Friday, November 27, 2020

Jembatan Hatonduhan, Jembatan ekstrim di Simalungun

Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Motor melintasi Jembatan Hatonduhan

Nb:      -Perjalanan ini dilakukan sebelum dimulainya musim hujan

-Jangan main ke air terjun atau sungai sangat musim hujan, bahaya!!!

Di ceritaku yang sebelumnya, yaitu tentang Air Terjun Katasa, ternyata banyak teman-teman yang penasaran ama jembatan yang berada di atas air terjun tersebut. Sama sih, aku juga penasaran ama jembatan tersebut. Apalagi sesekali terlihat sepeda motor yang melintas melalui jembatan tersebut.

Baca juga: Air Terjun Katasa di Simalungun

Setelah nanya-nanya ama bapak penjaga Air Terjun Katasa, kata beliau jembatan tersebut bernama Jembatan Hatonduhan dan beliau juga nunjukin arah buat ke jembatan tersebut.

Alamat Jembatan Hatonduhan

Jembatan Hatonduhan ini berada di Nagori Bayu Bagasa, kecamatan Hatonduhan, kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Jembatannya berada tepat di atas Air Terjun Katasa. Dari Air Terjun Katasa, kami hanya perlu mengambil persimpangan yang berbeda dengan arah kembali dan jaraknya dari air terjun tak sampai 5 menit perjalanan.

Keunikan Jembatan Hatonduhan

Setibanya di ujung Jembatan Hatonduhan, aku pun memarkirkan sepeda motor di bawah pohon sawit, agar tak menghalangi kendaraan yang melintas.

Melihat jembatan ini dari ujungnya ada udah bikin perasaan jadi ngeri-ngeri sedap. Soalnya jembatan ini memiliki panjang hampir 100 meter dengan ketinggian mencapai 80 meter dan lebarnya tak sampai 1 meter serta tak memiliki satupun pagar pembatas. Nggak ada pagar pembatasnya cuy.

Padahal di bawah jembatan ini terdapat banyak bebatuan dan air terjun dengan air yang mengalir deras. Gilak... gilak...  

Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Ketinggiannya mencapai 80 meter
Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Lebarnya hanya sekitar 1 meter doang
Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Menyeberang secara bergantian

Menurut bapak penjaga Air Terjun Katasa, jembatan ini dulunya bekas rel kereta api muntik yang digunakan sejak masa kolonial Belanda. Namun setelah keretanya tak lagi beroperasi, bekas rel ini dicor beton oleh masyarakat sebagai jembatan penghubung antar desa.

Jembatan ini pun menjadi satu-satunya akses masyarakat yang ingin menyeberang. Karena kalo nggak lewat jembatan ini, mereka harus mengambil jalan memutar melalui kecamatan Tanah Jawa. Kalo dari sana, bisa sampe 1 jam baru nyampe.

Yang bikin lebih ngeri adalah banyak masyarakat yang melalui jembatan ini pake sepeda motor. Bahkan banyak yang sambil membawa keranjang yang berisi hasil pertanian seperti sawit, jengkol, sayuran dan hasil pertanian lainnya. Sebelum melintasi jembatan, pengendara motor harus membunyikan klakson dulu. Agar tak saling berpapasan di atas jembatan.

Jujur aja, aku yang jalan kaki aja ngerasa ngeri pas udah sampe di pertengahan jembatannya. Sedangkan masyarakat di sini nyante aja ngelewati jembatan tanpa pagar pembatas ini pake motor dan bawa beban banyak. Nekad banget deh mereka.

Menurutku sih, jembatan ini adalah salah satu jembatan terekstrim yang bisa dilalui sepeda motor yang pernah kutemui. Selama ini aku udah sering lewat jembatan ekstrim, apalagi di kampungku malah ada tiga jembatan ekstrim. Tapi jembatannya nggak sampe sekecil dan setinggi ini serta nggak dilalui sepeda motor.

Pemandangan dari atas Jembatan Hatonduhan

Meskipun ekstrim tapi pemandangan dari atas jembatan ini cukup oke juga. Soalnya dari atas jembatan ini kami bisa ngelihat pemandangan Air Terjun Katasa dari ketinggian dan aliran Sungai Balah dan dan Sungai Turunan serta pemandangan hutan hijau yang mengelilingi kawasan Air Terjun Katasa. Mantap juga pemandangannya. 

Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Pemandangan dari atas jembatan
Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Air Terjun Katasa
Jembatan Hatonduhan di Simalungun
Backpacker imut di ujung jembatan

30 comments:

  1. Oh tidak ??? Aku lihat jembatannya ngeri - ngeri sedap untung ku tinggalnya masih di daerah Jawa khususnya Jawa timur jadi aman lah mahu kemana - mana gak harus lewatin jalan yang bikin jantungan .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Emang serem Mbak,
      Tapi anehnya mereka lewatinya biasa aja.

      Di kampungku juga ada, tapi jembatannya dari kayu.

      Delete
  2. jembatannya ekstrem tapi ujungnya dapat pemandangan air terjun yang subhanalloh bagusnya ya mas rudi..lumayan perjalanan yang berkesan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, jembatannya ekstrim kali tapi kuakui pemandangan dari jembatannya emang cakep sih.

      Delete
  3. woooh, lihat foto pertama aja udah ngeri. Lanjut foto selanjutnya, eh ternyata cukup sempit yaa jembatannya hahaa. Serem kalii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem kali pun Mas, udah kecil, tinggi, nggak ada pulak pagar pengamannya.

      Delete
  4. tak disangka, Simalungun, Sumatera Utara, punya banyak tempat yang menarik. sayang kalo dibiarin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, masih butuh perhatian biar objek wisatanya bisa lebih berkembang dan bermanfaat buat masyarakat sekitarnya.

      Delete
    2. betul sekali, kalo dirawat dengan baik, sarananya diperbagus, bukan mustahil ekonomi sekitar bakal tumbuh

      Delete
    3. Nah, itu tuh jadi pr pemerintah daerahnya tuh Mas.
      Karena mereka kan udah dikaruniai potensi wisata alam yang melimpah gitu.

      Delete
  5. Pas kamu bilang g ada pagar pembatasnya , aku liat dari foto yg bagian bawah, perasaan ada kayak pager, ternyata itu malah pondasi yaaa wkwkwkwkwk. Lgs serem pas liat jalan atasnya.

    Duuuh akupun pusing liat dr foto aja. Kalo jalan iya msh mending, itupun aku ambil jalan di tengahlaah hahahahaha. Riskan bangettt ini jembatan -_- . Semoga dari Pemda nya kepikiran utk memperkuat dan bangun pengaman untuk jembatan ini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari bawah emang kayak ada pagar pembatasnya Mbak.
      Tapi pas udah nyampe di atas, baru deh keliatan kalo nih jembatan nggak normal. 🤣

      Jalan tengah aja udah termasuk di pinggir juga Mbak, jembatannya kecil banget.

      Delete
  6. kalau ga ada pembatas gini dan lebar cuman 1 meteran, aku juga bakalan merinding ketika lewat sini
    100 meter untuk panjangnya kalau model jembatan seperti ini waduh berasa panjang banget pastinya
    masyarakat sana udah terbiasa ya. ngeri sedap begitu dari atas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masyarakatnya udah biasa, tapi kalo pengunjung biasa, pasti merindinglah Mbak.

      Delete
  7. Ya Allah, ini jembatan asli menakutkan. walau dibawahnya ada pemandangan air terjun..aku minggir dl deh.gak berani.apalagi harus naik motor...itu mah uji nyali banget hahahaha

    usul donk ke Pemda..biar dikasih pager tu jembatan biar lebih aman..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang-orang di sini malah lewatnya sambil bawa hasil panen Mbak. 🤣

      Delete
  8. Wowo... Ini pemandangan dari atasnya...
    Itu jembatan kok jadinya serem amat.. nggak bisa ngebayangin orng yang bawa beban banyak sambil naik motor.. ya Ampun kok nggak serem yah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas liat ada yang nyebrang bawa barang gitu, rasanya takjub sih Mas.
      Karena mereka nyantai aja lewatnya.
      Padahal saya sendiri kaki gemetar rasanya.

      Delete
  9. Ternyata bekas rel kereta, pantas nggak ada pagar pembatasnya. Kalau ngebayangin lewat sana, ngeri banget hahahaha kaki langsung lemes 😂. Apalagi kalau harus lewat naik motor, nggak nggak nggak kuat 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Begitu lah Mbak, jadi serem banget.
      Jangankan naik motor, jalan kaki aja udah bikin kaki gemetaran.

      Delete
  10. Wah ternyata pemandangan dari tasnya diulas jg. Makasih infonya.. jadi lumayan berkurang rasa penasaran saya setelah baca postingan sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, saya kemarin tuh juga penasaran ama jembatan ini. Jadi naik juga deh ke atas.

      Delete
  11. Tercerahkan sudah, tapi sampai sekarang msih penasaran kenapa tidak diberi pagar besi permanen. Mungkin Pemda setempat yang harus merealisasikannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya ini jalan alternatif Mas, cuma lebih deket aja.
      Kalo jalan besarnya juga ada, cuma harus muter jauh.
      Karena itu, jembatan ini kondisinya kayak gini.

      Delete
  12. Wow ngga ada pembatas jembatan nya bang? Ntar kalo kepleset bisa bisa mati dong, soalnya tinggi banget kan jembatannya. Heran, kenapa Pemda tidak kasih pembatas biar aman ya, apalagi lebarnya cuma satu meter.😱

    Oh jadi ini bekas rel kereta jaman Belanda ya. Unik juga, mana ada yang lewat pakai motor lagi, ngeri ngeri sedap.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kepleset, mati lah Mas.
      Tingginya 80 meter dan di bawahnya banyak batu.

      Ahahaa... Lewatnya pake motor, bawa keranjang pula tuh Mas.

      Delete
  13. wih keren banget ini mas rudi, mau untuk eksplore setiap daerah.. Salut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena nggak jauh-jauh amat dari rumah Mas, jadi tertarik juga buat eksplore. 😊

      Delete
  14. Aku klo jalan kaki...berani kayaknya. Tapi klo motoran...takut oleng, sementara lebar cuma 1 meter...

    Nggak berani kayaknya. Kecuali terpaksa saya bngt....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya mending ambil jalan memutar deh Mbak, daripada harus motoran di atas jembatan gitu. Serem..

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)