Wednesday, June 17, 2020

Masjid Jamik Bengkulu, Masjid Bersejarah Yang Punya Hubungan Erat Dengan Soekarno


Hai sahabat backpacker...
Masjid Jamik Bengkulu

Nggak kerasa, udah lama juga nih nggak nulis, keenakan makan kue lebaran soalnya. Wkwkwkwk... Becanda kok, beberapa waktu belakangan ini jaringan Telkomsel di tempatku bermasalah, jadi cukup mengganggu kegiatan. Akhirnya jadi males buat nulis, padahal pengen nulis. 🤣


Nah, sekarang aku mau ngelanjutin kisah petualanganku saat berada di Bumi Rafflesia alias Kota Bengkulu.

Setelah sebelumnya aku mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati dan mengagumi patung beliau di Simpang Lima Ratu Samban, aku pun berjalan kaki menelusuri trotoar pusat kota Bengkulu menuju Masjid Jamik Bengkulu, masjid yang memiliki kisah erat dengan Presiden Soekarno, presiden pertama Republik Indonesia.

Baca juga:

Mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati di Bengkulu

Berhenti Sejenak di Simpang Lima Ratu Samban

Lokasi Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu beralamat di Jalan Letjen Soeprapto, Kecamatan Ratu Samban, Kota Bengkulu. Lokasinya berada tepat di sebuah persimpangan di pusat kota dan nggak jauh dari Simpang Lima Ratu Samban, sekitar 10 menit berjalan kaki.

Sejarah Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu awalnya sebuah surau kecil yang berada di Kelurahan Bajak. Barulah pada abad ke-18 masjid ini dipindahkan ke lokasi saat ini oleh Daeng Makulle, seorang Datuk Dagang dari Tengah Padang. Saat itu bangunan Masjid Jamik Bengkulu masih sederhana dan masih berbahan kayu dengan atap yang terbuat dari rumbia. Oleh karena itu, ketika musim hujan daerah sekitar masjid menjadi becek dan kotor.

Maka ketika Presiden Soekarno diasingkan oleh Belanda ke Bengkulu, beliau pun merenovasi Masjid Jamik ini. Dananya dari swadaya masyarakat dan bahan bangunannya didatangkan dari Desa Air Dingin di Kabupaten Rejang Lebong dan Ketahun, Bengkulu Utara. Hingga sekarang, masjid ini sudah tiga kali direnovasi.
Termasuk Bangunan Cagar Budaya

Arsitektur Masjid Jamik Bengkulu

Masjid ini memiliki perpaduan antara arsitektur khas Sumatera dan Jawa, bangunannya pun memiliki tiga bagian inti, yaitu ruang ibadah, serambi dan tempat wudhu'.
Ruang Ibadah

Serambi masjid
Sebagai seorang arsitek, Bung Karno tidak mengubah keseluruhan bagian masjid, dindingnya hanya ditinggikan 2 meter dan lantainya 30 cm. Sedangkan yang dirancang Bung Karno adalah bagian atap dan tiang-tiang masjid.

Atapnya bertingkat tiga melambangkan iman, Islam dan ihsan. Sedangkan pada pilar-pilarnya terdapat ukiran-ukiran ayat suci Al-Quran dan pahatan-pahatan berbentuk sulur yang dicat warna kuning mas gading. Cakep cuy!
Tempat imam

Mimbar masjid
Setelah selesai beribadah dan kemudian mengagumi arsitektur masjid yang punya kaitan erat dengan Bung Karno, aku pun melanjutkan perjalanan di Bumi Rafflesia, let's go...
Backpacker unyu di halaman masjid