Wednesday, February 7, 2018

Petualangan di Manila: Rizal Park



Rizal Park
Yo sahabat backpacker

Selamat pagi dari Kota Manila. Yuhuu...

Yup, kemarin malam setelah sampe di bandara, kami langsung bergerak ke hotel untuk istirahat. So.. pagi ini aku pun terbangun di sebuah hotel di pusat Kota Manila. Btw hotelnya ini bernama The Corporate Inn Hotel. Menurutku nih hotel cukup rekomendasi, soalnya lokasinya itu berada di pusat kota dan nggak jauh dari Rizal Park, ikonnya Kota Manila. Tepatnya berada di persimpangan Jalan Maria Orosa dengan Jalan Kalaw.

Agenda kami pagi ini adalah sarapan, jadi setelah beres-beres dan mandi, langsung deh kami keluar mencari sarapan. Wah.. mumpung lagi di luar negeri enaknya nyoba makanan apa ya?

Hmmm....

Dan akhirnya kami putuskan untuk makan di McDonald’s.

Iya cuy, di McD.

Jauh-jauh ke Manila tapi sarapannya di sini, emang keren deh...

Sebenarnya sih di deket hotel ada street food gitu, tapi agak ragu-ragu gimana liatnya. Apalagi aku juga bukan tipe orang yang suka nyoba-nyobain kuliner yang aneh-aneh gitu. Jadi ya cari aman aja deh.

Tapi ada yang unik lho di McD ini, tepatnya di toiletnya. Nah, urinoirnya itu dikasi es batu ama mereka. Nggak tau sih buat apa, tapi jadinya aneh rasanya pipis di antara tumpukan es. Currr.... dan air pipisnya jadi kedinginan. Hahahaha....

Udah ah, lanjut cerita.

Selesai sarapan saatnya jelajah Kota Manila dan tujuan pertama adalah Rizal Park. Rizal Park ini bisa dibilang sih ikonnya Kota Manila, bahkan katanya belum sah ke Manila kalo belum ke Rizal Park. Karena itu taman ini menjadi tujuan pertama kami. Apalagi tamannya juga cukup dekat dari hotel. Jalan kaki aja nyampe cuy.

Taman ini juga cukup luas lho dan ada banyak objek menarik di dalamnya. Objek yang pertama kami kunjungi di taman ini adalah Monumen Lapu-Lapu.

Monumen Lapu-Lapu

Monumen Lapu-Lapu atau the statue of the Sentinel of Freedom adalah sebuah monumen berupa patung besar yang berbentuk seorang pejuang yang berdiri gagah dengan sebuah pedang. Monumen ini merupakan hadiah dari pemerintah Korea sebagai apresiasi dan pengingat atas bantuan Filipina di Perang Korea dan juga sebagai penghargaan atas dua pahlawan Filipina, Dr. Jose Rizal dan Lapu-Lapu yang dengan gagah berani menentang penjajahan.

Btw, Lapu-Lapu di sini adalah seorang pahlawan nasional Filipina ya, bukan hero yang di game MOBA itu. Lapu-Lapu ini adalah seorang kepala suku dari Pulau Mactan dan merupakan pahlawan nasional pertama Filipina yang dikenal sebagai orang Filipina pertama yang menentang pengaruh kolonial Spanyol.
Monumen Lapu-Lapu
 Oh ya, di sebelah kanan dan kiri monumen ini juga ada museum, National Museum of Natural History dan Nasional Museum of Anthropology. Kedua arsitektur museumnya keren dan bergaya Eropa. Sayangnya sih saat itu museumnya lagi tutup, jadi aku nggak masuk ke dalam.
National Museum of Natural History
 Abis dari Monumen Lapu-Lapu, kami lanjut menjelajahi Rizal Park ini, luas banget cuy dan ada banyak objek menariknya seperti taman anggrek dan rumah kupu-kupu, taman bernuansa Jepang, taman bernuansa Tiongkok, open air auditorium dan satu kolam air yang dihiasi air mancur. Konon jika malam hari, air mancur ini juga dihiasi berbagai lampu yang mempercantik pemandangannya. Di sisi kolam tersebut berjejer patung setengah badan yang merupakan patung para pahlawan-pahlawan nasional di Filipina.
Ada kolam airnya
Patung para pahlawan nasional Filipina
Namun objek utama di Rizal Park ini adalah Monumen Jose Rizal yang ada di bagian depan Taman.

Monumen Jose Rizal

Monumen Jose Rizal dibangun pada tahun 1908 dan dirancang oleh Richard Kissing. Monumennya berbentuk obelisk yang dibuat dari batu granit dan di depannya terdapat patung Rizal yang dibuat dari perunggu. Abu jenazah Jose Rizal sendiri dipindahkan ke monumen ini pada tahun 1912. Jadi bisa dibilang monumen ini ya makamnya Jose Rizal. Saat ini monumen Jose Rizal dinyatakan sebagai monumen nasional sekaligus sebagai warisan budaya nasional Filipina.

Pembangunan monumen ini sendiri ditujukan untuk mengingat dan menghargai jasa kepahlawan Dr. Jose Rizal yang harus mati di ujung regu tembak karena melawan pemerintahan Kerajaan Spanyol yang saat itu menjajah Filipina. Dr. Jose Rizal sendiri adalah seorang pahlawan dan patriot tertinggi bagi bangsa Filipina. Hari kematiannya pada tanggal 30 Desember kini diperingati sebagai hari libur di Filipina dan dinamakan hari Rizal.
Monumen Jose Rizal
 Oh ya, tepat berhadapan dengan Monumen Jose Rizal dan berseberangan jalan, ada satu tugu kecil bergambar peta wilayah Filipina. Tugu ini merupakan titik nol kilometer Manila dan di belakangnya terdapat satu tugu dengan sebuah jam bundar di atasnya. Tugu tersebut merupakan Monumen Centennial Memorial Clock, sebuah monumen yang dibangun untuk memperingati 100 tahun kemerdekaan Filipina.
titik nol kilometer Manila dan
Centennial Memorial Clock
 Wuih... lengkap kali bah Rizal Park ini. Keliling taman ini aja udah banyak yang bisa diliat. Tapi perjalanan ku di Manila belum selesai sih, soalnya abis ini kami lanjut ke Intramuros. Let’s go....
Si ganteng nan unyu berfoto di depan Monumen Jose Rizal

38 comments:

  1. Saya sangat tertarik dengan sejarah Dr. Jose Rizal. Kalau dinegara kita yang sejajar dengan beliau siapa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih Dr. Jose Rizal ini sejajar ama Soekarno deh mas. Soalnya beliau juga dianggap sebagai bapak bangsa Filipina.

      Delete
  2. Mantap, enak banget jalan-jalan ke sana. Lah, gue kapan yah? Hmmm

    ReplyDelete
  3. Senang sekali rasanya, baca postingan jadi berhayal disana he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas.
      Semoga mas bisa ke sana ya nantinya.
      Biar nggak sebatas hayalan.

      Delete
  4. wahhh jadi pengen ke Manila.. makasih yaa infonyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama ☺
      Terima kasih juga udah berkunjung.

      Semoga nanti bisa ke Manila juga ya Zata ☺

      Delete
  5. mupeng, pingin ke manila juga, temen2 kalo diajakin belum ada yang mau ke sana soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ntar temen-temennya mau ke sana ya mbak, soalnya asyik juga lho tempatnya.

      Delete
  6. adih.. saya pengen liburan ke bandung aja belum kesampean bang.. hhihi...
    kece dah..

    ditunggu postingan selanjutnya di negara yg berbeda bang..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti kesampean ya bang.

      Siip... sabar aja ya. 😄

      Delete
  7. Mantap jadi tahu sejarahnya. Tempatnya bagus juga ya, Mas.
    Ini seperti biasa khasnya, Mas Rudi ini foto diakhir..he
    Sehat selalu, Mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatnya asyik kok mas, lengkap lagi wisatanya. Cuma lumayan panas cuacanya.

      Ahahaa.. udah jadi ciri khas itu mas.

      Siip... mas juga sehat selalu ya.

      Delete
  8. Main juga dong Bang Rizal ke Titik Nolnya Jogja. Kita ketemuan disana... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen banget malah ke Jogja. Tapi sampe sekarang belum kesampean.

      Delete
    2. Saya doakan semoga bisa kesampaian main ke Jogja. Amin ya rabbal alamin...

      Delete
    3. Amin... terima kasih buat doanya mas. ☺

      Delete
  9. Foto-fotonya harusnya disetting lebih besar nih, biar pembaca disini bisa liat Manila lebih jelas lagiii. Hihi. Seru ya traveling ke Manila, ditunggu cerita selanjutnya yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kekecilan ya mbak fotonya?
      Aku takutnya kalo ukurannya gede malah ntar banyak yang nggak muncul fotonya karena jadi berat, tapi ntar aku tambah deh resolusi fotonya.

      Siap mbak, sabar ya.

      Delete
  10. Mabuhay filipines!

    Eleu-eleu, si unyu XD
    Btw itu foto terakhir kayak di Monas gitu ya suasana nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa... unyu mas. 😄

      Iya mas, suasananya nggak jauh beda ama Monas sih. Lumayan mirip.

      Delete
  11. Mabuhay! Itu miss those moment when selfie ala-ala di monumen jose rizal. Ahh, kamu mengobati rinduku mas. Aihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... syukur deh kalo bisa mengobati rindunya mas. 😄

      Delete
  12. Haduh,, pengen ke thailand saja blm kesampaian,, manila jug gak kalah oke ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti kesampean ya mas.

      Manila seru juga kok mas, nggak kalah oke dari kota lainnya.

      Delete
  13. Enak nih jalan-jalan ke Filipin, hehe. Masih lanjut nih perjalanannya?

    ReplyDelete
  14. Seru banget yaa perjalanan ke Manila, saya juga pingin ih bisa jalan-jalan ke luar negri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget mbak.

      Hayuk mbak jalan-jalan keluar negeri juga.

      Delete
  15. Replies
    1. Masih standar sih mas kalo untuk biaya hidupnya di sana.
      Tapi saya kurang tau juga ya kalo lengkapnya berapaan.
      Karena saya kesana itu gratis dari hadiah lomba.

      Delete
  16. Iya Jose Rizal itu pahlawan paling terkenal dari Filiphina, waktu saya sekolah dulu ada pelajaran sejarah yang menyinggung tentang Jose Rizal.

    Monumen Lapu-Lapunya keren yaa.. pengen foto disana hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mbak.
      Dia itu Bapak bangsa Filipina.

      Hayuk ke sini mbak, biar bisa foto.

      Delete
  17. Mntap bnget jlan jlannya ke filipina. Jadi ingin jalan jalan ke sana :)

    ReplyDelete
  18. aku mau jawab yg guna es batu di urinoir nya aja yaa ;p.. dulu aku juga bingung kenapa di wc pria ada es batunya.. pertama kali liat di beijing mas .. ternayta kata suami itu fungsinya supaya ga bau.. trs es batu kan akan mencair, jd supaya membersihkan trus2an air urine yg masih tersisa, jd ga mengering di urinoirnya..

    krn ga mungkin jg tiap saat ada petugas kebersihan yg dtg membersihkan.. makanya di taro es batu di dlm urinoir cowo ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Owh... itu toh fungsinya.
      Tapi emang bener juga sih mbak, soalnya toilet di luar negeri kan emang pelit air, malah kebanyakan nggak ada airnya.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)