Wednesday, June 17, 2020

Masjid Jamik Bengkulu, Masjid Bersejarah Yang Punya Hubungan Erat Dengan Soekarno


Hai sahabat backpacker...
Masjid Jamik Bengkulu

Nggak kerasa, udah lama juga nih nggak nulis, keenakan makan kue lebaran soalnya. Wkwkwkwk... Becanda kok, beberapa waktu belakangan ini jaringan Telkomsel di tempatku bermasalah, jadi cukup mengganggu kegiatan. Akhirnya jadi males buat nulis, padahal pengen nulis. 🀣


Nah, sekarang aku mau ngelanjutin kisah petualanganku saat berada di Bumi Rafflesia alias Kota Bengkulu.

Setelah sebelumnya aku mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati dan mengagumi patung beliau di Simpang Lima Ratu Samban, aku pun berjalan kaki menelusuri trotoar pusat kota Bengkulu menuju Masjid Jamik Bengkulu, masjid yang memiliki kisah erat dengan Presiden Soekarno, presiden pertama Republik Indonesia.

Baca juga:

Mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati di Bengkulu

Berhenti Sejenak di Simpang Lima Ratu Samban

Lokasi Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu beralamat di Jalan Letjen Soeprapto, Kecamatan Ratu Samban, Kota Bengkulu. Lokasinya berada tepat di sebuah persimpangan di pusat kota dan nggak jauh dari Simpang Lima Ratu Samban, sekitar 10 menit berjalan kaki.

Sejarah Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu awalnya sebuah surau kecil yang berada di Kelurahan Bajak. Barulah pada abad ke-18 masjid ini dipindahkan ke lokasi saat ini oleh Daeng Makulle, seorang Datuk Dagang dari Tengah Padang. Saat itu bangunan Masjid Jamik Bengkulu masih sederhana dan masih berbahan kayu dengan atap yang terbuat dari rumbia. Oleh karena itu, ketika musim hujan daerah sekitar masjid menjadi becek dan kotor.

Maka ketika Presiden Soekarno diasingkan oleh Belanda ke Bengkulu, beliau pun merenovasi Masjid Jamik ini. Dananya dari swadaya masyarakat dan bahan bangunannya didatangkan dari Desa Air Dingin di Kabupaten Rejang Lebong dan Ketahun, Bengkulu Utara. Hingga sekarang, masjid ini sudah tiga kali direnovasi.
Termasuk Bangunan Cagar Budaya

Arsitektur Masjid Jamik Bengkulu

Masjid ini memiliki perpaduan antara arsitektur khas Sumatera dan Jawa, bangunannya pun memiliki tiga bagian inti, yaitu ruang ibadah, serambi dan tempat wudhu'.
Ruang Ibadah

Serambi masjid
Sebagai seorang arsitek, Bung Karno tidak mengubah keseluruhan bagian masjid, dindingnya hanya ditinggikan 2 meter dan lantainya 30 cm. Sedangkan yang dirancang Bung Karno adalah bagian atap dan tiang-tiang masjid.

Atapnya bertingkat tiga melambangkan iman, Islam dan ihsan. Sedangkan pada pilar-pilarnya terdapat ukiran-ukiran ayat suci Al-Quran dan pahatan-pahatan berbentuk sulur yang dicat warna kuning mas gading. Cakep cuy!
Tempat imam

Mimbar masjid
Setelah selesai beribadah dan kemudian mengagumi arsitektur masjid yang punya kaitan erat dengan Bung Karno, aku pun melanjutkan perjalanan di Bumi Rafflesia, let's go...
Backpacker unyu di halaman masjid



33 comments:

  1. Hallo sahabat? Lama tak bersua di blog ternyata masalah jaringan wife eror, tapi tak apalah yang penting sekarang sudah bisa nulis di blog . Dan? Berbicara tentang bangunan masjidnya saya suka banget? Soalnya , bangunan masjidnya masih tertata dengan epik itu terlihat di desain interiornya yang masih menggunakan desain tempo dulu. Dan? Moga suatu saat nanti saya bisa singgah ke Bengkulu bersama dengan kedua orang tua saya. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga sahabat. 😊

      Iya nih, gara-gara jaringan internet bermasalah sampe lebih 2 minggu, akhirnya jadi nggak mood buat nulis.

      Masalahnya balikin mood itu yang nggak mudah sih. Rada males jadinya. 🀣

      Iya Kak, yang desain kan Soekarno, jadi desainnya emang bagus dan dijaga keasliannya.

      Aaamiin... Semoga nanti bisa ke sini ya Kak. 😊

      Delete
  2. wah iya nih baru nongol lagi, biasanya rajin nulis..

    masjidnya udah tua juga ya, dan masih berdiri kokoh..

    -traveler paruh waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, ada kendala ama jaringan internet dan ngatur waktu nih. Jadi agak tersendat deh updatenya.

      Iya Mas, masjidnya udah masuk bangunan cagar budaya sih, jadi pasti dilindungi.

      Delete
  3. Kalau jalan-jalan emang nggak boleh lupa mampir ke masjid ya mas, biar makin berkah jalan-jalannya😁
    Apalagi masjidnya dirancang sama presiden pertama Indonesia. Jadi ada spesial-spesialnya gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mbak, biar jalan-jalannya berkah.
      Terus juga bisa sambil istirahat di sana dan belajar tentang arsitektur khas wilayah tersebut.

      Wah... Pastinya spesial banget dong Mbak, kapan lagi kan bisa ngerasain nikmatnya sholat di masjid yang dirancang ama bapak proklamator kita. 😁

      Delete
  4. Bagunan masjidnya mirip dengan masjid-masjid yang ada di Jawa dengan bagian atasnya membentuk lancip. Bung Karno meninggalkan banyak sejarah di Bengkulu. Menyenangkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bung Karno memang mendesain masjid ini dengan memadukan arsitektur khas Jawa dan Sumatera Mas, karena itu atapnya dibuat dengan rupa khas masjid-masjid yang ada di Pulau Jawa.

      Jejak sejarah Bung Karno di Bengkulu ini memang banyak sih Mas, cukup menarik buat ditelusuri.

      Delete
  5. Dilihat dari bentuk atapnya yang artistik, bakat seni bung Karno memang patut diacungi jempol.
    Tak sedikit karya arsitekturnya membuat kagum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bung Karno kan emang Insinyur Mas, jadi selain punya bakat kharismatik sebagai pemimpin, beliau juga punya bakat dalam arsitektur.

      Delete
  6. Ini nih yang menjadi salah satu khasnya Indonesia. Seni arsitektur masjid-masjid lama. Untuk masjid sekarang lebih kepada nuansa timur tengah taoi tak mengapa. Hanya saja seni kita sendiri harus dilestarikan. Agar tahu masjid jaman dulu itu bentuknya macam ni, hehe.. Jangan hanya dari gambar saja, butuh bentuk nyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mas, masjid-masjid saat ini lebih banyak mengadopsi gaya arsitektur Timur Tengah dengan atap berbentuk kubah, padahal Indonesia punya arsitektur yang khas dan harus dilestarikan juga.

      Delete
  7. Oh, ternyata masjid ini awalnya surau kecil lalu dipindahkan ke lokasi saat ini oleh Daeng Makulle seorang Datuk dagang dari Padang tengah. Kirain aku yang namanya daeng itu dari daerah Makassar saja, ternyata dari Padang tengah juga ada ya.

    Ternyata bung Karno seorang arsitek masjid juga ya. Atapnya bertingkat tiga melambangkan Iman, Islam, dan Ihsan.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aneh, kenapa emotnya aku jadi tanda tanya begitu ya, padahal aku pakai emot ini πŸ˜ƒ.

      Terus pertama komen kemarin juga disuruh login, padahal biasanya ngga.

      Delete
    2. Nama Daeng emang identik ama daerah Makasar, jadi sebenarnya menarik juga jika sejarah Daeng Makulle diulik lebih jauh, mungkin saja beliau keturunan Makasar.

      Bung Karno kan emang seorang insinyur Mas, jadi jiwa arsiteknya pasti ada.

      Wah... Mungkin ada settingan yang perlu diperbaiki, terima kasih buat infonya ya Mas. 😊

      Delete
  8. Bung Karno memang arsitek, makanya peduli dengan gedung-gedung. Menarik juga. Sekarang sudah jarang bisa melihat masjid model lama begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Mbak, sekarang rata-rata masjid tuh dibangun dengan gaya Timur Tengah, jadi masjid dengan atap bertingkat seperti ini cukup jarang ditemui, kecuali masjid-masjid lama.

      Delete
  9. pantas atapnya ga kayak yg umum biasa berbentuk kubah, melainkan 3 tingkatan. ternyata yg desain Bung Karno. memang unik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, Bung Karno memang mendesain masjid ini dengan gaya arsitektur khas Jawa dan Sumatera, jadi atapnya pun dibuat bertingkat, bukan berbentuk kubah.

      Delete
  10. itu waktu moto2 dan ada yang lagi solat apa enggak diliatin ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada kok Mas, karena motonya pun dari pinggir-pinggir dan dari sisi belakang aja.

      Delete
  11. Saya juga senang pergi ke tempat-tempat yang memiliki nilai sejarah. Apalagi ke tempat-tempat yang pernah disebutkan dalam buku-buku kuno dan memiliki 'hubungan spesial' dengan tokoh nasional. Kalau dekat, pasti saya juga senang ke Masjid Bengkulu ini. Sayang jauh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menelusuri bangunan-bangunan bersejarah dan punya hubungan ama tokoh nasional emang menarik Mbak, karena selain bisa mengagumi arsitektur bangunannya, kisah sejarah yang terjadi di bangunan tersebut dan juga bisa mengenal lebih jauh tentang tokoh yang terhubung dengan bangunan tersebut.

      Delete
  12. Sungguh luar biasa peran dari Ir Sukarno
    Jiwa arsiteknya langsung tergerakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mas, sebagai seorang insinyur, jiwa arsitektur Bung Karno emang mantap.

      Delete
  13. Hallo sahabat? Belum afdet artikel lagi nih ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga sahabat, udah kok Mbak, hanya saja untuk beberapa waktu ini, sedikit telat buat update.

      Delete
  14. Saya suka mimbar masjidnya, khas banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mimbar pada masjid tua emang unik-unik dan menarik Mas, beda ama mimbar kebanyakan saat ini yang lebih monoton bentuknya.

      Delete
  15. Wah ternyata selama pengasingan, Beliau masih sempat2nya merenovasi Masjid ini ya.. Saluk buat Ir. Sukarno....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bung Karno gitu loh, meski diasingkan oleh pihak Belanda, jiwa kebebasan Bung Karno selalu meledak-ledak.

      Delete
  16. Atap masjidnya khas bengkulu sekali ya 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, karena masjidnya emang didesain khas bangunan Sumatera dan Jawa oleh Bung Karno.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)