Thursday, April 22, 2021

Pengalaman Berkirim Kartu Pos

Kartu Pos dan Prangko
Kartu pos ku siap untuk dikirim

Hai sahabat backpacker...

 Baru-baru ada kegiatan seru yang dilakukan oleh anak-anak blogger, yaitu kegiatan bertukar kartu pos. Kegiatan seru ini diikuti beberapa blogger kece dari berbagai daerah di Indonesia. Bahkan ada yang dari Jerman juga 😍. Keren uy!!!

Jujur aja, sebelumnya aku belum pernah bertukar kartu pos. Bahkan ngeliat kartu pos dan prangko itu seperti apa bentuknya secara langsung juga kagak pernah. Paling banter aku ke kantor pos yaitu dulu saat kuliah, saat aku ngambil foto arsitektur bangunan Kantor Pos Medan yang merupakan salah satu bangunan heritage di Kota Medan.

Karena itu aku cukup antusias ama kegiatan berkirim kartu pos ini. Soalnya kapan lagi di zaman serba canggih ini ada yang saling berkirim kartu pos seperti di zaman baheula.

Tapi sayangnya kegiatan berkirim kartu pos ini nggak semudah yang kubayangin sih. Soalnya di Kantor Pos Ketahun, Bengkulu Utara, tempat tinggalku sekarang ternyata nggak menjual kartu pos. Kartu pos ini baru kutemukan di Ibu Kota Provinsi Bengkulu yang berjarak hampir 3 jam perjalanan dari tempat tinggalku. Jauh cuy! 😫

Dan untuk ke ibukota tersebut, kalo pagi cuma ada mobil travel dengan biaya Rp. 70.000 perorang. Karena itu saat aku ke sana, aku juga sekalian nyusun daftar apa aja yang mau ku cari di ibukota tersebut.

Beruntungnya di Kantor Pos Besar Bengkulu aku bisa nemuin kartu pos dan perangkonya. Btw, kata petugasnya itu adalah kartu pos terakhir yang mereka miliki. Busyet dah... aku sampe garuk-garuk kepala jadinya. Tapi ya paling nggak aku berhasil dapatin kartu posnya.

Kendala kedua yang kutemui adalah aku bingung mau nulis apaan di kartu pos tersebut. Serius cuy! Sampe 2-3 hari aku mikir mau nulis apaan di kartu sekecil itu. Mau nulis info wisata di gambar kartu posnya, malah beberapa tempat di gambar tersebut belum pernah aku datangin. #plak

Setelah semua kartu pos terisi, aku pun kembali ke Kantor Pos Ketahun untuk mengirimkan kartu-kartu pos tersebut. Sambil menstampel prangkonya, Pak Pos juga bertanya tentang acara yang kuikuti tersebut dan katanya udah lama banget nggak ada orang yang ngirim kartu pos pake prangko. 

Kartu Pos dan Prangko
Kantor Pos Ketahun, Bengkulu Utara

Kendala terakhir yang kutemui adalah, saat yang lain udah pada nerima kartu pos, tapi kartu pos buatku belum ada juga yang kuterima. Sehari, dua hari, seminggu, dua minggu berlalu tapi tak pernah Pak Pos datang ke kontarakan buat nganterkan kartu pos. Nyesek uy!😭

Akhirnya aku nekat aja datang lagi ke kantor pos tersebut dan pura-pura nanya ada jual kartu pos nggak? Sambil ngode-ngode ada kartu pos buatku nggak. 😆

Dan ternyata emang ada, sampe 11 lembar cuy. Kata Pak Posnya kemarin banyak yang masuk kartu pos ke kantor tersebut dan semua memang ditujukan buatku. Akhirnya dengan hati yang riang gembira aku pun kembali ke kontrakan buat ngebacain kartu pos kiriman teman-teman blogger. Yuhuuui... 

Kartu Pos dan Prangko
Kartu Pos kiriman teman-teman blogger 😍

36 comments:

  1. Waah? Jauh banget ya , kantor posnya kalau disini kantor pos dekat namun seumur - umur saya belum pernah berkirim surat dapat kiriman surat pun juga gak pernah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya ada kantor pos yang dekat di sini Mbak.
      Tapi nggak jual kartu pos. Kartu posnya baru ada di kantor pos provinsi.

      Coba deh sesekali Mbak, seru juga loh.

      Delete
  2. Dulu sering bersurat, sekarang jarang. Memang kudu sesekali dibuatkan surat gitu lagi biar asyik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas.
      Jadi yang udah pernah bisa bernostalgia dan yang belum pernah kayak aku jadi pernah ngerasain serunya berkirim kartu pos.

      Delete
  3. Perjuangan yaa mas Rudi ingin cari kartu pos harus merogoh kocek hampir 70.000. Tetapi karena diniatkan akhirnya mendaptkan juga yaa mas.😊😊😊

    Baik prangko dan kartu pos memang era sekarang tidak semeriah sewaktu benda tersebut masih berjaya yaa mas.😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang lumayan perjuangan sih Mas.
      Tapi karena emang kebetulan ada juga yang dicari di ibukota, jadi nggak apa-apa deh. Apalagi kartu pos dan prangkonya juga dapet.

      Iya Mas, mungkin sekarang dua benda ini udah kayak barang antik dan unik.

      Delete
  4. kartu pos adanya di kantos pos besar Bengkulu? berarti uda cukup langka ya mas rud seiring uda jarangnya orang berfilateli hoho..

    klo aku pernahnya itu kirim kiriman surat dulu...cuma kalau oake kartu pos blom pernah..kalau kirim kiriman surat pake folio lebih puas nulis panjang ngalor ngidul aku hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, emang udah cukup langka sih kayaknya karena peminatnya juga nggak banyak.

      Saya nulis yang pendek aja bingung Mbak Mbul, apalagi kalo panjang gitu. 🤣

      Delete
  5. Kantor pos ini merupakan cikal bakal jasa expidisi saat ini, jika dulu memang khusus untuk ngirim surat namun sejalan perkembangan zaman, kantor pos juga sudah lebih lebih multifungsi. Semoga keberadaan kantor pos ini tidak tergeser oleh jasa yang lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, sekarang malah yang naik daun kan pengiriman paket sedangkan kartu pos udah langka banget.

      Delete
  6. Astaga Mas Rudi.. 3 jam. Ya Allah.. jaug banget.. itu sih kaya jarak rumah ke bekasi..

    Perjuangan banget ya Mas Rudi.. tapi syukur deh akhirnya kartu posnya sampai di tangan Mas Rudi dengan baik meskipun harus berkorban lebih lagi.

    Mngkin karena jarak yg jauh kali ya Mas. Makanya pak pos nggak nganterin kartunya ke Mas Rudi.. iya Nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Begitu lah Mas, soalnya mau bikin sendiri, nggak tau ukuran dan bentuk kartu pos itu sendiri.

      Kalo jarak kantor pos ke kontrakan lumayan deket kok Mas, cuma 5 km. Tapi mungkin emang ditumpuk dulu ama Pak Pos nya.

      Delete
  7. Luar biasa bang Rudi Candra , demi teman blogger sampai ke ibukota Bengkulu agar bisa beli kartu pos, untunglah dapat biarpun itu kartu pos terakhir ya.

    Dan akhirnya kartu pos nya datang juga biarpun tertahan di kantor pos ya, Alhamdulillah.

    Btw, bisikin dong nulis apa di kartu pos, soalnya kalo ada event seperti itu lagi pengin ikutan juga, sepertinya seru banget.😃😃😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, syukur aja deh ada yang tersisa kartu posnya.

      Ahahaha... Saya nulis apa yang terpikir aja Mas, ya kira-kira nulis salam kenal lah. 🤣

      Delete
  8. Duh segitu amat tukang posnya ditumpuk dulu dikirim untungnya udah dijemput ama masnya, btw saya kira mas Rudi masih tinggal di Sumut hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, sampe banyak loh.
      Saya yang nungguin di kontrakan kan jadi gregetan sih.

      Sekarang udah tinggal di Bengkulu Mbak.
      Tapi tulisan tentang Sumatera Utaranya masih banyak. 🤣

      Delete
  9. dari seharian blogwalking gw udah nemu tiga sampai empat kali postingan tentang postcard crossing yang di adain sama tante lia :D, cukup nyesel karna gw gak ikutan :(

    btw gpp mas kenangan buat temen-temen blogger, gw aja pengen banget bisa nerima kartu post dari temen blogger yang lain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Acaranya seru juga loh Mas, karena jadi punya pengalaman berkirim kartu pos juga.

      Iya Mas, jadi kenangan yang berharga nih.
      Ntar kalo ada eventnya lagi, ikutan aja Mas.

      Delete
  10. Jadi ingat zaman dahulu banget. Kartu pos termasuk media berkirim kabar yang murah meriah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah baru sekarang nyobain berkirim kartu pos ini Mbak. 🤣

      Delete
  11. Wooaah, keren uyyy bang. Berat juga perjuangan nya nih sampe sejauh dan selama itu. 3 jam loh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi pengalaman baru dan seru emang harus ada perjuangannya Bang.
      Kan jadi lebih berkesan dan jadi punya cerita juga.

      Delete
  12. Mantul tenan perjuangannya ke kantor pos besar, hahaha ...
    Beruntungnya pas ada keperluan lain.
    Sambil sekalian hunting lokasi buat postingan ngga, mas ?, eh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, kemarin harus sekalian bikin daftar keperluan di ibukota provinsi deh biar nggak rugi di ongkos.

      Kalo itu, nggak sih Mas, karena waktunya cukup mepet.

      Delete
  13. wahh jadi inget masa-masa dulu waktu sekolahh pertama kali berkirim surat via kantor pos, sampai sampai pengalamannya begiru seru sama teman2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Jadi membangkitkan kenangan lama dong Mbak.

      Delete
  14. Aku dulu pernah berkirim postcard gini, tapi sekarang tidak lagi wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali berkirim lagi dong Kak.
      Biar Pak Pos nya kaget. 🤣

      Delete
  15. Lama sekali saya tak main ke kantor pas. Sejak tidak menggunakan WU.
    Dan saya terakhir menerima surat atau kartu pos, dua tahun yang lalu. Teman blogger asal jerman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Udah lama juga ya Mas.
      Saya malah ini baru pertama kali.

      Delete
  16. wow! SALUT DENGAN PERJUANGANNYA!! luar biasaaa... senang salah satu kartu posku nyampe ke Bengkulu! sama dengan dirimu, aku belum nerima kartu pos satu pun.. tapi tetap sabar menungguu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, lumayan juga lah perjuangan demi acara postcrossing kemarin.
      Tapi karena itu, jadi punya cerita dan kenangan tersendiri Mas.

      Tetap sabar ya Mas.
      Semoga ntar nerima semua kartu posnya.

      Delete
  17. udah lama banget nggak ada orang yang ngirim kartu pos pake prangko---- Ya Allah, gitu yaaa..antara lucu sama miris juga

    btw, aku gak ada yg kirimin satu juga, eh kok kak Rudi bisa sampe 11 .kereeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah baru pertama kali Mbak, jadi emang seru sih rasanya.

      Ahahaha... mbak nggak ikutan sih kemarin, kalo ikutan, pasti dikirimin juga tuh.

      Delete
  18. Wah... mantap banget ada acara tuker-tukeran kantor pos antar blogger Indonesia dan blogger mancanegara. Udah lama aku nggak lihat kartu pos yang mungkin sekarang udah jadi barang langka. Pengorbanan perjalannan ke ibukota propinsi untuk mensapat kartu pos patut diacungi jempol. Senangnya dapat kiruman kartu-kartu pos dari teman-teman blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, beruntung sih ada yang inisiasi bikin acara seperti ini, jadi bisa ngerasain serunya berkirim kartu pos, walau harus berjuang dulu dapatin kartu pos dan perangkonya.

      Tapi rasanya terbayar saat nerima kiriman kartu pos dan prangko dari teman-teman yang lucu-lucu gitu.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)