Thursday, April 26, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Barbekyu, Senja, Sulap dan Ngetes Gala Dinner









Setelah menikmati keindahan alam Ilocos Norte, agenda kami selanjutnya adalah mengikuti acara barbekyu di samping kolam renang yang disediain ama pihak kapal. Wuih... mantap cuy. Dalam acara barbekyu ini, tersedia berbagai macam olahan daging dan semuanya enak-enak. Semua rasanya juara. Salah satu yang paling ku suka itu daging entah ayam atau burung yang dipanggang lalu diberi saus.
Acara barbekyu di samping kolam renang
banyak banget dagingnya cuy
Dagingnya gede-gede dan bikin ngiler
Wihhh... Rasanya bikin nagih banget. 

Selain daging, juga tersedia berbagai olahan dari sayuran, jamur dan masih banyak yang lainnya dan setiap rasanya itu enak-enak. Bahkan berbagai olahan seafood pun ada lho cuy. Semua ini bisa dinikmati sepuasnya sampe perut penuh. Jadi silahkan makan....
Ini yang paling aku suka
 Ayiknya lagi acara ini bersamaan dengan waktu sunset, jadi bisa deh nikmati keindahan sunset sambil nikmati makanan-makanan yang super enak-enak.

Sunset yang romantis dan makanan lezat, Duh.. nikmat mana lagi yang kau dustakan.

Aku snediri sih pas waktu sunset nyempatin juga untuk mengabadikan momen ini. Apalagi aku emang penyuka momen langit. Sunsetnya sendiri juga cukup indah dan jelas tanpa adanya polusi.
Sunset tanpa polusi di tengah laut
 Saat-saat ketika sang raja siang itu tenggelam di ufuk barat memberi pemandangan yang indah dengan bias cahaya jingga kemerahan yang memenuhi penjuru langit. Cahayanya juga terbias di atas permukaan Laut China Selatan yang luas. Ditambah saat itu lampu-lampu kapal mulai menyala, sehingga terasa begitu megah dan menawan. Serius, ini salah satu momen makan-makan yang paling cakep yang pernah kualami.
Sunset dan kapal pesiar
Cakep banget sunsetnya

Kayak gini mah mana tahan liatnya
Lampu kapal dan sunset yang romantis
Cahaya Senja dari balik kabin

Setelah acaranya selesai, kami kemudian menuju The Lido Theatre, ruangan ini khusus untuk pertunjukan dan pertunjukan malam ini adalah sulap. Sebelum kami masuk ke dalam, kami sempat diberhentiin ama seorang cewek yang lagi menjaga pintu teater dan dia pun ngomong.

Si cewek: "@#%^%%*@^!&@*"

Kami: "???????"      -_-

Setelah ngeliat wajah kami yang bingung ama bahasanya baru deh dia ngomong pake bahasa Inggris.

"Are you from Filipin?" tanya si cewek.

"No, we from Indonesia." jawab kami.

"i'm sorry mister." ucap si cewek yang ternyata tadi berbahasa Filipina karena ngira kami orang Filipina.

hadewh... Indonesia asli ini mbak, ganteng dan unyu gini kok.

Tapi wajah orang Filipina dan Indonesia itu ternyata lumayan mirip sih.

Kemudian dia menjelaskan kalo kursi di dalam teater telah penuh dan jika ingin tetap menonton, mungkin harus berdiri. Tapi nggak apa-apa sih menurut kami, jadi kami tetap masuk aja.
Masuk ke teater nonton sulap
Sulapnya keren-keren juga sih, mulai dari melewati baling-baling, menusuk cewek di dalam peti pake pedang, hingga memunculkan pesawat kecil di atas panggung. Yang paling lucu sih menurutku saat mereka masukin cewek ke dalam karung putih dan saat dibuka ternyata berubah menjadi seorang cowok yang pake handuk doang dan bawa tisu toilet.

Ya ampun... itu adegan porno cuy, bukan adegan lucu. -_-“
 
Nonton sulap di kapal
Si cewek dimasukin ke dalam peti
  Sebagai penutup malam ini, kami memilih untuk nyobain Gala Dinner di restoran Genting Palace yang merupakan salah satu restoran gratis di kapal ini. Ini cuma tes drive aja sih, soalnya nanti di hari terakhir kami emang harus ikut acara Gala Dinner ama mbak manager kapal pesiar bagian pemasaran wilayah Indonesia.


Ternyata gala dinner itu seru banget ya. Begitu duduk, langsung deh ada pelayan yang masangin serbet dan nuangin kita air mineral. Lalu dia pun menanyakan pesanan kita. Aku sih asal milih aja, nggak ngeti juga akan menu-menunya. Tulisan menunya panjang-panjang cuy. -_-

Aku kemudian memandangi meja makannya dan busyet... sendoknya aja ada macem-macem, terus ada piso, garpu, dan banyak lagi deh. Syukur aja sebelumnya udah pernah baca-baca tentang adap makan kayak gini, jadi bisa segera nyesuain diri. Kok nggak ya malu juga sih.
Mampus! sendoknya ada banyak
 Satu persatu makanan yang kami pesan pun datang, mulai dari makanan pembuka yang berupa salad. Rasa saladnya sendiri biasa aja sih, dengan rasa segar campuran dari sayuran yang renyah, sedikit seafood dan asam membuat selera makan menjadi meningkat.

Terus selanjutnya yang datang adalah sup dengan daging ikan, dan akhirnya menu utamanya pun tiba, menu utamanya ini juara sih rasanya, tapi porsinya kecil. Dan terakhir ada es krim yang rasanya lembut banget sebagai penutup.
Sup dengan daging ikan
Es krimnya enak banget

Sebenarnya sih makanannya cukup enak dan mewah, apalagi pelayanannya itu lho, sigap banget. Belum lagi habis air kita di gelas, pelayannya dengan sigap langsung nuangin airnya lagi. Cuma mungkin lidahku aja yang terlalu kaku, jadi rasanya makanannya kurang bumbu, alias kurang pedas. Tapi makan di sini rasanya udah kayak tamu agung, semua dilayani sebaik-baiknya.

Maklum, biasanya makan di warung kaki lima. -_-

Tapi menurut chefnya sih, menu di kapal memang disesuain ama daerah asal penumpang, jika lebih banyak penumpang dari negara Eropa, maka menunya akan disesuaikan dengan cita rasa Eropa. Soalnya mereka pernah menyajikan menu dengan rasa pedas Indonesia dan hasilnya banyak bule yang sakit perut. -_-

Selesai dengan acara ngetes Gala Dinner, kami pun kembali ke kabin untuk istirahat dan menyiapkan energi untuk esok hari. Karena esok, kami akan menjelajah Kota Kaohsiung di Taiwan.
Si ganteng yang unyu nikmati sunset

Friday, April 20, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Singgah di Laoag, Ilocos Norte


Currimao di Ilocos Norte

Yo Sahabat backpacker, ketemu lagi nih ama aku, si backpacker ganteng yang unyu. Kali ini aku masih mau ngelanjutin kisah petualanganku di atas kapal pesiar Superstar Virgo yang kunikmati secara GRATIS.

Setelah selesai menikmati indahnya momen matahari terbit dari atas kapal pesiar. Aku pun kembali ke kabin dan segera bersiap-siap untuk menjelajah Ilocos Norte yang menjadi tempat persinggahan pertama kapal pesiar ini.

Namun sebelum itu sarapan dulu cuy, soalnya isi tenaga itu penting. Dan menu sarapan kami pagi ini adalah nasi goreng dan beberapa lauk seperti mie goreng, pergedel, sayur, dan banyak lagi lauk lainnya, lalu ada juga berbagai roti dan cake. Terus ada juga berbagai minuman seperti kopi, teh dan jus. Ini nih enaknya di kapal pesiar, bangun tidur, udah ada aja sarapan tersedia. Tinggal pilih mau sarapan yang mana, sepuasnya dan gratis. Nikmat banget hidup ini cuy.... nikmat.
Sarapan pagi ini
Akhirnya jam 9 pagi, kapal pesiar Superstar Virgo tiba di Pelabuhan Currimao, Ilocos Norte. Tapi karena Pelabuhan Currimao itu perairannya dangkal, jadi kapal nggak bisa merapat secara langsung. So.. penumpang di langsir pake boat kecil dari kapal pesiar ke pelabuhan secara bergantian.

Begitu pindah ke boat kecil ini, baru deh terasa ombaknya, ternyata lumayan juga. Syukurnya aku berasal dari keluarga nelayan, jadi udah biasa ama ombak ginian. Yang kasian sih orang-orang kaya itu, mukanya pucat semua, kayaknya mereka takut tenggelam dan mual.

Ntar mereka berani pulang nggak tuh ya. :D
Boat kecil yang melangsir penumpang
 Beberapa menit kemudian kami nyampe juga di pelabuhan, begitu sampe langsung deh ada cewek cakep yang manyungin kami mulai dari pintu kapal sampe pintu pelabuhan sedangkan cewek satunya langsung ngalungin sesuatu sebagai tanda selamat datang. Busyet deh... udah macem orang kaya raya aja rasanya cuy. Gilak banget.

Baru kali aku ngetrip disambut kayak gini. Padahal biasanya macam sikaleng-kalengnya aku kalo traveling, backpackeran, cari cara termurah dan pelayananan yang seadanya. Kali ini semua dilayani. Ya Allah... bersyukur kali aku bisa dapat petualangan gratis ini. Sangat bersyukur.

Ilocos Norte ini sendiri adalah sebuah provinsi yang berada di bagian utara dari negara Filipina. Kota yang terkenalnya sih adalah Laoag. Di sana katanya banyak objek wisata yang menarik, bahkan ada beberapa bangunan sejarah yang cukup terkenal dan masuk dalam warisan dunia UNESCO.

Namun ternyata lokasi Kota Laoag itu cukup jauh dari pelabuhan. Bisa sih ke sana kalo ikut trip yang disediain pihak kapal, tapi harganya itu lho, mahal banget. Penyewaaan mobil juga nggak ada di sini. Kalo pun ada, harganya luar biasa. Akhirnya kami sepakat memilih untuk keliling di sekitar pelabuhan aja. Maklum lah, yang naik kapal pesiar orang-orang backpacker.

Pelabuhan Currimao ini nggak besar sih. Bangunannya juga terlihat sederhana. Dan cuacanya luar biasa panas. Nyengat banget cuy. Kayaknya si ganteng yang unyu ini bakal belang deh kalo lama-lama berjemur di sini. Di sebelah pelabuhan ini ada spot foto berupa tulisan Currimao Ilocos Norte. Dari sini juga keliatan kapal pesiar yang berlabuh di lepas pantai.
Pelabuhan Currimao
Spot foto pake tulisan Currimao
Kapal pesiar diliat dari pelabuhan
Di sebelah pelabuhan juga ada bazar kecil yang menjual berbagai macam makanan khas Filipina seperti empanada, baglong, longganisa, itlog, bagnet dan banyak lagi yang lain. Tapi sebelum mencicipi, mending tanya dulu bahan pembuatnya apa, soalnya di Filipina itu banyak juga makanannya yang non halal.
Bazar kecil di sebelah pelabuhan
Berbagai kuliner khas Filipina
Harganya lumayan terjangkau lho
Macem kue molen, tapi isinya daging non :(

Selain kuliner lokal, di sini juga menjual berbagai pernak-pernik dan cinderamata seperti pakaian, mainan kunci, kain, topi, tempelan kulkas dan banyak lagi yang lainnya dengan bentuk dan ciri khas Filipina sehingga cocok dijadikan buah tangan.
Jual pernak-pernik juga
Dipilih-dipilih
Setelah semua kami kelilingi, akhirnya kami memilih untuk kembali ke kapal, soalnya perut juga udah mulai laper, cuacanya pun cukup panas di sini.

Di atas kapal kami memilih duduk santai nikmati cemilan sambil nikmati keindahan alam Ilocos Norte. Alamnya indah juga lho cuy, lautnya biru, daratannya pun dipagari pegunungan hijau. Di kejauhan juga terlihat beberapa pulau kecil. Dan uniknya, di laut yang luas ini, nggak terlihat satu pun kapal nelayan, kayaknya melaut bukan mata pencaharian utama penduduknya di sini.
Duduk nyantai di atas kapal
Inilah lautan di Ilocos Norte
Indahnya alam Ilocos Norte
Oh iya, nih ada video juga tentang Ilocos Norte kalo mau nonton.

Ah...Ilocos Norte, sayang aku nggak bisa menjelajahinya sepuasnya. 
Siganteng yang unyu di Ilocos Norte

Monday, April 16, 2018

Petualangan di Kapal Pesiar: Sunrise yang Menawan

Sunrise dan Kapal Pesiar Superstar Virgo

Kuk ku kuruyuk.....

Oh iya, aku kan lagi di tengah lautan, mana ada ayam yang bekokok pagi-pagi. Maaf-maaf, kita ulangi lagi.

Hoam.... krek... krek...

Pagi ini aku terbangun di tengah lautan, tepatnya sih Laut China Selatan, di atas Kapal Pesiar Superstar Virgo. Tidur di kapal ini nyaman banget, springbednya itu empuk, jauh lebih empuk daripada kasur tipis di kost. :D

Ya iya lah, ama itu pulak bandinginnya

Asyiknya lagi, meski berada di tengah lautan, kapalnya ini nggak kerasa goyang-goyang. Mungkin karena ukuran kapalnya yang gede banget dan kalo kata manager pemasaran Superstar Cruises, kapten kapal selalu memilih rute yang aman, karena kenyamanan dan keamanan penumpang adalah prioritas utama. Pantes deh...

Agendaku pagi ini adalah ngelihat sunrise secara langsung dari atas kapal pesiar. Asyiknya, kapal ini juga menyediakan jadwal matahari terbit dan matahari terbenam setiap harinya bersama dengan jadwal agenda kapal. Kemarin juga udah janji ama mas Sofyan dan mas Zudi mau liat sunrise bareng-bareng.

Tok..tok..tok..  “mas... bangun mas..”

Tok..tok..tok... “bangun mas.. jadi liat sunrise nggak?”

Tok...tok..tok... “mas... bangun mas...”

Beberapa kali ngetok pintu kabin mereka, tapi merekanya nggak bangun juga. Nyenyak banget dah tidurnya. Akhirnya aku memilih untuk liat sunrise sendirian aja deh. Soalnya kalo nunggu mereka bangun, keburu mataharinya tenggelam nih.

Aku pun segera naik ke dek 13. Sun deck, deck teratas yang disediakan kapal untuk penumpangnya yang ingin menikmati cahaya matahari dan alam terbuka. Wusshhh...angin laut bertiup kencang begitu aku sampai di deck ini. Ternyata kalo pagi, kapal ini melaju cukup kencang. Rasa dingin pun cukup terasa di kulit.
Sun Deck di dek 13
Segera aku mengambil posisi terbaik untuk mengabadikan momen matahari terbit yang spesial ini. Spesial karena aku menyaksikannya dari tengah Laut China Selatan, dari atas sebuah kapal pesiar super mewah.

Di deck ini cuma ada beberapa orang doang sih, yang satunya cewek yang juga sedang ingin mengabadikan momen sunrise, lalu ada kakek-kakek yang lagi joging ngelilingin kapal, terus ada satu pasangan yang lagi pacaran. Busyet dah... semangat amat pacarannya pagi-pagi gini woy. Inget waktu woy, inget waktu.

#SirikKarenaJomblo :D

Penumpang lain yang motret sunrise
Rasanya masih sepi cuy di atas sini, tapi itu sih yang bikin aku suka ama momen sunrise. Soalnya terasa lebih istimewa, lebih privasi, karena hanya orang-orang yang punya semangat tinggi untuk ngalahin nikmatnya tidur di pagi hari yang bisa nikmati keindahan momen matahari terbit.

Perlahan, langit di ufuk timur yang tadinya masih gelap pun mulai terlihat terang dengan bias cahaya jingga kemerahan, dan pelan-pelan sang raja siang itu pun menampakkan dirinya dari batas horizon timur. Cahayanya yang hangat pun menghapus dinginnya angin pagi. Aih... indah banget lho kawan momen matahari terbit dari tempat ini. Sungguh, ini adalah salah satu momen sunrise terindah yang pernah ku lihat.
Matahari Pagi di Laut China Selatan
Sunrise dan Lautan
Sunrise di Kapal Pesiar
 Setelah beberapa waktu, matahari pun semakin tinggi dan cahayanya mulai menyengat. Aku pun segera masuk kembali ke dalam kabin dan segera bersiap-siap untuk menjelajah Ilocos Norte yang menjadi tempat persinggahan pertama kapal Pesiar Superstar Virgo ini. Lets Go.

Oh iya, maaf ya aku lama nggak update kisah petualangan ini, soalnya laptop ku rusak dan sampai sekarang belum diperbaiki. Ini aja ngetiknya juga di hape, jadi lumayan ribet dan nggak rapi. Semoga aja ntar aku ada rezeki ya kawan-kawan, biar laptopnya bisa segera ku perbaiki. Amin... daa... salam sahabat backpacker..
Si Ganteng yang Unyu dan Matahari Pagi