Sunday, March 22, 2020

Naik Kereta dari Jogja ke Jakarta

Sesaat lagi kereta api ekonomi Jaka Tinggir tujuan bla.. bla.. bla.. Pasar Senen akan diberangkatkan melalui peron 2, kepada para penumpang yang masih berada di luar kereta harap segera memasuki kereta. 
Stasiun Lempuyangan

Kereta Api Ekonomi Jaka Tingkir

Begitulah kira-kira pengumuman dari petugas kereta api saat Kereta Api Ekonomi Jaka Tingkir yang kunaiki akan berangkat dari Stasiun Lempuyangan, Yogyakarta dengan tujuan akhir Stasiun Pasar Senen, Jakarta. Tiket kereta ini ku beli seharga Rp. 170.000, cukup murah menurutku dan pastinya lebih aman dan nyaman. Seharusnya ada yang lebih murah sih, Rp. 70.000-an. Tapi tiketnya udah abis. Keretanya sendiri berangkat jam 18.55 malam dan diperkirakan nyampe di Jakarta jam 3.30 pagi.

Di dalam kereta ini, aku memilih duduk di sebelah jendela, tepatnya di Gerbong 1 kursi No. 5D. Tapi karena perjalanannya malam, jadi kagak keliatan pemandangan apapun di luar sana. Gelap doang yang keliatan. Cuma sesekali terlihat ada perkotaan yang aku pun nggak tau kota apa itu.

Kereta Api Ekonomi Jaka Tingkir yang berangkat PP dari Stasiun Purwosari tujuan akhir Stasiun Pasar Senen ini menurutku cukup nyaman, karena dilengkapi AC, toilet, colokan listrik dan bisa nyewa selimut juga kalo kedinginan. Satu aja sih yang kurang, nggak ada cewek cakep yang duduk sekursi ama aku. Jadinya boring deh sepanjang perjalanan. πŸ˜‚

Tapi nggak apa-apa juga sih, soalnya aku juga harus beristirahat, agar esok saat tiba di Jakarta, kagak ngantuk. Setelah aku merapikan dan mengamankan benda-benda berharga tapi nggak berharga buat orang lain, aku pun segera terlelap di kursi kereta ini.

Zzzzzz....

Sesaat lagi Kereta Api Ekonomi Jaka Tingkir akan memasuki stasiun akhir Pasar Senen, kepada para penumpan harap periksa kembali barang bawaan anda agar tidak tertinggal atau tercecer di dalam kereta.

Terima kasih telah menggunakan layanan Kereta Api Indonesia, sampai jumpa di perjalanan anda selanjutnya.

Hoaamm... Aku terbangun ketika kereta api sudah mau sampe di Stasiun Pasar Senen. Segera ku beresi barang-barang bawaanku dan kumasukkan ke dalam backpack. Setelah memastikan tidak ada yang tertinggal, aku pun turun dari kereta ini setelah keretanya berhenti sempurna di stasiun.
Kereta Api Ekonomi Jaka Tingkir, sumber: wikipedia
Stasiun Pasar Senen

Asem... Di luar masih gelap banget. Pas liat jam, ternyata masih jam 4 pagi. Jadi kuputusin buat nunggu pagi di stasiun aja.

Beruntung ruang tunggu Stasiun Pasar Senen ini luas dan ada banyak bangku-bangku panjang. Setelah mengamankan barang bawaan dan menjadikan backpack sebagai bantal, aku pun kembali istirahat di ruang tunggu stasiun.

Setelah jam 5.30, barulah aku bersih-bersih badan dan mengganti pakaian di kamar mandi stasiun. Syukur aja kamar mandinya masih bersih. Setelah itu, aku kembali menunggu pagi di ruang tunggu.

Akhirnya jam 7 pagi baru deh aku keluar dari stasiun dan mencari sarapan di sekitar stasiun. Sayangnya beberapa warung dan resto fast food sekitar stasiun masih tutup, jadi aku milih buat sarapan di pedagang kaki lima yang mangkal di depan stasiun.

Sarapan dengan sepiring nasi berlaukkan telur dadar dan sambal teri pake tempe ku tebus seharga Rp. 12.000. Kerasa banget beda harganya ama makanan saat di Jogja. Tapi wajar sih, namanya juga Jakarta, semuanya mahal, yang murah di sini mah ya masalah. πŸ˜‚

Selesai dengan urusan perut, aku pun segera berangkat untuk menjelajah ibu kota ini sebelum kembali ke Kota Medan ntar sore.
Stasiun Pasar Senen, sumber: wikipedia

Bang Ojol, lets go...

Nb: aku lupa motoin, fokus di perjalanan soalnya

24 comments:

  1. Replies
    1. Begitu lah mas, namanya juga berpetualang, kalo deket mana seru. 😁

      Delete
  2. Wihhhh sekarang stasiunnya keren banget yak, ak dulu terakhir kesana gak kayak gitu deh keknya, udah renov kah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang stasiunnya emang nyaman mas, jadi kayaknya emang udah direnovasi

      Delete
  3. AKu belum kesampaian PP Jakarta-Jogja naik kereta. Pernahnya ke Malang sih naik kereta ekonomi dan eksekutif. Jadi tau deh rasanya ada perbedaan signifikan hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha... Kereta Ekonomi yang ada di Sumut dan yang ada di Jawa aja kerasa bedanya mbak, apalagi yang beda kelas gitu.

      Delete
  4. Kenapa tidak berkabar pas ke Jogja, bang ahhahahah. Biar aku jadi pemandu sekalian tukang poto kakakakakakka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktunya kemarin dikit banget bang, cuma 3 hari doang. Itupun satu harinya ngantar adek ke Magelang.

      Nantilah kalo ke Jogja lagi, saya kabarin bang.

      Delete
  5. Membaca artikel ini jadi semacam nostalgia buatku ..,dulu beberapakali sering naik kereta dari pasar Senen ke stasiun terdekat dengan kota asalku πŸ™‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang coba lagi dong mas naik kereta apinya.
      Kan sekarang kereta api udah lebih nyaman.

      Delete
    2. Nunggu pandemi virus covid-19 musnah dulu, eh# 😁

      Delete
    3. Iya mas, kalo udah musnah tuh virus, bisa enak buat kemana-mana.

      Delete
  6. Wah jadi inget kalau mudik, pasti naik kereta dari Solo ke Jakarta, turun di bekasi hehehe... Sayangnya, tahun ini nggak mudik dulu kayaknya ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lah mas, sekarang tetap di rumah dulu sampe kondisi aman. Bahaya juga kalo mau mudik.

      Delete
  7. Kalau tiket yang murah sangat wajar cepat habisnya, Mas..hehe
    Sama, aku juga kalau di kereta atau bis selalu milih dekat jendela. Asik aja gitu melihat keluar jendela, apalagi bisa sesekali diselingi dengan baca buku.

    Kalau ke Jogja lagi berkabar dong, Mas. Siapa tau bisa silaturahmi kan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih mas, makin murah, makin cepat abisnya.

      Tapi aku kemarin nggak bisa liat pemandangan Mas, gelap di luar. πŸ˜‘

      Insya Allah nanti kalo ke Jogja lagi, saya kabarin mas.

      Delete

  8. Klo naik kereta malam emang gitu, yang ada peteng, coba kalau pagi liwat yang area brebes gitu uda berasa kayak di madagaskar, atau yang bumiayu, bawahnya sungai membelah hutan n gunung, itu bagus loh, atau ada lagi tuh terowongan yang puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget di gombong menuju banyumas

    Waduh padahal yang kunantikan nasi telor dadar sambal yeri seharga belasan ribu #etdah
    Ealah udah mau balik medan lagi ternyata
    Yawes ditunggu liputan tentang medannya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih... Pasti keren banget tuh pemandangannya, jadi pengen liat langsung.

      Ahaha... Udah laper mbak, pas mau difotoin, udah sisa piringnya doang. πŸ˜‚

      Delete
  9. Wah enak bgt naik kereta malam. Soalnya langusng tidur tus nyampe deh hahaha.Kangen kereta jadinya
    terakhir ke Jogja naik kereta yang 70 rebuuu hahaha. Iseng itu sih . Dan menurutku sih cape bgt. karena sempit bgt dan disebelah kita nggak hbs2nya ada org di tiap stasiun ganti2 orgnya...

    tks kak sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, apalagi yang ini nggak penuh KA nya, jadi bisa nyaman buat tidur sih.

      Delete
  10. Hem...πŸ€” kalau boleh saran, coba naik kereta api bidadari supaya banyak cewek cantiknya dan nggak boring diperjalanan. Sayang sekali anda memilih jaka tingkirπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Iya juga ya.
      Harusnya naik KA bidadari.
      Lain kali dicobain deh sarannya.
      Makasih buat sarannya mbak. πŸ˜‚

      Delete
  11. Saya kalo nyampe malam-malam di Senen juga lebih suka nongkrong di sana sampai pagi. Tapi itu sebelum ada ojol. Pas udah ada gini, bisa langsung ke tujuan deh. :) Pas Progo dari Jogja jadwalnya kedatangannya masih nggak menentu dulu, nyampe Senen paling menjelang subuh, jadi nunggu pagi cuma sebentar. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang karena ada ojol, emang lebih mudah kemana-mana walau kemalaman.
      Tapi karena aku tujuannya ke taman, harus nunggu pagi deh di stasiun.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)