Monday, November 2, 2020

Bendungan Tangga di Asahan dan Lembah Asahan

Bendungan Tangga
Bendungan Tangga 

Hai hai sahabat backpacker....

Gimana nih libur panjangnya?

Traveling kemana aja kemarin?

Kalo aku sih traveling ke tempat yang deket-dekat aja dari rumah. Soalnya kalo mau jauh pun objek wisatanya masih banyak yang tutup. Selain itu, di masa pandemi seperti ini juga nggak aman buat traveling ke tempat-tempat yang jauh. So... aku memilih buat traveling di sekitar Asahan aja, kabupaten tempat ku tinggal.

Baca juga: Lembah Asahan, Kepingan Surga di Bumi Asahan

                  Air Terjun Sampuran Harimau Yang Terlupakan

Kali ini aku mau berbagi cerita petualanganku ke arah Sigura-Gura. Perjalanan ini sebenarnya bermula ketika aku nggak sengaja nemunin uang kertas Rp. 100 emisi tahun 1984 saat bersih-bersih lemari tua. Uang ini gambar depannya berupa burung Dara Mahkota dan gambar belakangnya adalah Bendungan Tangga di Asahan. 

Bendungan Tangga
Uang Rp. 100 emisi 1984

Nah, aku pun jadi tertarik buat ngunjungi Bendungan Tangga ini, Aku lalu mengajak adikku, Rizlan untuk menemaniku dalam perjalanan kali ini. Dengan mengendarai sepeda motor, kami pun menembus jalanan Sigura-Gura yang menghubungkan Asahan dengan Toba Samosir. Brmmm.... brmmm....

Alamat Bendungan Tangga

Bendungan Tangga berada di desa Tangga, kecamatan Aek Songsongan, kabupaten Asahan, Sumatera Utara. Bendungan ini berada tepat di perbatasan kabupaten Asahan dan Kabupaten Toba Samosir. Bendungan ini juga berada pas di atas Air Terjun Sampuran Harimau dan Air Terjun Ponot.

Sejarah Bendungan Tangga

Bendungan Tangga dibangun oleh pihak Jepang melalui Inalum pada tahun 1987 dan selesai pada tahun 1982. Bendungan ini merupakan bendungan busur pertama di Indonesia. Bendungan busur artinya bendungan dengan bentuk lengkungan seperti busur. Bendungannya memiliki tinggi 82 meter dari dasar Sungai Asahan dan punya tiga pintu air. Bendungan ini digunakan untuk membendung aliran sungai Asahan dan menyuplai air untuk membangkitkan tenaga bagi Stasiun Listrik Tangga.

Btw, bendungan inilah yang membuat aliran Air Terjun Sampuran Harimau menjadi sangat kecil saat ini. Karena posisi bendungannya memang tepat di atas aliran Air Terjun Sampuran Harimau. Padahal dulunya Air Terjun Sampuran Harimau ini terkenal akan debit airnya yang besar dan deras. Saking derasnya, suara jatuhan airnya terdengar seperti auman harimau dan itu pulalah yang menjadikan air terjun ini bernama Sampuran Harimau.

Kagak Dikasi Masuk Cuy!

Apesnya, kami nggak dikasi buat masuk, bahkan untuk melihat bentuk bendungannya pun nggak dibolehin ama pak satpam yang berjaga di pintu masuk.

Sumpah! Rasanyanya kesel kali loh. Soalnya Bendungan Sigura-Gura yang terletak 4 km dari tempat ini aja dibolehin buat dikunjungi, padahal nggak pernah dijadiin gambar uang rupiah. Ini bendungan yang jelas-jelas jadi gambar di uang rupiah malah kagak dibolehin masuk, minimal liat bentuk bendungannya gitu.

Akhirnya aku cuma bisa liat sekilas bendungan dari celah-celah yang ada. Itupun yang terlihat dikit banget cuy. Karena nggak dibolehin aku pun memutuskan untuk balik badan. 

Bendungan Tangga
Mengintip Bendungan Tangga

Lembah Asahan

Syukurnya pemandangan di sekitar Bendungan Tangga ini cukup indah. Karena posisinya yang berada di atas Air Terjun Sampuran Harimau dan Air Terjun Ponot, jadi bisa sedikit melihat kedua air terjun tersebut dari sisi atas. Selain itu aku bisa memandangi Lembah Asahan yang terhampar luas di bawah sana.

Lembah Asahan, sebuah lembah yang indah berwarna hijau yang dikelilingi barisan pegunungan dan tebing-tebing batu yang menjulang tinggi. Di dasar lembahnya terlihat aliran Sungai Asahan yang meliuk-liuk membelah lembah. Keindahannya cukup lah buat ngilangin rasa kesal di hati. 

Lembah Asahan
Lembah Asahan

24 comments:

  1. libur panjang kemaren kemana, kukineran deket rumah saya mas rudi


    eh sayabg sekali ya uda bela belain motoran ama adik ke bendungan eee nda isa masuk, cuma ngintip dari celah kecil aja, tapi anehnya fotonya jadi artistik gitu mas rud, suwer bagus loh itu
    nampak air bendungannya jadi nyaru warna ijo kayak pepohonan dan tanaman liar yang mengelilinginya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik juga tuh Mbak kulineran, apalagi kulineran bareng keluarga.

      Emang sayang kali Mbak, padahal udah bela-belain motoran, malah kagak bisa masuk.
      Andai bisa, kan hasil bisa liat pemandangannya dengan lebih jelas lagi Mbak.

      Delete
  2. Kenapa itu bendungan tidak menjadi tempat wisata ya
    Dan kenapa ada pelarangan masuk
    Wah jepang termasuk baik ya, sudah mau membangun bendungan
    Dan saya juga masih punya itu duit lembaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau sih Mas alasannya nggak dikasi masuk, yang pastinya nggak dibolehin ama Pak Satpam.

      Karena listriknya untuk pabrik mereka Mas, jadi bendungannya ngebangun sendiri.

      Delete
  3. Indahnya..flora di sekitarnya masi terpelihara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alam sekitar Sigura-Gura emang masih banyak yang alami Mas, bahkan nggak jauh dari sini juga ada hutan lindung.

      Delete
  4. Mas, alasan ga boleh masuknya kenapa itu? Apa Krn berbahaya ato memang mereka ditutup utk umum? Penasaran jg aku. Agak serem sbnrnya liat bendungan raksasa begini, Krn aku takut ma yg berbau air dalam gini, takut aja jatuh dan tenggelam hihihi.. makanya LBH suka liat dr foto2 . Sayang bgt sih kalo ga dikasih masuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dikasi tau alasannya sih Mbak, tapi kami emang nggak dibolehin masuk ama Pak Satpamnya.

      Kalo ada yang kecebur, serem juga sih Mbak. Apalagi airnya dalam gitu.

      Delete
  5. Preciosas imágenes, un lugar de ensueño.

    Gracias por tu comentario en mi blog.

    Besos.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gracias por el cumplido y gracias también por pasar por mi blog.

      Delete
  6. luar biasa bangsa kita mampu membangun bendungan besar seperti ini, moga tetap lestari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indonesia emang luar biasa Mas, cuma banyak yang nggak sadar aja.

      Delete
  7. Aku malah baru tahu ada bendungan itu di uang. Ingatku malah yang krakatau.
    Menarik juga ini, jarang ada yang mengulasnya bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini uang emisi 1984 Mas, kalo Krakatau itu emisi 1992, jadi uang ini lebih tua Mas.

      Karena tempatnya cukup tersembunyi sih Mas, uangnya juga udah nggak beredar, jadi nggak banyak yang tau.

      Delete
  8. Nih nama bendungan melegenda. sebab dulu waktu SD dijadikan bahan quiz, yang menjawab benar bisa segera pulang. hahahahahaha

    Thank you Mas Rudi, postingannya benar-benar reminding masa kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Jadi inget masa-masa saat sd lah ya Mas. 😆

      Delete
  9. Libur panjang akumah dirumah aja mas, ngurus bayik.
    Udh setahun lebih ga traveling, rasanya udah stress bgt nih, tp gimana punya bayik, parno.

    Btw ini pemandangannya gila cakepnya mas, kayaknya mata langsung fresh gitu ya, jadi kangen tinggal di kampung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ada bayi gitu, emang mending di rumah dulu Mbak, apalagi masa pandemi gini.

      Liburannya liburan online dulu aja Mbak. 😆

      Lembah Asahan emang cakep Mbak, apalagi kalo pagi-pagi gitu, ada kabut-kabutnya.

      Delete
  10. Gak dikasih liat bendungannya ya :') Tapi bisa lihat pemandangan indah aja udah seneng banget meski lewat blog. Apalagi yang beneran di sana sambil ngeteh, hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha.. iya sih Mbak.
      Tapi tetap kesel juga sih.
      Karena tujuan utamanya kan mau liat bendungan. 😑

      Delete
  11. Sumpah, indah banget kak pemandangannya. masih asri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang, memang indah tapi nggak terkenal, jadi masih sepi.

      Delete
  12. aku baru tau kalau sigura-gura ada di Asahan, selama ini cuman denger namanya aja dijadiin nama jalan, tapi belum pernah coba mencari tau dimana lokasi bendungan sigura-gura yang sebenernya.
    dannn waktu aku kecil juga nggak akan merhatikan kalau gambar di uang lembaran 100 rupiah saat itu adalah bendungan sigura-gura. nggak ngerti duit juga ya hahaha

    aku penasaran pengen explore sumut deh kalau gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahahaha.... Uangnya emang uang lama Mbak, saya pun pas kecil uang ini udah nggak beredar.
      Kemarin pas lagi bersih-bersih lemari aja nemunya.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)