Friday, May 1, 2020

Bubur Sop, Kuliner Khas Ramadhan di Masjid Raya Medan


Note: Perjalanan ini dilakukan sebelum covid-19 mewabah, stay at home ya kawan-kawan

Ngomongin tentang Ramadhan, rasanya nggak afdol kalo nggak membicarakan tentang makanan. Bukan bermaksud untuk ngebuat temen-temen ngiler di siang hari di saat berpuasa ya. Anggap aja sebagai referensi untuk berbuka nanti. Wkwkwkwkwk
Bubur Sop di Masjid Raya Al-Mashun Medan

Hari ini aku mau berbagi cerita tentang kuliner khas bulan Ramadhan di tahun sebelumnya. Tahun ketika dunia masih aman dan kita bebas untuk menikmati acara buka puasa bersama.

Sebagai anak kost yang tinggal di Kota Medan, mencari bukaan dan takjil gratis adalah hobby yang sangat bermanfaat buatku. Lumayan buat ngirit dompet. 🤣 Dan kali ini aku berencana untuk menikmati buka puasa di Masjid Raya Al-Mashun Medan. Masjid tua bersejarah yang juga menjadi ikon Kota Medan.
Masjid Raya Al-Mashun Medan
Biasanya di Masjid ini selalu menyediakan bukaan berupa Bubur Sop. Kuliner khusus yang hanya tersedia saat Bulan Ramadhan. Tradisi menyediakan bukaan ini sudah dilakukan sejak tahun 1909. Saat itu menu yang disediakan adalah bubur pedas dan bubur sop, kuliner khas bangsawan Melayu. Namun karena rumitnya bahan dan cara pembuatannya, sejak tahun 1960-an, menu yang diberikan hanya bubur sop saja.

Bubur sop ini dibuat dari bahan dasar berupa beras ditambah daging dan sayuran, seperti wortel, kentang dan bumbu sop seperti merica dan seledri. Cara memasaknya pun menggunakan tungku dengan kayu bakar dan dimasak di dalam kancah tembaga besar.
Bubur Sop

Ada banyak porsinya
Meski setiap harinya selama ramadhan selalu menyediakan hingga 1000 porsi, namun bubur sop ini cepat banget habisnya. Aku aja hampir nggak kebagian. Rasa bubur sop ini memang enak. Rasanya sedikit mirip dengan bubur pedas, namun kuahnya putih dan lebih kuat rasa sopnya.
Peminat bubur sop ini rame cuy
Sayangnya selama pandemi ini, tradisi membagikan bubur sop selama Ramadhan di Masjid Raya Al-Mashun ditiadakan. Kegiatan Ramadhan Fair yang rutin digelar di depan masjid ini juga ditiadakan karena pandemi. Sayang banget. 
Ra


27 comments:

  1. banyak banget yang seharusnya cuma dirasakan setahun sekali tapi engga bisa, karena covid. 😥

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mas, kuliner yang biasanya ditemui saat ramadhan pun sekarang susah ditemukan.

      Terus kegiatan-kegiatan khas ramadhan ramadhan lainnya juga banyak yang nggak bisa dilakukan. Sedih...

      Delete
  2. kalau Ramadan, buka-buka puasa kayak gini juga dirindukan..
    Bubur sop penampakannya kalau di Jawa mirip kayak bubur pecel..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mas, saat berbuka yang dirindukan emang makanan khas yang mudah didapat saat ramadhan.

      Wah... Jadi penasaran ama bubur pecel itu.

      Delete
  3. Wahhh walaupun tidak puasa saya pun diberikan makanan seperti ini, luamayan rejeki anak kost deket rumah warga ;D

    ReplyDelete
  4. Senasib. Berburu menu takjil pas bulan Ramadan itu jadi satu agenda rutin yang selalu saya lakukan. Selain bisa menekan pengeluaran, menu yang didapat juga lebih bervariasi, jadi enggak bakal bosen sama menu yang itu-itu aja. Di Solo ada juga itu, masjid yang nyediain bubur buat buka. Bubur Samin, namanya, tapi saya belum pernah nyoba sih. Lumayan jauh dari kos dan ramainya minta ampun. Nggak sabar buat ngantrinya. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. bener banget tuh Mas, tiap buka pindah dari masjid ke masjid lain buat nyobain takjil yang berbeda. 🤣

      Kalo yang unik gitu, emang rame Mas, kalo nggak sabar ngantri, nggak bakal dapat.

      Delete
  5. Kadang lihat menu takjil bubur seperti ini menggiurkan. Apalagi pas melihat orang yang melahap, sementara aku sendiri tidak begitu suka bubur ahhahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu, ntar cobain bubur pedas Mas, bubur yang ini nggak mirip bubur tapi lebih mirip kare sih.

      Delete
  6. Wwwkkk .. hayooo ketahuan yaa dulu suka berburu takjil gratisan 😂 ..
    Tapi ngga ada salahnya juga kok begitu,namanya ada rejeki kok ditolak.
    Yakan 🙂 ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Selagi gratis Mas, hajar dong.
      Apalagi di Masjid tuh tiap sore ada banyak takjil, kalo nggak ikut makan, ntar mubazir. 🤣

      Delete
  7. Bubur sop, sering aku lihat di berita spesial ramadhan mas rud, dan sakseis membuat kemlecer nyammmmm

    Ada kentangnya juga soalnya yak, beda ama bubur biasa

    Btw sama, aku juga pas masi kuliah suka berburu takjil gratis di mesjid kampus #eh hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, bubur sop ini cukup terkenal di Medan sebagai kuliner yang khas. Jadi pasti banyak yang ngeliput.

      Ahahaa... Kalo gitu kita senasib Mbak, sama-sama suka nyari takjil gratisan. 🤣

      Delete
  8. bener2 beda ya suasana ramadhan kali ini.. banyak bgt tradisi yang hilang gara2 si virus sialan :(

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mas, ramadhan tahun ini jadi sangat berbeda gara-gara virus kecil itu.

      Delete
  9. Ramadhan kali ini berasa kayak bener-bner ada yang ilang gitu ya mas :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mas, beda jauh rasanya hanya gara-gara virus sekecil itu.

      Delete
  10. Itu masjid raya yang di medan itu ya? yg di pusat kota kan kak? Duh dulu pernah kesana, keren abis masjidnya😃

    Baru tau kalo ada bubur sop, selama ini hanya tau sop aja. Sop ayam, sop kambing. Nah kalo bubur sop belom pernah coba, yakan baru tau pas baca ini sih😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, ini Masjid Raya Medan yang jadi ikon wisata Medan itu. Emang keren abis nih masjidnya.

      Bubur sop ini emang menu khusus yang cuma ada saat ramadhan doang Mbak, jadi langka gitu.

      Delete
  11. Kok aku ga pernah rasain bubur sop ini yaaa hahahaha. Kayaknya pas aku msh sekolah di Medan, ga terlalu gaul sih sampe nyari bukaan di mesjid raya :D. Tp jd penasaran, soalnya dr tampilan mirip Ama kanji Rumbi, makanan khas Aceh :D.

    Tp cuma ada pas Ramadhan ya mas. Sejak tinggal di JKT, aku g prnh mudik pas puasa. Selalu nya di saat bukan lebaran. Soalnya supaya bisa kulineran :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, menu ini cuma ada saat bulan ramadhan aja sih, itupun cuma di Masjid Raya Al-Mashun aja setauku.

      Wah... Bubur kanji ya, kurang tau sih Mbak, belum nyobain bubur itu soalnya.

      Delete
  12. Duh kebayang nikmatnya, Rud. Dari penampilannya aja udah menggoda. Belum pernah makan juga aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya ramadhan tahun ini bubur ini nggak tersedia karena covid-19 Mas, padahal rasanya enak juga loh.

      Udah gitu makanan khas, jadi ada kesan sendiri saat menikmati rasanya.

      Delete
  13. Wah, tradisinya sudah seabad lebih, Mas Rudi. Pasti berat banget itu buat panitia untuk nggak melaksanakannya tahun ini. Tapi mungkin itu yang terbaik.

    Jadi kangen takjilan di masjid nih abis baca postingan ini. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mas, padahal sebelumnya tiap tahun pasti diadain tradisi ini. Tapi gara-gara covid-19, mau nggak mau ditiadakan dulu.

      Nggak cuma panitia masjid aja yang berat Mas, pengunjung yang biasanya berburu bubur ini juga pasti merasa berat, karena adanya cuma saat bulan ramadhan doang.

      Ahahaa... Saya juga kangen berburu takjil di masjid Mas, seru banget padahal.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)