Wednesday, November 11, 2020

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea
Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

Hai-hai sahabat backpacker, gimana nih, udah pada kangen ama backpackpacker yang ganteng dan unyu ini nggak? 😋

Maaf ya kawan-kawan udah lama nih kagak update, soalnya beberapa hari ini cukup sibuk ngurus pemberkasan. Jadinya kagak punya waktu yang cukup buat buka blog. Maafin yang kawan-kawan. 🙏

Baiklah, kembali ke cerita. Sebelumnya aku dan adikku udah ngunjungi pantai yang tak di pinggir laut tetapi di pinggir Danau Toba dengan nama Pantai Pasifik Porsea. Setelah puas menikmati indahnya pantai di pinggiran danau ini, kami pun bersiap untuk kembali ke rumah karena hari pun sudah beranjak sore. Terlalu berbahaya jika kesorean melewati Jalan Sigura-Gura. Soalnya di jalannya yang berkelok-kelok, mendaki dan turunan serta di kanan dan kirinya terdapat hutan lebat dan jurang dalam yang menganga.

Baca juga: Danau Toba dari Pantai Pasifik Porsea

Selain itu banyak kisah mistis yang beredar tentang Jalan Sigura-Gura ini. Seperti dulu pernah ada yang berkendara hingga 5 jam namun tak kunjung keluar dari Jalan Sigura-Gura padahal jarak tempuhnya hanya sekitar 1 jam aja udah nemuin pemukiman penduduk. Dan ketika mereka tiba di pemukiman penduduk, jam di pergelangan tangannya malah berputar mundur. Seolah-olah mereka tak pernah tersesat. Serem uy! 😱

Namun sebelum beranjak pulang, kami berdua memutuskan untuk singgah dahulu di Masjid Raya Al-Hidayah Porsea untuk menunaikan ibadah sholat Zuhur. Soalnya cuma pacar yang boleh ninggalin kita, tapi sholat kan jangan ditinggalin. 😁

Alamat Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

Masjid Raya AL-Hidayah Porsea beralamat di Jalan Prof. Dr. Midian Sirait, kecamatan Porsea, kabupaten Toba Samosir. Masjidnya ada di tepi Jalan Sigura-Gura yang menghubungkan Porsea dengan Asahan. 

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea
Terletak di kecamatan Porsea

Tentang Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea dibangun pada tahun 1964 dan merupakan masjid terbesar di kecamatan Porsea. Masjid ini punya desain arsitektur yang sederhana dan terlihat seperti bangunan masjid-masjid pada umumnya. Meski demikian, namun masjid ini cukup nyaman juga buat beribadah. 

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea
Masjid terbesar di kecamatan Porsea
Masjid Raya Al-Hidayah Porsea
Taman pendidikan Islam

Masjid ini juga menjadi salah satu pusat keislaman di kecamatan Porsea. Di sisi masjid terdapat satu taman pendidikan Islam. Selain itu di masjid ini juga sering digunakan sebagai tempat-tempat pengajian dan pengkajian Islam serta selalu menjadi lokasi peringatan hari-hari besar Islam seperti Sholat ‘Id dan Qurban. Bahkan setiap malam ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha di sini selalu diadakan Festival Beduk. Mantap jiwa. 👍

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea
Backpacker ganteng dan unyu di Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

52 comments:

  1. Mas Rudi datangnya nggak pas jam sholat ya? Kok kebetulan sepi masjidnya.

    Eh to cerita di jalan sigura-gura serem juga ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, datangnya setelah sholat berjama'ahnya selesai. Jadi udah sepi.

      Serem banget pun Mbak, apalagi jalannya sepi, di tengah hutan

      Delete
  2. Sudah cukup lama juga yaa masjid AL Hidayah Porsea ini berdiri...Bentuknya juga cukup menarik dan besar bahkan ada ada juga taman pendidikan Islamnya yang bisa memberikan pendidikan agama, warga sekitar maupun pendatang.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, masjidnya emang cukup tua juga dan berfungsi juga sebagai tempat pengajaran Islam di sana.

      Delete
    2. Meski tua tetap abadi yaa mas..😊😊

      Delete
  3. Berarti sejak presiden Soekarno ya masjid Al hidayah Porsea berdiri, sudah 66 tahun.

    Btw, berarti serem juga ya jalan sigura-gura, soalnya bisa nyasarin orang. 😱

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, cukup tua juga masjidnya, tapi masih kokoh kok.

      Karena jalannya di tengah hutan lebat gitu, ya serem juga Mas.

      Delete
  4. saya jadi penasarn sama tempatnya dan yang paling bikin penasaran itu kisah mistisnya, sepertinya seru nih kalau di angkat lagi ceritaa horornya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh... Kalo saya sih ogah nyari kisah horornya Mas, apalagi kalo sampe ngalamin sendiri, ampun lah.

      Delete
  5. Boa noite meu querido amigo. As fotos ficaram muito bonitas, parabéns. A matéria ficou muito bacana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. boa noite também meu amigo Muito obrigado pelo elogio e obrigado pela visita também.

      Delete
    2. Baru tahu kalo bang Rudi pintar bahasa Portugis juga.😀

      Delete
    3. Pake google translate atuh Mas. 🤣

      Delete
  6. Meski arsitekturnya sederhana, tetap megah ya dilihat dari depan.. Soal yang serem itu, jadi tempat uji nyali bisa kayaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, masjidnya juga nyaman kok.

      Duh... Kalo saya nggak ikutan lah uji nyali gitu. Serem... 😱

      Delete
  7. jangan sampai tersesat mas, kalo di tempatku orang muter muter ga nyampe tujuan katanya dijailin sama hantu kincir haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, karena kami pulangnya sebelum terlalu sore.
      Kalo kesorean, serem.

      Delete
  8. Masjid selalu jadi tempat ternyaman untuk mampir dan istirahat saat liburan😁
    Itu btw, jalannya serem juga euy. 5 jam nggak nyampe2 kayaknya dia nggak lewat jalan para manusia deh😱

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mbak, bisa jadi tempat istirahat dan ngumpulin tenaga lagi.

      Katanya sih udah masuk alam yang berbeda Mbak, syukur aja bisa pulang.

      Delete
    2. kalo ada jalan gitu memang jangan ambil resiko, pulang lebih cepat atau nginep di suatu tempat :D

      Delete
    3. Iya Mas, kalo bisa jangan kemalaman lah lewat jalan angker gitu.

      Delete
  9. Serem juga ya mas jalan sigura-gura itu, jalan 5 jam masih disitu2 aja, sama persis kaya yg di film2 horor, kaya cuma diputer2in aja, ga jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, karena itu kami nggak mau kesorean, serem uy.

      Delete
  10. Termasuk masjid tua ya
    Bentuk bangunannya memang tampak sederhana

    ReplyDelete
  11. Baru mau ditanya, kemana kalimat pembuka "Blogger ganteng dan unyu"nya, eh ternyata adanya di penutup 🤣 #salfok

    Masjidnya udah lama sekali berdirinya, dan tampaknya masih kokoh dan terawat. Bersyukur sekali karena masih terawat sebab kalau dipikir-pikir, masjid ini salah satu bangunan bersejarah ya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blogger gnteng dan unyu unyuu :D
      Mantapp mas Rudi hiihi

      Delete
    2. Ahahaha... Backpacker ganteng dan unyu mana boleh ditinggal tuh. 🤣

      Iya Mbak, masjidnya cukup tua juga tapi masih terawat dengan baik karena menjadi salah satu masjid utama di kecamatan Porsea.

      Delete
  12. wuih sepertinya bakal ada kabar baik tentang ce pe en es annya ya mas rud...hehe

    jadi penasaran dengan kisah mistisnya malah aku ya hihi

    o masjidnya di bulan tertentu biasanya ada festival bedug juga ya, menarik sih
    di samping ornamen interiornya yang hijau mengademkan hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, alhamdulillah saya lulus dan sekarang sedang tahap pemberkasan.

      Kalo saya malah serem ama kisah mistisnya Mbak.

      Iya Mbak, masjidnya punya banyak kegiatan keislaman, jadi cukup penting juga buat perkembangan Islam di Porsea.

      Delete
  13. Cerita mistis adalah yg paling ditunggu. Apalagi kanan kiri jurang

    ReplyDelete
  14. Howaaa .. lah kok .. seyeeem cerita kejadian gaib di jalan Sigura-gura !.
    Memang sih ya, percaya ngga percaya nyatanya memang banyak jalan yang dikenal angker.

    Aku jadi keingetan satu jalan di Purworejo yang menyebabkan mobil kami kecelakaan dan nyaris menewaskan kami.
    Tapi Tuhan melindungi kami.
    Selamat dari maut, dan jahitan panjang di sebelah kanan di dahiku adalah buktinya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang iya sih Mas, ada banyak jalan angker gitu dan kadang rasanya antara percaya nggak percaya.

      Wah... Syukurnya masih selamat ya Mas, masih dilindungi Tuhan.

      Delete
  15. mesjidnya cukup tua juga ya, alhamdulillah ya bisa mampir
    btw, jalan sigura2 angker gt.percaya gak percaya sih sama mistis gitu. kalau aku sih...percaya aja, suka banyak faktanya hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, masjidnya cukup tua tapi tetap nyaman kok.

      Ya kalo mistis gitu emang antara percaya nggak percaya sih, tapi lebih baik jaga-jaga juga.

      Delete
  16. Sibuk pemberkasan apa tuh kak? Weh bolehlah nih ada persiapan ehem hihi

    Jadi ingat dulu saya ngaji di TPA di deket masjid, ya iyalah wkwk Ya gitu kisah masa kecil suka ngaji pas malam-malam, terus dijemput sama emak yanng pulang kerja. Sekarang ngaji mandiri heuh ya😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemberkasan itu tuh Mbak. 🤣

      Ahahaha... Kalo saya ngajinya di rumah ibuk gurunya sih, berangkatnya rame-rame selepas magrib.

      Delete
  17. awal baca judul, aku ngerasa kayak pernah denger memang ttg porsea, ternyata masih deket ama danau toba :D. tapi kayaknya aku belum prnh ke sana mas.

    mesjidnya simple , ingetin aku ama mesjid2 yg sering ada di film2 dokumenter cerita tentang nabi gitu..

    mitos2 ttg jalan sigura2 serem juga yaaa... kayaknya kalo lewatin jalan itu harus banyak berdoa :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Porsea ini kotanya emang di tepi Danau Toba Mbak, tapi nggak seterkenal Balige ataupun Parapat.

      Iya Mbak, masjidnya simple aja sih, tapi tetap nyaman kok.

      Kalo jalan sigura-gura ini selain banyak berdoa, juga kalo bisa lewatnya jangan malam-malam sih, soalnya sepi kali Mbak.

      Delete
  18. Suka banget design dan tata warna nya

    Ademmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, masjidnya simple aja sih, tapi keliatan asyik buat ibadah.

      Delete
  19. Walaupun harinya lagi panas, tetap asyik ya jalan2nya. Saya kalau ke suatu daerah juga seneng ngunjungin masjidnya, apalagi kalau masjid tertua di daerah itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panas gitu malah asyik juga kok Mbak, daripada hujan-hujanan di jalan.

      Kalo gitu kita sama Mbak, saya juga suka ngunjungi masjid tua dan unik yang ada di suatu daerah.

      Delete
  20. Bner mas... Ibadah nomor satu.. hehe
    Masjidnya bagus yah.. bentuknya simpel tapi unik..
    Itu cerita jalan sigura-gura ngingetin aku sama jalan weleri atau nggk jalan Sumowono yg super duper seram kalau malam2 lewat situ.. tpi kalau pagi atau siang.. wahh jadi tempat ngmbil foto...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong Mas, bener banget tuh. 👍

      Kalo siang, Jalan Sigura-Gura ini juga cakep loh Mas, kanan kirinya hutan dan jurang, terus ada bendungan, ada air terjun, lembah, tebing batu, dan masih banyak lagi pemandangan keren lainnya.

      Tapi kalo udah menjelang malam, wiiii.... Serem Mas.

      Delete
  21. Replies
    1. Kagak Mas.
      Karena sepi jadi segan kalo lama-lama di dalam masjidnya.

      Delete
  22. Serem euy cerita di jalan sigura-gura.
    Btw bener banget sholat nggak boleh ditinggalin..
    Masjid Raya Al-Hidayah Pirsea ini meski bangunannya tampil sederhana tapi tampak kokoh tetap bersahaja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena melewati hutan, jurang dan sepi dari rumah penduduk jadi serem lah Mbak.

      Iya dong Mbak, sholat kan nggak boleh ditinggal, walau lagi traveling sekali pun.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)