Tuesday, November 17, 2020

Air Terjun Jambuara di Simalungun

Air Terjun Jambuara di Simalungun
Air Terjun Jambuara

Hai-hai sahabat backpacker.... apa kabarnya? Semoga sehat-sehat aja ya. Aamiin...

Gimana nih, udah pada kangen ama backpacker yang ganteng dan unyu ini belum? Wkwkwkwkwk....

Baca juga: Danau Toba dari Pantai Pasifik Porsea

Maafnya lumayan lama kagak update, soalnya minggu lalu emang sibuk banget ngurus pemberkasaan. Apalagi berkas-berkasnya harus discan dan diubah ke pdf. Padahal di kampungku kagak ada fasilitas seperti itu. Jadi aku harus ke ibukota kabupaten yang berjarak hampir 2 jam perjalanan demi ngescan dan ngubah berkasnya ke pdf. Jauh banget uy...

Selain itu, akhir pekan kemarin aku juga ngebantui ayah mengecat perahu. Jadi baru sekarang deh punya waktu buat berbagi cerita perjalananku mengunjungi objek-objek wisata menarik yang ada di sekitar sini.

Kali ini aku, sang backpacker yang ganteng dan unyu mau berbagi cerita saat aku ngunjungi Air Terjun Jambuara yang ada di kabupaten Simalungun, kabupaten yang ada di sebelah kabupaten tempat tinggalku. Perjalanan ini kulakuin bareng adikku dan pake sepeda motor. Brrmmmm... brrmmmm....

Alamat Air Terjun Jambuara dan cara ke Air Terjun Jambuara

Air Terjun Jambuara beralamat di Huta V pondok V, desa Buntu Bayu, kecamatan Hatonduhan, kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Air terjun ini berada tepat di perbatasan kabupaten Simalungun dengan kabupaten Asahan.

Untuk menuju Air Terjun Jambuara, jika dari arah kota Pematang Siantar atau kota Kisaran bisa melalui Jalan Besar Mandouge. Nantinya setelah melewati perbatasan kabupaten Simalungun dan Kabupaten Asahan, berbelok ke kanan dan ikuti jalannya kira-kira 500 meter. Air terjunnya ada di ujung jalan tersebut.

Harga tiket masuk ke Air Terjun Jambuara

Harga tiket masuk ke Air Terjun Jambuara cukup murah, perorangnya hanya perlu membayar Rp. 5000 aja. Sedangkan untuk parkir sepeda motornya dikenakan biaya Rp. 2000 doang. Jadi cukup terjangkau lah.

Keindahan alam Air Terjun Jambuara

Setelah memarkirkan kendaraan, kami pun segera turun untuk menikmati keindahan Air Terjun Jambuara. Dari tempat parkir terdapat jalanan menurun ke bawah. Jalannya masih sederhana, hanya tanah yang dikikis berbentuk tangga dan di kanan kirinya diberi pagar pembatas dari kayu. Jadi harus hati-hati saat turun. Namun asyiknya dari sela-sela pepohonan udah terlihat Air Terjun Jambuara yang menjulang tinggi. 

Air Terjun Jambuara di Simalungun
Air Terjun Jambuara dari lokasi parkir

Air Terjun Jambuara di Simalungun
Ketinggiannya mencapai 80-an meter

Tak lama kemudian kami pun tiba di bawah Air Terjun Jambuara. Air terjunnya indah banget cuy dan berasal dari aliran sungai Aek Komangin yang berada di atas tebing. Air terjunnya memiliki ketinggian mencapai 80-an meter dan jatuh tegak lurus.

Di bawahnya terdapat kolam air terjun dengan air berwarna hijau toska yang jernih. Di satu titik juga terlihat warna-warna pelangi yang berpendar di atas kolam air terjunnya. Warna pelangi ini muncul karena percikan airnya yang deras membiaskan cahaya matahari. Cantik uy! 

Air Terjun Jambuara di Simalungun
Warna pelangi di kolam air terjunnya

Di sekeliling air terjunnya juga dihiasi pemandangan yang menawan berupa tebing-tebing batu yang menjulang tinggi. Sedangkan di sekitarnya terlihat hijaunya pepohonan rimbun  yang menambah indah pemandangannya. Secara keseluruhan, Air Terjun Jambuara ini pemandangannya juara. Mantap lah. 

Air Terjun Jambuara di Simalungun
Air Terjun Jambuara
Air Terjun Jambuara di Simalungun
Backpacker yang ganteng dan unyu di Air Terjun Jambuara

48 comments:

  1. Pantas udah lama nggak lihat postingan Kak Rudi :D welkam bek, Kak! Hahahaha. Gimana ngecat perahunya? Udah selesai? Pasti hasilnya bagus šŸ¤©

    Btw, air terjunnya beneran bagus sekali Kak šŸ˜ pemandangannya bagus kecuali yang di foto terakhir šŸ¤Ŗ
    Itu lho... Karena ada foto bunga yang blur šŸ¤Ŗ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Iya nih Kak, lumayan sibuk. šŸ˜Ž

      Udah selesai dong dan hasilnya cakep dong, kayak yang ngecat. šŸ¤£

      Ahahaha... Foto terakhir juga bagus atuh, ada sang backpacker yang ganteng dan unyu. šŸ¤£

      Delete
  2. ya ampun mas kok bisa mau nyecan aja harus ke kabupaten mas? wkwkwkwk, padahal hari ms.word aja bisa loh di save jadi PDF. dan yg lebih update lagi nih, bisa kok scan dr hp, hasilnya langsung PDF dg kualitas bagus loh, suami sering soalnya tp aku g tau nama aplikasinya.

    Btw tinggi juga ya air terjunnya mas, masih asri bgt pula tempatnya, di kampung halamanku purwokrto, Jateng juga byk banget air terjun, cuma kalau mau ke air terjun itu capek jalannya, dr tempat parkir masih butuh waktu dan tenaga yg ga sedikit buat sampe ke air terjunnya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya berkasnya harus dikasi materai dan ditandatangani, baru discan Mbak. Scannya pun harus jelas dan bagus, jadi aku nggak bisa ambil resiko Mbak.

      Apalagi kamera hapeku juga udah pecah, wah.. bisa gawat ntar berkasnya.

      Di sini pun banyak yang kayak gitu Mbak, dari lokasi parkir air terjunnya masih jauh.

      Paling jauh sih Air Terjun Sipiso-Piso karena harus nurunin 1000 anak tangga.

      Delete
  3. Kok scan doank smpe nempuh perjalanan 2 jam mas...?? Perjuangan banget itu mah.. kaya dari tempat saya ke jakarta lamanya.. *sad.

    Itu air terjunnya ya ampunn tinggi beud... 80 meter. Boleh berenang nggk sih? Kok nggk ada yg dibawah air terjunnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya di tempat saya nggak ada Mas, jadi harus ke kota kabupaten lah.
      #nasib tinggal di plosok. šŸ˜¢

      Boleh kok Mas, cuma tetap harus hati-hati kalo mau berenang.

      Delete
    2. Kenapa?? Ada buayanya atau karena alirannya kencang?? Heheh

      Delete
    3. Kolamnya dalam Mas dan arusnya lumayan deras. Kan debit air terjunnya besar juga.

      Btw, tahun lalu juga ada 2 pengunjung yang meninggal di sini Mas, tenggelam saat main air.

      Delete
  4. Kalau dilihat dari jauh air terjun Jambuara cukup extrim juga yaa mas..Cuma pas sudah didekati baru terkesan indahnya pemandangan air terjun Jambuara dengan ketinggian 80cm.šŸ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari jauh emang lumayan serem sih Mas, karena tinggi dan sekitarnya rimbun, tapi pas deket baru keliatan cakepnya.

      80 meter Mas, bukan cm. šŸ¤£

      Delete
    2. Oiya meter yaa...šŸ¤£šŸ¤£šŸ¤£ Cm pendek amat yaa haahaa error..šŸ¤£šŸ¤£

      Delete
    3. Ahahaha... Kalo 80cm, belum bisa disebut air terjun atuh Mas. šŸ¤£

      Delete
  5. waw keren sekali air terjunnya. cantik
    btw, artinya Jambuara ini apa ya? mungkin ada maknanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, apa ya kira-kira artinya Mbak? Saya juga kurang tau sih.
      Tapi bisa jadi punya makna sendiri.

      Delete
  6. Buat ambil foto lanscape-an bagus di sini. Kok banyak banget ya air terjun hhahhhha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus banget lah Mas, apalagi kalo perlengkapan kameranya bagus, hasil fotonya pasti luar biasa.

      Delete
  7. kepada backpaker yang ganteng dan unyu2, nanya dong. Dari tempat kalian parkir kendaraan ke lokasi, butuh berapa lama lagi? Jadi justru pas mendatangi lokasi itu mesti turun dulu, pulangnya baru naik utk kembali ke tempat parkir?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepada Mbak Ria yang unyu juga. šŸ¤£

      Dari tempat parkir ke air terjunnya cuma sekitar 3 menit aja kok.
      Karena dari parkirnya langsung ada tangga turun dan langsung sampe ke air terjunnya.

      Delete
  8. Kirain hanya bisa dinikmati dr jauh seperti foto pertama.. Ternyata bisa "Menjamahnya" ya.. Cantik Pokoknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, bisa main air pun di sini kalo mau berenang-renang.

      Delete
  9. meskipun menjalani minggu yang sibuk, mas nya bisa mengobati kesibukan itu dengan air terjun yang cukup menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Refreshing itu kan perlu juga Mas, apalagi kalo tempatnya nggak jauh-jauh amat.

      Delete
  10. Oh pantesan Minggu kemarin ngga keliatan ternyata lagi sibuk scan ya kang. Lumayan jauh juga 2 jam perjalanan, aku saja ke tengah kota ngga nyampai sejam malas bang.

    Murah juga tiketnya cuma 5 ribu, kalo disini ada air terjun atau Curug tiket masuknya 10 ribu tapi air terjunnya ngga terlalu tinggi, palingan 25 m saja.

    Jadi pelangi yang ada di kolam air itu karena percikan air ya, kirain aku karena ada bidadari mandi.šŸ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, lumayan sibuk ngurus pemberkasaan, apalagi ngurusnya ke kota kabupaten.

      Di sini lumayan murah sih kalo air terjun, air terjunnya juga tinggi-tinggi.

      Ahahaha... Bidadarinya kagak ada Mas, mungkin kelelep di kolam air terjun. šŸ¤£

      Delete
    2. Soalnya dulu waktu kecil sering di dongengin sama ibu, katanya kalo ada pelangi itu tandanya ada bidadari mandi.šŸ¤£

      Delete
    3. Ahahaha... Iya juga sih Mas, tapi mungkin bidadarinya lagi tenggelam di dalam kolam air terjunnya. šŸ¤£

      Delete
  11. Fotonya bagus pisan aeee??? Iya tuh fotonya, terlihat jelas gak blur gitu ??? Dan ??? Fakta atau mitos gak tahu juga yang pasti kata orang tua jaman dulu cewek itu khususnya yang baru punya doi bisa putus terus ada juga mitos yang mengatakan foto selfie di tempat gini itu famali ada yang percaya ada juga tidak, tapi kebanyakan sih ??? Waktu coba foto oke yang pertama fotonya ada yang kedua kok hilang pengalaman teman kakak kawan ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak. šŸ˜Š

      Waduh, saya punya banyak foto selfie di air terjun pula tuh, tapi alhamdulillah sampe sekarang aman sih dan semoga nggak ada apa-apa.

      Delete
  12. jauh juga ya mas tempatnya, di sumut, air terjunnya be the best, luar biasa, andaikan musim hujan pasti lebih hebat lagi nih air terjunnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo musim hujan, airnya lebij deres lagi Mas, tapi jadi bahaya buat berenang sih.

      Delete
  13. Astaga, jauh sekali 2 jam untuk scanning, mas ...
    Moga ya di kampung mas Rudi ada fasilitas scanning.
    Atau mas ngga nyoba bikin usaha saja di rumah ?.

    Cakep ya view air terjunnya ...
    Seger ngelihatnya.

    Dua minggu lalu aku batalin diri di tengah perjalanaan ke air terjun Watu Ploso, mas ... eduuun jalurnya so ekstrim.
    Turun ya nukik banget gitu dan berkelok2 di tepi jurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen sih bikin usaha gitu Mas, tapi di sini kampung plosok, sekolah pun yang ada cuma SD, jadi nggak bakal jalan usahanya.

      Wuih... Serem juga jalurnya tuh, butuh kesiapan fisik ekstra tuh.

      Delete
  14. Kolamnya itu dalam g mas? Aku tuh yaaa sebenernya pengen ngeliat sungai yang ujungnya jatuh jadi air terjun. Penasaran aja.. pasti serem juga , ga kebayang kalo berenang, trus tiba2 di ujung malah air terjun :D.

    Pasti deras juga sungainya, kalo ngeliat debit air terjun begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan dalam juga Mbak.

      Pasti serem lah Mbak, malah serem kali pun kalo liat sungai berujung air terjun gitu.

      Delete
  15. hihi itu foto terakhir kok imut gitu sih *upss dipuji entar melayang.

    Btw saya juga di kammpung gak ada fasilitas utk scan dan dibikin pdf. Jadinya saya mesti scan sendiri pakai hp, terus di pdf kan juga pakai hpšŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh... Mbak, saya melayang-layang nih. šŸ¤£

      Kemarin sempat mau bikin pake hape juga sih, tapi filenya harus di print dulu, kasi materai.

      Trus kamera hapenya juga pecah dan khawatirnya kualitasnya kurang oke.

      Kan ini file super penting Mbak, jadi berusaha bikin yang terbaik.

      Delete
  16. keliatannya seger bngt nih mas air terjun nya.. mantapp

    ReplyDelete
  17. Enak kali yah mandi disitu. Dah lama gak mandi di air terjun. Eh tapi sekarang musim hujan deng. Takut tiba-tiba ada air bah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Ada Mas Riza, apa kabar Mas?

      Enak dong Mas, tapi kalo musim hujan, mending jangan Mas, bahaya.

      Delete
  18. Air terjunnya cantik sekali. Pasti seger kalau berada di sekitarnya. merasakan cipratan air terjunnya..hahhahaa
    Aku suka dengan air terjun yang melingkar pada tebingnnya. Udara segar akan berkeliling di sekitaran air terjun.
    Tapi yaa mesti tetap hati-hati, apalagi jika di musim hujan. Biasanya ada batu dan batang kayu yang terbawa dari atas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang iya Mas, suasana di sekitar air terjunnya adem banget, bahkan kerasa dingin karena di sekelilingnya ada tebing batu nan menjulang tinggi.

      Delete
  19. Dari lokasi tempat parkirnya aja udah tampak indah air terjun Jambuara ini .
    dan apalagi tampak pelangi di dekat lokasi air terjun .wah keren banget water fall uni. Tiketnya murah lagi.
    Mantap banget dibuat foto-fotoan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, salah satu air terjun tercantik di sini nih.
      Apalagi tiketnya juga sangat terjangkau. Oke punya lah.

      Delete
  20. Pernah dengar dari teman saya katanya Air Terjun Jambuara ini agak angker gitu ya, ada story dibalik itu. Tapi dari penampakannya air terjunnya cakep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Emang iya sih Mbak, dulukan ada yang pernah meninggal di air terjun ini.

      Delete
  21. Wiiiih, itu jembatannya benar2 mengerikan! Pemerintah ga peduli atau pura2 ga lihat ya dengan sarana transportasi yang membahayakan ini? Kalau malam2 gimana tuh hiiiiii ngeriii :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya nggak tau juga sih Mbak.
      Mungkin karena di Tanah Jawa ada akses jalan yang besar, jadi pemerintah nganggapnya udah cukup.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)