Tuesday, December 22, 2020

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir

Hai sahabat backpacker, setelah sebelumnya aku ngunjungi Museum Batak Tomok, aku pun berencana untuk melanjutkan petualangan di Pulau Samosir ini dengan mengunjungi objek-objek wisata lainnya yang ada di pulau ini. Namun sebelum beranjak dari Pasar Tomok, aku singgah sebentar di objek wisata Sigale-Gale yang masih berada di dalam kawasan Pasar Tomok.

Baca juga: Museum Batak Tomok di Pulau Samosir

Alamat Wisata Boneka Sigale-Gale

Wisata pertunjukan tari boneka Sigale-gale berada di Desa Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Wisata satu ini masih berada di dalam kawasan Pasar Tomok dan terletak tidak jauh dari Makam Batu Raja Sidabutar serta Museum Batak Tomok. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Selamat datang di Sigale-Gale

Sejarah Boneka Sigale-Gale

Boneka Sigale-Gale adalah sebuah boneka kayu yang diukir mirip manusia seukuran orang dewasa. Boneka ini juga dipakein pakaian khas Batak lengkap ama kain ulosnya.

Menurut sejarahnya, kisah boneka Sigale-Gale ini bermula dari kisah Raja Rahat dan putranya yang bernama Manggalae. Jadi suatu hari kerajaan mereka diserang oleh kerajaan lain. Untuk menghadapi invasi dari kerajaan lain tersebut, sang raja memerintahkan anaknya memimpin pasukan untuk berperang di perbatasan.

Setelah peperangan yang berlangsung berbulan-bulan, tersiar kabar kalo Manggalae tewas secara ksatria di medan perang. Mendengar kematian putranya, sang raja menjadi sedih dan jatuh sakit. Beragam cara dilakukan agar sang raja sehat kembali, namun hasilnya nihil.

Hingga akhirnya rakyatnya bersama para dukun membuat sebuah boneka kayu yang mirip dengan rupa Manggalae. Boneka tersebut lalu dipakein pakaian khas Batak lengkap dengan ulosnya. Lalu dipanggillah roh Manggalae dan dimasukkan ke dalam boneka tersebut. Setelah itu, boneka Sigale-Gale pun menortor mengikuti iringan musik hingga sang raja sehat kembali.

Agak serem sih kalo dibayangin.

Sejak saat itu, tradisi menortor bareng boneka Sigale-Gale tetap dilakukan dan kini menjadi salah satu atraksi budaya yang ramai ditonton wisatawan. Hanya saja, boneka Sigale-Gale saat ini digerakkan dengan mekanisme tali atau kawat, bukan lagi dengan memasukkan roh ke dalam boneka. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Boneka Sigale-Gale

Melihat Boneka Sigale-Gale

Seperti yang kukatakan di awal, sebelum beranjak dari Desa Tomok, aku menyempatkan diri untuk melihat boneka Sigale-Gale yang ada di Desa Tomok ini. Ditempat ini terdapat boneka Sigale-Gale lengkap dengan pakaian khas Bataknya. Sedangkan di belakangnya terdapat rumah adat khas Batak Toba.

Bagi yang ingin menortor bersama Boneka Sigale-Gale akan dikenakan biaya sekitar 100 hingga 200 ribuan. Namun karena aku cuma sendirian doang, jadi biayanya terasa cukup berat. Oleh karena itu, aku hanya melihat-lihat bonekanya doang tanpa meminta atraksi Sigale-Gale yang sedang menortor. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Rumah adat Batak Toba
Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Tempat duduk buat penonton boneka Sigale-Gale

Setelah puas mengamati boneka Sigale-Gale dari dekat, aku pun beranjak dari Desa Tomok untuk melanjutkan petualanganku di Pulau Samosir dan tujuanku selanjutnya adalah melihat matahari terbenam di Pantai Pasir Putih Parbaba

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Backpacker yang ganteng dan unyu di dekat Boneka Sigale-Gale

To be continued...

21 comments:

  1. Saya bacanya juga sedikit serem bayanginnya
    Wah coba kalau itu itu bonekanya main atraksi, pastinya akan mengobati rasa penasaran saya
    Kenapa tak aja rombongan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya saya travelingnya sendiri Mas, jadi nggak ada rombongan.
      Selain itu, wisata Samosir juga lagi nggak rame.

      Delete
  2. Cerita boneka sigale-gale ini emang menarik ya,, naruh roh ke dalam boneka supaya bonekanya bisa nari tortor. Dulu aku pikir bonekanya sampe bisa ngelirik kanan kiri sambil jalan kaki gitu. Tambah serem yak. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Kalo sampe kayak gitu, pasti serem banget lah Mbak.

      Tapi dalam budaya masyarakat Batak emang banyak yang berhubungan ama hal-hal mistis dan roh sih.

      Delete
  3. Wih jauh juga jalannya masbro,
    Disana kulinerannya gmana tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kulinerannya kalo mau yang halal cuma di pusat-pusat wisatanya aja Mas.
      Sedikit sulit lah.

      Delete
  4. Kalau dengar kisahnya jaman dahulu, agak serem ya karena dimasuki roh manusia agar bonekanya bergerak 😂
    Mirip jelangkung tapi versi baik ya 😂

    ReplyDelete
  5. walaupun terbuat dari kayu seperti patung yang terbuat dari semen tembok yah

    ReplyDelete
  6. Wah boneka ajaib. Tapi karena ini berkaitan dengan kisah jaman dulu, ya masih masuk akalah karena orang-orang dulu hebat-hebat dan bisa dibilang masih menyatu dengan alam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh Mas, soalnya dulu tuh emang masih banyak yang berhubungan ama hal-hal mistis dan roh.

      Delete
  7. Ada temenku yg wktu itu stay di salah satu penginapan di Samosir. Naaah di penginapan itu kalo ga salah ada patung juga tp ga tau deh patung sigale2 ato bukan. Yg pasti temenku pas malam, dpt pengalaman mistis , kayak di ganggu makhluk kasat mata. Jadinya yg tdnya dia bakal stay beberapa malam, langsung cabut besok paginya :p

    Akupun jd merinding dgr cerita dia. . Jgn2 itu roh dr boneka si gale2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih... Serem juga pengalamannya ya Mbak.
      Tapi Samosir ini emang masih akrab ama hal-hal mistis sih, jadi nggak heran kalo ada kejadian kayak gitu.

      Delete
  8. Wah gitu ceritanya, saya pikir cuma tuk nari-nari aja mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sejarahnya kok Bang.
      Tapi selama ini yang banyak orang tau ya buat tari tortor aja.

      Delete
  9. Aku pikir sekarang kalau boneka sigale-gale mau digerakkin juga masih pakai tradisi itu. Tapi skrang udh pakai semacam tali gtu yah..
    Aku barusan liat video Sigale-gale kalau lagi nari.. Maaf sebelumnya, tapi aku ngeliatnya jadi agak sedih soalnya sambil ngebayangin sejarahnya.. Sedih banget pasti sang Raja yang kehilangan Anaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masih pake roh, serem juga lah Mas.
      Malah mirip jelangkung tuh.

      Kalo dari sejarahnya emang sedih Mas, apalagi kehilangan anak karena peperangan. Ah.. perang emang nggak cuma tentang kemenangan, tapi juga tentang korban.

      Delete
  10. history seperti ini menarik meskipun serem. kalau aku berada disana otomatis akan bersikap biasa aja,, menghormati tradisi setempat, karena kita nggak tau mungkin ada "mahluk" yang nggak suka atau gimana
    tapi menarik sekali daerah samosir ini, aku suka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh Mbak, kalo berkunjung ke suatu daerah, apalagi yang adatnya masih kental, harus jaga sikap dan berusaha biasa aja, daripada kenapa-kenapa.

      Delete
  11. Wow serem juga ya, tapi kalau sekarang kan lebih untuk warisan sejarah aja ya. Asyik kalau melihat wisata sejarah gini juga...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)