Wednesday, June 14, 2017

Petualangan di Jakarta: Mencoba Transjakarta

Taman Fatahillah Kota Tua

Museum Bank Mandiri, Museum Bank Indonesia, Museum Fatahillah, Taman Fatahillah, Museum Wayang serta Museum Seni dan Keramik telah selesai kujelajahi satu persatu begitu menginjakkan kaki di Kota Jakarta, ibukota Indonesia ini.

Rasanya sudah cukuplah petualangan si cowok ganteng nan unyu ini di Kota Tua Jakarta meski masih ada banyak lagi gedung-gedung bersejarah dengan arsitektur keren di sini. Banyak banget malahan. Tapi sayangnya waktu yang ku miliki cukup terbatas dan hari udah lumayan siang.

Sedangkan objek wisata utamaku di Jakarta ini adalah Monumen Nasional alias tugu Monas. Soalnya tugu ini kan bisa dibilang ikonnya Jakarta, jadi rasanya belum sah ke Jakarta kalo belum ke Monas. Karena itu, aku pun segera beranjak menuju Monas.

Berdasarkan info dari beberapa blog yang ku baca, ada dua cara menuju Monas dari Kota Tua Jakarta, yang pertama naik KRL tujuan Stasiun Juanda dan yang kedua naik Transjakarta. Untuk memaksimalkan penjelajahan di Ibu Kota Indonesia ini, aku pun memilih naik transjakarta, biar sekalian bisa ngerasain gimana rasanya jadi warga Jakarta. Hehe...

Setelah membeli kartu flazz seharga Rp.50.000 dengan saldo Rp.30.000 sebagai tiket transjakarta dari seorang mas-mas yang berdiri di loket transjakarta, aku pun men-tap-kan kartu tersebut di gate halte transjakarta. Tapi kok nggak bisa ya?

Ku coba sekali lagi, tapi tetap aja nggak bisa. Apa kartunya rusak ya?

Terus si mas penjual kartu pun mendekat dan mengajariku caranya.

“Gini mas caranya.” Ucapnya sambil men-tap-kan kartu tersebut dan viola... gerbangnya terbuka.

Damn! Ternyata aku men-tap di layar gate, bukan di tempat tapnya. Soalnya tulisan tempat tapnya memang udah nggak kebaca lagi. Tiba-tiba aku merasa begitu ndeso.

Sial!!! Malu-maluin banget.

“Thanks ya mas.” Ucapku pelan. Sumpah, nggak sanggup lagi rasanya berdiri lama-lama di situ.

Setelah masuk ke dalam halte dan berusaha melupakan kejadian yang amat sangat memalukan itu, aku pun melihat-lihat rute transjakarta. Yang kubaca di blog, ada yang bilang ada transjakarta langsung dari Kota Tua ke halte Monas dan ambil bus jurusan Blok M. Dan ada juga yang bilang ambil bus jurusan halte Harmoni dan nanti dari sana ambil bus jurusan Monas.

Tapi dasar akunya yang nggak sabaran, begitu transjakartanya datang, aku langsung masuk aja ke dalam. Pas udah di dalam baru deh mikir, nih bus tujuan mana ya? Hahaha.... bakal nyasar nggak ya?

Ternyata aku beneran salah bus, ini bus tujuan Pinang Ranti.

aghhh.... tidak..... aku nyasar.

Akhirnya saat di halte Harmoni aku pun buru-buru turun dan menunggu bus tujuan Blok M sambil membaca kembali rute transjakarta. Setelah ku baca baik-baik, ternyata bus tujuan Pinang Ranti tadi juga lewat halte Monas.

Damn! Terus buat apa aku buru-buru turun dan ganti bus?

Tapi nggak apa-apa deh, soalnya asyik juga naik transjakarta ini, selain punya jalur sendiri sehingga bebas macet, kita juga bisa puluhan kali ganti-ganti bus dan tarifnya tetap Rp.3.500, selama kita nggak keluar dari haltenya. Buset... murah banget. Aku jadi berharap di Kota Medan ada kendaraan umum seperti ini. Soalnya bus Mebidang di Medan itu selain nggak punya jalur sendiri sehingga rawan macet, tarifnya juga Rp.6000 untuk jarak dekat dan jauh. Mahal coy.

Setelah beberapa menit akhirnya aku sampe juga di halte Monas. Begitu keluar dari haltenya langsung terlihat Museum Nasional. Ah... ke sini dulu deh baru ke Monas.

Note : foto-foto transjakartanya nggak ada, soalnya aku lupa ngambil fotonya. Hahahaha....

“Kau ini blogger apaan sih, sampe foto-fotonya pun lupa.”

Hahahaha... aku adalah Si blogger ganteng nan unyu. :D
Si ganteng nan unyu

34 comments:

  1. udah lama nggak naik Tj, nggak tau ada dari Kota langsung Pinang Ranti,
    pasti aku akan kasih saran naik jurusan Blok M deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya Kota-Pinang Ranti itu koridor baru mbak.
      Selama ini emang jurusan Blok M yang eksis untuk ke Monas.

      Delete
  2. pas di monas nyoba bus city tour ngga mas?
    enak itu, bisa keliling jakarta gratis...tapi ya kudu sabar ngantri juga sih, masalanya yg pengen naik itu banyak hehe

    wah saya kalau nyasar dan salah bus gitu malah udah panik duluan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak sempat mas, soalnya pas mau naik ke Monas antrinya lama banget, padahal waktuku terbatas.
      #sedih

      Ya panik lah mas, tapi nggak usah terlalu panik, ntar malah makin nyasar. :D

      Delete
  3. Hai, Jekartahhh...
    Baca ini jadi menimbulkan pertanyaan bagiku, kapan ya terakhir ke Jakarta..hehe

    Jadi pengen ke Jakarta lagi, terutama bisa berpetualang seperti mas Rudi Chandra Sambas :)

    Aku kira kartu trans Jakartanya rusak atau gimana. Ternyata ada kesalahan ya..hehe. Aku rasa tak usah malu mas, mungkin saja lupa caranya atau memang belum tahu.

    Aku jadi pengen coba trans Jakarta kalau ke Jakarta lagi.

    Meskipun foto-fotonya lupa. Tapi kebiasaan mas Chandra ini menyelipkan foto tepat diakhir postingan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk ke Jakarta lagi mas, biar bisa berpetualang.

      Haha.. iya mas, maklum belum tau cara makenya, di Medan nggak ada beginian. :D

      Hahaha... iya mas, udah kebiasaan kayak gitu. :D

      Delete
    2. Dan sepertinya gak kebiasaan, tapi ciri khas dimana setiap postingan mas Rudi itu selalu eksis di terakhir penutup tulisan..hehe

      Delete
    3. Hahaha.... begitu lha mas, udah jadi ciri khas dari awal ngeblog.

      Delete
    4. Pertahankan!
      Jadi bisa tahu dan mudah diingat juga.

      Oh, mas Rudi itu kalau post tulisan selalu menyelipkan foto diakhir postingan..hehe

      Delete
  4. Saya sudah puluhan tahun di Jakarta, sama sekali belum pernah naik tranjakarta. Takut ndesonya kelihatan. Bingung caranya, biasanya bayar uang cash terus pakai kartu begituan. Aduh malu ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha...
      Iya sih mas, awalnya bikin bingung juga.
      Tapi kalo sekali nyoba, bakal bisa kok.

      Delete
  5. Lagi..lagi saya dikagetkan oleh penampakan cowok ganteng dan unyu dibagian akhir artikel ini 😂😅

    Naik transjakarta memang asyik, saya juga baru sekali seumur hidup naik bus tersebut ketika ke jakarta.

    Pengalaman berharga bisa keliling ibukota.. Horas bah...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...
      Maaf sudah mengagetkan mas. :D

      Bener banget tuh mas, sungguh sebuah pengalaman yang berharga.

      Delete
  6. Saya yang orang Jakarta juga pernah kok kalau soal salah tap kayak gitu. Huhu. Kurang fokus gitu. :(

    Lah, masa nggak ada foto Monas-nya? :p Itu kok yang bawah malah foto di Museum Nasional (Museum Gajah), ya? Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, mungkin butuh aq*a, biar fokus. :D

      Foto Monasnya ada mas, foto transjakartanya yang nggak ada.

      Iya Mas, keluar dari halte Monas malah ketemu Museum Nasional, So... ke sini dulu deh.

      Delete
  7. Saya aja pernah salah tap mas, bukan saja di TJ, di stasiun aja pernah, efek buru-buru hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya kurang fokus kayaknya mbak :D

      Syukur lha bukan saya aja yang malu-maluin. :D

      Delete
  8. Wah, jangan sampai nyasar ya mas.

    ReplyDelete
  9. "Sial!!! Malu-maluin banget.."
    Nggak apa2...kan jadi tahu gara2 itu. Aku juga pernah☺☺ Di jogja juga ada trans Jogja..3500 juga kayaknya. Hi..hi, aku malah belum pernah nyoba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha... iya mbak, dengan itu jadi tau cara makenya dan nggak salah lagi.

      Wah... pengen juga tuh nyobain yang di Jogja.

      Delete
  10. wah ini mas wajah kota tua ... mantep banget jadi pengen berkunjung ke sana ,,, but my wife lagi bumil heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin tunggu ada dedek bayinya aja kali ya mas ke sini.
      Biar bareng dedek bayinya juga. 😁

      Delete
  11. Hahahaha.. banyak kok mas yang salah pas ngetap. Cuek aja.
    Sekarang Jakarta udah enak ada Trans Jakarta, bentar lagi ada MRT ngebolang lagi dah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak.
      Bener banget tuh.
      Udah nyaman mau keliling Jakarta, apalagi kalo MRTnya selesai.

      Delete
  12. Oalah mas ternyata aku salah follow. Pantes postingan mas ga muncul di dashboardku :D
    Aku belum ngerasain nih naik transjakarta, kalo ke jakarta lebih suka naik CL. Tp mahal ya harus beli seharga itu, pdhl kalo wisatawan mah, cuma pakrnya bentar doang.

    ReplyDelete
  13. Yap, transjakarta memang solusi sejati buat banyak warga. Sekarang sih sudah lebih mudah, kalau dulu waktu awal-awal dibikin masih banyak masalahnya..

    ReplyDelete
  14. udah lama gak naik transjakarta ,nanti deh kalau kesitu lagi,kangen juga :)

    ReplyDelete
  15. kayaknya udah puas banget jelajahin jakarta, apa masih belom puas? hehe

    ReplyDelete
  16. lain kali mesti cobain bis tingkat city tour mas, lebih seruuuu.. Hihihii

    ReplyDelete
  17. Aku juga udah lama nggak naik trans jkt. Blm ke jkt lagi sih

    ReplyDelete
  18. eh ini belom selesai kan ya ceritanya???
    masih soal transjakartanya kan? belom muter2 museumnya kan???

    aku merasa ngaplo, ternyata udah selesai tulisannya. hahaha
    ditunggu yaaa lanjutan tulisannyaaaa

    ReplyDelete
  19. Wahhh maen ke jakarta gak mahal mahal banget yaa, saya kira jakarta itu mahal hhe

    ReplyDelete
  20. Kalo pendatang salah nge tap kartu dimaklumi kok mas :D. Eh tapi sbnrnya pas pulang kantor, itu jalur trans juga sukaaaa dimasuki ama kendaraan lain. Aku kan tiap hr naik trans skr ini.. Kalo pagi okelah jalurnya steril. Tp malam, beeuuhhhh boro2 mas. Bisa luar biasa lama cm dari 1 halte k halte berikutnya. Apalagi ada bnyk pembangunan underpass dan monorail. Makanya jakur trans suka dipake jg skr ini.. Gpplah yaaa... Demi indonesia punya monorail, direla2in macetnya sjr :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)