Monday, November 9, 2015

Huta Batak di Balige



Huta Batak adalah pemukiman yang khas berupa desa-desa yang tertutup dan membentuk masyarakat kelompok kecil. Biasanya kelompok ini adalah kumpulan marga/clan atau masih memiliki hubungan kekerabatan. Nah, ada satu nih Huta Batak buatan yang bisa dikunjungi wisatawan dan dibangun agar wisawatan bisa lebih mengenal budaya Batak.
Lokasi
Huta Batak ini berlokasi di Komplek T.B. Silalahi Center, Jalan Pagar Batu No. 88, Desa Silalahi, Kecamatan Balige, Kabupaten Toba Samosir.
Isi Huta Batak
Emang ada apaan aja di dalam Huta Batak ini? Huta Batak ini berisi berbagai peninggalan budaya masyarakat Batak Toba yaitu...

1.      Rumah Adat Batak Toba
Rumah Adat Batak Toba
Rumah adat suku Batak Toba disebut juga ‘rumah bolon’. Rumah ini berbentuk panggung dengan bahan utama bangunan berupa kayu. Hal yang paling menarik perhatian adalah bentuk atapnya yang melengkung dan runcing di tiap ujungnya.  Proses pembangunan rumah adat suku Batak selalu dilaksanakan secara gotong royong. Bahan yang digunakan adalah bahan yang dengan kualitas baik, umumnya seorang tukang akan memilih kayu-kayu dengan cara memukul kayu tersebut dengan suatu alat untuk mencari bunyi kayu yang nyaring. Selengkapnya baca di sini

2.      Sopo
Sopo
Sopo adalah tempat penyimpanan (lumbung) dan dipisahkan oleh pelataran luas yang berfungsi sebagai ruang bersama warga huta. Bangunan sopo berlantai dua, hanya mempunyai satu baris tiang-tiang depan dan ruangan bawah terbuka tanpa dinding berfungsi untuk musyawarah, menerima orang asing dan tempat bermain musik. Selengkapnya baca di sini

3.      Boneka Sigale-Gale
Boneka Sigale-gale
Sigale-Gale adalah sebuah boneka kayu yang berdiri layaknya manusia dan memang berbentuk seperti manusia lengkap dengan panca indera dan mengenakan pakaian adat Batak. Boneka Sigale-gale ini bisa menari layaknya manusia, bahkan gerakannya pun hampir sama dengan gerakan tarian yang dilakukan oleh manusia karena dibantu oleh beberapa dalang yang berada di belakangnya. Oh ya... katanya boneka ini juga bisa menangis lho. Selengkapnya baca di sini

4.      Makam Batu
Makam Batu
Makam Batu merupakan salah satu peninggalan budaya masyarakat Batak dari Zaman Megalithikum. Makam batu ini akan diletakkan di atas tanah. Berbeda dengan keranda biasa yang terbuat dari kayu yang biasanya dikubur di dalam tanah. Makam batu ini juga diberi pahatan-pahatan yang khas yang penuh makna. Selengkapnya baca di sini

5.      Patung Pangulubalang
Pangulubalang
Pangulubalang adalah benda berupa patung yang sudah diberi kekuatan mistis. Pangulubalang berfungsi sebagai panglima untuk melindungi dan memberi kesejahteraan kepada kampung atau marga. Konon diyakini sebagai penjaga yang mampu mengusir roh jahat yang ingin masuk ke dalam huta atau kampung. Selengkapnya baca di sini

6.      Pohon Hariara
Pohon Hariara
Hariara adalah  pohon yang sangat erat kaitannya dengan adat Batak karena pohon ini sering ditanam sebagai tanda pembatas antara satu huta dengan huta yang lain, bahkan simbol pengawal desa, sebagai tempat mamele (berdoa pada penghuni alam gaib) atau sebagai tanda kepemilikan satu wilayah atau sebagai lambang bagi satu klan/marga, atau bahkan sebagai saksi dalam perjanjian antar komunitas.

Itu lah isi dari Huta Batak yang berada di dalam Kompleks T.B. Silalahi Center, Balige ini. Menarik  bukan?

Sunday, November 8, 2015

Rumah Adat Batak Toba, si Rumah Bolon di Balige



Rumah Bolon
Huta Batak adalah pemukiman yang khas berupa desa-desa yang tertutup dan membentuk masyarakat kelompok kecil. Biasanya kelompok ini adalah kumpulan marga/clan atau masih memiliki hubungan kekerabatan. Nah, salah satu huta Batak yang bisa dikunjungi wisatawan adalah Huta Batak yang berada di Komplek T.B. Silalahi Center, Balige. Di sini menampilkan berbagai kearifan budaya masyarakat Batak. Salah satunya adalah Rumah Adat Batak. Di Huta Batak ini terdapat dua jenis rumah adat yang saling berhadapan yaitu ruma dan sopo.
Ruma dan Sopo
Kedua bangunan ini, meskipun secara sekilas kelihatan sama, sebenarnya berbeda dari sisi konstruksi dan fungsi. Ruma digunakan untuk tempat tinggal keluarga, sedangkan sopo digunakan sebagai tempat penyimpanan (lumbung). Rumah dan sopo dipisahkan oleh pelataran luas yang berfungsi sebagai ruang bersama warga huta. Perbedaan lainnya adalah Sopo berlantai dua, hanya mempunyai satu baris tiang-tiang depan dan ruangan bawah terbuka tanpa dinding berfungsi untuk musyawarah, menerima orang asing dan tempat bermain musik.
Huta Batak dan Ruma serta Sopo yang saling berhadapan
Ruma
Sopo
Arsitektur Rumah Bolon
Rumah adat suku Batak Toba disebut juga ‘rumah bolon’. Rumah ini berbentuk panggung dengan bahan utama bangunan berupa kayu. Hal yang paling menarik perhatian adalah bentuk atapnya yang melengkung dan runcing di tiap ujungnya.  Proses pembangunan rumah adat suku Batak selalu dilaksanakan secara gotong royong. Bahan yang digunakan adalah bahan yang dengan kualitas baik, umumnya seorang tukang akan memilih kayu-kayu dengan cara memukul kayu tersebut dengan suatu alat untuk mencari bunyi kayu yang nyaring.
Pondasi rumah adalah hal yang terpenting, dibuat dengan formasi berbentuk segi empat, dipadu tiang dan dinding yang kuat. Makna pondasi ini sendiri adalah saling bekerja sama demi memikul beban yang berat.  Untuk bagian atas rumah, ditopang oleh sebuah tiang yang biasa disebut tiang “ninggor” dibantu oleh kayu penopang yang lain. Tiang “ninggor” ini lurus dan tinggi, orang suku Batak memaknainya sebagai simbol kejujuran. Untuk menjunjung tinggi kejujuran, perlu didukung oleh rasa keadilan.
Di bagian depan atap terdapat “arop-arop” bermakna harapan untuk bisa hidup layak. Lalu ada “songsong boltok” untuk menahan atap, yang punya arti bila ada pelayanan tuan rumah yang kurang baik sebaiknya dipendam dalam hati saja.
Lokasi 
Komplek T.B. Silalahi Center, Jalan Pagar Batu No. 88, Desa Silalahi, Kecamatan Balige, Kabupaten Toba Samosir.
Saya di depan Rumah Bolon

Saturday, November 7, 2015

Makam Batu Suku Batak



Suku Batak adalah salah satu suku yang berada di Sumatera Utara. Suku ini memiliki banyak peninggalan sejarah dan budaya yang bernilai tinggi dari berbagai zaman. Bahkan, suku Batak memiliki peninggalan dari jaman megalithikum, yaitu makam batu.
Makam Batu Batak
Replika kuburan/ makam batu ini mengikuti bentuk kuburan/ keranda batu kepala-kepala suku/ marga ratusan tahun yang lalu. Pembuatan replika ini dimaksudkan untuk menunjukkan kepada masyarakat bahwa banyak peninggalan Batak yang berasal dari jaman batu besar (Megalithikum). Merupakan kehormatan jika seseorang dikuburkan di dalam batu. Keranda dari batu ini berbeda dengan keranda yang terbuat dari kayu dimana keranda dari kayu ditanam di dalam tanah sedangkan keranda batu diletakkan diletakkan di atas tanah.
Keranda batu biasanya dibuat dari batu besar dan utuh. Dalam perkembangannya, sejak masuknya teknologi campuran semen ke tanah Batak, pembuatan keranda batu ini tidak lagi menggunakan batu besar, akan tetapi menggunakan campuran semen yang dibentuk menyerupai keranda batu jaman dulu.
Diletakkan di atas tanah
dihiasi ukiran-ukiran

Lokasi 
Saat ini salah satu tempat untuk melihat makam batu peninggalan masyarakat batak ada di Balige, tepatnya di Huta Batak yang ada di Komplek T.B. Silalahi Center, Jalan Pagar Batu No. 88, Desa Silalahi, Kecamatan Balige, Kabupaten Toba Samosir. Di sini terdapat replika makam batu dari peninggalan budaya Batak Toba.

Friday, November 6, 2015

Pangulubalang, Patung Penjaga Suku Batak



Di Huta Batak yang berada di dalam Kompleks T.B. Silalahi Center yang beralamat di Jalan Pagar Batu, No. 88, Desa Silalahi, Kecamatan Balige, Kabupaten Toba Samosir, terdapat peninggalan budaya masyarakat Batak Toba ketika masih menganut animisme. Ulubalang atau Pangulubalang namanya yang berbentuk patung dari batu atau dari kayu dan berfungsi sebagai panglima untuk melindungi dan memberi kesejahteraan kepada kampung atau marga.

Pangulubalang
Pangulubalang adalah benda berupa patung yang sudah diberi kekuatan mistis. Pangulubalang berfungsi sebagai panglima untuk melindungi dan memberi kesejahteraan kepada kampung atau marga. Konon diyakini sebagai penjaga yang mampu mengusir roh jahat yang ingin masuk ke dalam huta atau kampung. Pengulubalang juga mempunyai peranan penting dalam masalah perselisihan antar marga atau antar desa. Roh pengulubalang dapat ditugaskan pergi ke daerah musuh untuk menutup mata dan telingan musuh sehingga tidak dapat berperang lagi.
Yang seram dari pengulubalang ini adalah dulu pengulubalang dioleskan darah dari mayat musuh atau darah anak kecil dari kampung musuh agar pengulubalang semakin kuat. Saat ini sudah tidak ada lagi huta yang memakai pengulubalang karena sudah tidak lagi peperangan antar marga atau antar desa. Sehingga pengulubalang cuma dapat dijumpai di museum-museum Batak seperti museum di Balige ini.
Penjelasan tentang pangulubalang di kompleks Huta Batak
Bentuk
Pangulubalang berbentuk patung manusia setengah badan yang terbuat dari kayu ataupun batu. Biasanya pangulubalang akan ditempatkan di pintu masuk huta di dalam pondok kecil yang bercirikan khas batak.
Pondok kecil tempat pangulubalang