai
Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Jalan yang membelah danau

Bagian yang terluas adalah danau di sebelah kiri. Di ujung danaunya terlihat seperti rawa-rawa dan berbatasan dengan perkebunan sawit. Di permukaan danau yang berair jernih ini tumbuh beberapa bunga teratai. Di seberang danau juga terlihat beberapa pondok kecil yang terlihat cantik dari sisi seberang.

Sedangkan bagian danau yang di sebelah kanan, danaunya lebih dalam. Di sini terdapat wahana bermain air, berupa sepeda bebek air. Di tengah danaunya juga terdapat beberapa pohon yang menjulang tinggi dari dalam air sehingga menambah kesan unik pada danau ini. 

Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Sepeda bebek air

Meski Danau Teratai ini tidak begitu besar, namun tempat ini cukup asyik juga buat bersantai. Di pinggiran danaunya telah dipagarin sehingga aman buat anak-anak. Di sekeliling danaunya juga udah disediakan bangku-bangku beton. Di sekitarnya juga tumbuh pepohonan yang rindang. Sedangkan dari arah danau bertiup angin sepoy-sepoy yang membuat suasananya semakin adem dan nyaman.  

Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Danaunya nyaman juga
Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Pagar di sekeliling danau

Oh ya, saat ini di Danau Teratai juga sedang dibangun beberapa spot foto kekinian. Diharapkan pembangun ini membuat Danau Teratai semakin ramai dikunjungi wisatawan dan memberi dampak ekonomi buat masyarakat di sekitarnya. 

Danau Teratai Tinggi Raja, Kisaran, Asahan
Aku di Danau Teratai

Tuesday, October 27, 2020

Danau Toba dari Pantai Garoga di Tigaras, Simalungun

Danau Toba dari Pantai Garoga
Pantai Garoga di Tigaras

Hai sahabat backpacker...

Di sini aku mau ngelanjutin kisah petualanganku bareng Bayu, teman-temannya dan adik angkatku saat kami pergi ke kabupaten Simalungun. Sebelumnya kami telah singgah di perkebunan teh Sidamanik. Ketika mereka semua berfoto-foto di antara hamparan perkebunan teh, aku ditugasin untuk jaga sepeda motor yang terparkir di pinggir jalan, Asem banget.

Baca juga: Wisata ke Kebun Teh Sidamanik

Namun sudah hampir satu jam mereka tak kunjung juga usai foto-fotonya. Padahal yang difotoin mukanya tetap sama dan latar fotonya juga itu-itu doang, tapi mereka tak juga berhenti. Aku yang menunggu di luar jadi gregetan juga.

“Oyy... udah siang nih, katanya mau makan di pinggir Danau Toba, jadi kagak?” kataku pada mereka.

Setelah mendengar itu, baru deh mereka keluar dari perkebunan teh tersebut.

“Ayoklah, udah laper ini.” Jawab Bayu.

Mendengar itu, aku hanya bisa pasang wajah datar. -_-“

“Ke Danau Toba kita Bang? Mantaplah, aku pengen berenang.” Kata Hafiza, adik angkatku.

“Emangnya Fiza bisa berenang?” tanyaku.

“Kagak.” Jawabnya singkat.

Lagi-lagi aku hanya bisa memasang wajah datar.  -_-“

Rencananya kami memang mau sekalian ke Danau Toba, makan siang di sana dan bermain-main air. Dari sekian banyak destinasi menarik di Danau Toba, kami memilih untuk mengunjungi kawasan Tigaras.

Tigaras

Tigaras adalah salah satu nagori alias desa yang ada di kecamatan Dolok Pardamean, kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Tigaras ini berada tepat di pinggir Danau Toba sehingga memiliki banyak destinasi wisata yang berkaitan dengan Danau Toba seperti Pantai Garoga, Pantai Paris, Pantai Kenangan, Batu Hoda, Bukit Indah Simarjarunjung dan Pelabuhan Tigaras yang melayani rute dari Tigaras ke Pulau Samosir.

Dari perkebunan teh Sidamanik, kami hanya perlu melanjutkan perjalanan ke arah kota Pematang Purba, ibukota kabupaten Simalungun. Setelah sampai di perempatan Simarjarunjung, kami berbelok ke kiri. Dari sana jalanannya didominasi kelokan dan turunan. Meski jalannya cukup curam, tapi pemandangannya cakep banget. Karena di sisi kiri jalan terhampar pemandangan Danau Toba yang begitu luas. Sedangkan di seberang sana terlihat Pulau Samosir dan perbukitan hijau di atasnya. Sekitar 10 menit kemudian kami tiba di Tigaras. 

Danau Toba dari Pantai Garoga
Danau Toba dari sisi jalan

Pantai Garoga

Dari sekian banyak tempat wisata yang ada di Tigaras, kami memilih untuk mengunjungi Pantai Garoga. Meski namanya pantai, tapi ini bukan pantai yang ada di tepi laut, melainkan pantai yang ada di tepi Danau Toba. Jadi air nya tawar, bukan asin.

Di Sumatera Utara emang ada kecenderungan untuk menamakan “pantai” pada tempat-tempat yang memiliki dataran berpasir dan air yang luas, seperti pinggiran danau maupun pinggiran sungai.

Alamat Pantai Garoga

Pantai Garoga beralamat di Desa Tigaras, Kecamatan Dolok Pardamean, Kabupaten Simalungun. Pantainya terletak tak jauh dari kawasan Hotel Garoga, Masjid Agung Tigaras maupun Pelabuhan Tigaras.

Sebenarnya ada drama nyasar juga sih saat menuju pantai ini. Jadi dari Simpang Simarjarunjung Bayu yang ada di depan sedangkan aku di bagian belakang. Bayu bilang kalo dia udah pernah ke Tigaras, jadi tau pantainya. Namun saat itu aku merasa aneh, karena jalanannya sudah kembali menanjak, pusat keramaian Tigaras juga sudah tertinggal di belakang. Akhirnya dengan bersusah payah mendahului mereka di jalur sempit, aku bisa menghentikan laju motor mereka. Dan benar aja, Bayu nyasar. Padahal plang pantainya tadi terlihat jelas di pinggir jalan. -_-“

Fasilitas di Pantai Garoga

Setelah putar balik dan menemukan jalan yang benar, kami pun memarkirkan kendaraan di kawasan parkir Pantai Garoga. Biaya parkirnya hanya Rp. 5000 permotor dan sudah termasuk biaya masuk ke dalam kawasan pantai.

Fasilitas yang tersedia di pantai ini cukup lengkap juga seperti pondok seharga Rp. 30.000. Tapi karena kami mengambil dua pondok jadi didiskon menjadi Rp. 25.000 perpondok. Ada juga kamar mandi, penyewaan ban, atraksi air seperti banana boat dan speedboat, hingga warung yang menjual makanan dan celana renang. 

Danau Toba dari Pantai Garoga
Ada banana boat

Setelah meletakkan barang-barang di atas pondok, kami pun segera membuka bekal yang dibawa dari rumah. Dan acara makan siang di pinggir Danau Toba pun kami mulai dengan membaca doa. Uhhh.... nikmat banget rasanya makan siang dengan pemandangan Danau Toba. Angin yang bertiup dari arah danau juga membuat cuacanya menjadi adem.

Danau Toba dari Pantai Garoga

Setelah selesai mengisi perut, saatnya bermain air. Tak seperti pantai pada umumnya yang berpasir putih, Pantai Garoga ini memiliki tepian berupa bebatuan. Bebatuannya pun beragam ukuran, mulai dari yang sekecil upil sampe yang segede dosa. Bahkan saking besarnya, ada juga batu yang menyembul ke permukaan danau. Batu besar ini pun menjadi spot foto yang menarik, tapi harus hati-hati sih, karena batunya sedikit licin. 

Danau Toba dari Pantai Garoga
Pantainya berbatu
Danau Toba dari Pantai Garoga
Batu gede di Pantai Garoga

Airnya pun jernih banget, bahkan dasar bebatuannya terlihat jelas. Ikan-ikan kecil juga sesekali terlihat berenang dengan menggemaskan. Mau ditangkap tapi terlalu lincah.

Enaknya Pantai Garoga ini memiliki tepian yang tak begitu dalam, jadi cukup aman untuk berenang di pinggir-pinggirnya. Namun pada jarak 15 meter dari bibir pantai, dasarnya tiba-tiba menjadi dalam banget, seperti ada jurang. Jadi jika main air di sini, jangan sampe terlalu ke tengah danau. Berbahaya cuy. 

Danau Toba dari Pantai Garoga
Adik angkatku yang tak bisa berenang
Danau Toba dari Pantai Garoga
Bercengkrama di tepi Danau Toba

Monday, October 26, 2020

Wisata ke Kebun Teh Sidamanik

Kebun Teh Sidamanik
Kebun Teh Sidamanik

Hai sahabat backpacker

Selamat datang lagi di blog backpack sejarah, blognya orang ganteng dan unyu. Kali ini aku mau berbagi cerita petualanganku beberapa waktu yang lalu ke Kebun Teh Sidamanik. Perjalanan ini bermula ketika temanku, Bayu kembali mengajak traveling bareng sekali lagi.

Baca juga: Liburan Murah ke Pulau Salah Namo Batubara

“Cuy, ikut ke arah Siantar yuk! Jalan-Jalan sekitar sana, sekalian bawain jalannya ya!.” Begitulah kira-kira chat Bayu malam itu.

“Boleh.” Jawabku singkat.

“Tapi naik motor cuy. Bawa kawan goncengan masing-masing ya.”

“Alamak.” Balasku sambil memijat kening.

Kira-kira ngajak siapa lah ya? Pikirku.

“Selly ama siapa cuy?” tanyaku. Btw, Selly itu adiknya Bayu

“Adikku ama Bang Fajar cuy.” Jawab Bayu.

Hmm... ngajak siapa ya?

Saat sedang berpikir tiba-tiba aku teringat ama adik angkatku yang bernama Hafiza. Beberapa waktu yang lalu dia memang minta diajakin buat traveling. Aku pun segera mengajaknya dan syukurnya dia mau. 

Kebun Teh Sidamanik
Hafiza, adek angkatku

Minggu, pukul 7 pagi. Rombongan sudah berkumpul di rumah Bayu. Tak lama kemudian kami pun memulai perjalanan.

Brmmm... brmmm....

Dengan mengendarai motor masing-masing, kami berangkat dari Kota Kisaran menempuh rute Lima Puluh-Perdagangan dan Kota Pematang Siantar. Dari Pematang Siantar kami kemudian mengarahkan kendaraan ke arah perkebunan teh di kecamatan Sidamanik.

Alamat Kebun Teh Sidamanik

Kebun Teh Sidamanik terletak di kecamatan Sidamanik, kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.

Cara Menuju ke Kebun  Teh Sidamanik

Untuk menuju kebun teh ini bisa ambil jalan dari kota Pematang Siantar menuju kota Pematang Purba, ibukota kabupaten Simalungun. Dari Pematang Siantar kebun teh ini bisa ditempuh sekitar 30 menit perjalanan atau sekitar 25 km. 

Pemandangan di Kebun Teh Sidamanik

Begitu memasuki kawasan kecamatan Sidamanik, di sepanjang sisi jalannya terbentang luas pemandangan perkebunan teh. Saking luasnya, sampe-sampe sejauh mata memandang cuma terlihat perkebunan teh yang hijau aja  Di beberapa bagian kebun teh nya ada yang membentuk bukit kecil. Sedangkan di bagian yang lain membentuk sebuah lembah yang luas. Di antara perkebunan teh tersebut juga ada beberapa pohon yang menjulang tinggi hingga menambah ragam pemandangannya. 

Kebun Teh Sidamanik
Banyak pepohonan besar

Penduduk sekitar juga membuat spot foto di beberapa sudut kebun teh. Di spot foto ini tersedia tulisan kebun teh, aneka kalimat bijak ataupun lucu, background sayap burung, sayap kupu-kupu, daun pintu dan masih banyak kreasi lainnya.

Untuk foto-foto di spot tersebut, pengunjung harus membayar Rp. 10.000 perorang dan sudah bebas menggunakan semua atribut yang tersedia. Anggota rombonganku ternyata lebih memilih untuk berfoto dengan latar perkebunan teh saja. Jadi kami hanya perlu membayar biaya parkir seharga Rp. 5000 persepeda motor.

Sedikit saran buat teman-teman, karena parkir kendaraannya di pinggir jalan dan nggak selalu ada yang menjaga, jadi sebaiknya ada satu orang yang berjaga di parkiran. Soalnya dulu ada beberapa kejadian pengunjung yang kehilangan helm di kawasan ini.

Dan sayangnya, aku yang ditugasin buat jaga sepeda motor. Sedangkan mereka foto-foto di bagian dalam kebun teh. Asem. -_-“ 

Kebun Teh Sidamanik
Mereka foto-foto di bagian dalam kebun teh
Kebun Teh Sidamanik
Aku yang jaga parkir -_-"

Friday, October 23, 2020

Liburan Murah ke Pulau Salah Namo Batubara

Pulau Salah Namo
Pulau Salah Namo

Pulau Salah Namo alias Pulau Salah Nama adalah sebuah pulau kecil yang berada di Selat Malaka, Kabupaten Batubara. Pulau ini merupakan salah satu destinasi wisata yang cukup populer di kalangan wisatawan Sumatera Utara bersama dengan Pulau Pandang, sebuah pulau kecil lainnya yang terletak tak jauh dari pulau ini.

Hai sahabat backpacker, gimana kabarnya? Semoga sehat-sehat terus  ya. Kali ini aku mau berbagi cerita liburanku beberapa waktu yang lalu ke Pulau Salah Namo, sebuah pulau kecil yang indah di Selat Malaka, Sumatera Utara.

Btw liburanku ke Pulau Salah Namo ini sangat murah loh, karena cuma bermodalkan Rp. 50.000 aja. Dan ini merupakan yang kedua kalinya aku liburan ke pulau ini.

Baca juga: Liburan Murah ke Pulau Pandang Batubara

Alamat Pulau Salah Namo Batubara

Pulau Salah Namo berada di Selat Malaka dan secara administrasi terletak ke dalam wilayah Desa Bogak, Kecamatan Tanjung Tiram, Kabupaten Batubara, Sumatera Utara.

Cara ke Pulau Salah Namo

Ada beberapa cara untuk menuju ke Pulau Salah Namo. Yang termudah adalah dengan ikut opentrip yang biasa diladakan oleh agen tour pariwisata. Biasanya biaya ikut opentrip ini sekitar Rp. 300.000 untuk Pulau Pandang dan Salah Nama dengan titik keberangkatan dari Kota Medan. Sedangkan untuk titik keberangkatan dari Pelabuhan Tanjung Tiram sekitar Rp. 150.000 perorangnya.

Kelebihan ikut opentrip ini adalah semuanya telah disediakan, termasuk makan siang. Jadi kita tinggal menikmati liburannya aja. Kapalnya juga dilengkapi dengan alat-alat keselamatan, sehingga bisa menjamin keselamatan peserta tour.

Cara kedua adalah dengan ikut opentrip dari pelabuhan-pelabuhan kecil di sekitar Pantai Timur Pulau Sumatera. Biaya opentrip ini biasanya hanya sekitar Rp. 50.000 aja perorangnya. Murah banget cuy. Sebenarnya dulu lebih murah lagi, karena cuma Rp. 33.000 aja perorangnya, tapi sekarang udah naik.

Kekurangan ikut opentrip ini adalah jadwalnya yang cukup jarang. Biasanya cuma ada pada hari libur besar aja. Selain itu kuota dan cuaca juga harus mendukung. Jika cuaca tak memungkinkan, trip bisa dibatalkan pada hari keberangkatan.

Dan terakhir cara yang ketiga. Cara ini cukup sulit, tapi nggak ngeluarin biaya. Caranya yaitu dengan berenang aja dari pelabuhan ke pulaunya. Kalo nggak ada ikan hiu yang ngegigit, dijamin bisa sampe kok. Sampe ke akhirat. Wkwkwkwk...

Aku sendiri memilih cara yang kedua. Karena tempat tinggalku yang ada di wilayah Pantai Timur Pulau Sumatera membuatku cukup mudah mendapatkan info jika ada opentrip di pelabuhan-pelabuhan kecil.

Dengan menaiki kapal boat berukuran sedang, perjalanan kami pun dimulai menuju Pulau Salah Namo. Perjalanannya sendiri memakan waktu sekitar 2 jam dan akhirnya kami pun tiba di dermaga Pulau Salah Namo. 

Pulau Salah Namo
Indah banget cuy

            Sejarah Unik Nama Pulau Salah Namo

            Sebelum menjelajah pulaunya, aku mau sedikit jelasin dulu kenapa pulau ini bernama Pulau Salah Namo. Jadi pada zaman dahulu, pulau ini diberi nama organ intim wanita. Iya, namanya pake nama organ intim wanita. Entah siapa yang kurang ajar bikin nama kayak gitu. Namun karena dirasa bikin malu dan nama tersebut dianggap salah, jadilah pulau ini diubah namanya menjadi Pulau Salah Namo.

Pemandangan Alam Pulau Salah Namo

Meski punya sejarah penamaan yang kelam, tapi pulau ini cukup indah loh. Dari dermaganya aja terlihat pesonanya, air lautnya biru dan jernih, saking jernihnya, karang dan pasir di dasar pesisirnya pun  terlihat. Di beberapa sudut yang membentuk teluk kecil terdapat pantai-pantai dengan pasir putih yang lembut. Sedangkan tepian lainnya berupa batu-batu terjal yang membentuk tebing yang menjulang tinggi. Lalu di pulaunya tumbuh vetagasi hijau yang lebat dan ada juga bukit hijau yang cantik. 

Pulau Salah Namo
Inilah pesona Pulau Salah Namo
Pulau Salah Namo
Airmya jernih banget

Sebagai destinasi wisata yang populer, pulau ini telah dilengkapi dengan sarana dan prasarana yang memadai. Selain dermaga, di pulau kecil ini juga terdapat homestay dan musholla. Selain itu juga disediakan jalan setapak yang mengelilingi pulau sehingga kami bisa menjelajah seisi pulau. Asyiknya jalan setapak ini juga dibuat hingga ke pinggir pulaunya, jadi bisa berjalan-jalan liat ombak yang menerpa bebatuan karang.

Pulau Salah Namo
Jalan setapak di tengah pulau

Di beberapa titik juga terdapat gazebo kecil dari kayu yang bisa dipake untuk beristirahat kalo capek menjelajah pulau. Gazebonya pun tersebar dari sisi atas pulau hingga ke pinggir pantainya.

Goa di Pulau Salah Namo

 Di pulau kecil dengan luas sekitar 3 ha ini ternyata punya sebuah goa. Aku pun baru tau pada kunjungan keduaku ini. Goa ini ada di sisi selatan pulau. Dulunya memang belum ada akses jalan ke sebelah selatan. Namun sekarang udah ada akses jalannya, bisa deh ngunjungi goanya.

Goanya sendiri berukuran kecil dan dipenuhi bebatuan tanpa bentukan stalagmit dan stalaktit. Bentuk goanya juga tidak menjorok ke bagian dalam, tetapi ke bagian atas dengan tinggi mencapai 6 meter. 

Pulau Salah Namo
Goa di Pulau Salah Namo
Pulau Salah Namo
Bagian dalam pulaunya

Menikmati Pulau Salah Namo dari ketinggian

Selain melihat goa, kegiatan asyik lainnya di pulau ini adalah melihat Pulau Salah Namo dari ketinggian. Di bagian atas bukit Salah Namo terdapat sebuah menara telekomunikasi yang dibuka untuk umum. Hanya saja untuk naik ke atas menaranya butuh perjuangan sih. Pertama kami harus menerabas memalui jalan setapak yang mulai tertutup ilalang tebal. Selanjutnya baru deh memanjat satu demi satu anak tangga secara hati-hati.

Pulau Salah Namo
Menara komunikasi

Menara ini terdiri dari 5 tingkat, tapi aku cuma naik sampe ketingkat 3 aja, karena dari tingkat 3 pun sudah bisa melihat indahnya alam Pulau Salah Namo dari ketinggian. Pulau Salah Namo yang terlihat hijau dengan vegetasinya yang lebat berpadu dengan birunya air laut menghasilkan gradasi warna yang indah. Di sekitar pulau juga terlihat kapal-kapal yang sedang berlabuh. Di sisi yang lain juga terlihat beberapa pulau kecil lainnya.

Indah sekali cuy. 

Pulau Salah Namo
Pemandangan Pulau Salah Namo dari ketinggian
Pulau Salah Namo
Backpacker ganteng dan unyu di Pulau Salah Namo

Thursday, October 22, 2020

Roti Ganda, Oleh-Oleh Khas Pematang Siantar

Roti Ganda Pematang Siantar
Ada banyak kue di Roti Ganda

Roti Ganda adalah sebuah roti tawar yang diolesi srikaya, mentega ataupun meses. Roti ini merupakan oleh-oleh khas Pematang Siantar yang cukup terkenal di Sumatera Utara.

Hai sahabat backpacker...

Setelah sebelumnya aku dan adikku menukarkan uang peringatan kemerdekaan 75 tahun Republik Indonesia di Bank Indonesia cabang Pematang Siantar, rencananya kami akan sekalian sholat jumat di Masjid Raya Pematang Siantar yang terletak tak jauh dari gedung Bank Indonesia.

Baca juga: Menukar Uang Baru Rp.75.000 di Bank Indonesia Pematang Siantar

Tapi jam di pergelangan tanganku belum lagi menunjukkan pukul 10 pagi. Jadi waktu sholat jumat masih lama. Untuk membunuh waktu, rencananya kami akan berwisata dahulu di Museum Simalungun yang letaknya tak jauh dari Bank Indonesia Pematang Siantar. Namun kami harus kecewa karena selama pandemi ternyata museum tersebut ditutup.

Aku lantas mencoba mengarahkan motor ke Vihara Avalokitesvara yang punya patung Dewi Kwan Im tertinggi di Asia Tenggara. Namun lagi-lagi kami harus gigit jari, vihara ini juga ditutup untuk umum selama pandemi.

Oh ayolah!!! Covid-19 ini nyebelin banget. Mau wisata kemanapun jadi susah. Objek-objek wisatanya juga pada ditutup. Cepatlah kau pergi korona! Hush... hush...

Pada akhirnya kami jadi bingung mau kemana. Padahal udah jauh-jauh datang ke Pematang Siantar. Tapi apalah daya, kondisinya tak memungkinkan. Akhirnya kami putuskan untuk pulang aja. Apalagi di sini sekarang turun hujan setiap sore, jadi kuusahakan agar tak pulang kesorean. Kan nggak seru kalo kehujaan saat naik motor.

Namun sebelum pulang, aku memutuskan untuk singgah sejenak di Toko Roti Ganda, sebuah toko roti yang sangat terkenal di Pematang Siantar untuk membeli oleh-oleh.

Alamat Toko Roti Ganda

Toko Roti Ganda beralamat di Jalan Sutomo No. 89, Kecamatan Siantar Selatan, Kota Pematang Siantar. Tokonya berada di pusat Kota Pematang Siantar sehingga cukup mudah untuk dikunjungi. 

Roti Ganda Pematang Siantar
Toko Roti Ganda di Jalan Sutomo, Pematang Siantar

Selain itu, toko ini juga dibuka di Jalan Kartini No.21, Kelurahan Proklamasi, Kecamatan Siantar Barat, Kota Pematang Siantar. Toko di Jalan Kartini ini letaknya tak jauh dari stasiun kereta api Pematang Siantar.

Roti Ganda Oleh-Oleh Khas Siantar

Sebenarnya Roti Ganda ini adalah sebuah roti tawar yang di belah dua dan di tengahnya dioleskan srikaya, ataupun cream dan taburan meses. Yang membuat roti ini begitu populer adalah rasa rotinya yang empuk dan lembut. Selai srikayanya juga punya rasa yang mantul. Sedangkan jika memilih isian cream dan meses, mesesnya itu nggak pelit, alias banyak banget. Sebungkus roti ganda ini dihargai seharga Rp. 16.000 aja. Nantinya roti ini akan dibungkus dengan pembungkus kertas. 

Roti Ganda Pematang Siantar
Antri membeli roti ganda

Selain roti ganda, toko roti ini juga menjual kue-kue lain dengan rasa yang tak kalah enak seperti bika ambon, bolu gulung, bolu pisang, brownies, donat, roti-roti kecil dan berbagai kue oleh-oleh lainnya seperti kue kering, kacang, dan lain-lain. Semuanya telihat menggiurkan dan enak banget. 

Roti Ganda Pematang Siantar
Aneka kue-kue lain

Btw, kalo kalian nanya, kok nggak ada foto roti gandanya?

Roti gandanya keburu abis begitu nyampe di rumah. Jadi nggak disempat difotoin, wkwkwkwk...