Tuesday, May 30, 2017

Petualangan di Jakarta: Museum Wayang

Museum Wayang
Yo Sobat Backpacker, selamat berpuasa ya. :)

Sorry ya blog tercintaku, beberapa hari ini aku lagi di daerah, jadi agak jarang mengunjungimu. Nah, sekarang aku mau ngelanjutin ceritaku tentang petualangan di Kota Tua Jakarta.

Setelah sebelumnya aku beristirahat di Taman Fatahillah seusai menjelajah Museum Bank Mandiri, Museum Bank Indonesia dan Museum Fatahillah dan bertemu Meriam Si Jagur di taman, akhirnya tenagaku kembali penuh dan aku pun melanjutkan penjelajahan di Kota Tua Jakarta ini dan tujuanku selanjutnya adalah Museum Wayang. Lets go.

Alamat Museum Wayang

Museum ini letaknya persis berada di sisi Taman Fatahillah, jadi cukup beberapa langkah aja dari tempatku istirahat udah nyampe. Alamat pastinya berada di Jalan Pintu Besar Utara No.27, Jakarta Barat, Jakarta.

Sejarah Museum Wayang

Dulunya Gedung Museum Wayang ini adalah sebuah bangunan gereja yang dibangun pada tahun 1640 dengan nama “de Oude Hollandshe Kerk” dan pada tahun 1732 diperbaiki dan berganti nama menjadi “de Nieuw Holandsche Kerk”. Pada tahun 1939, bangunan ini diubah pula menjadi Gedung Museum Batavia hingga pada 13 Agustus 1975 diresmikan oleh H. Ali Sadikin, Gubernur Jakarta sebagai Museum Wayang. Wuih... sungguh sejarah yang panjang.

Koleksi Museum Wayang

Dengan Pede aku masuk ke dalam Museum Wayang, tapi seorang bapak-bapak berkumis tebal kemudian bertanya. “Mau kemana dik?”

“Mau masuk ke museum pak.” Jawabku pede.

“Ini pintu keluar dik, pintu masuknya sebelah sana.” Ucapnya sembari menunjuk pintu museum satu lagi.

Sial...!!!

Sial...!!!

Sial...!!!

Malu-maluin aja ah salah pintu.

Siallll...!!!

“Oh... begitu ya pak, terima kasih kalo begitu.” Ucapku sambil tersenyum. Senyum palsu menahan malu. Damn!

Eh... tapi di pintunya ini emang kagak ada tulisan pintu masuk atau pintu keluarnya kok. So... bukan salah ku dong.

Iya kan?

Iya kan?

Setelah masuk dari pintu yang benar, aku kemudian membeli tiket masuknya seharga Rp. 5000 aja untuk umum dan cuma Rp. 3000 untuk mahasiswa. Murah meriah uy.. apalagi ada kartu sakti, kartu tanda mahasiswa. Muhahahahha.....

Begitu masuk ke dalam, aku terperangah melihat koleksi wayang di museum ini. bener-bener buanyak coy. Di kanan ada wayang, di kiri ada wayang, di depan ada wayang, di belakang pun ada wayang. Tapi wajar sih, namanya juga museum wayang, ya isinya wayang la, masak kue lepat.
Terperangah melihat koleksi wayang
Kanan kiri ada wayang

Selama ini yang aku tau tentang wayang cuma wayang kulit, wayang golek dan wayang orang aja. Padahal ternyata wayang itu punya buanyak jenis. Ada wayang kulit, wayang golek, wayang  kardus, wayang rumput, wayang janur, wayang beber dan macem-macem. Bahkan wayang kulit, wayang golek dan wayang-wayang lainnya ini punya jenis-jenisnya lagi. beuh... keluarga besar wayang ternyata ada bermacam-macam banget.
Koleksi wayang
Selain koleksi wayang-wayang dari seluruh Indonesia, ada juga koleksi boneka-boneka khas dari daerah Indonesia seperti boneka Sigale-Gale dari Sumatera Utara dan Onde-Onde dari Jakarta. Selain itu ada pula koleksi boneka-boneka yang berasal dari Eropa, Thailand, Suriname, Tiongkok, Vietnam, India, Kolombia dan lain-lain.

Berbagai perlengkapan pewayangan juga lengkap di museum ini, seperti alat musik set gamelan, alat penerangan, panggung dan alat-alat lainnya. Serta ada juga lukisan-lukisan wayang dan silsilah tokoh-tokoh pewayangan.
Set Gamelan
Yang paling menarik untukku di sini adalah aku bertemu boneka si Unyil. Horeeee.... soalnya aku emang suka banget tuh nonton acara laptop si Unyil di tv, jadi rasanya seneng banget bisa ketemu langsung dengan boneka Si Unyil dan kawan-kawannya macem si Pak Raden, Usro, Pak Ogah, dan lain-lain. Hihihi....


Kosakata

Lepat = Makanan dari pisang, ubi atau labu yang ditumbuk halus kemudian di bungkus daun pisang dan dikukus.

40 comments:

  1. He..he..
    Pesen lepetnya 10 aja buat ngopi he..he..

    Negeri ini memang menyimpan berjuta misteri, dan salah satunya adalah wayang. Dan wayang itu sendiri merupakan gambaran para leluhur kita terdahulu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... 10 doang mas? Cukup?

      Iya mas, cerita wayang ini memang menyimpan berbagai misteri.

      Delete
  2. Ngakak pas salah pintu masuk XD bisa-bisanya lho mas hehe
    weh, unyil termasuk wayang kah? tontonan wajib dari jaman kecil sampai sekarang meskipun udah beda konsep ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, malu-maluin aja adegan itu. :D

      Mungkin sejenis boneka pertunjukan mas,

      Saya juga suka banget nonton film si unyil mas.

      Delete
  3. aku sudah 21 Tahun di Jakarta .. tapi belum pernah ke Museum Wayang :)

    ReplyDelete
  4. Aku yang tinggal di Jakarta, belum pernah ke museum ini neh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali dicoba mbak. Dijamin asyik kok.

      Delete
  5. hari2 libur ada pementasan wayang juga lho..
    aku pernah nonton wayang Betawi di sini, wayang dengan pengantar bahasa Betawi sehari2.. seruuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... sayang banget aku kemarin ke sininya gak hari libur.
      Jadi nggak nonton pertunjukan wayang deh.

      Delete
  6. Kemarin ke Kota Tua nih, impress banget banyak museum di sana. Kemarin ke Fatahillah aja, nggak sempet ke Museum Wayang. Asik juga yah tempatnya.

    www.sophiamega.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, terlalu banyak tempat kerennya, sampe nggak bisa jelajah semua emang.

      Delete
  7. Jadi penasaran saya sama pintunya.. (ketahuan belum pernah ke sana hehe..)
    'Si Unyil' memang fenomenal, kalau tak salah ini pertama kalinya ada kelompok boneka lokal yang bisa 'nyambung' sama anak-anak (bertutur dengan bahasa yang dimengerti anak) dan menasional pula..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh mas, pintu itu bikin malu aja. :D

      Iya mas, Si Unyil emang top markotop. :D

      Delete
  8. Aku juga pernah salah masuk pintu gitu, Mas. Malu banget sumpah. :(

    Btw, Unyil juga kesukaanku dari kecil! Sampai dia bikin acaranya sendiri jadi "Laptop Si Unyil". Duh, keingetan Alm. Pak Raden. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mas, malu-maluin banget.

      Kalo aku yang taunya sih Laptop Si Unyil mas. Acara sebelumnya nggak tau.

      Delete
  9. Saya pernah ke museum wayang
    Tapi tidak masuk untuk memandang
    Ternyata punya sejarah panjang
    Mungkin aku akan kembali datang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali harus masuk mbak.
      Isi museumnya keren-keren.

      Delete
  10. sejak dijadikan museum wayang, bangunan tuwa yang dibangun 1642 ini jadi terlihat artistik dan sangat cocok jadi museum wayang, jadi kesan jaman doeloenya kentara dan kerasa bingit sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mang.
      Selain bangunannya keren.
      Isi museumnya pun mantap.

      Delete
  11. aku pernah ke sini tapi pas ramee banget. Semoga kedepannya bisa ditambah banyak kipas angin ya, biar betah lama-lama foto-fotonya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali datengnya pas weekday aja mbak. Lumayan sepi soalnya.

      Delete
  12. Ya Allah mau masuk lewati pintu keluar 😂😂

    Ya pantas isinya wayang kan museum wayang! 😅

    Ya Allah ada siunyil segalee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, pintunya nggak ada tandanya sih.

      Ahaha... maklum bulan puasa mbak, mikirnya makanan aja. 😀

      Iya mbak, keluarga unyil pun ada.

      Delete
  13. Aku udah lama banget nggak ke Museum Wayang, mas. Padahal udah pengen banget ke sana. Biar mengajarkan sejarah ke anak ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lain waktu bisa ke sini bareng anak-anaknya ya mbak ☺

      Delete
  14. Wah berarti bisa jadi masukan tuh ama pihak pengelola museumnya supaya dikasih tulisan pintu masuk dan keluar, biar ga ada yang salah lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh.
      Biar nggak ada lagi yang salah jalan. 😁

      Delete
  15. Kayaknya besok-besok coba kunjung ke Museum ini.

    Haha sama mas, aku juga taunya cuma Wayang kulit, golek gt2. Pulang dr sini banyak pengetahuan ttg wayang deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, lain kali harus ke sini, biar pengetahuannya tentang wayang bertambah.

      Delete
  16. Ya ampun gw yang di Jakarta aja belom pernah main kesana. Duh malu-maluin banget, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali harus ke sini dong mas, kan deket sih.

      Delete
  17. Anakku yg prnh ke museum ini :D. Pas tamasya ama PAUD nya.. Aku sendiri malah belum pernah.. Soalnya jujur aja aku takut ama bentuk2 wayang ato boneka gini mas.. Kebayang ama boneka horor choki :D. Baca sejarahnya ga masalah, tp kalo dikelilingi ama boneka ato wayang begitu, lgs merinding.. Ada boneka sigale2 di sana? Waaahhh apalagi boneka itu, pas ke parapat dulu, liat boneka ini kesannya lgs spooky :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha.... boneka choki emang nyeremin sih mbak.
      Tapi museum wayang nggak begitu nyeremin sih, walau agak remang-remang.

      Delete
  18. Wahh anak2ku bakal hepi niih keliling museum di kota tua..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mbak.
      Soalnya seru di sini.
      Banyak koleksinya.

      Delete
  19. kamu kenapa sedap banget sih puasa maennya ke museum malah banyak macem pula museumnya :)
    itu kenapa bisa salah pintuuu,, apa karena puasa yang menyebabkan kamu jadi gagal pokus hah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efect laper mbak. 😂
      Tapi ini petualangannya sebelum puasa kok mbak.
      #cowokSelaluLaper.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)