Friday, March 20, 2020

Bakpia Pathok, 0 Kilmoter dan si Dia

Hai sahabat backpacker....

Gimana kabarnya? Semoga sehat selalu ya, aamiin...

Maaf ya lama kagak update, soalnya beberapa hari ini sibuk ngurusin refund. Seharusnya beberapa hari ini aku traveling ke Malaysia karena kemarin dapat tiket liburan gratis ke sana. Tapi dengan kondisi yang seperti ini dan Kuala Lumpur yang di lock down, ambyar deh rencana travelingnya.

Jadi, sekarang deh bisa lanjut update, maaf ya kawan-kawan.

Setelah sebelumnya aku menikmati kerennya Museum Benteng Vredeburg, aku kemudian memutuskan untuk membeli oleh-oleh untuk orang-orang di rumah. Setelah mencari-cari informasi, katanya salah satu oleh-oleh khas dari Jogja adalah Bakpia Pathok. Oleh karena itu, aku pun memutuskan untuk membeli kue tersebut.

Brmm... Brmm....

Bakpia Pathok 25

Aku membeli kue Bakpia Pathok di Bakpia Pathok 25 yang ada di Jalan AIP KS Tubun, Yogyakarta. Sebenarnya di sini ada banyak jenis kue untuk oleh-oleh. Tapi aku cuma beli Bakpia Pathok saja. Bakpia Pathoknya pun punya banyak variasi rasa. Namun yang paling enak menurutku adalah varian rasa kacang ijo. Bakpianya lembut banget cuy. Hm.. nyummi...

Satu kotaknya berisi sekitar 15 biji. Aku pun beli tiga kotak dengan harga Rp. 105.000, alias satu kotaknya Rp. 35.000. oh ya, aku lupa motoin bakpianya, pas udah abis baru keinget. 😂
Bakpia Pathok 25
0 Kilometer

Setelah selesai dengan urusan oleh-oleh, aku berencana untuk menghabiskan sore sambil menunggu jadwal keberangkatan kereta api ku di 0 KM Jogja. Dan saat itu pula lah hp ku berbunyi menandakan ada satu pesan masuk di messenger.

“Kak, kamu masih di Jogja? Ketemuan yuk.” Begitu isi pesan tersebut dan pengirimnya adalah, ehem.. mantan.

“ masih kok. Ketemuan di 0 KM aja ya, kakak juga mau ke sana.” Balasku setelah memikir sesaat dan melihat kembali hati, ternyata aman. Udah move on. 😁

“ Ok deh, bentar lagi otw nih kak.”

“ Siip.. 👍.” Balasku singkat.

Tak begitu lama, aku pun kembali ke 0 KM Jogja. Tempat ini menurutku emang asyik banget buat nongkrong ngabisin waktu di sore hari. Ada banyak kursi-kursi yang tersedia mulai dari Jalan Malioboro sampe titik 0 Kilometernya. Kursinya ada yang berupa kursi kayu maupun kursi batu bulat. Di sekitarnya juga banyak pohon-pohon yang rindang, jadinya adem deh suasananya.

Udah gitu, katanya suasana 0 KM ini mirip ama Eropa gitu, tapi katanya sih, soalnya aku belum pernah ke Eropa. Tapi pemandangan di sekitarnya emang cakep sih, ada banyak lampu-lampu taman di pedestriannnya, terus di sekitarnya ada gedung-gedung peninggalan masa kolonial seperti gedung kantor pos, gedung bank BNI dan gedung Bank Indonesia yang mengapit jalan menuju alun-alun. Semakin sore, suasana di 0 KM ini makin rame dan makin meriah.
Gedung Kantor Pos dan Gedung Bank Indonesia

Suasana 0 KM kala malam menjelang

Gedung Bank BNI dari 0 KM Yogyakarta

Gedung Agung


Selain tiga bangunan peninggalan kolonial tadi, di samping 0 KM ini juga ada Gedung Agung Yogyakarta. Gedung ini dibangun pada Mei 1824 oleh pihak kolonial sebagai tempat tinggal Residen Belanda. Ketika pusat pemerintahan Indonesia dipindahkan ke Yogyakarta, gedung ini menjadi Istana Kepresidenan dan menjadi tempat tinggal Presiden Soekarno.

Saat ini, Gedung Agung masih difungsikan sebagai Istana Kepresidenan yaitu sebagai kantor dan tempat tinggal presiden ketika berkunjung di Yogyakarta serta untuk menerima tamu-tamu negara. Sekarang, Gedung Agung juga dibuka untuk umum setiap hari senin sampe sabtu dari jam 8 pagi sampe jam 3 sore. Sayangnya aku ke sini udah jam 4 lebih, jadi kagak bisa masuk lagi. Asem. 
Geudng Agung Yogyakarta

Monumen Batik

Di 0 Kilometer ini juga ada satu monumen yang sangat bagus, yaitu Monumen Batik. Pada monumen ini tertulis bahwa pada tahun 2009 Batik Indonesia ditetapkan UNESCO sebagai “Warisan Budaya Tak Benda” dan pada tahun 2014 Yogyakarta dikukuhkan sebagai “ Kota Batik Dunia”. Keren banget cuy.
Monumen Batik
Monumen Serangan Umum 1 Maret

Di sisi yang berseberangan dengan Monumen Batik, ada Monumen Serangan Umum 1 Maret. Monumen ini dibangun untuk memperingati serangan tentara Indonesia terhadap Belanda pada 1 Maret 1949. Saat itu ketika negara Indonesia dianggap telah lumpuh, bahkan tidak ada oleh Belanda, serangan umum ini berhasil menduduki Yogyakarta selama 6 jam dan hal tersebut berhasil menaikkan moral para pejuang dan mematahkan propoganda Belanda. Keren banget cuy.
Monumen Serangan Umum 1 Maret
Ehem.. mantan

Setelah menunggu cukup lama sambil duduk nyantai di 0 KM ini, akhirnya orang yang ngajak ketemuan tadi nongol juga. Namanya Afni, dan dia ini ehem.. mantanku dulu saat masih SMA. Tapi sekarang udah move on kok. Rasa yang tinggal di dalam hati pun adalah rasa terima kasih, karena pernah menjadi warna di kehidupan SMA ku dan membuatku bisa berfikir untuk lebih dewasa lagi. Aceile... 😂

Tapi... Emang lebih cakep yang sekarang sih nih anaknya. Wkwkwkwk...

Kami berdua kemudian ngobrol-ngobrol santai di sana, bersama temaram senja. Bercerita kegiatan sehari-hari saat ini seperti kisahnya yang melanjutkan S2 di UGM dan kegiatan travelingku yang nggak jelas ntah kemana-mana. 😂

Kami juga bercerita tentang kabar dari orang-orang yang kami kenal dulu saat sekolah. Yupz... Kami bercerita sebagai teman yang telah lama tak bertemu dan akhirnya berjumpa lagi di tanah yang jauh dari kampung halaman.

Ketika hari semakin gelap dan senja semakin hilang, kami berdua pun berpisah, karena aku harus melanjutkan perjalanan ke Stasiun Lempuyangan untuk menuju destinasiku yang selanjutnya.
Stasiun Lempuyangan
Sampai jumpa lagi mantan.

Sampai jumpa lagi Jogja.
Ganteng juga berfoto di 0 Klometer ini

27 comments:

  1. Seru suasananya mas di 0.KM..Dan juga gara2 Bhapia phatok bisa ketemuan deh sama si anu dan gitu deh!!..🤣🤣🤣🤣


    Tapi mantap acara dan suasananya memang mirip eropa. Seperti Polandia.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo 0 KM ini emang seru banget mas, makin sore, malah makin rame.

      Ahaha... Cuma mantan kok mas. Mantan. 😂

      Wah... Saya belum pernah ke sana mas, jadi kurang tau juga.

      Delete
  2. Wah, lumayan mahal juga ya kang harga bakpia pathok nya, 35 ribu sebungkus isi 15, tapi kalo enak sih tidak masalah, ada harga ada rupa.😃

    Oh namanya Afni ya kang, kok ngga ada fotonya kang, kalo bisa sih sekalian nomer WA nya kang buat kenalan.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang beneran enak kok mas, apalagi yang isi kacang, beuh... Enak banget.

      Iya mas, namanya Afni, em.. fotonya nggak ada, takut yang punya blog kalah saing. 😂

      Delete
    2. Aku juga pernah kok kang beli bakpia seharga 10 ribu padahal isinya cuma empat, tapi tetap beli lagi sih soalnya enak.😁

      Kalo ngga ada fotonya, minimal WA nya kang.😂

      Cuma ngobrol saja kang saat ketemu mantan, ngga ada cipika cipiki kang.😱

      Delete
    3. Ahahaha... Emang bikin nagih sih rasa bakpia itu.
      Jadi pengen makannya lagi.

      Ahahaha.. nggak berani nyebar kang, ntar anaknya ngambek pula.

      Itu rahasia dong kang. 😂

      Delete
  3. Dulu pernah ke Malioboro tapi nggak sempat mampir dan menikmati 0 km Jogja, karena terikat dengan jam piknik. Duh, rasanya pengen balik ke sini lagi, terus duduk santai di 0 km dan menikmati pemandangan yang indah di sana :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu nanti harus ke sini lagi mbak, duduk santai saat sore di sini asyik banget loh.

      Delete
  4. Hahaha apa ini Mas.

    Hayoooooooo wkwkwkw

    ReplyDelete
  5. mantan! tapi kan bsa balikan mas haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa bisa aja sih mas, tapi belum kepikiran mas.

      Delete
  6. Asik juga eheem .. ,bisa tetap akur dengan si mantan 😁.
    Pakai acara jalan-jalan bareng lagi beli bakpia 😀.

    Kalo hubunganku dengan mantan udah status lock down 🤭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Kalo aku masih tetap berteman sih, aku kan orangnya baik hati. 😂

      Delete
    2. Wah kok statusnya lock down kang Himawan, ngga ada sinyal lagi gitu.��

      Delete
    3. @ Rudi Chandra :

      Yuhuuu ... , aku juga baik hati looh ..
      Tapi karena mantan yang udah berkeluarga maunya tetap terus punya hubungan khusus denganku, ya wis ku lock down aja daripada ribet wwwkkkk 😆

      #pengakuan


      @ Agus =

      Ya gitu maas 🤭

      Delete
    4. Walah... Kalo kasusnya seperti itu, pilihan terbaik emang lockdown.

      Wah... Keren kamu mas, yang udah punya suami aja masih ngejar-ngejar. Ilmunya apa tuh? 😂

      Delete
  7. Yaampun knapa aku senyam senyum sih baca ini, terutama pas ketemuan bareng mantan . Yakali bakal clbk hihihi

    Jogjaaaaaaa,npengen ke jogja juga
    Tapi sayang ya bakpianya ga kepoto, coba klo kepoto pesti aku nelen liur hahahah, dan yup bakpia paling enak emang yang original kacang ijo, lernah nyobain rasa lainnyang buah buahan atau keju, ga cucok di lidahku

    Klo kliling area jogja yang sentra oleh2 dulu aku pernah sih tapi pake becak, ngiter sampe sentra gudeg gitu

    Klo nongkrong di titik nolnya malah belom pernah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Nggak CLBK kok Mbak, soalnya kisah cintanya tertinggal di masa lalu. 😁

      Maaf Mbak, keburu abis bakpianya baru inget buat motoin. 😂

      Nongkrong di 0 KM juga seru mbak, apalagi kalo sore, ada jajanan wedang ronde di sini.

      Delete
  8. Bakpian pathok 25 enak bgt .jadi kangen jogja .sayang karena corona dilarang kemana2 dulu hahaha

    aku suka semua sih mau siis apa aja.tp yang paling mantap ya tetap yang ori kacang hijau ya hehehe.tks kak sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sekarang di rumah dulu, jangan kemana-mana.

      Kalo aku emang lebih suka yang kacang ijo Mbak, soalnya lebih lembut.

      Delete
  9. Jogja memang penuh destinasi wisata plus bisa sekalian belajar banyak hal.

    Jadi pingin bikin konten tentang Jogja. Terima kasih sudah berbagi.

    Salam.
    Adi Fun Learning.
    Esaiedukasi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh, hampir tiap jengkalnya Jogjanya tuh menarik, wisatanya menarik, terawat dan bikin nambah ilmu.

      Jogja emang istimewa.

      Terima kasih juga Mas, udah mampir di sini. 😊

      Delete
  10. Bakpia 25 memang legenda, Mas Rudi. Meskipun sekarang banyak bakpia-bakpia kekinian, yang 25 ini tetap di hati. Tapi, ada satu bakpia kekinian yang lumayan oke, sih. Namanya Bakpia-pia. Isiannya lebih beragam dan ada kotak kecilnya. :)

    Btw, ending ceritanya bisa tuh dijadiin video klip Yogyakarta-nya KLa Project :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mas, saya udah coba bakpia yang lain, tapi bakpia 25 ini rasanya masih juara.

      Ahahaa... Ntar baper yang nonton videonya Mas. 🤣

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)