Sunday, May 3, 2020

Sate Rusa di Cafe Rumah Pohon, Medan


Note: 
- Perjalanan ini dilakukan sebelum covid-19 mewabah dan sebelum bulan Ramadhan
- Bukan bermaksud untuk ngebuat teman-teman ngiler, anggap aja sebagai referensi buat berbuka. 🀣
- Stay at home kawan-kawan

Hai sahabat backpacker...

Sebagai orang yang suka dengan menu daging, aku selalu penasaran dengan rasa daging-daging hewan yang halal. Salah satu yang paling bikin aku penasaran adalah rasa dari daging rusa. Soalnya nih daging nggak mudah dapatinnya, apalagi di Kota Medan. Susah banget nyarinya.

Oleh karena itu, ketika aku dapat informasi kalo ada satu cafe yang menyediakan menu berupa daging rusa, aku pun segera ke sana.
Sate Rusa
Brmmm... Brmmm....

Cafe Rumah Pohon

Begitulah nama cafe ini. Cafe ini terletak di Jalan Sei Belutu, No. 114, Kecamatan Medan Selayang, Kota Medan. Dinamain rumah pohon karena cafe ini berpusat pada sebatang pohon rambutan tua yang tumbuh di tengah-tengah bangunan cafe. Selain itu, di sekeliling cafe ini juga banyak pepohonan rimbun yang membuat suasananya begitu asri dan segar.
Cafe Rumah Pohon
Cafe ini mengangkat menu kuliner lokal nusantara seperti arsik ayam, daun ubi tumbuk, nasi bakar, sambal teri andaliman dan banyak lagi kuliner lokal nusantara lainnya. Kemudian di cafe ini juga tersedia berbagai kue-kue lokal juga seperti wajik, timpan dan lain-lain.

Sate Rusa

Cafe ini juga menyediakan sate rusa, menu yang menjadi incaranku. Menu satu ini cukup ekslusif sih, soalnya sate rusa ini hanya tersedia di hari sabtu dan minggu doang. Daging rusanya pun didatangkan langsung dari Aceh. Karena itu, harga seporsi sate rusa ini lumayan juga. Harganya Rp. 50.000 perporsi.

Sate rusa ini terdiri atas dua tusuk besar sate yang dihidangkan di atas nampan stainless steel bersama lontong bumbu kacang dan sayuran pelengkap. Di dalam tusukan satenya juga terdapat tomat hijau, paprika, bawang dan jeruk lemon.
Seporsi sate rusa dan minumannya
Nyammm... Nyammm....

Daging rusa yang dibakar dengan lumuran kecap manis ini terasa sangat enak. Dagingnya terasa lembut, berserat, juicy dan manis. Sumpah, daging rusa itu rasanya enak banget cuy. Rasa dagingnya juga cukup berbeda dengan rasa daging sapi maupun daging kambing.

Lontong berbumbu kacangnya juga enak kok. Lontongnya lembut dan bumbunya kerasa banget. Sayuran pelengkapnya pun segar, selada dan rajangan kolnya terasa krenyes.

Tak terasa seporsi sate rusa pun habis, setelah membayar harga seporsi sate rusa, minuman dan pajak restoran, aku pun segera pulang sambil memikirkan varian mie instan untuk seminggu ke depan. 🀣

Note: selanjutnya aku penasaran ama sate kelinci, dimana ya adanya? πŸ€”
Makan bang 🀣
Note: wajah yg mikirin makan mie instan setelah ini

38 comments:

  1. Belum pernah ngerasain daging rusa seumur hidup, bisa jadi referensi nih hahaha.. Kalo diliat dari tempatnya memang asri nan sejuk, terlihat dari konsepnya cafe rumah pohon tapi kalo siang panas panas aja sih, outdoor. πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu suatu hari nanti harus nyobain makan daging rusa Mas, buat nambah pengalaman.

      Emang iya Mas, tempatnya asri banget, ada banyak pepohonan rindang.

      Delete
  2. yeay mumpung lg nggak puasa jd bisa langsung eksekusi pas liat foto di atas, ahahahah.. tp aku nggak tega makan sate rusa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahha... Gagal bikin ngiler dong Mbak. 🀣

      Ya emang bikin nggak tega sih, apalagi kalo liat rusa di penangkaran gitu, jinak-jinak dan lucu. Tapi karena penasaran, dicobain juga.

      Delete
  3. Yaampun mas rudi, aku ngikik baca note di awal paragraf, biasane aku juga nulis gitu biar ga dikira ikin kemlecer soale aku juga sering pajang post makanan walau puasa xixixi

    Sate rusa, 2 tusuk per porsi 50 rebu, premium bin muahal, yaaaaaa
    Etapi serius mas potongan daginge segituan, lumayan imut ya daginge..tapi ya namanya rusa pastilah premium punya, pan langka yak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa... Iya Mbak, soalnya kalo nggak pake note, banyak yang mikir aku masih keluyuran saat corona gini. Padahal mah keluyuran juga dikit-dikit. 🀣

      Udah gitu katanya ntar pamer, bikin ngiler orang puasa, jadi dikasi note dulu. 🀣

      Padahal niatnya emang mau bikin yang baca jadi ngiler. 🀣

      Sate rusa ini emang premium sih Mbak, soalnya di Medan susah banget nyarinya, langka banget deh. Jadi wajar harganya mahal, padahal dagingnya dikit uy. πŸ˜‘

      Delete
  4. Kijang sama rusa beda yah? Dulu pernah bapakku dapet daging kijang bahasa di daerah kami nyebutnya kijang walaupun mungkin itu rusa sih. Hasil dari buruan di kebon, soalnya udah diintai masuk kebon kami sih. Udah liar juga. Jadi, dulu pernah nyoba rasanya, ntahlah udah lama banget jadi lupa juga rasanya. Pengenlah nyoba pankapan kalo nyasar ke medan lagi. Kalo punya banyak uang lebih juga sih haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya Kijang dan Rusa beda sih Mbak, walau ada kemiripan juga.
      Saya malah jadi penasaran ama daging kijang. 😁

      Ahahaha... Kalo di Medan mahal Mbak, mending yang daerah lain, lebih murah katanya.

      Delete
  5. Wah, saya penasaran banget dengan hidangan daging rusa. Dari dulu cari-cari belum pernah dapat. Sekalinya datang ke rumah makan yang katanya jualan steak daging rusa, pas datang lagi habis stoknya. Jadi ngiler nih, pengin makan sate rusa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daging rusa ini emang hidangan yang agak langka ya Mbak, di Medan aja cuma ada hari sabtu dan minggu, itu juga kalo ada stok.

      Delete
  6. Udah pernah 2x makan daging rusa.. Pertama waktu kecil, tangkapan sodara dari hutan. Kedua di Kupang, dikasih sei Rusa sama teman kerja. Tapi aku udah lupa rasanya wkwk..

    kalau sate kelinci di daerah puncak bogor banyak tuh.. Menurutku daging kelinci rasanya mirip2 daging kambing, dulu pernah makan kelinci peliharaanku yg disembelih haha..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Enak dong Mas sampe dua kali. Saya mah sekali doang, itu pun dikit banget.

      Waduh.. jauh banget di Bogor Mas.

      Btw nggak kasian Mas liat kelincinya disembelih?

      Delete
  7. Duh, dieman2 makan sate rusa 50K 2 tusuk hahaha 🀣🀣 Iyalah kan hewan yang jarang eksis di muka bumi dan hampir punah ya. Boleh nih aku jadi kepo rasanya pasti unik ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Mahal Mbak, bikin kantong jadi kosong makan daging nih hewan.

      Rasanya emang unik Mbak, beda lah ama daging sapi ataupun kambing.

      Delete
  8. Pengen kesini kalo ke medan. Tapi masih korona, ga bisa kemana mana T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar Mbak, kalo udah aman ntar kan bisa jalan-jalan lagi.

      Delete
  9. Sekali-kalinya aku makan daging rusa pas dulu alm.papaku suka berburu, mas.
    Halus serat dagingnya.

    Tapi setelah sekali makan ... , selanjutnya aku ngga tega mau makan lagi.Kebayang wajahnya yang imut :(

    Aku baru tau loh kalo di Medan ada resto daging rusa ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Nggak nyangka kalo Mas Himawan punya hati yang lembut dan nggak tegaan. 😁

      Saya juga baru tau kok Mas, dan menunya itu juga baru ada katanya.

      Delete
    2. Wwwkkk ...
      Hatinya hati Betharia Sonata, lembut ngga tegaan πŸ˜‚

      Jujur nih, mas.
      Aku ngga bakalan doyan dan mau makan dagingnya kalo lihat eksekusinya saat hewan itu disembelih.
      Ngeri saja ngelihatnya.
      Lucunya juga aku pernah ngalami tertiba keluar air mata saat ngga sadar lihat orang sedang menyembelih hewan.

      Delete
    3. Wah... Kalo gitu Mas cocoknya jadi Vegan nih, biar nggak sedih saat makan.

      Tapi emang kadang nggak tega sih liat hewan saat disembelih gitu, kasian emang Mas.

      Delete
  10. Rusa boleh dipotong ya
    Apa tidak ada larangan, kan termasuk hewan yang sedikit susah untuk didapatkan
    Jadi penasaran seperti apa rasanya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo hasil penangkaran turunan ketiga katanya boleh kok Mas, asal populasinya terjaga.

      Rasanya lebih halus Mas, terus agak beda lah ama daging sapi ataupun kambing.

      Delete
  11. saya perna makan sate rusa di papua..rasanya hampir mirip daging kambing cuma agak gimana gitu...menurut saya sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurutku lumayan beda sih Mas ama daging kambing, tapi lidah orang mah beda-beda.

      Delete
  12. Baru tahu kalo ada yang jual daging rusa, kirain itu hewan dilindungi dan ngga boleh diperjualbelikan.

    Kalo aku belum pernah merasakan daging rusa, kalo daging sapi sih kadang kala beli kalo habis gajian mas.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo hasil penangkaran turunan ketiga katanya boleh Mas, asal populasinya terjaga dan ada aturan ketat lainnya.
      Karena itu di Medan pun menu ini cuma ada hari sabtu dan minggu doang Mas.

      Saya pun baru sekali doang nyobain daging rusa Mas, kalo daging sapi, nunggu dapat undangan nikahan lah Mas. 🀣
      Atau sesekali beli di rumah makan padang kalo udah pengen.

      Delete
  13. Duh kangen daging rusa. Dulu ada sodara yang bawain model dendengnya. Tapi kalau di Jawa, hewan tersebut dilindungi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak juga tuh Mas dendengnya.

      Kalo hasil penangkaran, katanya boleh dikonsumsi kok Mas.

      Delete
  14. Jangankan rusa, makan daging kelinci aja aku nggk tega... mahal lagi 50k 2 tusuk.. lah rasanya cuma nympe ke tenggorokan doank itu mahh.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Emang mahal ini Mas, inipun karena penasaran aja, jadi paksain nguras isi dompet.

      Delete
  15. Daging rusa memang susah ditemuin, padahal di Bogor banyak banget tuh dikembangbiakkan hihihi.

    Aku baru sekali makan daging rusa, pas sedang traveling ke Serbia. Tp di sana daging rusanya dibuat SOP dengan kuah kental gitu mas. Enaaaak banget. Dari situ ketagihan sih. Sayang nemang susah ditemuin dagingnya

    Berarti di Medan udh ada yaaa. Kalo aku mudik LG ksana, aku hrs datangin nih tempatnya :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, sebenarnya banyak sih penangkaran rusa di Indonesia, tapi resto yang menyediakan dagingnya nggak banyak sih.

      Duh... Jadi ngiler bayangin sop rusa itu Mbak, penasaran deh ama rasanya. 🀀

      Iya Mbak, coba aja datangin hari sabtu atau minggu, kalo lagi ada stok, menunya ada tuh.

      Delete
  16. Iyes, daging rusa memang enak! Entah kapan bisa makan daging rusa lagi, nggak ada infonya di Bandung atau Jakarta. Dulu makan pas kecil karena dibawain bos ibuku.

    Terus puas gak porsi daging rusanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daging rusak emang enak Mas, tapi susah buat nyarinya, lumayan langka.

      Ya nggak puas lah Mas, dua tusuk doang. πŸ˜‘

      Delete
  17. Saya baru tahu ada sate rusa. Yang jadi tanda tanya bagi saya adalah, itu gimana cara dapetin rusanya? Apa berburu di hutan. Kok kasihan banget😟

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya nggak berburu lah Mbak, rusanya hasil penangkaran keturunan ketiga kok. Jadi legal buat dikonsumsi.

      Tapi ngebayangin hewan seimut rusa dipotong, kasian juga sih.

      Delete
  18. Wah, bisa lembut gitu daging rusanya, Mas? Pasti jago banget itu yang ngolah. Kalau ngolahnya ngasal pasti alot banget itu jadinya hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kokinya udah terlatih Mas, tapi namanya juga cafe yang udah terkenal, pasti terlatih sih.

      Udah gitu harga seporsinya aja mahal banget, kalo nggak enak mana ada yang mau Mas.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)