Jumat, 12 Mei 2017

Petualangan di Jakarta: Museum Bank Indonesia



Museum Bank Indonesia
Setelah puas belajar sejarah sambil menikmati koleksi Museum Bank Mandiri, aku kemudian melangkahkan kaki ke gedung sebelahnya yaitu Museum Bank Indonesia. Kedua museum ini letaknya emang bersebelahan, tepatnya beralamat di Jalan Pintu Besar Utara No. 3, Jakarta Barat.

Saat di halaman Museum Bank Mandiri aku sempat bertemu turis dari Jepang, ternyata mereka juga ingin mengunjungi Museum Bank Indonesia namun tidak tahu tempatnya. So... sebagai rakyat Indonesia yang ramah, ehem.. ehem... ramah gem. Aku pun menunjukkan gedung Museum Bank Indonesia walau dengan bahasa Inggris yang amburadul. Hahahaha....

Tiket Masuk

Harga tiket masuk ke Museum Bank Indonesia ini juga hanya Rp. 5000 saja, cukup murah dan ternyata turis Jepang tadi sekalian membayarkan tiket masukku. Ya ampun... rasanya sungkan banget, padahal aku kan cuma nunjukin arah doang. Tapi terima kasih banyak ya mister. Terima kasih banyak.

Lumayan... dapat tiket gratis. Hahaha..

Sejarah dan Arsitektur Gedung Museum Bank Indonesia

Gedung Museum Bank Indonesia dibangun pada tahun 1828 dengan arsitektur khas neo-klasikal yang dipadu dengan pengaruh lokal. Dulunya gedung ini adalah gedung De Javasche Bank. Melihat arsitektur gedung ini seperti lagi di Eropa lho soalnya bentuk bangunannya keren banget cuy.

Koleksi Museum Bank Indonesia

Setelah menitipkan backpack, saya langsung melihat-lihat berbagai koleksi yang ada di dalam museum ini. Koleksinya cukup lengkap, mulai dari sejarah perekonomian Indonesia sejak jaman kerajaan hingga perekonomian Indonesia saat ini pun ada. Kemudian juga ada sejarah Bank Indonesia secara lengkap termasuk perubahan logo-logo Bank Indonesia serta peran Bank Indonesia terhadap kemajuan Indonesia.
Ruang sejarah perekonomian Indonesia
Ruang sang pemimpin

Sejarah logo Bank Indonesia

 Lebih lanjut ke dalam terdapat koleksi emas batangan yang bertumpuk-tumpuk. Sempat bingung juga sih, itu asli atau nggak. Soalnya banyak banget. Dan yang paling menarik tentu koleksi mata uangnya, lengkap banget. Mulai dari mata uang jaman kerajaan, jaman penjajahan, hingga mata uang Rupiah dari awal hingga yang terbaru. Selain itu juga ada koleksi mata uang dari berbagai negara. Sebagai orang yang juga suka mengoleksi mata uang kuno, aku jadi merasa ngiler liat koleksi museum ini.
Emas cuy, tapi imitasi kok :D
Salah satu koleksi mata uang di dalam museum
 Ngiler cuy


Koleksi Museum Bank Indonesia ini juga selain disajikan dengan bentuk barang, diorama, dan gambar, mereka juga memanfaatkan teknologi modern dan multi media, seperti di salah satu ruangannya ada tembok seperti layar yang menampilkan uang koin kuno yang berjatuhan. Jika uang koinnya ini kita tangkap, maka ntar muncul deh nama dan penjelasan tentang uang koin itu. Keren deh....
Anak SMP sedang mencoba menangkap koin
So... Selanjutnya kita ke mana lagi?

32 komentar:

  1. Logo bank Indonesia ternyata berubah2 ya.

    BalasHapus
  2. Sangat tertarik dengan logo yang berubah2. Siapa penciptana, tahun berapa dan apa maknanya.. penisisrin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti sih bukan aku yang mengubahnya mbak. :D

      Hapus
  3. dari foto2 nya gedung2nya Bank Indonesia di berbagai kota keren2 banget deh.... cantik dan terawat
    penampilan koleksinya pun keren dan menarik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget mbak.
      Bank Indonesia di Medan juga keren banget bangunannya.

      Hapus
  4. Wahh... Mas, coba ambil satu emasnya.. Buat bukti asli enggaknya.. Hehe

    BalasHapus
  5. Halo mas, lama gak mampir kesii hehe taunya sudah pasang TLD :D
    Kota tua aku pernah sekali tp blm mampir ke museumnya. Lain kali mau masuk satu2 biar lengkap hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga mas.
      Iya mas, kemarin coba-coba pasang TLD dan rasanya jadi makin keren kayak orangnya. :D

      Iya mas, dicoba aja ntar.
      Asyik kok, harganya juga murah.

      Hapus
  6. Belum sempet masuk ke Museum BI ini ...
    Asyik juga yah ... mengetahui sejarahnya.

    Koleksi mata uang nya jelas lengkap .. menarik !

    Saya masih nyimpen uang "benggol" koin logam tebal.
    ... buat kerokan .. hihi mantab !

    Banyak tempat yang bisa dikunjungi seputaran situ mas ..

    Setasiun Beos / Kota, Kota Tua, Museum/Taman Fatahilah, Museum Wayang,
    Museum Keramik, Rumah Merah, Jembatan Kota Intan ...

    Asyiknya backpackeran ... !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali disinggahi donk mbak, kasian museumnya kalo nggak disinggahi. :D

      Hahaha..
      Kalo aku sih dikoleksi uang-uang kunonya mbak.

      Iya mbak, sayangnya kemarin itu waktu yang ku miliki terbatas banget. Jadi nggak sempat jelajahi semuanya.

      Hapus
  7. tiket masuknya terjangkau banget, tapi ongkos kesana nya yang mahal hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa...
      Iya juga sih mbak.
      Berat di ongkos. :D

      Hapus
  8. aku belum pernaah mejelajah ke museum BI nih mas. .. mesti gak sempat kalau ke jakarta bnyk yg mau dikunjungi hehehe. . btw kirain td mas batangan nya aslii wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, di Jakarta emang banyak banget objek wisatanya, sampe bingung mau ngunjungin yang lama.

      Aku juga awalnya mikir itu asli mbak.

      Hapus
  9. wah keren, jadi malu nih soalnya belum ke museum Bank BI juga, haduh padahal deket hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali di coba atuh mbak, biar nggak malu dan biar keren kayak aku. :D

      Hapus
  10. Rejeki anak sholeh mas, dapet gratisan tiket masuk museum dari orang jepang, hihi

    Jangan kesini saya ah kalau main ke jakarta lagi, takut ngiler sama koleksi duit-duitnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... iya mas, lumayan sih dibayarin gitu. :D

      Ahahaa... sama mas, saya aja ngiler liat koleksinya. Buanyak banget.

      Hapus
  11. ak orang jakarta blm pernah seumur2 masuk sini.. duh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali dicoba atuh mas, kan deket tuh.

      Hapus
  12. Rezeki menolong orang ya, haha... Museum BI ini memang keren banget patung2nya, selain belajar sejarah tentang uang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, ahahaha...

      Saya sih ngiler liat koleksi uangnya mbak. :D

      Hapus
  13. Kayaknya saya harus ke museum ini lagi. Saat ke sana beberapa tahun lalu belum ada layar uang kuno itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... harus nyobain layar uang kuno itu. Seru lho. :D

      Hapus
  14. pas liat emas matanya bebrinar mas hehe kirain beneran hehe.... bawa pulang satu tuh banuat bangun mesjid hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... saya pikir emasnya asli mas.
      Udah mau bawa satu.
      Ternyata imitasi. Barang palsu.

      Hapus
  15. wah berati bisa bahasa Jepang dong. Keren nih. Lumayan dikasih tiket masuk gratis. Coba sekalian diajak makan malam gratis. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena nonton anime, jadi bisa dikit tau bahasa Jepang.
      Hidup anime. :D

      Yaela mas, tiket gratis aja udah segan banget, soalnya cuma nunjukin arah doang.

      Hapus
  16. Belum pernah kesini.. Baru tau ternyata logo BI pernah seribet itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ribet banget malahan mbak.
      Sesekali ke sini dong.

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)