Monday, June 5, 2017

Petualangan di Jakarta: Museum Seni Rupa dan Keramik

Museum Seni Rupa dan Keramik


Setelah bertemu Si Unyil dan terperangah melihat berbagai jenis wayang yang ada di dalam Museum Wayang, aku kemudian melanjutkan petualangan ke Museum Seni Rupa dan Keramik. 

Alamat

Museum Seni Rupa dan Keramik ini juga berada di sisi Taman Fatahillah dan tepat berseberangan dengan Museum Wayang. Alamat pastinya berada di Jalan Pos Kota Nomor 2,  Kota Tua, Jakarta Barat, Jakarta. So... jaraknya cuma beberapa meter doang dari Taman Fatahillah. Dekat uy. 

Sejarah Museum Seni Rupa dan Keramik 

Gedung Museum Seni Rupa dan Keramik ini mulai dibangun sekitar tahun 1866 dan diarsiteki oleh W.H.F.H Van Raders dengan arsitektur khas Neoklasik. Gedungnya diresmikan pada 12 Januari 1870 dan digunakan sebagai Kantor Dewan kehakiman Pemerintah Hindia Belanda. Pada saat kependudukan Jepang, gedung ini dijadikan sebagai markas KNIL dan selanjutnya digunakan sebagai asrama militer.

Pada 10 Januari 1972, gedung ini diresmikan sebagai bangunan bersejarah cagar budaya yang dilindungi  dan digunakan sebagai Kantor Walikota Jakarta Barat. Hingga pada tahun 1976 diresmikan sebagai Balai Seni Rupa Jakarta dan akhirnya tahun 1990 digunakan sebagai Museum Seni Rupa dan Keramik.
Gedung Museum Seni Rupa dan Keramik
Koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik 

Seperti museum-museum lainnya yang ada di Kota Tua Jakarta, tiket masuk ke Museum Seni Rupa dan Keramik ini pun sama. Tiket masuknya cuma Rp. 5000 untuk umum dan hanya Rp.3000 doang untuk mahasiswa dan pelajar. Murah meriah muntah coy. Apalagi kalo pake kartu sakti, kartu tanda mahasiswa. Mantap.

Setelah membeli tiket di pintu masuk, aku kemudian beranjak ke dalam museum dan memulai penjelajahan. Museum ini menyajikan koleksi dari hasil karya seniman-seniman Indonesia sejak tahun 1800-an hingga saat ini dan koleksi lukisan tersebut dibagi menjadi beberapa ruangan berdasarkan periodesasi yaitu ruang masa Raden Saleh, masa Hindia Jelita, ruang Persagi, masa Pendudukan Jepang, ruang Pendirian Sanggar, masa Kelahiran Akademis Realisme, dan ruang Seni Rupa Baru Indonesia. 

Koleksi lukisan dan pengunjung
Semua lukisannya punya ciri khas dan terlihat cantik-cantik. Sayangnya aku punya jiwa seni yang rendah, jadi nggak bisa menjelaskan kecantikan lukisan-lukisan ini. Kalo menjelaskan kecantikan cewek mah aku pinter. Hahaha....

Kemudian ada ruang-ruang yang menampilkan berbagai koleksi keramik dari berbagai daerah di Indonesia dan seni kreatif kontempoter. Ada juga koleksi keramik dari negara-negara mancanegara dan koleksi-koleksi keramik ini berasal dari abad ke 16 hingga awal abad ke 20. Bahkan ada juga berbagai keramik hasil dari kapal karam. 
Koleksi keramik
Pokoknya koleksi museum ini mantap banget deh. Penuh dengan seni. Asyiknya lagi, sarana dan prasarana museum ini juga sangat lengkap. Di bagian belakang terdapat musholla dan kamar kecil. Saat aku di sini juga ada dua cewek cantik yang sedang ibadah zuhur. Beuh... mantap nih cewek, traveling tapi tetap ingat ibadah, calon istri yang baik di masa depan nih. Tapi sayangnya aku lupa kenalan ama mereka. 

Macem mereka mau aja kenalan ama mu cuy. Hahahaha.... 

Di bagian depan mushalla kecil ini juga terdapat taman hijau, asyik juga untuk ngadem sekalian istirahat kalo capek ngelilingin museum yang gede banget ini.
Taman hijau di sisi belakang museum
Cowok ganteng selfie di depan museum

56 comments:

  1. Nah kalo museum arts dan keramik gini baru aku suka :) .. Apalagi kalo yg dipajang keramik2 kuno jaman dinasti2 dulu ato yg langka lah.. Kebayangnya, gimana yaaa orang jaman dulu bisa bikin keramik sehalus itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget tuh mbak.
      Saya juga suka ama sejarah karena ngebayangin kerennya mereka di masa lalu bisa bikin karya yang sangat mengagumkan.

      Delete
  2. foto yang paling akhirnya kok bisa berada di luar museum? harusnya kan tetap di dalam gedung biar tetap terjaga hingga anak cucu bisa menyaksikan salah satu barang peninggalan yang satu ini, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...
      Foto terakhir itu bukan penghuni museum mas, tapi cowok ganteng penjelajah museum. 😃

      Delete
  3. Bener-bener pengen ke tempat ini. Aku juga suka sama tempat-tempat seperti ini. Rasanya tetap ada yang kurang, kalau gak lihat langsung..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti bisa ke sini ya mas. Biar bisa ngeliat secara langsung.

      Delete
    2. Aamiin.. semoga mas. Asiknya ajak teman biar bisa foto dengan banyak ekspresi..he

      Delete
    3. Iya sih mas, asyiknya juga gitu.
      Cuma nggak banyak temen yang mau diajak jalan bareng, kecuali dibayarin.
      Padahal saya juga mau jalan-jalan kalo dibayarin mah.

      Delete
  4. Senangnya kalo msh punya kartu mahasiswa bisa dimanfaatkan wkkkk # ketawa jahat

    Dengan tarif yg murah dan dengan koleksi yg menarik semoga saja bisa menambah minat masyarakat untuk berkunjung ke museum :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mas.
      Kartu semacam ini emang harus dimanfaatin.
      Hahahaha... #ketawa jahat

      Delete
  5. Berkunjung ke museum memang asyik, bisa liat-liat barang lama yang menjadi saksi sejarah dan tentunya bisa mencari inspirasi baru yang lebih fresh..!

    Tapi, saya dikagetkan dengan adanya foto cowok ganteng yang berselfie ria dimeseum he..he 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, itulah asyiknya jelajah museum.

      Hahaha... saya juga kaget liat cowok ganteng itu selfie.
      #padahal karena nggak ada yang motoin, jadinya selfie 😁

      Delete
  6. Ada taman hijaunya..

    Museum sekarang sama dulu beda banget ya Mas. Menarik kalo kayak museum seni rupanya. JAdi inget museum affandi nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mbak.
      Museum sekarang jauh lebih menarik emang.

      Delete
  7. Museumnya keren. Aku belum pernah sama sekali. Sudah beberapa kali baca blog mas, jadi pengen keliling Jakarta bawa anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa segera terealisasi ya mbak.
      Biar bisa keliling Jakarta bareng anak.

      Delete
  8. aku baru sekali nih ke sini,
    baca tulisanmu jadi pengen balik, waktu itu ke sana udah kecapean keliling naik ontel he.. he..
    belum lihat semua koleksinya
    trims ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha... naik sepeda ontel juga seru tuh mbak.

      Lain kali coba masuk ke sini mbak, bagus-bagus koleksinya.

      Delete
  9. Ternyata gedung ini sudah lama berdiri juga dari 1866 . Saya hanya punya photo depannya saja kerena belum pernah masuk, habis kalau hari libur tutup seh. Di dalamnya asek juga ,koleksinya unik-unik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, udah lama banget bangunannya.

      Lain kali datang pas buka dong mas.

      Delete
  10. Wahh rencana liburan ini mau jelajah museum Kota Tua nih, makasih infonyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak ☺
      Terima kasih juga sudah berkunjung ☺

      Delete
  11. wahhh trakhir ke musem seni rupa kayaknya jaman kuliah deh, heheh, jadi pengen ke sana lagi :)

    ReplyDelete
  12. Wah murah meriah ya cuma 3000, kalau buat pengunjung manca negara harganya apakah sama ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud aku 3000 buat pelajar, 😂 Soalnya aku kan pelajar hehhe

      Delete
    2. Iya mbak, murah banget.
      Apalagi buat pelajar. 😁

      Delete
  13. Gedungnya tampak luar seperti di Yunani ya, Bang, padahal Belanda ya dulu saat mbangunnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.
      Soalnya mengadopsi gaya arsitektur neoklasik katanya mas.

      Delete
  14. pernah ke kota tua beberapa kali tapi belum pernah kesini malah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali ke sini dong mbak.
      Biar lebih afdol kalo ke Kota Tua. 😀

      Delete
  15. ya ampuuun! kirain yang terakhir termasuk koleksi musium juga.. ternyata setelah diperhatikan, mmm cocok sih buat nambahin oleksi di musium, wqwq
    eh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun mbak, yang terakhir itu cowok ganteng mbak. 😃
      Kalo ditarok di museum, ntar padet museumnya. 😂

      Delete
  16. Aku bahkan belum pernah masuk ke museum ini. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti bisa masuk ke museumnya ya mas.

      Delete
  17. Simpen dulu. Semoga lain waktu bisa kesini :D

    ReplyDelete
  18. eeeee mure mureee sini masuk bayar mabelasrebu utk umum. huhuhuhuhu

    cobaaaaa,, jadi cowo kurang ganteng apa, ga bisa menjelaskan lukisan cantik, bisanya cewe cantik. meleleeeeehhhh mah sama abang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa.... murah meriah mbak.

      Hahaha... maklum mbak, jiwa seninya rendah. 😂

      Delete
  19. Gw belom pernah ke situ, wkwkwkwk

    ReplyDelete
  20. Aih aku senang ke museum tapi belum pernah ke sini mas :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu nanti mbak wajib ke sini dong :)

      Delete
  21. museum yang berkenang mas hehe, teruatama foto terakhir.. semoga segera ada yg punya dan dimuseumkan dlm rumah tangga yang aman hehe aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... belum kepikiran sampe ke sana mas.

      Delete
  22. Cobain kotu pas malem hari mas, sekarang rame ada parade pocong en hantu nonik belanda, seru buat latar pepotoan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih gitu mbak.
      Semoga lain kali bisa nikmati malam di Jakarta.

      Delete
  23. Tempatnya santai dan gak bising nih, cocok banget buat trip kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik banget lah mas buat nyantai.
      Harus segera deh. 😁

      Delete
  24. Aku udah lama pengen ke museum kota tua tapigak kesampean. Nice info.. Btw, salam kenal ya

    www.theamazingjasmi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga suatu saat bisa kesampean ya mbak, amin...
      Salam kenal kembali mbak ☺

      Delete
    2. Padahal udah beberapa kali maen ke JKT, tapi gak jadi terus maen ke museum nya. ^^

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)