Showing posts with label Pantai. Show all posts
Showing posts with label Pantai. Show all posts

Monday, September 30, 2019

Pantai Galau dan Tanjung Balai Saat Malam

Hai sahabat backpacker...

Salah satu masalah buatku saat jalan-jalan adalah rasa nagihnya itu. Serius, jalan-jalan tuh bikin nagih banget. Oleh karena itu, setelah kemarin aku jalan-jalan di Museum Asahan dan nikmati sunset di Taman Alun-Alun Kisaran, hari ini aku jalan-jalan lagi. Dan kali ini jalan-jalan ke arah Kota Tanjung Balai dan tujuan utamaku adalah Pantai Galau.
Pantai Galau
Alamat Pantai Galau

Pantai Galau ini letaknya di daerah Esdengki, Kwala Silau Bestari, Kecamatan Tanjung Balai Utara, Kota Tanjung Balai. Tempatnya memang agak-agak masuk ke dalam, tapi mudah kok menujunya. Kalo bingung, tinggal pake GPS aja (Gunakan Penduduk Setempat).

Kafe Pondok Naga Pantai Galau

Pantai Galau ini sebenarnya bukan pantai sungguhan sih. Tapi sebuah kafe yang berkonsep outdoor dan terapung di aliran Sungai Asahan.  Yup, sungai, bukan laut. Malah lautannya kagak keliatan dari tempat ini.
Berkonsep outdoor dan terapung
Btw, jangan heran dengan nama-nama pantai di Sumatera Utara ini. Kalo di sini mah, asal ada airnya bisa dibilang pantai, baik itu di sungai maupun di danau, kalo ada daratan berpasirnya dikit aja, udah pasti dibilang pantai. Bahkan kalo di daerah pegunungan pun, kalo sungainya berpasir, ya tetap pantai juga namanya. :D

Balik ke Pantai Galau, menurutku kafe ini keren juga, dengan payung-payung lucu dan bangku warna-warni. Jadi meski namanya Pantai Galau, tapi suasananya malah lebih romantis sih di kafe ini. Mungkin seharusnya aku bawa pasangan nih kalo ke sini. Suasananya romantis abis.
Kafe Pantai Galau
Untuk menunya sendiri cukup beragam, ada berbagai makanan dan minuman dengan harga mulai dari Rp. 15.000. Cukup terjangkaulah buat kantong. Aku sendiri sih mesan sop buah aja. Rasanya cukup enak dan jenis-jenis buahnya cukup lengkap. Mantap juga.

Pemandangan dari Pantai Galau

Tapi menurutku yang paling menarik dari kafe ini adalah pemandangannya. Karena lokasinya di pinggir aliran sungai Asahan, sungai terpanjang di Sumatera Utara, jadi aku bisa menikmati pemandangan Sungai Asahan yang menyatu dengan aliran Sungai Silau, terus di sungainya banyak kapal yang berlalu lalang maupun yang lagi berlabuh.
Pemandangan dari Pantai Galau
Terus di seberang sungai juga terlihat Kota Tanjung Balai dengan gedung-gedungnya yang sederhana. Bangunan Replika Rumah Balai pun terlihat jelas dari tempat ini. Bangunan replika tersebut dibangun sebagai pengingat sejarah tentang asal mula Tanjung Balai yang berasal dari Rumah Balai yang ada di Tanjung.
Replika Rumah Balai
Yang cantiknya lagi adalah saat malam menjelang, pemandangan dari kafe ini jadi lebih keren lagi. Karena cahaya lampu berwarna-warni dari gedung Kota Tanjung Balai di seberang sungai terlihat memantul di atas perairan sungai Asahan. Cantik banget.
Pemandangan saat malam hari

Tanjung Balai saat malam

Rumah Balai Tanjung Balai

Si ganteng yang unyu di Pantai Galau

Tuesday, January 17, 2017

Pantai Janggawari, Pantai Tiga Rupa di Asahan



Pantai Janggawari
Yo Sobat Backpack Sejarah, rasanya udah lama juga aku, si cowok ganteng ini nggak pulang ke kampung halamanku yang ada di plosok Asahan sana. So... dalam kesempatan libur kali ini aku pun menyempatkan diri untuk pulang sejenak. Kalo nggak, ntar malah dikira Bang Toyib pulak yang nggak pulang-pulang. Hahahaha....

Dalam libur kali ini aku dapat informasi kalo sekarang ada beberapa objek wisata baru di sekitar kampung ku. Wow.... kalo kayak gini kan jadi mudah buat liburan nih dan bisa eksplore wisata kampung sendiri. Jadi dengan semangat yang membara dan menggebu-gebu aku pun menyusun jadwal jalan-jalan di antara jadwalku yang padat. #SokSibuk #PadahalPengangguran.

Objek wisata pertama yang mau ku kunjungi adalah Pantai Pasir Putih Janggawari yang kusingkat Pantai Jangga, soalnya nama nih pantai kepanjangan, susah ngetiknya.

Lokasi Pantai

Alasan pantai ini jadi yang pertama ku datangi adalah karena pantai ini lokasinya sangat dekat dari rumahku. Cuma di desa sebelah yang kalo naik kereta (baca:motor) paling hanya 15 menit aja dan kalo guling-guling paling juga masuk parit. Hahaha...

Pantai ini tepatnya berada di Dusun Janggawari yang masuk dalam wilayah Desa Silau Baru, Kecamatan Silau Laut, Kabupaten Asahan.
Penunjuk arah sederhana
Setelah mengajak sepupu-sepupuku untuk berangkat bareng, kami pun berangkat menuju pantai. Cusss... Karena ini adalah pantai yang baru dibuka sebagai objek wisata, jadi kondisi jalannya pun masih seadanya dan kondisi lapangan parkirnya juga masih apa adanya. Dari parkiran kami masih harus jalan kaki sekitar 5 menit melalui hutan bakau.
Jalan kaki dari parkiran cuy
Tapi ini sudah lumayan, soalnya kata sepupuku, Si Wahyu, Si Daus dan Si Tuah, sebelum ada jalan ini, mereka dan teman-teman sekolahnya biasanya melalui jalur lumpur biar nyampe ke pantai ini. Busyet deh, keliatan banget kurang pikniknya, hahaha... tapi gara-gara itu penduduk setempat berinisiatif membuka jalan menuju pantai ini. Terima kasih buat kalian, kalian luar biasa.

Pantai Tiga Rupa

Setelah jalan kaki sebentar, akhirnya nyampe juga ke Pantai Jangga. Pantainya sendiri khas pantai di Pesisir Timur Pulau Sumatera dengan airnya yang nggak biru toska tapi keruh dan cenderung berlumpur. Jadi kalo untuk maen air mah nggak bakal enak. Kondisi ini emang udah khas pantai-pantai di Pesisir Timur Pulau Sumatera sih, soalnya kondisi dasar lautnya memang lebih berlumpur gitu, bukan terumbu karang.

Tapi bukan berarti pantai ini nggak punya sisi eksotisnya lho. Malah menurutku keeksotisan pantai ini jarang ada di pantai lain, keseksotisannya yaitu pantainya punya tiga sisi lanskap yang berbeda.

Sisi yang pertama berada tepat di pintu masuk pantai, sisi ini punya lanskap berupa dataran pasir terbuka dengan pasir kasar bercampur kulit kerang.
Pantai dengan lanskap daratan terbuka
Sisi yang kedua berada di bagian tengah, sisi ini punya pemandangan berupa hutan mati, jadi di sini banyak batang-batang pohon mati yang masih berdiri. Pasir di bagian ini masih terasa kasar tapi tidak bercampur dengan kulit kerang.
Pantai hutan mati
Sisi yang ketiga berada di bagian ujung pantai, sisi ini dihiasi berbagai pepohonan rindang nan sejuk. Pasir di bagian ini juga paling lembut dan tidak bercampur dengan kulit kerang.
Pantai adem
Gimana?
Keren banget kan?

Satu pantai tapi punya tiga rupa berbeda. Oh ya, di ujung pantai ini juga terlihat samar-samar Pulau Salah Namo. Selain itu terlihat juga banyak burung-burung bangau yang lagi mencari makan. Melihat bangau-bangau itu makan aku juga jadi laper. So... saatnya buka bontot dan makan bersama. Nyam..nyam... nikmat banget ah makan di pantai bareng-bareng gini, jangan ngiler ya sobat backpack sejarah. Hahaha....
Makan bareng saudara
cowok ganteng menikmati pantai

Monday, December 5, 2016

Objek Wisata di Kabupaten Batu Bara


Istana Niat Lima Laras

Kabupaten Batu Bara adalah salah satu kabupaten yang ada di Provinsi Sumatera Utara. Secara geografis, kabupaten ini berada di Pesisir Timur Pulau Sumatera dan berbatasan langsung dengan Selat Malaka. Oleh karena itu, tidak heran jika kebanyakan destinasi wisata kabupaten ini adalah wisata bahari seperti pantai dan pulau. Selain itu, di kabupaten ini dulunya juga terdapat kerajaan Melayu dan masih terdapat banyak peninggalan-peninggalan bersejarah yang asyik untuk dijelajahi.
Namun karena kabupaten ini berada dekat dengan tempat tinggalku, membuat aku belum menjelajah keseluruhan destinasi wisatanya. Maklumlah terkadang karena tempatnya berada dekat dengan tempat tinggal kita, kita malah jadi kurang semangat mendatanginya. Maaf ya kawan-kawan dari Batu Bara, ini benar-benar penilaian yang subjektif.
Meski begitu, bukan berarti aku tidak menjelajah wisata Kabupaten Batu Bara sama sekali, ini adalah objek-objek wisata di Kabupaten Batu Bara yang pernah ku kunjungi dan semoga nantinya bisa bertambah.
Ikon Kabupaten Batu Bara: Istana Niat Lima Laras
1.      Istana Niat Lima Laras
Istana Niat Lima Laras adalah sebuah istana peninggalan Kerajaan Melayu Lima Laras yang dibangun pada tahun 1907 dan diselesaikan pada tahun 1912. Istana yang juga menjadi ikon dan identitas Kabupaten Batu Bara ini berada di Desa Laras, Kecamatan Tanjung Tiram. Selengkapnya baca di sini.
Istana Niat Lima Laras
2.      Pantai di Kabupaten Batu Bara
Kabupaten Batu Bara secara geografis berada di Pesisir Timur Pulau Sumatera dan berhadapan langsung dengan Selat Malaka. Karena itu, di kabupaten ini terdapat banyak pantai-pantai. Namun bagi yang sobat backpack sejarah yang pernah merasakan pantai-pantai yang eksotis, mungkin akan sedikit kecewa karena karakteristik dasar laut di Pesisir Timur Pulau Sumatera ini berlumpur jadi airnya cenderung coklat.
1)      Pantai Bunga
Pantai Bunga adalah salah satu pantai paling terkenal di Kabupaten Batu Bara karena lokasi pantai ini pun berada dekat dengan pusat Kota Batu Bara. Pantai berpasir putih ini umumnya selalu ramai dikunjungi wisatawan jika di hari libur.
Pantai Bunga
2)      Pantai Bogak
Pantai ini berada di sebelah kanan Pantai Bunga dengan karakteristik pantainya berpasir putih juga. Namun pantai ini tidak cocok untuk berenang karena ada beberapa bekas kayu, nibung dan bebatuan di bibir pantainya. Kalo nekat berenang mah bisa jadi sate tuh badan. Di pantai ini juga terdapat dua buah meriam bersejarah lho. Selengkapnya baca di sini.
Pantai Bogak
3)      Pantai Datuk
Pantai Datuk terletak di Desa Kuala Indah, Kecamatan Sei Suka dan berada di dekat Pelabuhan Kuala Tanjung. Pantai ini juga mirip dengan pantai lain di Kabupaten Batu Bara, yang berbeda adalah di sekitar pantainya lebih rindang karena banyak pepohonan. Jadinya lebih adem.
Pantai Datuk
3.      Pulau di Kabupaten Batu Bara
Kabupaten Batu Bara memiliki dua buah pulau yang menjadi mutiara dan andalan pariwisata kabupaten ini. Keindahan dua pulau ini sangat amat mempesona lho.
1)      Pulau Pandang
Pulau yang memiliki luas sekitar 2 hektar ini memiliki pesona bawah laut yang sangat mengagumkan. Selain itu, di pulau ini juga terdapat batu belah, batu unik yang terbelah rapi dan satu menara mercusuar yang dari atasnya tersaji keindahan landscape Pulau Pandang.  Cakep banget deh, kalo nggak percaya, baca selengkapnya di sini.
Pulau Pandang
2)      Pulau Salah Namo
Pulau Salah Namo adalah satu lagi pulau indah di perairan Kabupaten Batu Bara. Pulau ini memiliki keunikan berupa pantainya yang didominasi bebatuan tinggi nan terjal. Pulau ini juga sudah dikelola menjadi objek wisata yang menarik. Selengkapnya baca di sini.
Pulau Salah Namo
4.      Batu Belah
Nah, ini dia wisata unik di Batu Bara, batu belah merupakan sebuah batu besar yang terbelah dua secara sempurna dan rapi. Seolah-oleh dibelah dengan sebuah pedang, tapi siapa yang yang usil ngebelah nih batu? Batu ini berada di Pulau Pandang. Selengkapnya baca di sini.
Batu Belah
5.      Meriam Bogak
Di Kabupaten Batu Bara memang masih terdapat banyak sekali meriam, salah satunya adalah Meriam Bogak yang terletak di Pantai Bogak. Meriam tersebut diletakkan di sebuah tepat berpagar di dalam sebuah pondok. Meriam ini menyimpan sejarah Kabupaten Batu Bara. Selengkapnya baca di sini.
Meriam Bogak
6.      Rumah Adat Melayu Batu Bara
Salah satu keunikan Kabupaten Batu Bara adalah hampir seluruh kantor pemerintahan dan kantor dinasnya berbentuk Rumah Adat Melayu Batu Bara. Rumah adat ini memiliki arsitektur yang sangat cantik lho. Selengkapnya baca di sini.
Rumah Adat Melayu Batu Bara
Itulah beberapa objek wisata di Kabupaten Batu Bara yang pernah ku kunjungi. Semoga lain kali bisa lebih ke explore lagi biar daftarnya semakin lengkap. Amin...

Saturday, December 3, 2016

Liburan Murah ke Pulau Pandang dan Salah Namo Part 2 : Pulau Salah Namo

Pulau Salah Namo
Yo sobat backpack sejarah, kali ini aku masih ingin melanjutkan cerita tentang liburan murah ku ke Pulau Pandang dan Pulau Salah Namo. Oh ya, sebelum kalian lupa dan agar kalian tetap iri, aku ingin ingatkan bahwa aku cuma menghabiskan uang Rp. 33.000 untuk liburan di dua pulau ini. Iya, cuma Rp. 33.000. Padahal seharusnya bisa mencapai Rp.350.000 perorangnya di open trip. Gimana cara aku mendapatkan harga semurah itu bisa kalian baca di postingan ku sebelumnya tentang Pulau Pandang di sini. Di sana udah kujelasin detail caranya tapi awas makin iri ya. Hahahaha...
Setelah puas menikmati keindahan alam yang tersaji di Pulau Pandang, boat yang ku tumpangi kemudian bergerak menuju Pulau Salah Namo. Pulau Salah Namo sendiri merupakan salah satu objek wisata andalan Kabupaten Batu Bara bersama Pulau Pandang karena pulau ini juga memiliki pesona alam yang sangat indah, baik pesona bawah air maupun pesona landscape pulaunya.

Lokasi Pulau Salah Namo
Pulau Salah Namo masih berada di Selat Malaka dan secara administratif termasuk ke dalam wilayah Desa Bogak, Kecamatan Tanjung Tiram, Kabupaten Batubara. Pulau ini dapat ditempuh sekitar 1-2 jam dari bibir pantai Pulau Sumatera dan hanya berjarak 1 jam dari Pulau Pandang jika naik boat dan satu hari jika kalian berenang, tapi semoga kalian nggak dimakan hiu ya. Hahaha...
Kalo naik speed mah beberapa menit juga nyampe
Nama unik Pulau Salah Namo
Mendengar nama Pulau Salah Namo alias Pulau Salah Nama dalam bahasa Indonesianya tentu terdengar aneh. Kenapa pulau ini bisa namanya salah? Jadi gini sobat, dulu pulau ini namanya sangat mesum, mesum sekali, bahkan lebih mesum dari aku. Eh?
Intinya nama pulau ini amat sangat mesum dan sangat nggak pantes banget buat diucapin. Pulau ini dulu namanya adalah nama alat kelamin wanita, kan parah banget tuh. Entah siapa yang iseng dan kurang kerjaan ngasi nama seperti itu tapi katanya itu karena bentuk pulau ini yang mirip dengan alat kelamin wanita. Mesum banget kan?
Lama-lama para nelayan dan penduduk sekitar merasa malu jika ditanya nama pulau tersebut oleh wisatawan yang berkunjung ke Batu Bara. Hingga akhirnya mereka bertobat, kembali ke jalan yang benar dan mulailah pulau ini disebut sebagai pulau yang namanya salah dan akhirnya dikukuhkan menjadi Pulau Salah Namo. Ck..ck... dasar pulau mesum.
Tapi, meskipun punya sejarah yang cukup mesum, keindahan alam yang dimiliki pulau ini juga sangat eksotis lho, ini dia beberapa pesona alamnya.

Panorama bawah laut
Pesona bawah air Pulau Salah Namo sangat indah cuy, karena dihiasi berbagai terumbu karang yang berwarna-warni, terdapat pula banyak ikan dari berbagai jenis. Airnya pun sangat jernih dan berwarna biru toska yang pastinya menggoda hingga membuat rasanya nggak tahan buat nyebur. Di sini asyik deh kalo mau fishing, diving maupun snorkeling.

Pantai tebing batu
Tidak seperti Pulau Pandang yang memiliki garis pantai berpasir putih yang panjang, Pantai berpasir di Pulau Salah Namo ini saangatlah sempit karena tepian pulaunya lebih didominasi oleh bebatuan kemerahan yang membentuk tebing-tebing tinggi nan terjal. Tapi kondisi ini tidak membuat pesona Pulau Salah Namo berkurang, menurutku malah terlihat lebih eksotis dan berkesan garang, apalagi dihiasi deburan ombak di setiap sisi tebingnya. Keren deh, liat aja nih fotonya dijamin bikin iri. Hahaha...
Tepian Pulau Salah Namo
Bebatuan terjal cuy
Tapi keren kan?
Jelajah pulau
Salah satu kegiatan asyik yang bisa dilakukan di pulau ini selain diving dan snorkeling adalah jelajah pulau. Asyiknya, Pulau Salah Namo ini sudah dikelola oleh pemerintah Kabupaten Batu Bara sebagai objek wisata. Selain dibangun home stay dan musholla, mereka juga udah membangun jalan setapak yang diberi batako yang membelah pulau. So, kegiatan jelajah pulau pun bisa dilakukan tanpa takut tersesat sambil ditemani rindangnya pepohonan dan kicauan burung, apalagi kalo ditemani cewek cantik nih seperti pasangan yang berjalan di depanku itu. Damn! Bikin baper aja sih itu pasangan.
woy! jangan pacaran di depan ku.
Di beberapa titik, juga tersedia gazebo yang dibangun dari kayu bagi pengunjung yang ingin beristirahat saat jelajah pulau. Asyiknya lagi, jalan setapak ini juga dibangun hingga ke pinggiran pulau dan menjorok ke laut. Jadi bisa deh ngeliatin syahdunya pemandangan Selat Malaka yang aduhai ini.
Jalan setapak sampe ke pinggir pulau
Pesona romantis karang tengah laut
Di dekat Pulau Salah Namo ini juga terdapat gugusan batu karang yang mencuat dari dasar laut. Gugusan karang ini terlihat sangat kokoh meskipun setiap hari diterjang ombak dan arus. Melihat karang ini membuatku berharap hatiku bisa sekokoh karang tersebut. Kok bisa gitu?
Jadi gini sobat, lokasi gugusan karang ini kan berada di dalam laut Selat Malaka, so... arus air di sekitar karangnya itu cukup deras dan berputar-putar akibat dari arus air yang tertahan gugusan karang sehingga area di sekitar karang sangat berbahaya. Bahaya banget deh pokoknya.
Ini karangnya cuy, arusnya bahaya banget
Karena itulah pemerintah Kabupaten Batu Bara kemudian membangun satu spot khusus untuk melihat gugusan karang tersebut dari Pulau Salah Namo. Spot tersebut bentuknya seperti dermaga kecil dengan pondok kecil di ujungnya.
Spot romantis melihat gugusan karang
Nah, dari spot ini gugusan karang tersebut telihat makin keren. Apalagi terpaan ombak Selat Malaka yang terus menyapu karang-karangnya memberi efek dramatis.
Gugusan karang dan deburan ombak
 Ditambah saat itu matahari perlahan tenggelam di ufuk barat yang malah menghadirkan suasana yang romantis. Aih... spotnya itu romantis banget deh, bisa melihat gugusan karang dan pemandangan Selat Malaka dan bayangin kalo kalian bareng pasangan di spot ini. Bikin baper bangetkan spot dan pemandangannya?
Sunset yang bikin baper
Jadi kalian ngerti kan kenapa aku berharap hatiku setegar karang itu? Daripada baper, mending pulang ah. So...  dengan ini berakhir juga deh liburan murahku ke Pulau Pandang dan Salah Namo ini, semoga cerita ini bisa membuat kalian iri dan nggak baper ya. Hahahaha....
Cowok tampan mau pulang dulu, babay Salah Namo