Friday, April 20, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Singgah di Laoag, Ilocos Norte

Currimao di Ilocos Norte

Yo Sahabat backpacker, ketemu lagi nih ama aku, si backpacker ganteng yang unyu. Kali ini aku masih mau ngelanjutin kisah petualanganku di atas kapal pesiar Superstar Virgo yang kunikmati secara GRATIS.

Setelah selesai menikmati indahnya momen matahari terbit dari atas kapal pesiar. Aku pun kembali ke kabin dan segera bersiap-siap untuk menjelajah Ilocos Norte yang menjadi tempat persinggahan pertama kapal pesiar ini.

Namun sebelum itu sarapan dulu cuy, soalnya isi tenaga itu penting. Dan menu sarapan kami pagi ini adalah nasi goreng dan beberapa lauk seperti mie goreng, pergedel, sayur, dan banyak lagi lauk lainnya, lalu ada juga berbagai roti dan cake. Terus ada juga berbagai minuman seperti kopi, teh dan jus. Ini nih enaknya di kapal pesiar, bangun tidur, udah ada aja sarapan tersedia. Tinggal pilih mau sarapan yang mana, sepuasnya dan gratis. Nikmat banget hidup ini cuy.... nikmat.
Sarapan pagi ini
Akhirnya jam 9 pagi, kapal pesiar Superstar Virgo tiba di Pelabuhan Currimao, Ilocos Norte. Tapi karena Pelabuhan Currimao itu perairannya dangkal, jadi kapal nggak bisa merapat secara langsung. So.. penumpang di langsir pake boat kecil dari kapal pesiar ke pelabuhan secara bergantian.

Begitu pindah ke boat kecil ini, baru deh terasa ombaknya, ternyata lumayan juga. Syukurnya aku berasal dari keluarga nelayan, jadi udah biasa ama ombak ginian. Yang kasian sih orang-orang kaya itu, mukanya pucat semua, kayaknya mereka takut tenggelam dan mual.

Ntar mereka berani pulang nggak tuh ya. :D
Boat kecil yang melangsir penumpang
 Beberapa menit kemudian kami nyampe juga di pelabuhan, begitu sampe langsung deh ada cewek cakep yang manyungin kami mulai dari pintu kapal sampe pintu pelabuhan sedangkan cewek satunya langsung ngalungin sesuatu sebagai tanda selamat datang. Busyet deh... udah macem orang kaya raya aja rasanya cuy. Gilak banget.

Baru kali aku ngetrip disambut kayak gini. Padahal biasanya macam sikaleng-kalengnya aku kalo traveling, backpackeran, cari cara termurah dan pelayananan yang seadanya. Kali ini semua dilayani. Ya Allah... bersyukur kali aku bisa dapat petualangan gratis ini. Sangat bersyukur.

Ilocos Norte ini sendiri adalah sebuah provinsi yang berada di bagian utara dari negara Filipina. Kota yang terkenalnya sih adalah Laoag. Di sana katanya banyak objek wisata yang menarik, bahkan ada beberapa bangunan sejarah yang cukup terkenal dan masuk dalam warisan dunia UNESCO.

Namun ternyata lokasi Kota Laoag itu cukup jauh dari pelabuhan. Bisa sih ke sana kalo ikut trip yang disediain pihak kapal, tapi harganya itu lho, mahal banget. Penyewaaan mobil juga nggak ada di sini. Kalo pun ada, harganya luar biasa. Akhirnya kami sepakat memilih untuk keliling di sekitar pelabuhan aja. Maklum lah, yang naik kapal pesiar orang-orang backpacker.

Pelabuhan Currimao ini nggak besar sih. Bangunannya juga terlihat sederhana. Dan cuacanya luar biasa panas. Nyengat banget cuy. Kayaknya si ganteng yang unyu ini bakal belang deh kalo lama-lama berjemur di sini. Di sebelah pelabuhan ini ada spot foto berupa tulisan Currimao Ilocos Norte. Dari sini juga keliatan kapal pesiar yang berlabuh di lepas pantai.
Pelabuhan Currimao
Spot foto pake tulisan Currimao
Kapal pesiar diliat dari pelabuhan
Di sebelah pelabuhan juga ada bazar kecil yang menjual berbagai macam makanan khas Filipina seperti empanada, baglong, longganisa, itlog, bagnet dan banyak lagi yang lain. Tapi sebelum mencicipi, mending tanya dulu bahan pembuatnya apa, soalnya di Filipina itu banyak juga makanannya yang non halal.
Bazar kecil di sebelah pelabuhan
Berbagai kuliner khas Filipina
Harganya lumayan terjangkau lho
Macem kue molen, tapi isinya daging non :(

Selain kuliner lokal, di sini juga menjual berbagai pernak-pernik dan cinderamata seperti pakaian, mainan kunci, kain, topi, tempelan kulkas dan banyak lagi yang lainnya dengan bentuk dan ciri khas Filipina sehingga cocok dijadikan buah tangan.
Jual pernak-pernik juga
Dipilih-dipilih
Setelah semua kami kelilingi, akhirnya kami memilih untuk kembali ke kapal, soalnya perut juga udah mulai laper, cuacanya pun cukup panas di sini.

Di atas kapal kami memilih duduk santai nikmati cemilan sambil nikmati keindahan alam Ilocos Norte. Alamnya indah juga lho cuy, lautnya biru, daratannya pun dipagari pegunungan hijau. Di kejauhan juga terlihat beberapa pulau kecil. Dan uniknya, di laut yang luas ini, nggak terlihat satu pun kapal nelayan, kayaknya melaut bukan mata pencaharian utama penduduknya di sini.
Duduk nyantai di atas kapal
Inilah lautan di Ilocos Norte
Indahnya alam Ilocos Norte
Ah...Ilocos Norte, sayang aku nggak bisa menjelajahinya sepuasnya. 
Siganteng yang unyu di Ilocos Norte

Monday, April 16, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Sunrise yang Menawan

Sunrise dan Kapal Pesiar Superstar Virgo

Kuk ku kuruyuk.....

Oh iya, aku kan lagi di tengah lautan, mana ada ayam yang bekokok pagi-pagi. Maaf-maaf, kita ulangi lagi.

Hoam.... krek... krek...

Pagi ini aku terbangun di tengah lautan, tepatnya sih Laut China Selatan, di atas Kapal Pesiar Superstar Virgo. Tidur di kapal ini nyaman banget, springbednya itu empuk, jauh lebih empuk daripada kasur tipis di kost. :D

Ya iya lah, ama itu pulak bandinginnya

Asyiknya lagi, meski berada di tengah lautan, kapalnya ini nggak kerasa goyang-goyang. Mungkin karena ukuran kapalnya yang gede banget dan kalo kata manager pemasaran Superstar Cruises, kapten kapal selalu memilih rute yang aman, karena kenyamanan dan keamanan penumpang adalah prioritas utama. Pantes deh...

Agendaku pagi ini adalah ngelihat sunrise secara langsung dari atas kapal pesiar. Asyiknya, kapal ini juga menyediakan jadwal matahari terbit dan matahari terbenam setiap harinya bersama dengan jadwal agenda kapal. Kemarin juga udah janji ama mas Sofyan dan mas Zudi mau liat sunrise bareng-bareng.

Tok..tok..tok..  “mas... bangun mas..”

Tok..tok..tok... “bangun mas.. jadi liat sunrise nggak?”

Tok...tok..tok... “mas... bangun mas...”

Beberapa kali ngetok pintu kabin mereka, tapi merekanya nggak bangun juga. Nyenyak banget dah tidurnya. Akhirnya aku memilih untuk liat sunrise sendirian aja deh. Soalnya kalo nunggu mereka bangun, keburu mataharinya tenggelam nih.

Aku pun segera naik ke dek 13. Sun deck, deck teratas yang disediakan kapal untuk penumpangnya yang ingin menikmati cahaya matahari dan alam terbuka. Wusshhh...angin laut bertiup kencang begitu aku sampai di deck ini. Ternyata kalo pagi, kapal ini melaju cukup kencang. Rasa dingin pun cukup terasa di kulit.
Sun Deck di dek 13
Segera aku mengambil posisi terbaik untuk mengabadikan momen matahari terbit yang spesial ini. Spesial karena aku menyaksikannya dari tengah Laut China Selatan, dari atas sebuah kapal pesiar super mewah.

Di deck ini cuma ada beberapa orang doang sih, yang satunya cewek yang juga sedang ingin mengabadikan momen sunrise, lalu ada kakek-kakek yang lagi joging ngelilingin kapal, terus ada satu pasangan yang lagi pacaran. Busyet dah... semangat amat pacarannya pagi-pagi gini woy. Inget waktu woy, inget waktu.

#SirikKarenaJomblo :D

Penumpang lain yang motret sunrise
Rasanya masih sepi cuy di atas sini, tapi itu sih yang bikin aku suka ama momen sunrise. Soalnya terasa lebih istimewa, lebih privasi, karena hanya orang-orang yang punya semangat tinggi untuk ngalahin nikmatnya tidur di pagi hari yang bisa nikmati keindahan momen matahari terbit.

Perlahan, langit di ufuk timur yang tadinya masih gelap pun mulai terlihat terang dengan bias cahaya jingga kemerahan, dan pelan-pelan sang raja siang itu pun menampakkan dirinya dari batas horizon timur. Cahayanya yang hangat pun menghapus dinginnya angin pagi. Aih... indah banget lho kawan momen matahari terbit dari tempat ini. Sungguh, ini adalah salah satu momen sunrise terindah yang pernah ku lihat.
Matahari Pagi di Laut China Selatan
Sunrise dan Lautan
Sunrise di Kapal Pesiar
 Setelah beberapa waktu, matahari pun semakin tinggi dan cahayanya mulai menyengat. Aku pun segera masuk kembali ke dalam kabin dan segera bersiap-siap untuk menjelajah Ilocos Norte yang menjadi tempat persinggahan pertama kapal Pesiar Superstar Virgo ini. Lets Go.

Oh iya, maaf ya aku lama nggak update kisah petualangan ini, soalnya laptop ku rusak dan sampai sekarang belum diperbaiki. Ini aja ngetiknya juga di hape, jadi lumayan ribet dan nggak rapi. Semoga aja ntar aku ada rezeki ya kawan-kawan, biar laptopnya bisa segera ku perbaiki. Amin... daa... salam sahabat backpacker..
Si Ganteng yang Unyu dan Matahari Pagi

Friday, March 23, 2018

Maaf, Laptop Rusak Nggak Bisa Posting Cerita :(

Yo sahabat backpacker,
gimana kabar kalian? Semoga selalu sehat ya. Amin....

Di sini aku mau minta maaf nih kawan-kawan, soalnya untuk beberapa waktu ini aku nggak bisa berbagi cerita petualanganku ama kalian, soalnya aku lagi dapat musibah.

Yupz... musibah cuy, laptopku rusak, lebih tepatnya bagian harddisknya, jadi nggak bisa dipake deh laptopnya.

Sebenarnya ada kalkulator sih di kost, tapi aku nggak pande ngetik pake kalkulator, so.. mau gimana lagi, vakum dulu deh sampe kondisi memungkinkan.

Soalnya untuk memperbaiki harddisknya itu butuh biaya yang nggak sedikit sih. Mau laptop baru malah lebih mahal lagi. Hadewh...

Nih laptop juga udah lama nemenin aku sih, dari tahun 2010 lalu, ya 7 tahun setengah lha. Jadi dia udah di batas kemampuannya.

Yah.. semoga aja aku ada rezeki, jadi laptopnya bisa segera diperbaiki, amin...

Sampai ketemu dicerita selanjutnya kawan-kawan. Daaaa...
Si ganteng nan unyu yg galau laptopnya rusak

Thursday, March 1, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: SuperStar Virgo dan Sunset di Teluk Manila



Yo sahabat backpacker, ketemu lagi nih ama aku si cowok ganteng yang unyu. Kali ini aku masih akan melanjutkan kisah petualangan gratisku di luar negeri, dan sekarang akhirnya aku akan masuk ke dalam Kapal Pesiar SuperStar Virgo yang udah nyander di Pelabuhan Manila. Let’s go.

SuperStar Virgo Star Cruises

SuperStar Virgo adalah salah satu kapal pesiar terbesar yang dimiliki perusahan Star Cruises. Star Cruises ini adalah sebuah perusahaan pelayaran kapal pesiar yang berbasis di Asia dan kantor pusatnya berada di Hongkong. Perusahan mereka ini punya beberapa kapal pesiar dengan rute-rute yang berbeda. Kalo kapal Pesiar SuperStar Virgo yang aku naiki ini rutenya adalah Manila-Laoag-Kaohsiung-Hongkong-Manila dan akan berlayar selama 6 hari 5 malam.
SuperStar Virgo Star Cruises
Kapalnya sendiri super mewah dan sangat besar. Panjang kapalnya mencapai 268 meter dan terdiri atas 13 lantai. Kapal ini bisa membawa lebih dari 2000 orang penumpang. Gilak banget cuy, bayangin sendiri aja deh gimana gedenya nih kapal.

Memasuki kapal ini rasanya kayak memasuki hotel bintang lima cuy. Cuma yang ini lebih keren lagi, karena hotelnya terapung di laut, punya pemandangan keren dan kita juga bisa jelajah negara yang disinggahinya. Di dalam kapalnya ada banyak fasiltas yang bisa dicoba, mulai dari kolam renang, fitness center, salon, teatre, kasino, the plaza dan beragam fasilitas lainnya.

Sumpah, jauh lebih keren dari hotel kalo ini mah. 
Interiornya modern klasik

Kolam renangnya cuy
Ocean View Cabin

Kapal pesiar SupeSstar Virgo punya beberapa tipe kabin alias kamar. Mulai dari suite cabin yang mewah, lalu ada kabin dengan fasilitas balkon, kemudian kabin dengan jendela dan yang paling murah adalah kabin di dalam tanpa jendela.

Aku sendiri dapat kabin bertipe ocean view cabin, kabin ini punya jendela untuk melihat laut lepas. Fasilitas di dalam kabinnya pun lengkap, dengan 3 tempat tidur, tv, meja rias, lemari, dan kamar mandi. Isi kabinnya udah kayak hotel juga.

Denger-denger sih harga pertempat tidur di kabin tipe ini lebih dari 9 juta per rute pelayaran. Gilak banget tuh, lebih dari 9 juta cuy dan itu cuma buat 1 tempat tidur. Syukur aja gratis, kalo bayar nggak mungkin bisa ngerasain ini mah. Mahal..
Ocean View Cabin
Fasilitasnya lengkap
Kamar mandinya bersih
Sunset di Teluk Manila


Selesai beres-beres barang ke lemari, kami dapat pengumuman untuk segera ke deck, ternyata di sana kami akan diajarin gimana cara evakuasi keselamatan di dalam kapal pesiar jika terjadi hal-hal yang nggak diinginkan. Ya diajari cara menuju deck, cara make pelampung dan cara naik ke sekoci yang udah tersedia. Di kapal ini keselamatan dan kenyamanan penumpang emang yang paling diutamain. Bahkan kalo negara tujuannya mengalami bahaya dan badai, kapal ini nggak bakal jadi singgah.
Punyaku pasangin juga dong kak.
Selesai pelatihan keselamatan, aku milih untuk nyantai-nyantai di deck, soalnya nih kapal udah mulai berlayar meninggalkan Pelabuhan Manila. Dari kapal ini pun terlihat pemandangan Kota Manila yang cukup cantik, apalagi saat itu sudah menjelang senja, jadi kecantikan Kota Manila dari teluknya ini terlihat lebih maksimal.

Di depan sana nampak deretan gedung-gedung yang menjulang tinggi, di belakangnya berdiri kokoh sebuah gunung sebagai latarnya. Serius, nih momen sunset yang cukup indah, apalagi ini sunset pertamaku di luar negeri, di atas kapal pesiar pula, dobel istimewa.
Senja di Teluk Manila
Pemandangannya keren

Si ganteng lagi nikmati senja dari atas kapal

Makan Gratis di Kapal Pesiar

Setelah selesai menikmati sunset, saatnya makan. Di atas Kapal Pesiar SuperStar Virgo ini terdapat lebih dari 10 buah restoran dengan 3 di antaranya gratis karena udah masuk dalam biaya tiket. Restorannya pun ada yang fine dining hingga yang menu buffet dan ala carte. Jadwal makannya pun bikin aku nggak bisa diet karena ada ngopi pagi, sarapan, makan siang, waktu minum teh, makan malam hingga supper yaitu makan tengah malam. Semua makanannya pun bisa kita nikmati sepuasnya selama itu di 3 resoran tadi.

Pilihan resto pertama ku adalah Mediterranian Restaurant yang menyajikan menu buffet. Aku sih milih menu kentang dan daging, udang, sayur dan penutupnya berbagai cake dan pudding. Ah, puas banget makannya.
Mari makan kawan
Menu kita malam ini
Kuenya enak-enak lho
Masih banyak lagi, hajar terus
   Oh ya, dalam perjalanan ini, selain aku bareng ama para petualang hebat dari berbagai daerah di Indonesia, kami juga didampingi wartawan detiktravel dan detik tv. Karena itu aku juga belajar coba-coba bikin video selama di kapal. Ini video pertamaku sih, jadi hasilnya nggak begitu bagus, tapi kalo sahabat backpacker mau liat gimana kerennya kapal ini, tonton aja videonya.
 

Ah... perjalanan dengan kapal pesiar ini baru aja di mulai, dan aku udah begitu banyak terpesona. Kira-kira besok gimana ya?
Si ganteng nan unyu dan kapal pesiar