Rabu, 02 Juni 2021

Masjid Lama Kabanjahe, Masjid Pertama dan Tertua di Tanah Karo

Masjid Lama Kabanjahe
Masjid Lama Kabanjahe

Hai sahabat backpacker, gimana kabarnya? Semoga sehat-sehat aja ya. Aamiin... Maaf ya, lama kagak keliatan, lama kagak ngeupdate cerita-cerita perjalanan. Soalnya beberapa waktu ini lagi sibuk persiapan ujian semester anak-anak.

Oh ya, selamat hari raya idul fitri ya teman-teman, mohon maaf lahir dan batin. 🙏

Baiklah, kali ini aku mau berbagi cerita lanjutan setelah sebelumnya aku mengunjungi Danau Lau Kawar yang indah yang berada di kaki Gunung Sinabung.

Setelah mengunjungi danau tersebut, aku kembali ke Kota Kabanjahe, ibukota dari Kabupaten Karo. Di kota ini rencananya aku mau mengunjungi Masjid Lama Kabanjahe yang konon katanya masjid pertama dan tertua di Tanah Karo, ya sekalian mau sholat ashar juga di sana.

Alamat Masjid Lama Kabanjahe

Masjid Lama Kabanjahe beralamat di Jalan Masjid, Kelurahan Lau Cimba, Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Masjid ini berada di belakang Pasar Kabanjahe dan agak sulit untuk kutemuin. Soalnya aku udah nanya ke beberapa penduduk di sana tapi pada jawab kagak tau dan malah ngarahin ke Masjid Agung Kabanjahe yang merupakan masjid terbesar di Tanah Karo.

Untuk nemuin masjid ini, aku kemudian nyoba nyusurin jalanan Pasar Kabanjahe dan berharap nemuin masjid ini. Setelah 2 kali bolak balik, akhirnya aku nemuin juga atap masjid berwarna hijau yang mengintip dari balik atap-atap pasar.

Sejarah Masjid Lama Kabanjahe

Berdasarkan sejarahnya, Masjid Lama Kabanjahe dibangun pada tahun 1902 dan selesai dibangun pada tahun 1904. Masjid ini merupakan masjid pertama dan tertua di Tanah Karo.

Pembangunannya diinisiasi oleh para pedagang Islam yang berdagang di Tanah Karo. Karena saat ini belum ada satu pun masjid di Tanah Karo sehingga para pedagang Islam berniat untuk membangun tempat ibadah tersebut.

Niat tersebut kemudian disampaikan kepada Sibayak Lingga, pemimpin adat saat itu. Niat baik itu ternyata diterima dengan baik oleh Sibayak Lingga dan dengan bantuan dana dari Sultan Langkat, akhirnya berdirilah masjid pertama dan tertua di Tanah Karo. 

Masjid Lama Kabanjahe
Dibangun tahun 1902 hingga 1904

Arsitektur Masjid Lama Kabanjahe

Masjid Lama Kabanjahe memiliki arsitektur seperti masjid-masjid pada umumnya. Bangunannya yang berwarna hijau dan kuning itu terbuat dari kayu dan papan sedangkan atapnya bertingkat tiga. Di bagian serambinya dikelilingi pagar hijau dan terdapat beberapa kursi dan satu kentongan dari kayu. 

Masjid Lama Kabanjahe
Pelataran masjid
Masjid Lama Kabanjahe
Kentongan kayu di serambi masjid
Masjid Lama Kabanjahe
Ada kursi-kursi juga
Masjid Lama Kabanjahe
Ruang dalam masjid

Di bagian dalamnya aku melihat bangunan masjid ini cukup sederhana dengan beberapa tiang kecil sebagai pilar. Ruang ibadahnya terbagi dua dengan satu bagian untuk tempat ibadah pria, satu bagian lagi untuk tempat ibadah wanita.

Di bagian depan ada satu ruang kecil untuk tempat imam dan dilengkapi mimbar sederhana juga. Di sebelahnya juga ada kaligrafi dengan gambar Masjid Lama Kabanjahe. Sedangkan pada bagian belakang juga ada tiga Al-Qur’an berukuran besar. Dan secara umum, arsitektur masjid ini masih asli seperti saat dibangun dulu. 

Masjid Lama Kabanjahe
Mimbar masjid
Masjid Lama Kabanjahe
Kaligrafi dan foto masjid
Masjid Lama Kabanjahe
Al-Qur'an besar

Masjid Lama Kabanjahe sebagai Pusat Dakwah

Di bagian belakang Masjid Lama Kabanjahe ini juga ada satu ruangan tambahan yang dulunya dijadikan sebagai pusat pengajian dan belajar agama Islam. Karena pada awal berdirinya, masjid ini juga menjadi pusat dakwah dan penyebaran Islam di Kabanjahe dan daerah sekitarnya.

Namun saat ini aktifitas keagamaan di masjid ini udah mulai berkurang karena udah ada Masjid Agung Kabanjahe yang lebih besar dan berdiri di pusat kota Kabanjahe. Saat aku di sini, aku cuma nemuin satu cewek yang sedang asyik mengaji Al-Qur’an. Suaranya lembut dan merdu cuy. 

Masjid Lama Kabanjahe
Backpacker ganteng dan unyu di pelataran Masjid Lama Kabanjahe

34 komentar:

  1. wah masjidnya sudah lama juga ya dibangunnya. Nuansa hijau dan lantai birunya menambah adem suasana..meski sudah ada masjid agung yang dibangun lebih besar dan baru, namun yang ini tetep indah ya bangunannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, adem banget emang saat sholat disini. Malah lebih adem dan khusuk daripada Masjid Agung Kabanjahe yang lebih gede.

      Hapus
  2. Wah, sudah lama juga ya ternyata. Ada kentongannya juga. Meski sederhana tapi aku liatnya adem banget, kayanya welcome aja gitu sama yang datang ke sana :) Eh, sempet kenala gak sama ceweknya? Ehm :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, emang adem banget masjidnya. Malah lebih adem dari masjid-masjid lainnya.

      Ahahaha... Nggak sempat Mbak. 🤭

      Hapus
  3. Pertama minal aidzin wal Faizin dulu juga bang Rudi. Mohon maaf kalo ada salah selama ini dalam ngeblog.

    Masjid lama kabanjahe ini berarti lebih lama dari masjid agung Kabanjahe ya, tapi sayangnya tidak banyak masyarakat yang tahu kalo ada masjid tertua di pasar Kabanjahe. Wajar sih, kadang ada orang nanya alamat aku juga ngga tahu.😂

    Kenapa ngga kenalan sama cewek yang lagi ngaji itu bang, barang kali jodoh.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, saya juga mohon maaf lahir dan batin ya 🙏

      Iya Mas, karena muslim di Kabanjahe juga minoritas, jadi nggak banyak yang tau. Apalagi ada masjid Agung yang lebib gede.

      Ahahaha... Dia lagi khusuk ngajinya Bang.

      Hapus
  4. wah udah seratus tahun lebih
    kayunya masih eksotik
    perpaduan hijau dan kuning sering banget jadi warna khas masjid zaman dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangunan tua emang lebih kuat kayaknya Mas, seratus tahun tapi masih kokoh.

      Hapus
  5. suasana masjidnya bikin adem mas warna ijo :D

    BalasHapus
  6. Wah, keren.. masih terawat banget ya Masjidnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, karena ada pengurusnya juga sih, jadi cukup terawat. Udah gitu, masjid ini juga menjadi saksi sejarah penyebaran agama Islam di Tanah Karo, jadi wajib dirawat.

      Hapus
  7. Pengerjaan masjid selama 2 tahun pada masa itu sangat luar biasa ya mas. Beda dengan sekarang alat sudah canggih ketimbang jaman dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, mungkin plannya udah matang, jadi dalam 2 tahun bisa selesai.

      Hapus
  8. Sudah tua juga usia masjidnya .., ciri khas masjid lama warna hijaunya, persis kayak warna mesjid di desa nenek buyutku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, emang rata-rata masjid tua warnanya khas hijau atau kuning sih.

      Hapus
  9. Salam kenal, Mas.. Mesjidnya kelihatan adem banget deh, bangunannya juga masih terawat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali Mbak.
      Iya Mbak, adem dan nyaman deh buat sholat di sini.

      Hapus
  10. Suka bangettt suasana nya masih klasik dan asri ya Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, bikin nyaman buat sholat di sini.

      Hapus
  11. Mohon maaf lahir dan batin juga mas. Kapan mulai ke Bengkulu nih?

    BalasHapus
  12. Masjidnya bersih dan rapi. Terlihat asri dan tenang, cocok untuk ibadah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Pak Eko, jadi nyaman buat beribadah di masjid ini.

      Hapus
  13. Halo mas.. Masjidnya sangat terasa yaa nuansa jadulnya. Masih sangat khas gaya gaya Melayu lama yaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masjid tua emang rata-rata seperti itu Mas, kerasa banget arsitekturnya yang khas.

      Hapus
  14. Salah satu bukti dari sekian banyak bukti, Islam masuk ke Indonesia melalui perdagangan. Ramah tamah, suka berinteraksi sama orang yang berbeda pemahamannya, eh tau-tau terpengaruh jadi masuk Islam.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang iya Mas, ini menjadi salah satu bukti kalo Islam itu masuk melalui jalur perdagangan dan secara damai.

      Hapus
  15. Aku justru lebih suka mesjid yg kecil begini, Krn ga terlalu ramai. Bisa lebih khusyuk kalo sholat ATO ngelakuin ibadah lain. Apalagi sedang pandemi gini. Menghindari banget tempat2 yg rame, walopun itu tempat ibadah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, karena emang lebih nyaman juga kalo masjidnya kecil gini, bisa lebih khusuk.

      Hapus
  16. masih bagus meskipun sudah berdiri taun 1902
    banyak banget ya di Tanah Karo tempat bersejarah, kayaknya traveling seminggu nggak akan cukup nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya Tanah Karo lebih ngandelin wisata alam dan budaya sih Mbak.
      Tapi wisata sejarahnya tetap ada kalo mau explore.

      Hapus
  17. Masih terawat seperti dulu. Kalau kesini, bisa terbayang suasana 1902 nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, jadi bisa ngebayangin gimana awal-awal Islam di Tanah Karo.

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)