Monday, March 8, 2021

Jembatan Tano Ponggol, Jembatan Penghubung Samosir dengan Sumatera

Jembatan Tano Ponggol
Jembatan Tano Ponggol

Hai sahabat backpacker, gimana kabarnya? Semoga sehat selalu ya. Aamiin.... dah lama juga nih kagak update, soalnya beberapa waktu belakangan ini agak sedikit sibuk buat beradaptasi ama lingkungan yang baru dan sibuk juga buat persiapan ujian anak kelas 3 nya. Selain itu, hp yang biasa kujadiin sebagai hotspot juga dinyatakan tewas, setelah berjuang bersama selama 4 tahunan. Jadi gitu deh, baru sekarang bisa update lagi.

Back to story!

Setelah sebelumnya aku menikmati indahnya satu danau unik di Pulau Samosir yang bernama Danau Sidihoni alias si Danau di Atas Danau, -nama aliasnya keren uy- aku kembali melanjutkan petualanganku di Bumi Samosir. Tujuanku kali ini adalah Jembatan Tano Ponggol, sebuah jembatan yang menjadi satu-satunya jembatan penghubung Pulau Samosir dengan daratan Pulau Sumatera.

Baca juga: Danau Sidihoni, Danau di Atas Danau di Pulau Samosir

Jadi dengan adanya jembatan ini, kita bisa ngunjungi Pulau Samosir via darat selain pake kapal ferry dari pelabuhan Parapat, Tigaras, Muara maupun Balige.

Alamat Jembatan Tano Ponggol

Jembatan ini beralamat di jalan utama Pulau Samosir, Pangururan, Kabupaten Samosir. Jadi dari Danau Sidihoni, aku kembali lagi ke arah Kota Pangururan, ibukota Kabupaten Samosir. Dari sana aku kemudian berbelok ke kiri, ke arah Jalan Lintas Tele. Jembatannya terletak tak jauh dari Kota Pangururan.

Sejarah Tano Ponggol

Berdasarkan sejarahnya, ternyata pada zaman dahulu kala, Pulau Samosir dengan Pulau Sumatera nggak terpisah sepenuhnya. Kedua pulau ini menyatu di wilayah yang bernama Tanah Genting dengan panjang sekitar 1,5 kilometer. Jadi dulunya masyarakat sekitar harus menyeret perahunya untuk mencapai sisi danau yang satu lagi.

Nah, pada tahun 1905 Belanda kemudian membangun terusan alias kanal sungai di Tanah Genting ini agar perahu mereka bisa lewat tanpa harus menyeret perahu. Di atas kanalnya juga dibangun satu jembatan kayu sebagai penghubung Pulau Sumatera dan Pulau Samosir yang dilengkapi juga dengan pos pengamanan sehingga memutus jalur pejuang di dalam pulau Samosir dengan pejuang yang ada di luar.

Btw, saat itu Belanda emang lagi berperang ama Sisingamangaraja XII 

Jembatan Tano Ponggol
Kanal Tano Ponggol
Jembatan Tano Ponggol
Banyak coretan cuy

Rencana Masa Depan Tano Ponggol

Saat ini Jembatan Tano Ponggol udah menjadi satu jembatan beton berwarna kuning. Di kanan kirinya terlihat terusan yang menghubungkan kedua sisi danau.

Sekarang ini juga ada pembangunan kanal dan jembatan Tano Ponggol. Rencananya kanalnya akan diperlebar sehingga bisa dilalui dengan kapal. Jembatannya pun akan dibangun dengan lebih baru dan lebih megah. Saat saya berkunjung kemarin, di sisi kanal udah ada beberapa alat berat yang mulai bekerja. Semoga rencana pembangunannya bisa segera selesai agar menjadi wisata baru yang menarik di Pulau Samosir. Aamiin... 

Jembatan Tano Ponggol
Ada bukit di depan jembatannya
Jembatan Tano Ponggol
Ada si ganteng yang unyu di Jembatan Tano Ponggol

48 comments:

  1. Jembatannya bagus, kokoh dan masih baru, tapi ada sesuatu yang menarik, yaitu batik anak-anak yang berupa coretan nama,..he-he

    ReplyDelete
  2. Dari pada jembatannya, aku malah lebih fokus sama bukitnya mas, cantik banget, maklum di Jakarta ga ada kaya begituan, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Samosir, ada banyak bukit-bukit seperti ini Mbak. Apalagi pemandangan dari atasnya itu Danau Toba loh.

      Delete
  3. jadi jembatan Tano Ponggol ini sudah ada sejak jaman sebelum kemerdekaan? Wah, kalau begitu ngapain dulu aku nyebrang dengan perahu motor ya... *nangis*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, udah dibangun sebelum merdeka.

      Ya naik perahu motor juga ada sensasinya Mbak.

      Delete
  4. wuih asik nih bentar lagi areanya akan dirombak jadi lebih alus lagi ya mas rudi...

    salfok ama coretan di tembok kuningnya aku xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, ntar hasilnya bakal keren banget katanya.

      Ahahaha... Coretannya bagus kan Mbak?

      Delete
    2. bagus mas...nama nama yang di tulisnya wkwkkw

      Delete
    3. 🤣🤣🤣 mungkin abege lagi puber Mbak. Jadi wajar.

      Delete
    4. bisa jadi...tapi jangan ditiru ya hahhahha

      btw ternyata samosir bisa juga ya dirambah via darat...takkirain harus pake kapal semua wekekek

      Delete
    5. Ahahaha... Nggak dong Mbak, sebagai seorang pejalan, yang boleh ditinggal itu cuma jejak kaki aja, bukan coretan gitu.

      Ada satu jalur darat Mbak, tapi harus muter sih jalurnya.

      Delete
  5. Selalu kagum sama kak Rudi, apa aja perjalanan bisa jadi tulisan yang menarik, panjang plus foto2 bagus...kereeennn euyyy

    iyaa, sempet2nya ya yang coret2...hahaha. Perlu x ya diabadikan di jembatan wkwkw
    Bukit depan jembatan indah juga yaa..beneran penyegaran kalau jalan2 ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya tiap tempat itu kan punya sisi uniknya sendiri Mbak dan punya hal menariknya masing-masing.

      Ahahaha... Namanya juga anak-anak Mbak. Kayak gitu lah kelakuannya.

      Iya Mbak, di sini ada banyak bukit-bukit hijau.

      Delete
  6. wah asli saya baru tau kalau pulau samosir bisa ada jembatannya, saya kira pulaunya terletak di tengah danau yang kalau kesana cuman bisa via kapal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak Mas, ada satu jembatan kok yang ngehubungkan Pulau Samosir dengan daratan utama.

      Delete
  7. Wahhh bagus deh kalau ada jembatan ini, jadi melalui jalur darat pun bisa dilalu daripada harus menunggu kapal ferry dulu untuk bisa sampai kesana. Sangat membantu banget dan mempermudah akses masuk dan keluar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, tapi jembatan ini sebenarnya ada di sisi lain pulaunya sih.

      Delete
  8. Berarti ini semacam kanal ya, yang digunakan agar perahu bisa masuk tanpa susah payah. Konsepnya dulu bagus, kalau ada dokumentasi lama keren tuh, bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, konsepnya bagus, jadi sisi kedua danau bisa dilalui.

      Wah, saya nggak punya fotonya sih, tapi kayaknya ada kalo dicari di internet tuh.

      Delete
  9. Naaah lwt darat ini yg waktu itu di saranin Ama temenku kalo mau ke Samosir mas. Tapi aku blm prnh coba rute ini. Temenku yg udh kesana via jalur darat, bilang LBH jauh memang, jalannya juga serem, tp viewny Cakeeeep. Aku penasaran sih sbnrnya. Tp ga tau deh Ama suami dan adekku mau nyupirin kalo lwt darat hahahahaha. Secara memang LBH menantang rutenya kalo dr Medan kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalurnya emang lumayan serem Mbak, tapi viewnya cakep.
      Kalo bisa cobain deh sekali lewat jalur darat, seru loh Mbak.

      Delete
  10. Aku baru tau kalau samosir ke sumatra ada jembatan bang.. Makasi infonya ya bang, bertambah ilmuku satu :))

    Padahal dipikir-pikir, kamlung saya itu di Tj. Pura tapi ga pernah ke Samosir :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang, ada jalur daratnya kok Bang. Tapi cuma ada satu jembatan aja Bang.

      Wah, orang Sumut juga ya Bang, salam kenal lah kalo gitu bang.

      Delete
    2. orang sumut yang udah lama ga balik kampung kok aku ini bang wkwkwkwk

      cuma numpang darahnya aja :))

      Delete
    3. Ahahaha... Saya juga sekarang nggak di Sumut kok Bang. Tapi orang tua masih di sana.

      Delete
  11. Gapapa sih di jembatan ada tulisan tulisan, tapi mending bikin tulisan motivasi, kayak di jembatan sungai han nya korea, hehe

    Jembatan emang salah satu aset yang sangat berguna karena bisa menghubungkan satu daerah ke daerah lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ada yang ngekoordinasinya, bisa sih itu Mbak, malah hasilnya jadi bagus.
      Kalo ini sih hasil jail tangan abege-abegenya.

      Delete
  12. nah ini yang aku tunggu
    pengen banget liat dan penasaran kalau ke Danau Toba apa bisa lewat darat
    ternyata jembatannya masih kokoh
    sayang banget tapi coretannya banyak banget huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, malah sekarang jembatan baru sedang dibangun Mas.
      Semoga jembatan barunya nanti bebas dari coretan.

      Delete
  13. turut berduka cita atas meninggalnya hp mas candra yang sering dipake hotspot, yang bertahan kurang lebih cuma 4 tahunan saja, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Sekarang udah ada gantinya kok Mas. 😂

      Delete
  14. Sedih bangettt banyak coret-coretan di sana yaaa mas :((

    ReplyDelete
  15. Amin, ikut kudoakan semoga planning pelebaran kanal cepot direalisasikan pengerjaaanya.

    Aku rada salfok lihat air kanalnya kok bisa kuning sama warna persis dengan earna jembatannya ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...
      Nggak tau sih Mas, padahal danaunya kebiruan loh airnya.

      Delete
  16. Asyik. Saya sudah lama ingin ke Simosir. Tapi belum kesampaian. selamat malam, Mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti kesampaian ya Mbak. Selamat malam kembali. 😊

      Delete
  17. Baca judulnya di Homepage saya sudah mengira jembatan ini panjang dan lebar seperti jembatan Suramadu. Tapi tentunya lebih hebat Jembatan Tanon Ponggol ini karena ada nilai historis yang harus benar benar dijaga dan dirawat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Sabar ya Mas, jika jembatan barunya selesai, jembatannya bakal mirip jembatan suramadu kok.
      Yang ini masih jembatan biasa, tapi punya sejarah panjang Mas.

      Delete
  18. seumur hidup baru sekali ke pulau samosir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mantap itu Bang, aku pun juga baru sekali sampe ke Samosirnya. 🤣

      Delete
  19. aduh ? saya tak bisa membayangkan kalau saya yang berada ditempat tersebut bagaimana ya, udah jalannnya terjal terus lihat air terjunnya pula tambah jantungan lah mending milih makan di resto aja kali ya kalau saya udah perut kenyang aman pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Makan di resto enak juga sih Mbak, apalagi kalo ada yang ngetraktir. 🤣

      Delete
  20. Kalau bantaran terusan itu dibikin bagus, mesti banyak yang tertarik buat ke sana, Mas Rudi. Lama-lama, mungkin kawasan itu juga bisa jadi kawasan backpacker. Eh, tapi jembatan ini jauh nggak, sih, dari jalan utama?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jembatannya di jalan utama Mas, jadi rame dilewatin orang.

      Sekarang bantarannya emang mulai dibangun sih Mas, semoga nanti hasilnya bagus, bisa jadi pusat kuliner dan wisata.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)