Wednesday, January 6, 2021

Menanti Sunrise di Bukit Beta Samosir

Bukit Beta Samosir
Bukit Beta Samosir

Hai sahabat backpacker, selamat pagi 😊

Gimana nih kabarnya? Semoga di sehat selalu ya dan di tahun ini kita bisa menjalani kehidupan yang lebih baik lagi. Aamiin...

Kali ini aku mau ngelanjutin kisah petualanganku di Bumi Samosir yang kulakuin beberapa waktu yang lalu. Setelah sebelumnya aku memutuskan untuk menginap di Bagus Bay Homestay, pagi harinya aku pun berencana untuk melihat matahari terbit di Pulau Samosir. Untuk melihat matahari terbit tersebut, katanya spot terbaik adalah Bukit Beta, sebuah bukit kecil yang ada di dekat jalan masuk menuju Desa Tuk-Tuk.

Alamat Bukit Beta

Bukit Beta beralamat di Jalan Tuktuk, Desa Tuktuk Siadong, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Lokasinya ada di sisi kiri jalan dan tak jauh dari arah gerbang masuk desa.

Pemandangan Bukit Beta

Bukit Beta merupakan sebuah bukit kecil dan cukup landai. Bukitnya dihiasi padang rumput hijau yang cukup luas. Di bagian belakang bukit terdapat tebing-tebing batu yang menjulang tinggi. Jika musim hujan, di sela-sela bebatuannya juga terlihat aliran air terjun kecil.

Bukit ini juga menghadap ke arah timur, ke arah Danau Toba. Sehingga dari atas bukit ini aku bisa melihat luasnya Danau Toba hingga ke seberang sana, ke daratan Pulau Sumatera yang terlihat berbukit-bukit juga. Di sebelahnya juga terlihat berbagai penginapan yang berdiri di atas Desa Tuktuk yang daratannya membentuk tanjung ke arah Danau Toba. 

Bukit Beta Samosir
Danau Toba dari Bukit Beta
Bukit Beta Samosir
Tebing di belakang bukit
Bukit Beta Samosir
Bunga rumput di Bukit Beta

Matahari Terbit di Bukit Beta

Karena menghadap ke timur, Bukit Beta menjadi salah satu spot berburu sunrise yang cukup populer di Pulau Samosir. Karena itu, sebelum matahari terbit, aku pun udah tiba di atas Bukit Beta. Sayangnya pagi itu cuaca di Pulau Samosir tak begitu bersahabat. Cuaca yang terlihat mendung dengan awan kelabu memenuhi langit di sisi timur. Jadi sunrise indah yang kubayangin kagak terlihat.

Sayang banget sih, tapi kalo udah masalah alam, kita emang kagak bisa berbuat apa-apa. Paling tidak aku masih bisa melihat indahnya Danau Toba dari atas Bukit Beta ini. Aku pun bergegas kembali ke penginapan untuk bersih-bersih dan bersiap melanjutkan petualangan di Bumi Samosir. 

Bukit Beta Samosir
Tuktuk dari Bukit Beta

To be continued...

24 comments:

  1. wah pemandangan yang aduhai indahnya ya mas rud, bukit beta di pulau yang terdapat di tengah tengah danau toba yaitu samosir #jadi ingat uang kertas pecahan berapa ya ada gambar danau toba plus pulau samosirnya

    sayang disayang, keinginan tuk berburu sunset kandas karena mendung dan kabut ya, begitulah alam..tak bisa diprediksi sebelumnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemandangan sekitar Danau Toba emang aduhai banget Mbak.

      Pecahan Rp. 1000 Mbak, dan aku udah pernah loh liat spotnya langsung di Gunung Sipiso-Piso. Keren abis tempatnya.

      Iya Mbak, kalo udah masalah alam, nggak bisa apa-apa lagi.

      Delete
  2. Aduhai banget indahnya...
    Pulau Samosir sendiri sebenarnya berpenghuni nggak sih Rud?? Soalnya kan dia pulau gede gtu sih yah..

    Sayang banget yah. Sunsetnya terhalau karena mendung.. Yah emnk cuaca sekaran di Indo sedang labil-labilnya.. Saya aja kemarin smpet kepantai ngeliat langitnya yg cerah. Tapi kok smpe sana ehh malah hujan deras.. wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berpenghuni kok Mas dan penduduknya cukup rame. Tapi hampir keseluruhannya orang Batak.

      Iya Mas, cuacanya lagi sendu, jadi nggak dapat momen sunrise yang cakep gitu.

      Delete
  3. Nggak bosan-bosannya aku bilang pemandangan di danau Toba indah sekaliii 🥺
    Semoga next Kak Rudi bisa kembali ke sini saat musim panas, jadi bisa dapat foto yang lebih ciamik 🤭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya ke sini Kak.
      Nggak bakal nyesel deh. 🤣

      Aamiin... Semoga nanti bisa ke sini pas cuacanya lagi bagus.

      Delete
  4. Uww pagi2 mata udah disuguhin pemandangan yang indah gini ya. Kalau mengejar sunrise, mesti bangun pagi2 banget ya menuju ke sini, haha... Saya anaknya mageran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong Mbak, pagi-pagi banget sebelum matahari muncul.

      Emang bikin mager sih, apalagi cuacanya dingin banget. Tapi demi sunrise, bangun juga deh.

      Delete
  5. Kalau au di sini paling lebih suka menunggu sampan atau kapal berlalu-lalang dan mengabadikannya. Terlebih pas cuaca tenang seperti ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide yang menarik juga tuh Mas.
      Kemarin kagak kepikiran sih, soalnya fokus ama sunrise.

      Delete
  6. Emang ketjeh ya viewnya .., pantas kalau Danau Toba ditetapkan wisata super prioritas bersanding dengan 4 lokasi lainnya

    Kebayang nih gimana epiknya sunrise disana, tapi sayangnya belum beruntung karena mendung .
    Wis ra pow pow, ntar pan kapan kesana lagi 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, padahal cuma 1 danau, tapi punya banyak potensi wisata yang mantap abis.

      Iya Mas, sayang aja kurang beruntung. Mungkin di lain waktu.

      Delete
    2. Ibaratnya, satu danau dikepung banyak lokasi wisata, budaya dan desa kuno.
      Menarik dilihat.

      Semoga, mas.
      Ikut kudoakan.

      Delete
    3. Bener banget Mas, jadi banyak yang bisa dilihat, banyak yang bisa dikunjungi dari satu tempat aja.

      Terima kasih buat doanya Mas. 🙏

      Delete
  7. belum habis terkupas yahh toba dan samosir, padahal tahun lalu ini terus topik nya.. mantap sih, banyak sekali rahasianya ini tempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Emang banyak tempatny Mas dan saya yang lambat nulisnya. 🤣

      Delete
  8. Inilah kenapa aku bilang danau Toba itu ibarat cewe fotogenic banget. Mau di foto lagi kabut kek, lagi cerah kek, ttp aja cantiiiik auranya hahahahaha.

    Kangen bangetttt mau kesana. Keren sih kamu bisa sampe jelajah banyak tempatnya mas. Aku tauny cm danau Toba yg bagian Parapat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mbak, kondisi gimana pun dan dari sudut manapun, Danau Toba selalu aja cakep buat diliat.

      Wah.. padahal Danau Toba itu luas loh Mbak dan banyak tempat yang lebih menarik daripada Parapat doang.

      Delete
  9. tiap liat review traveling gini aku makin terpuruk hiks... soalnya udah lama ga traveling, sekadar jalan aja udah enggak. pengen liburan tapi deadline numpuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar ya Mbak, semoga dalam waktu dekat ini kita bisa kembali traveling dengan aman dan tenang dan semoga kerjaan Mbak juga cepat kelar. Aamiin...

      Delete
  10. Liat mas jalan2 jadi pingin backpacker juga. Soalnya bisa sekalian melatih kemampuan fotografi. Jadinya dapat dua2nya nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh dicoba juga tuh Mas, bisa liburan sambil nambah skill foto juga.

      Delete
  11. Wih, beneran itu tiket masuknya cuma 2 ribu? terlalu murah kasian jadinya
    ;( Wisata alam seperti ini makin diminati ya apalagi zaman corona gini mesti menghindari kerumunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semurah itu aja nggak rame pengunjungnya Mbak, apalagi kalo mahal.

      Iya Mbak, bisa refreshing tapi tetap berjarak.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)