Monday, February 19, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Naik ke Kapal SuperStar Virgo



Yo sahabat backpacker, balek lagi nih si cowok ganteng nan unyu. Kali ini aku masih akan melanjutin kisah petualangan gratisku di luar negeri dan kisahnya masih seputar Kota Manila. Kalo sebelumnya aku udah jelajahi Rizal Park dan Intramuros yang merupakan objek wisata bersejarah di Kota Manila ini, sekarang perjalanan ku berlanjut ke Pelabuhan Manila.

Kenapa aku harus ke sana?

Karena hadiah utama kita udah menanti di sana coy.

Apalagi kalo bukan hadiah naik ke Kapal Pesiar SuperStar Virgo. Yups.. kapal pesiarnya udah menanti di sana.

Begitu kami nyampe di Pelabuhan Manila ini, ternyata di pelabuhan udah rame banget ama penumpang yang lagi ngantri untuk chek in. Kami sendiri nggak langsung chek in sih, soalnya kami lagi nunggu manager pemasaran Kapal Pesiar SuperStar wilayah Indonesia yang katanya juga bakal ikut berlayar nemenin kami. Wah... asyik juga tuh.
Udah rame orang di pelabuhan
Sambil nunggu managernya datang, kami memilih untuk duduk-duduk nyantai sambil ngisi kartu imigrasi. Ya aku juga sekalian cuci mata, mana tau ada cewek bening yang ikut berlayar. Tapi sayangnya sih semua cewek beningnya liburan ama keluarganya. Jadi ada bodyguardnya coy. Serem.

Setelah beberapa waktu menunggu, akhirnya sang manager pun datang. Kami langsung aja chek in, soalnya udah nggak sabar juga kan untuk masuk ke kapal ini. Saat chek in, tiket kami diganti dengan satu kartu yang menjadi kunci kabin dan alat transaksi saat berada di atas kapal nanti.
Kartu untuk kunci kabin
Namun sebelum memasuki Kapal Pesiar SuperStar Virgo ini, aku masih harus melewati pemeriksaan metal detector. Ya mirip-mirip di bandara gitu. Setelah itu baru deh ngelewati imigrasi.

Damn! harus ngelewati imigrasi lagi. padahal yang kemarin aja aku masih keringat dingin pas mau ngelewati imigrasi untuk masuk ke Filipina. Akhirnya sambil nunggu giliran, aku ngafal-ngafal apa yang kira-kira bakal dijawab. Maklum coy, bahasa inggris ku masih ambudradul.
 
hey, are you muslim?” tanya petugas imigrasi berkumis itu sambil memeriksa paspor ku.

Yes. I’m muslim sir.” jawabku setelah kaget nggak nyangka akan pertanyaannya.

Me too.” Kata si bapak lagi sambil tersenyum dan kemudian dia juga mengatakan kalo beliau pernah berkunjung ke Surabaya.

wow... i’m from North Sumatera, Medan, Lake Toba.” Kataku.

Si bapak kemudian menstempel pasporku sambil bilang. “enjoy your holiday.

Thank you sir.” Aku pun tersenyum senang.

Asyik... ternyata kali ini aku ketemu petugas imigrasi yang baik dan semua dipermudah, senangnya...

Setelah selesai melewati imigrasi baru deh aku melihat langsung kapal pesiarnya dan wow! Aku lagi nggak bermimpi kan? Serius, ini rasanya kayak mimpi aja. Soalnya aku kan emang berasal dari keluarga nelayan, jadi sebenarnya udah terbiasa dengan laut dan kapal. Tapi kapal terbesar yang pernah kunaiki itu nggak pernah lebih dari 15 meter panjangnya. Sedangkan nih kapal super mewah berlantai 13 dengan panjang mencapai 268 meter. Gilak banget. Setelah ku cubit pipi dan rasanya sakit, akhirnya aku yakin kalo ini bukan mimpi, ini nyata cuy.
Kapal Pesiar SuperStar Virgo
Yang bikin kenyataan ini terasa seperti mimpi adalah aku naik Kapal Pesiar SuperStar Virgo ini gratis sebagai hadiah dari kompetisi d’Traveler of The Year. Jadi jangan iri ya, soalnya ini wisata gratis. Gratis cuy. Jangan iri. Hahaha...
Para pemenang lainnya
Tapi denger-denger sih, harga tiket Kapal Pesiar SuperStar virgo dengan rute Manila-Laoag-Kaohsiung-Hongkong-Manila ini sekitar 9 jutaan gitu katanya untuk pertempat tidur di tipe kabin ocean view. Kalo untuk tipe yang lebih mewah lagi tentu harganya lebih mahal lagi. Itu harganya persatu tempat tidur lho, bukan perkabin.

Buat teman-teman yang mungkin ingin ngerasain juga gimana serunya naik kapal pesiar, untuk mesan tiketnya sekarang bisa mesan di agen wisata terutama saat ada travel fair atau bisa mesan secara online kalo nggak salah.

Zaman sekarang mah semua kan udah bisa online biar kita makin mudah, jangankan tiket kapal pesiar coy, tiket kereta api aja pun sekarang kita bisa pesan secara online. Kalo mau pergi, tinggal ambil hape, buka aplikasi pemesanan seperti Tokopedia, pesan tiketnya dan tinggal berangkat aja deh. Zaman now ya beli tiket kereta lewat Tokopedia aja lah, banyak diskon dan promonya lagi.

Nggak cuma itu aja lho, bahkan sekarang tiket konser kini tersedia di Tokopedia. Kalo mau happy-happy nonton konser tanpa harus capek-capek antri beli tiket ya pesan online aja. Oh ya, kalo mau tiket masuk ke wahana wisata pun juga ada lho. Lebih mudah dan murah cuy. Sekarang mah tinggal mesan bus aja nih yang belum bisa online kalo di Kota Medan.

Ok deh, sekarang saatnya aku naik ke kapal pesiar ini. Let’s go.
Si ganteng nan unyu dan kapal pesiar

Wednesday, February 14, 2018

Petualangan di Manila: Intramuros dan Gereja Katedral Manila



Intramuros
Yo... sahabat backpacker, balek lagi nih ama aku si cowok ganteng dan unyu. Kali ini aku masih mau ngelanjutin kisah petualangan gratisku ke luar negeri dan masih di Manila.

Setelah puas menjelajahi seluruh bagian Rizal Park, kami kemudian bergerak menuju objek wisata selanjutnya yang ada di Kota Manila ini dan tujuan kami selanjutnya yaitu Intramuros. Jarak dari Rizal Park ke Intramuros cukup dekat sih, jadi kami memilih jalan kaki aja. Itung-itung olahraga.

Tap.. tap..tap.. tap.. tap...

Jaraknya itu emang dekat sih, tapi cuaca di Manila ini panasnya minta ampun. Sumpah, nih kota panas banget cuacanya. Bukannya aku takut kulitku jadi gelap ya, karena kalo kulitku gelap, aku cuma berubah dari cowok ganteng yang unyu menjadi cowok macho yang unyu. Jadi hal itu nggak perlu dikhawatirkan, yang aku khawatirkan adalah tenggorokan yang udah di ambang dehidrasi ini, seret cuy.

Tapi ada hal unik juga di kota ini, rata-rata penduduknya itu bawa payung kemana-mana. Yang bikin nggak enaknya sih, kebanyakan mereka sepayung berdua. Sungguh membuat yang nggak punya payung jadi iri.

Yang nggak punya payung atau yang nggak punya pasangan nih?

Krik..krik.. krik...
Sepayung berdua
Panas-panas mah pake payung

Akhirnya setelah beberapa saat, nyampe juga di Intramuros.

Intramuros

Intramuros ini ya bisa dibilang kayak kota tuanya Manila. Kalo diartiin secara harfiah, Intramuros itu artinya di dalam tembok. Dan yup... kota tua ini memang berada di dalam tembok yang mengelilingi seluruh kotanya. Temboknya sendiri terbuat dari batu setebal 2,4 meter dengan tinggi 6,7 meter dan memanjang hingga 4,5 kilometer mengelilingi area sekitar 64 hektar. Luas banget cuy.

Intramuros ini dibangun pada tahun 1589 atas perintah Raja Spanyol Philip II sebagai benteng pertahanan pemerintah Spanyol dari serangan pribumi maupun dari serangan bajak laut. Pada masa itu Intramuros menjadi pusat dari pemerintahan Spanyol di Kota Manila, pusat militer, perdagangan dan juga pusat keagamaan. Di dalamnya pun dibangun berbagai bangunan-bangunan yang menunjang segala aktifitas dengan arsitektur-arsitektur yang indah, mulai dari istana, barak tentara, gereja, sekolah dan berbagai bangunan lainnya.

Dan saat ini, di dalam Intramuros masih tersisa banyak bangunan-bangunan bersejarah dengan arsitektur yang indah. Salah satunya Gereja San Agustin, Katerdal Manila, Fort Santiago dan banyak bangunan-bangunan indah lainnya. Satu hal yang menarik adalah bangunan-bangunan di Intramuros ini rata-rata berarsitektur khas Eropa, khususnya arsitektur khas Spanyol. Wajar sih, karena Intramuros emang dibangun orang Spanyol.
Benteng Intramuros
Gereja Katedral Manila

Gereja Katedral Manila ini dikenal sebagai salah satu gereja tua di Kota Manila. Dibangun pada tahun 1571 oleh Juan de Vivero, seorang klerus sekuler yang dikirim oleh Uskup Agung Meksiko untuk membangun kekristenan sebagai administrasi spiritual dan agama di Filipina. Gereja ini pernah mengalami beberapa kali kehancuran karena bencana alam maupun karena perang. Dan kemudian gerejanya kembali dibangun. Bentuk Gareja Katedral Manila saat ini dibangun pada tahun 1958 yang diarsiteki oleh Fernando H. Ocompo dengan tipe arsitektur Katedral Balisilika bergaya Neo-Romanesque.
Gereja Katedral Manila
Keren arsitekturnya
Pasar Kaki Lima Intramuros


Btw, di sebelah gereja ini, tepatnya di Jalan General Luna juga ada satu jalan yang dipenuhi pedagang kaki lima yang berjualan berbagai macam pernak-pernik aksesoris hingga cinderamata khas Manila. Harganya pun lumayan terjangkau, jadi bisa buat nyari oleh-oleh.

Di sini juga banyak yang berjualan kuliner lokal seperti empanada, bagnet hingga gorengan seafood seperti cumi dan kuliner-kuliner lokal lainnya. Tapi aku nggak nyobain sih, soalnya beberapa kali nanya, isi kulinernya kebanyakan pake daging babi cuy. Jadi nggak bisa nyicip deh.

Akhirnya aku beli es kelapa muda aja. Cukup murah lho, hanya beberapa peso aja dan aku mendapatkan seporsi es kelapa muda ukuran besar. Bahkan kebesaran sih buat perutku yang nggak seberapa ini. Teler cuy dibikin es kelapa muda.
Pasar di Intramuros

 Sebenarnya masih banyak objek wisata menarik di Intramuros ini yang belum ku kunjungi. Sayangnya waktu yang nggak bisa diajak kompromi. Karena jam 3 sore kami harus udah ada di pelabuhan. Jadi mau nggak mau ya harus balek ke hotel buat siap-siap, chek out dan berangkat ke palabuhan.

Maklum, kapal pesiar kita udah menanti di pelabuhan cuy.

Kapal pesiar. Let’s go...
Si ganteng nan unyu di Intramuros

Wednesday, February 7, 2018

Petualangan di Manila: Rizal Park



Rizal Park
Yo sahabat backpacker

Selamat pagi dari Kota Manila. Yuhuu...

Yup, kemarin malam setelah sampe di bandara, kami langsung bergerak ke hotel untuk istirahat. So.. pagi ini aku pun terbangun di sebuah hotel di pusat Kota Manila. Btw hotelnya ini bernama The Corporate Inn Hotel. Menurutku nih hotel cukup rekomendasi, soalnya lokasinya itu berada di pusat kota dan nggak jauh dari Rizal Park, ikonnya Kota Manila. Tepatnya berada di persimpangan Jalan Maria Orosa dengan Jalan Kalaw.

Agenda kami pagi ini adalah sarapan, jadi setelah beres-beres dan mandi, langsung deh kami keluar mencari sarapan. Wah.. mumpung lagi di luar negeri enaknya nyoba makanan apa ya?

Hmmm....

Dan akhirnya kami putuskan untuk makan di McDonald’s.

Iya cuy, di McD.

Jauh-jauh ke Manila tapi sarapannya di sini, emang keren deh...

Sebenarnya sih di deket hotel ada street food gitu, tapi agak ragu-ragu gimana liatnya. Apalagi aku juga bukan tipe orang yang suka nyoba-nyobain kuliner yang aneh-aneh gitu. Jadi ya cari aman aja deh.

Tapi ada yang unik lho di McD ini, tepatnya di toiletnya. Nah, urinoirnya itu dikasi es batu ama mereka. Nggak tau sih buat apa, tapi jadinya aneh rasanya pipis di antara tumpukan es. Currr.... dan air pipisnya jadi kedinginan. Hahahaha....

Udah ah, lanjut cerita.

Selesai sarapan saatnya jelajah Kota Manila dan tujuan pertama adalah Rizal Park. Rizal Park ini bisa dibilang sih ikonnya Kota Manila, bahkan katanya belum sah ke Manila kalo belum ke Rizal Park. Karena itu taman ini menjadi tujuan pertama kami. Apalagi tamannya juga cukup dekat dari hotel. Jalan kaki aja nyampe cuy.

Taman ini juga cukup luas lho dan ada banyak objek menarik di dalamnya. Objek yang pertama kami kunjungi di taman ini adalah Monumen Lapu-Lapu.

Monumen Lapu-Lapu

Monumen Lapu-Lapu atau the statue of the Sentinel of Freedom adalah sebuah monumen berupa patung besar yang berbentuk seorang pejuang yang berdiri gagah dengan sebuah pedang. Monumen ini merupakan hadiah dari pemerintah Korea sebagai apresiasi dan pengingat atas bantuan Filipina di Perang Korea dan juga sebagai penghargaan atas dua pahlawan Filipina, Dr. Jose Rizal dan Lapu-Lapu yang dengan gagah berani menentang penjajahan.

Btw, Lapu-Lapu di sini adalah seorang pahlawan nasional Filipina ya, bukan hero yang di game MOBA itu. Lapu-Lapu ini adalah seorang kepala suku dari Pulau Mactan dan merupakan pahlawan nasional pertama Filipina yang dikenal sebagai orang Filipina pertama yang menentang pengaruh kolonial Spanyol.
Monumen Lapu-Lapu
 Oh ya, di sebelah kanan dan kiri monumen ini juga ada museum, National Museum of Natural History dan Nasional Museum of Anthropology. Kedua arsitektur museumnya keren dan bergaya Eropa. Sayangnya sih saat itu museumnya lagi tutup, jadi aku nggak masuk ke dalam.
National Museum of Natural History
 Abis dari Monumen Lapu-Lapu, kami lanjut menjelajahi Rizal Park ini, luas banget cuy dan ada banyak objek menariknya seperti taman anggrek dan rumah kupu-kupu, taman bernuansa Jepang, taman bernuansa Tiongkok, open air auditorium dan satu kolam air yang dihiasi air mancur. Konon jika malam hari, air mancur ini juga dihiasi berbagai lampu yang mempercantik pemandangannya. Di sisi kolam tersebut berjejer patung setengah badan yang merupakan patung para pahlawan-pahlawan nasional di Filipina.
Ada kolam airnya
Patung para pahlawan nasional Filipina
Namun objek utama di Rizal Park ini adalah Monumen Jose Rizal yang ada di bagian depan Taman.

Monumen Jose Rizal

Monumen Jose Rizal dibangun pada tahun 1908 dan dirancang oleh Richard Kissing. Monumennya berbentuk obelisk yang dibuat dari batu granit dan di depannya terdapat patung Rizal yang dibuat dari perunggu. Abu jenazah Jose Rizal sendiri dipindahkan ke monumen ini pada tahun 1912. Jadi bisa dibilang monumen ini ya makamnya Jose Rizal. Saat ini monumen Jose Rizal dinyatakan sebagai monumen nasional sekaligus sebagai warisan budaya nasional Filipina.

Pembangunan monumen ini sendiri ditujukan untuk mengingat dan menghargai jasa kepahlawan Dr. Jose Rizal yang harus mati di ujung regu tembak karena melawan pemerintahan Kerajaan Spanyol yang saat itu menjajah Filipina. Dr. Jose Rizal sendiri adalah seorang pahlawan dan patriot tertinggi bagi bangsa Filipina. Hari kematiannya pada tanggal 30 Desember kini diperingati sebagai hari libur di Filipina dan dinamakan hari Rizal.
Monumen Jose Rizal
 Oh ya, tepat berhadapan dengan Monumen Jose Rizal dan berseberangan jalan, ada satu tugu kecil bergambar peta wilayah Filipina. Tugu ini merupakan titik nol kilometer Manila dan di belakangnya terdapat satu tugu dengan sebuah jam bundar di atasnya. Tugu tersebut merupakan Monumen Centennial Memorial Clock, sebuah monumen yang dibangun untuk memperingati 100 tahun kemerdekaan Filipina.
titik nol kilometer Manila dan
Centennial Memorial Clock
 Wuih... lengkap kali bah Rizal Park ini. Keliling taman ini aja udah banyak yang bisa diliat. Tapi perjalanan ku di Manila belum selesai sih, soalnya abis ini kami lanjut ke Intramuros. Let’s go....
Si ganteng nan unyu berfoto di depan Monumen Jose Rizal