Showing posts with label Religi. Show all posts
Showing posts with label Religi. Show all posts

Monday, October 19, 2020

11 Tempat Wisata di Kota Tanjungbalai beserta Transportasi dan Penginapannya

Wisata Tanjungbalai
Wisata Kota Tanjungbalai

            Tanjungbalai adalah sebuah kota kecil di Sumatera Utara. Kota ini berada di antara aliran dua sungai, yaitu Sungai Asahan dan Sungai Silau yang bermuara ke Selat Malaka. Meskipun hanya kota kecil, namun kota ini memiliki banyak destinasi wisata. Termasuk wisata sejarah karena dulunya Kota Tanjungbalai merupakan pusat pemerintahan Kesultanan Asahan.

Berikut ini aku akan menyajikan informasi mengenai obejk-objek wisata yang ada di Kota Tanjungbalai. Daftar ini kubuat berdasarkan tempat-tempat yang memang telah kukunjungi secara langsung, jadi bisa kujamin kebenarannya. Daftar ini juga bisa bertambah nantinya jika aku jalan-jalan lagi ke kota ini.

11  Tempat Wisata di Kota Tanjung Balai

1.    Balai di Ujung Tanjung

Balai di Ujung Tanjung merupakan sebuah replika rumah balai yang merefleksikan asal muasal dan sejarah Kota Tanjungbalai. Rumah Balai ini terletak di ujung daratan Tanjungbalai dan tepat di depan pertemuan aliran Sungai Asahan dan Sungai Silau. Nama kota ini pun diambil dari sini, yaitu Balai yang ada di Tanjung sehingga menjadi Tanjungbalai. Alamat Balai ini terletak di Jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti, Kota Tanjungbalai.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Rumah Balai, Asal Usul Sejarah Kota Tanjungbalai 

Wisata Tanjungbalai
Balai di Ujung Tanjung

2.    Replika Istana Asahan

Replika Istana Asahan atau yang diberi nama Bangunan Bersejarah Kota Tanjungbalai adalah sebuah bangunan replika dari Istana Kesultanan Asahan. Bangunan ini diresmikan pada tahun 2010 yang lalu, bersamaan dengan peresmian Balai di Ujung Tanjung. Replika Istana Asahan beralamat di Jalan Bondang. Dulunya Istana Asahan berada di belakang Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah, namun istana tersebut telah dirobohkan dan berganti ruko-ruko milik swasta.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Istana Kesultanan Melayu Asahan 

Wisata Tanjungbalai
Replika Istana Asahan

3.    Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah

Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah atau yang lebih dikenal dengan nama Lapangan Pasir adalah sebuah lapangan alun-alun yang menjadi lokasi peringatan hari-hari besar dan juga pusat keramaian di Kota Tanjungbalai.

Lapangan dengan pendopo atap berbentu cangkang kerang ini juga dilengkapi dengan jogging track, kolam air mancur, hingga bangku-bangku taman.  Di bagian belakang lapangan ini juga terdapat Tanjungbalai Food Court, sentra kuliner di Kota Tanjungbalai.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Lapangan Pasir alias Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah Tanjungbalai 

Wisata Tanjungbalai
Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah

4.    Masjid Raya Sultan Ahmadsyah

Masjid Raya Sultan Ahmadsyah adalah masjid tertua dan bersejarah di Kota Tanjungbalai. Masjid ini dibangun pada tahun 1884 oleh Sultan Ahmadsyah, salah satu sultan yang pernah memerintah Kesultanan Asahan yang gigih melawan Kolonial Belanda.

Masjid ini dibangun dengan memadukan unsur-unsur arsitektur Melayu. Selain itu, masjid ini juga tak memiliki satu pun pilar di bagian dalam masjid, tetapi memiliki banyak pilar di bagian luarnya.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Masjid Raya Sultan Ahmadsyah 

Wisata Tanjungbalai
Masjid Raya Sultan Ahmadsyah

5.    Vihara Tri Ratna

Vihara Tri Ratna adalah satu-satunya vihara di Kota Tanjungbalai dan dibangun sejak tahun 1984. Dulunya di atap vihara ini terdapat sebuah patung Budha berukuran besar. Hanya saja sekarang patungnya diletakkan di sisi bangunan vihara. Vihara ini berada di dalam kawasan Tanjungbalai Waterfront City dan tak jauh dari Balai di Ujung Tanjung.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Vihara Tri Ratna Tanjungbalai 

Wisata Tanjungbalai
Vihara Tri Ratna

6.    Kelenteng Dewi Samudera

Kelenteng Dewi Samudera merupakan kelenteng terbesar di Kota Tanjungbalai dan diresmikan sejak tahun 2009 yang lalu. Kelenteng dengan warna merah menyala dan arsitektur khas Tionghoa ini berada dalam kawasan Tanjungbalai Waterfront City dan bersebelahan dengan Vihara Tri Ratna.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Kelenteng Dewi Samudera Tanjungbalai 

Wisata Tanjungbalai
Kelenteng Dewi Samudera

7.    Jembatan Tabayang

Jembatan Tabayang alias Jembatan Tanjungbalai-Sei Kepayang adalah jembatan terpanjang di Sumatera Utara dengan panjang mencapai 600 meter lebih. Jembatan ini berdiri di atas aliran Sungai Asahan dan menjadi penghubung antara Kota Tanjungbalai dengan Kecamatan Sei Kepayang, Kabupaten Asahan.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Jembatan Tabayang, Jembatan Terpanjang di Sumatera Utara 

Wisata Tanjungbalai
Jembatan Tabayang

8.    Tanjungbalai Food Court

Tanjungbalai Food Court adalah sebuah kawasan sentra kuliner di Kota Tanjungbalai. Tempat ini berada tepat di belakang Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah. Di sini menyediakan berbagai jenis makanan dan minuman seperti nasi goreng, mie goreng, bakso, mie ayam, jagung rebus dan jagung bakar, rebus kerang, kelapa muda, aneka jus dan masih banyak menu lainnya.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Tanjungbalai Food Court 

Wisata Tanjungbalai
Tanjungbalai Food Court

9.    Pantai Galau

Pantai Galau adalah sebuah kafe yang berkonsep outdoor dan terapung di atas aliran Sungai Asahan. Kafe ini menyediakan berbagai macam makanan dan minuman. Namun yang paling menarik dari kafe ini adalah pemandangannya. Dari kafe ini bisa terlihat Sungai Asahan dan Sungai Silau dengan kapal-kapal yang berlalu lalang. Di seberang sungai juga terlihat Kota Tanjungbalai dan jika malam hari akan terlihat semakin cantik karena cahaya lampu kota akan memantul di atas aliran sungai.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Pantai Galau dan Tanjungbalai di Kala Malam 

Wisata Tanjungbalai
Kafe Pantai Galau
Wisata Tanjungbalai
Tanjungbalai di kala malam

10. Tanjungbalai Waterfront City

Tanjungbalai Waterfront City adalah sebuah taman yang berada di tepi aliran Sungai Asahan. Di taman ini terdapat jalur-jalur setapak dan bangku-bangku taman. Di sini juga ada warung-warung yang menyediakan berbagai jenis makanan dan minuman. Selain itu, di sini juga bisa naik perahu untuk berwisata di Sungai Asahan.

Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini: Tanjungbalai Waterfront City, Wisata di Tepi Sungai Asahan 

Wisata Tanjungbalai
Tanjungbalai Waterfront City

11. Sungai Asahan

Sungai Asahan adalah sungai terpanjang di Sumatera Utara. Sungai ini berhulu di Danau Toba dan mengalir hingga ke Selat Malaka. Di Tanjungbalai, kita bisa berwisata di sungai Asahan dengan menyewa perahu seharga Rp. 10.000 perorang. Selain itu juga bisa memancing ataupun mengunjungi pulau-pulau kecil yang terbentuk di aliran Sungai Asahan. 

Wisata Tanjungbalai
Sungai Asahan

Transportasi Menuju Kota Tanjungbalai

Ada banyak cara untuk menuju Kota Tanjungbalai. yang pertama bisa menggunakan kereta api. Ada dua jenis kereta, yaitu kereta ekonomi dengan harga tiket Rp. 27.000 perorang dengan jadwal 3 kali sehari dari kota Medan. Lalu juga ada kereta kelas eksekutif dan bisnis dengan harga tiket mulai dari Rp. 110.000 dan berangkat 2 kali perhari dari Kota Medan. 

Wisata Tanjungbalai
Stasiun Kereta Api Tanjungbalai

            Cara kedua adalah dengan menggunakan bus. Ada beberapa bus dari Kota Medan menuju Kota Tanjungbalai seperti KUPJ, KUPJ Tour, Sartika, Almasar, Rajawali, dan bus lainnya. Harga tiketnya sekitar Rp. 35.000 perorang untuk bus biasa, sedangkan bus AC seharga Rp, 80.000 perorang. Jika dari daerah selain Medan, bisa naik bus dan turun di Simpang Kawat. Dari simpang tersebut bisa naik bus lain menuju Kota Tanjungbalai. Sedangkan untuk transportasi di dalam kota bisa mengandalkan angkot, becak motor dan ojek.

Cara ketiga adalah dengan menggunakan kapal ferry dan speed. Di Kota Tanjungbalai terdapat satu pelabuhan, yaitu Pelabuhan Teluk Nibung. Pelabuhan ini melayani rute ke Port Klang, Malaysia, Ledong dan Panai di Labuhan Batu hingga Panipahan di Provinsi Riau.

Penginapan di Kota Tanjungbalai

Ada beberapa penginapan yang tersedia di Kota Tanjungbalai. Kelas hotelnya pun bemacam-macam, mulai dari hotel kelas melati dengan harga Rp.100.000-an hingga hotel bintang tiga dengan harga di atas Rp. 300.000-an. Sayangnya aku belum pernah nyobain penginapan yang ada di kota ini karena rumahku hanya berjarak 1 jam perjalanan saja dari kota ini.

Demikianlah informasi tentang destinasi wisata yang ada di Kota Tanjungbalai beserta akomodasinya. Info-info ini nantinya akan kutambah jika aku berwisata lagi di kota ini.

Tuesday, October 13, 2020

Wisata di Bengkulu: Lengkap dengan Transportasi, Penginapan dan Oleh-Oleh Khasnya

Hai sahabat backpacker

Seperti biasa, di akhir perjalananku ke suatu daerah maka aku akan menyajikan daftar tempat-tempat wisata yang bisa dikunjungi di daerah tersebut beserta akomodasinya.

Kali ini aku mau berbagi informasi mengenai tempat-tempat wisata yang ada di Kota Bengkulu. Daftar ini ku buat berdasarkan tempat-tempat yang memang telah kukunjungi. Jadi bisa dijamin kebenaran tempatnya. Daftar ini akan kutambah jika nanti aku berkunjung lagi ke Bengkulu.

Baiklah, inilah daftar objek wisata yang ada di Bengkulu:

1.    Pantai Panjang

Pantai Panjang bisa dibilang ikon wisatanya Kota Bengkulu. Jadi belum sah rasanya ke Bengkulu kalo belum ke pantai ini. Sesuai namanya, pantai ini memiliki bibir pantai yang panjang yang mencapai 7 km dengan pantai berupa pasir putih.

Pantai ini letaknya tak jauh dari pusat Kota Bengkulu, jadi cukup mudah untuk dikunjungi. Waktu terbaik mengunjungi pantai ini adalah ketika sore hari. Karena pantai ini tepat menghadap ke barat sehingga pemandangan sunsetnya juara. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Pantai Panjang Bengkulu, Sunsetnya Juara

Pantai Panjang Bengkulu

2.    Pantai Tapak Paderi

Pantai Tapak Paderi adalah salah satu pantai lainnya yang ada di Kota Bengkulu. Pantai ini masih terhubung dengan Pantai Panjang. Pantai ini juga memiliki pantai berupa pasir putih yang halus. Asyiknya, di pantai ini terdapat banyak perahu-perahu nelayan yang sedang bersandar. Selain itu, karena pantainya membentuk teluk jadi di seberang lautannya terlihat daratan dengan pemandangan bukit-bukit dan gunung yang hijau. Cakep lah. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Pantai Tapak Paderi, Pondok Sendal Jodoh dan Bunker Jepang

Pantai Tapak Paderi

3.    Pondok Sendal Jodoh

Pondok Sendal jodoh terletak di dalam kawasan Pantai Tapak Paderi. Di pondok ini terdapat dinding bambu yang ditempeli ratusan sendal bekas yang hanyut terbawa arus ombak. Tujuan pembuatan pondok ini adalah untuk mengingatkan pengunjung agar tidak membuang sampah sembarangan, apalagi ke lautan. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Pantai Tapak Paderi, Pondok Sendal Jodoh dan Bunker Jepang 

Pondok Sendal Jodoh

4.    Danau Dendam Tak Sudah

Namanya emang serem sih, tapi pemandangan di danau ini cakep banget. Danaunya cukup luas dan pemukaan airnya tenang dan bersih. Di sekitar danau juga banyak pepohonan rindang yang membuat suasananya semakin adem. Di sini juga banyak penjual es kelapa muda. Jadi kita bisa menikmati segarnya es kelapa muda sembari melihat indahnya alam Danau Dendam Tak Sudah.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Danau Dendam Tak Sudah Bengkulu, Tempat Asyik Untuk Bersantai

Danau Dendam Tak Sudah

5.    Benteng Marlborough

Benteng Marlborough merupakan benteng peninggalan Inggris yang dibangun pada tahun 1713. Dulunya benteng ini menjadi benteng ppertahanan terkuat kedua milik Inggris di wilayah timur setelah Benteng St. George yang ada di Madras, India.

Saat ini, Benteng Marlborough menjadi salah satu destinasi wisata yang populer di Bengkulu. Selain bisa mengagumi arsitektur bentengnya yang megah, pengunjung juga bisa belajar sejarah perjuangan rakyat Bengkulu melawan penjajahan melalui koleksi bersejarah yang dipamerkan di dalam benteng ini.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Fort Marlborough, Benteng Inggris di Kota Bengkulu

Benteng Marlborough

6.    Bunker Jepang

Bunker Jepang adalah salah satu bangunan cagar budaya yang ada di Bengkulu. Bunker ini dibangun pada masa pendudukan Jepang di tahun 1942 hingga tahun 1945. Bangunan bunkernya masih berdiri kokoh, hanya saja kurang terawat. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Pantai Tapak Paderi, Pondok Sendal Jodoh dan Bunker Jepang

Bunker Jepang

7.    Rumah Pengasingan Bung Karno

Rumah bersejarah ini merupakan rumah yang menjadi tempat tinggal Bung Karno ketika diasingkan Belanda ke Bengkulu pada tahun 1938 hingga tahun 1942. Rumah pengasingan ini masih terawat dengan baik dan di dalamnya terdapat banyak barang-barang koleksi yang berkaitan dengan Bung Karno. Btw, harga tiket masuknya cuma Rp. 3000 aja loh.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Rumah Pengasingan Bung Karno di Bengkulu

Rumah Pengasingan Bung Karno di Bengkulu

8.    Rumah Ibu Fatmawati

Terletak tak jauh dari Rumah Pengasingan Bung Karno, rumah bersejarah ini juga menyimpan berbagai barang bersejarah milik Ibu Fatmawati, termasuk mesin jahit yang dulu digunakan beliau untuk menjadi bendera Merah Putih yang dikibarkan pada peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, 17 Agustus 1945.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati

Rumah Ibu Fatmawati

9.    Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu adalah salah satu masjid tertua di Kota Bengkulu dan dibangun sejak abad ke-18. Ketika Bung Karno diasingkan ke Bengkulu, beliau pula lah yang mendesain renovasi masjid ini dan hingga sekarang desain rancangan Bung Karno masih dipertahankan di masjid ini.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu

10. Museum Negeri Bengkulu

Terletak di Padang Harapan, Kecamatan Gading Cempaka, Kota Bengkulu, museum ini menyimpan berbagai barang koleksi dari sejarah dan budaya masyarakat Bengkulu. Tiket masuk ke museum ini juga sangat terjangkau karena peorangnya hanya perlu membayar Rp. 3000 aja.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Museum Negeri Bengkulu, Mengenal Sejarah dan Budaya Bengkulu

Museum Bengkulu

11. Tugu Simpang Lima Ratu Samban

Tugu ini terletak di Pusat Kota Bengkulu, tepat di persimpangan lima jalan. Nama simpangnya diambil dari tokoh pahlawan setempat, Ratu Samban, yang gigih berjuang melawan penjajahan. Sedangkan tugunya sendiri berupa patung Ibu Fatmawati yang sedang menjahit bendera Merah Putih.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Simpang Lima Ratu Samban

Simpang Lima Ratu Samban

12. Monumen Thomas Parr

Monumen ini dibangun pada tahun 1808 oleh pihak Inggris untuk memperingati peristiwa terbunuhnya Thomas Parr, seorang Residen Inggris yang berkedudukan di Bengkulu. Thomas Parr tewas di tangan rakyat Bengkulu yang marah karena kepemimpinannya yang kejam dan zalim.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Tugu Thomas Parr, View Tower dan Gedung Daerah Provinsi Bengkulu

Monumen Thomas Parr

13. Alun-Alun Kota Bengkulu dan View Tower

Alun-Alun Kota Bengkulu merupakan tempat nongkrong yang cukup ramai di sore hari. Di alun-alun ini terdapat banyak pedagang makanan, mulai dari makanan ringan hingga makanan berat. Selain itu, di sini juga banyak pedagang mainan anak-anak, sehingga cocok dikunjungi bareng keluarga.

Di tengah alun-alunnya berdiri sebuah menara bernama View Tower. Menara setinggi 43 meter ini rencananya difungsikan sebagai menara pemantau tsunami dan bisa diakses oleh publik. Namun sayangnya hingga sekarang View Tower tak pernah dioperasikan. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Tugu Thomas Parr,View Tower dan Gedung Daerah Provinsi Bengkulu

View Tower

14. Gedung Daerah Provinsi Bengkulu

Gedung Daerah Provinsi Bengkulu adalah salah satu bangunan bersejarah di Kota Bengkulu. Dulunya gedung ini merupakan tempat tinggal bagi Residen Inggris yang memimpin Bengkulu. Saat ini, Gedung Daerah Provinsi Bengkulu dijadikan sebagai rumah dinas Gubernur Bengkulu dan masih terawat dengan baik. 

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Tugu Thomas Parr, View Tower dan Gedung Daerah Provinsi Bengkulu

Gedung Daerah Provinsi Bengkulu

          Cara Menuju Bengkulu

Ada beberapa cara untuk mengunjungi Kota Bengkulu. Cara pertama dan paling mudah adalah dengan menggunakan pesawat terbang. Bengkulu memiliki satu bandara bernama Bandara Fatmawati Soekarno. Bandara ini melayani penerbangan domestik dan internasional.

Bandara Fatmawati Soekarno terletak di Jalan Raya Padang Kemiling, Kecamatan Slebar, Kota Bengkulu. Jarak bandara ke pusat kota sekitar 14 km dan bisa menggunakan bus Damri, taksi bandara serta angkutan travel untuk menuju pusat kota.

Selain pesawat, juga bisa menggunakan transportasi bus. Ada beberapa bus yang memiliki trayek langsung ke Kota Bengkulu seperti Bus Putra Simas, PO SAN, Putra Rafflesia dan bus lainnya. Selain trayek langsung, teman-teman juga bisa naik bus tujuan Kota Lubuk Linggau di Sumatera Selatan. Dari kota tersebut tinggal naik bus tujuan Kota Bengkulu.

Tentang Bus Putra Simas bisa dibaca di sini: Perjalanan Menuju Bengkulu dengan Bus Putra Simas

Bus Putra Simas 

Selain itu, Bengkulu juga memiliki pelabuhan, yaitu Pelabuhan Pulau Baai. Dulunya pelabuhan ini melayani rute ke Jakarta dan Padang. Tapi sekarang aku tak menemukan informasi selain tentang kapal dengan rute Bengkulu menuju Pulau Enggano, salah satu pulau terluar di Provinsi Bengkulu. Mungkinkah rutenya udah ditutup?

Transportasi di dalam Kota Bengkulu

Saat ini Kota Bengkulu telah dilengkapi dengan kendaraan umum dalam kota berupa bus Trans Rafflesia Bengkulu. Bus ini akan membawa penumpang melalui beberapa destinasi wisata seperti Pantai Panjang, Benteng Marlborough, Danau Dendam dan pusat kota. Selain Trans Bengkulu, teman-teman juga bisa mengandalkan angkot serta babang ojol.

           Penginapan di Bengkulu

Ada banyak penginapan yang tersedia di Kota Bengkulu dengan harga yang beragama di mulai dari kurang Rp, 100.000 permalam. Penginapan-penginapan ini umumnya terletak tak jauh dari pusat kota dan objek-objek wisata yang ada di Bengkulu. Saya sendiri kemarin menginap di Tropicana Guest House yang terletak tak jauh dari Pantai Panjang dan Rumah Pengasingan Bung Karno. Di sini permalamnya cuma Rp. 110.000 dan udah dapat sarapan pagi.

Selengkapnya bisa dibaca di sini: Menginap di Tropicana Guest Hotel Bengkulu

Tropicana Guest House

           Oleh-Oleh Khas Bengkulu

Ada banyak oleh-oleh khas Bengkulu yang bisa bawa sebagai buah tangan ketika pulang dari Bengkulu seperti Lempuk Durian, Manisan Terong, Perut Punai, Kue Tat, hingga Kopi Bengkulu,

Selain makanan, juga banyak pernak-pernik yang tersedia seperti Batik Besurek, baju kaos bergambar khas Bengkulu hingga kerajianan dari kulit kayu lantung seperti gantungan kunci dan miniatur bunga rafflesia.

Untuk membeli oleh-oleh ini bisa di banyak tempat seperti Pantai Panjang dan Benteng Marlborough. Tapi menurutku tempat terbaik untuk berburu oleh-oleh ada di Sentra Oleh-Oleh Khas Bengkulu yang terletak tak jauh dari Simpang Lima Ratu Samban. Di tempat ini terdapat beberapa toko yang menjual oleh-oleh khas Bengkulu dengan harga yang terjangkau dan barangnya pun lengkap.

Wednesday, June 17, 2020

Masjid Jamik Bengkulu, Masjid Bersejarah Yang Punya Hubungan Erat Dengan Soekarno


Hai sahabat backpacker...
Masjid Jamik Bengkulu

Nggak kerasa, udah lama juga nih nggak nulis, keenakan makan kue lebaran soalnya. Wkwkwkwk... Becanda kok, beberapa waktu belakangan ini jaringan Telkomsel di tempatku bermasalah, jadi cukup mengganggu kegiatan. Akhirnya jadi males buat nulis, padahal pengen nulis. 🤣


Nah, sekarang aku mau ngelanjutin kisah petualanganku saat berada di Bumi Rafflesia alias Kota Bengkulu.

Setelah sebelumnya aku mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati dan mengagumi patung beliau di Simpang Lima Ratu Samban, aku pun berjalan kaki menelusuri trotoar pusat kota Bengkulu menuju Masjid Jamik Bengkulu, masjid yang memiliki kisah erat dengan Presiden Soekarno, presiden pertama Republik Indonesia.

Baca juga:

Mengunjungi Rumah Ibu Fatmawati di Bengkulu

Berhenti Sejenak di Simpang Lima Ratu Samban

Lokasi Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu beralamat di Jalan Letjen Soeprapto, Kecamatan Ratu Samban, Kota Bengkulu. Lokasinya berada tepat di sebuah persimpangan di pusat kota dan nggak jauh dari Simpang Lima Ratu Samban, sekitar 10 menit berjalan kaki.

Sejarah Masjid Jamik Bengkulu

Masjid Jamik Bengkulu awalnya sebuah surau kecil yang berada di Kelurahan Bajak. Barulah pada abad ke-18 masjid ini dipindahkan ke lokasi saat ini oleh Daeng Makulle, seorang Datuk Dagang dari Tengah Padang. Saat itu bangunan Masjid Jamik Bengkulu masih sederhana dan masih berbahan kayu dengan atap yang terbuat dari rumbia. Oleh karena itu, ketika musim hujan daerah sekitar masjid menjadi becek dan kotor.

Maka ketika Presiden Soekarno diasingkan oleh Belanda ke Bengkulu, beliau pun merenovasi Masjid Jamik ini. Dananya dari swadaya masyarakat dan bahan bangunannya didatangkan dari Desa Air Dingin di Kabupaten Rejang Lebong dan Ketahun, Bengkulu Utara. Hingga sekarang, masjid ini sudah tiga kali direnovasi.
Termasuk Bangunan Cagar Budaya

Arsitektur Masjid Jamik Bengkulu

Masjid ini memiliki perpaduan antara arsitektur khas Sumatera dan Jawa, bangunannya pun memiliki tiga bagian inti, yaitu ruang ibadah, serambi dan tempat wudhu'.
Ruang Ibadah

Serambi masjid
Sebagai seorang arsitek, Bung Karno tidak mengubah keseluruhan bagian masjid, dindingnya hanya ditinggikan 2 meter dan lantainya 30 cm. Sedangkan yang dirancang Bung Karno adalah bagian atap dan tiang-tiang masjid.

Atapnya bertingkat tiga melambangkan iman, Islam dan ihsan. Sedangkan pada pilar-pilarnya terdapat ukiran-ukiran ayat suci Al-Quran dan pahatan-pahatan berbentuk sulur yang dicat warna kuning mas gading. Cakep cuy!
Tempat imam

Mimbar masjid
Setelah selesai beribadah dan kemudian mengagumi arsitektur masjid yang punya kaitan erat dengan Bung Karno, aku pun melanjutkan perjalanan di Bumi Rafflesia, let's go...
Backpacker unyu di halaman masjid



Monday, February 17, 2020

Nggak Sengaja Nemu Masjid Keraton Soko Tunggal Yogyakarta

Masjid Keraton Soko Tunggal
Hai sahabat backpacker...

Apa kabar kalian? Semoga sehat selalu ya, aamiin...

Nggak kerasa ternyata lebih juga satu bulan aku kagak aktif ngeblog, ada yang kangen kagak ya? 😂

Soalnya kemarin tuh, aku emang ada beberapa kegiatan yang menyita waktu banget dan sekarang deh baru bisa nulis lagi. Jadi, sekarang aku bakal lanjutin kisah petualanganku di Bumi Yogyakarta yang penuh cerita dan bikin kangen ini. Let's go.

Setelah sebelumnya aku berhasil menemukan Masjid Bawah Tanah di Sumur Gumuling dan selesai untuk berfoto-foto di bangunan bersejarah yang instagrammable tersebut, aku kemudian memutuskan untuk keluar dan melanjutkan penjelajahan di Bumi Jogja ini dan mengunjungi objek wisata lainnya.

Setelah melalui lorong-lorong panjang dan berliku, akhirnya aku tiba juga di pintu keluar Sumur Gumuling. Dari sana aku lanjut berjalan ke kawasan parkir Taman Sari sambil berfikir destinasi selanjutnya.

Saat berfikir tersebut, mata ini malah nggak sengaja melihat bangunan masjid dengan plang yang bertuliskan “Masjid Keraton Soko Tunggal Yogyakarta.” Dari artikel-artikel yang pernah ku baca di internet, Masjid Soko Tunggal ini adalah salah satu masjid unik dan bersejarah di Yogyakarta. Beuhh... Mantap banget lha, lagi nyantai di parkiran malah nemu bangunan unik dan bersejarah. Dengan segera aku ngeluarin kamera dan melihat-lihat masjid unik dan bersejarah ini.
Plang Masjid Keraton Soko Tunggal

Lokasi Masjid Soko Tunggal

Masjid Keraton Soko Tunggal ini beralamat di Jalan Taman I, Kelurahan Patehan, Kecamatan Keraton, Kota Yogyakarta. Posisinya pas banget di pintu masuk ke tempat wisata Taman Sari. Jadi nggak sulit buat ngunjungin masjid ini.

Sejarah Masjid Soko Tunggal

Berdasarkan batu prasasti yang terukir di dinding masjid ini, Masjid Keraton Soko Tunggal selesai dibangun pada hari Jumat Pon, tanggal 21 Rajab 1392 H atau 1 September 1972 M dan diresmikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX pada hari Rabu Pon tanggal 28 Februari 1973 M.
Batu Prasasti pembangunan masjid
Arsitektur Masjid Soko Tunggal

Pembangunan Masjid Keraton Soko Tunggal diarsiteki oleh R. Ngabehi Mintobudoyo yang merupakan arsitek Keraton Yogyakarta terakhir. Desain masjid ini berbentuk tajug dengan keunikannya yaitu hanya memiliki satu tiang yang terletak di tengah-tengah masjid. Soalnya pada umumnya bangunan-bangunan khas Jawa memiliki minimal empat tiang, namun masjid ini cuma memiliki satu tiang doang.
Satu tiang di tengah masjid
Selain keunikan satu tiang tersebut, masjid ini juga punya banyak makna simbolis pada desain artsitekturmya. Seperti tiangnya yang cuma satu dan ditopang 4 tiang saka bentung. Hal ini melambangkan Pancasila dengan tiang utama merupakan sila pertama.

Selain itu, masih banyak lagi keuikan-keunikan lainnya yang dapat dilihat dari desain arsitektur masjid ini. Sayangnya saat itu masjid ini lagi dibersihkan karena sebentar lagi waktu Sholat Jum'at udah dekat, jadi aku lumayan segan untuk memotret lebih jauh.
Bagian teras masjid

Masjid Soko Tunggal

Papan penunjuk arah

Bagian atap masjid

Apalagi aku juga udah mutusin buat Sholat Jum'at di Masjid Gedhe Kauman. Jadi setelah merasa cukup, aku pun melanjutkan perjalanan menuju Masjid Gedhe. Let's go...
Aku di depan Masjid Keraton Soko Tunggal

Sunday, January 5, 2020

Menemukan Masjid Bawah Tanah di Sumur Gumuling

Hai sahabat backpacker...

Seperti di ceritaku yang sebelumnya di Taman Sari, aku menemukan fakta kalo Taman Sari ini masih memiliki satu bagian lain yang tersembunyi, yaitu Sumur Gumuling alias masjid yang ada di bawah tanah.
Sumur Gumuling
Hal tersebut tentu terdengar sangat menarik dan unik buatku. Oleh karena itu, setelah aku puas melihat-lihat di Taman Sari ini, aku pun segera menuju Sumur Gumuling. Tapi masalahnya adalah tidak ada satupun penunjuk arah menuju tempat tersebut.

“Permisi buk, mohon maaf, kalo mau ke Sumur Gumulung ke arah mana ya buk?” Tanyaku sesopan mungkin pada ibuk-ibuk yang sedang santai di depan rumahnya.

“Sini ibuk antar aja. Rp. 15.000 aja kok.” Jawab si ibuk semangat.

Alamak.... Tiket masuk ke Taman Sari dan Sumur Gumuling aja cuma Rp. 5000, masak nunjukin jalannya lebih mahal sih. Kata-kata itu cuma bisa kuucapin dalam hati.

Tentu aku paham juga sih, kalo ini menjadi salah satu pendapatan yang bisa dimanfaatin penduduk sekitar sebagai orang-orang yang tinggal di sekitar objek wisata. Tapi maaf buk, aku orangnya lebih suka menjelajah dan berpetualang. Jadi, dari pada minta anterin, rasanya lebih menarik jika mencari sendiri dengan cara menjelajah.

Padahal mah pelit. Wkwkwkwkwk....

Dengan mengandalkan insting dan naluri, aku berjalan menelurusi perkampungan di sekitar Taman Sari. Binggo!! Tak lama kemudian, aku beneran nemuin pintu masuk ke Sumur Gumuling. Mantap.
Perkampungan di sekitar Taman Sari

Pintu masuk ke Sumur Gumuling
Alamat Sumur Gumuling

Sumur Gumulimg ini terletak di Patehan, Kecamatan Keraton, Yogyakarta. Lokasinya nggak begitu jauh dari Taman Sari. Kalo jalan kaki, nggak sampe 5 menitan.
Plang Situs Sumur Gumuling
Sejarah Sumur Gumuling

Sumur Gumuling ini dibangun bersamaan dengan Taman Sari karena emang udah sepaket. Tepatnya dibangun pada masa pemerintahan Sultan Hamengku Buwono I pada tahun 1758 hingga tahun 1765. Untuk sejarah lengkapnya, bisa kawan-kawan liat di ceritaku yang sebelumnya.

Arsitektur Sumur Gumuling

Setelah menunjukkan tiket yang ku beli saat masuk ke Taman Sari, petugas pun mempersilahkan aku untuk memasuki Sumur Gumuling. Dari pintu masuk aku menelusuri lorong-lorong panjang untuk mencapai pusat dari Sumur Gumuling. Konon, dulunya untuk mencapai tempat ini harus melalui terowongan bawah air. Wuihhh... Nggak kebayang gimana kerennya bangunan ini pada saat itu.
Lorong-lorong di Sumur Gumuling
Lorong yang berliku dengan dinding yang tebal juga dipercaya agar bangunan ini bisa menjadi benteng pertahanan apabila musuh menyerang.

Setelah beberapa saat melalui lorong-lorong yang berliku, akhirnya aku sampe juga di sebuah area melingkar berlantai dua dengan rongga pada atap kubahnya. Kedua lantai tersebut dihubungkan dengan empat anak tangga menuju pelataran kecil dan satu tangga menuju lantai dua. Tangga tersebut melambangkan rukun iman, dengan satu tangga ke atas yang melambangkan rukun yang kelima, yaitu naik haji jika mampu.
Tangga di Pusat Sumur Gumuling

Moto orang yang nggak dikenal
Sumur Gumuling ini dulunya difungsikan sebagai masjid bawah tanah. Pada salah satu sisi dindingnya terdapat ceruk yang menjadi tempat untuk imam memimpin sholat. Lantai satunya untuk jamaah perempuan dan lantai duanya untuk jemaah laki-laki. Desain Sumur Gumuling ini juga memungkinkan masjid ini tidak butuh pengeras suara karena desainnya membuat suara imam bisa terdengar ke penjuru Sumur Gumuling. Keren banget cuy! 
Curuk tempat imam

Setelah puas menikmati indahnya Sumur Gumuling ini dan gagal buat foto-foto di tangganya dan malah moto orang yang nggak dikenal, aku akhirnya memutuskan untuk keluar dari Sumur Gumuling dan menuju destinasi selanjutnya. Lets go.... 
Pintu keluar Sumur Gumuling


Cuma bisa selfie di Sumur Gumuling