Sabtu, 26 Mei 2018

Masjid Raya Sultan Sulaimaniyah Pantai Cermin, Serdang Bedagai

Masjid Raya Sultan Sulaimaniyah Pantai Cermin

Brmmm... brmmmm... 

Yoo sahabat backpacker...

Ketemu lagi ini ama aku, si backpacker yang ganteng dan unyu. :D

Setelah kemarin aku udah cerita tentang Masjid Agung H. Ahmad Bakrie yang merupakan masjid terbesar dan termegah di Asahan, kampung halamanku. Maka kali ini aku pun harus kembali ke Kota Medan. Dan kayak biasa, aku dari Asahan ke Kota Medan itu naik kereta (baca: motor). Brmm.... brmmm...

Sebagai backpacker yang ganteng dan unyu, udah kebiasan juga buatku untuk jelajah tempat-tempat mantap selama dalam perjalanan. Dan kali ini aku mau nyobain lewat rute pesisir dari wilayah Serdang Bedagai. Soalnya muak juga lewat jalan Lintas Sumatera ini, lebih banyak truk gandengnya daripada cewek yang digandeng. Bukannya dapat cuci mata, malah mata kemasukan debu yang ada. :D

Oleh karena itu, begitu nyampe di Simpang Pantai Cermin, Serdang Bedagai, kubelokkan kereta ini ke arah Pantai Cermin. Katanya di daerah Pantai Cermin ini ada satu masjid tua yang bersejarah. Setelah beberapa puluh menit masuk ke dalam, akhirnya aku nyampe juga di masjid yang dimaksud, yaitu Masjid Raya Sulaimaniyah Pantai Cermin.

Sejarah Masjid Raya Sulaimaniyah Pantai Cermin

Masjid Raya Sulaimaniyah Pantai Cermin ini dibangun pada tahun 1901 oleh Sultan Sulaiman Syariful Alamsyah, beliau adalah seorang sultan dari Kerajaan Bedagai, salah satu kerajaan Melayu Islam yang dulu pernah berdiri di Sumatera Timur. Sultan ini jugalah yang membangun Masjid Raya Sulaimaniyah Perbaungan saat beliau memindahkan pusat pemerintahannya dari Rantau Panjang ke Perbaungan. Masjid Raya Sulaimaniyah Perbaungan sendiri udah pernah ku tulis dan bisa klen baca disini.
Prasasti pembangunan masjid
 Arsitektur Masjid Raya Sulaimaniyah

Kalo bicara arsitektur masjid ini, rasanya masjid ini cukup mirip arsitekturnya ama Masjid Raya Sulaimaniyah Perbaungan. Secara keseluruhan arsitekturnya dipengaruhi gaya bangunan Melayu dan Timur Tengah yang dapat dilihat dari ornamen daun pintu, atap mahligainya dan mimbarnya.
Bagian dalam masjid
Bagian teras masjid

Warna bangunan masjidnya pun didominasi oleh warna hijau dan kuning yang merupakan warna khas dalam Suku Melayu dan muslim. Pada bagian atap masjid tidak menggunakan kubah seperti pada masjid-masjid umumnya, akan tetapi menggunakan atap mahligai, yaitu atap bersusun bertingkat yang merupakan ciri khas dari setiap arsitektur bangunan Melayu Serdang.
Atap mahligai khas Melayu Serdang
Satu hal yang terasa cukup membedakan antara masjid ini dengan Masjid Raya Sulaimaniyah Perbaungan yaitu masjid yang ada di Perbaungan terasa lebih megah sedangkan masjid ini terasa lebih tradisional.

Alamat Masjid Raya Sulaimaniyah

Masjid ini berada di Jalan H.T. Rizal Nurdin, Desa Pantai Cermin Kanan, Kecamatan Pantai Cermin, Kabupaten Serdang Bedagai. Masjidnya pun berada tepat di pinggir jalan, jadi jika kawan-kawan lagi menuju ke arah objek wisata Pantai Cermin, pasti akan melihat masjid ini dan jangan lupa singgah ya. Babay.....
Masjid Raya Sultan Sulaimaniyah Pantai Cemin
Si ganteng yang unyu berfoto di depan masjid

61 komentar:

  1. Berarti bahasa medannya motor itu kereta ya?
    Hmmm membaca ini jadi tertarik akan sejarah mesjid sultaniah, e ini tipenya ada 2 ya sultaniahnya?
    Memang keliatan klasik si
    Keramik pilar n mahligainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, di Medan nyebut motor itu kereta dan nyebut mobil itu motor. 😀

      Iya mbak, masjidnya ada 2, yang satu di Perbaungan dan satunya di Pantai Cermin. Keduanya punya arsitektur yang khas dan cakep.

      Hapus
  2. Ciamik, manjidnya oke banget mas, terasa adem berada di dalam masjid ini dengan perpaduan warna yang kalem...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, nyaman beribadah di masjid ini.

      Hapus
  3. O, baru tau aku ... ternyata motor di Medan disebutnya kereta, ya ?.

    Jadi teringat di Jawa- Tengah, kalo pesawat terbang disebutnya montor mabur ...
    Hehehe 😁

    Desain masjidnya semi modern, rapi juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa... tiap daerah emang punya bahasa yang unik-unik ya mbak.

      Iya mas, udah ngalami renovasi juga tapi bentuk aslinya masih dijaga.

      Hapus
    2. Bagus, bentuk aslinya masih dipertahankan.
      Jadi ngga mengurangi nilai historisnya.

      Hapus
  4. Meskipun tidak megah, tapi sekilas nampak mewah ya bagian interior masjidnya. Terbilang tua juga pembangunanan masjid ini, 1901.

    BTW, jalan Lintas Sumatera itu ... Buahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, namanya juga masjid yang dibangun masa kerajaan.

      Ahahaha... Jalan Lintas Sumatera emang bikin baper mas. 😄

      Hapus
  5. Tak kira kereta itu istilah buat mobil aja, ternyata bisa juga buat sepeda motor?
    Itu mimbar yang ada undak-undakan tangganya, apa juga masih dipakai? Secara kalau di masjid-masjid sekarang ini, udah jarang banget nemuin mimbar yang model begitu. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di sini nyebut mobil itu baru motor mas.
      Kalo kereta nyebutnya kereta api.

      Di sini rata-rata masjid masih pake undakan gitu sih mas mimbarnya dan masih dipake.

      Hapus
  6. Masjidnya sederhana banget, mirip rumah-rumah orang malayu. Pembedanya hanya ada manara saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, sederhana tapi unik dan menarik.

      Hapus
  7. beruntung bisa mampir ke masjid sejarah ya,
    lagi-lagi saya kaget lihat penampakan manusia ganteng dan unyu di masjid tersebut he..he.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... si ganteng dan unyu itu emang suka muncul dimana-mana mas. 😄

      Hapus
  8. Yapp...khas Melayu dan timur tengah tetap menjadi percampuran nya yah, bangunan dahulu emang gitu, atapnya paling nggak yah hehe, kayak mesjid Kudus hehe

    BalasHapus
  9. Masjidnya bernuansa melayu sangat memang ya. Huu, serunya bisa jalan-jalan ke berbagai masjid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru dong mbak, sesekali coba deh mbak. Seru lho

      Hapus
  10. Jadi pingin ke masjid ini juga :D

    BalasHapus
  11. Mesjid desainnya masih klasik iya, khas melayu.

    BalasHapus
  12. Desainnya tradisional banget nih dan ini yang jadi nilai plusnya. Walaupun kecil kayaknya masjid ini sejuk banget deh. Ahh coba bisa jalan-jalan ke medan, rasanya pengen banget datang ke masjid raya nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali ke sini dong mas, banyak objek wisata lho.

      Hapus
  13. Kayaknya aku tau deh mesjid ini. Bentuknya ga asing pas pertama kali baca. Trus baca yg pantai cermin, ya fix, aku pernah lewatin memang :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masjidnya emang dipinggir jalan mbak, mbaknya singgah nggak?

      Hapus
  14. Oh, tentulah, kalau aku ke Pantai Cermin, kucatat nama Masjid Raya SUltan Sulaimaniyah sebagai tempat sholat dan singgah sebentar.

    Hohoho, makasih ya infonyaaa 💕
    padahal belum tahu kapan ke sana, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga suatu saat sampe ke sini mbak. Amin...

      Hapus
  15. sejarahnya menarik dan arsitektur yang cantik. seru!
    semoga saya bisa berkunjung ke sana juga ya mas :)

    terima kasih sudah sharing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nanti bisa sampe ke sini ya mbak, amin...

      Hapus
  16. di masa kanak2 nama tempat Pantai Cermin ini sering didengar , tapi nggak pernah diajak orang tua ke sini he.. he..
    ternyata ada masjid kuno yang masih megah ya, masjidnya sederhana tapi cantik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena udah dewasa, bolehlah ke sini mbak, keren lho.

      Hapus
  17. Teras masjidnya kayak rumah2 lawas

    BalasHapus
  18. khas melayu sekali yah, tapi dulu waktu saya perjalanan medan-siantar pakai motor kok ga ngeh yaa sama mesjid bersejarah satu ini. Mungkin saya kira ini masjid sama seperti umumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo arah Siantar, beda jalan mas, ini jalan ke Pantai Cermin.

      Hapus
  19. berapa banyak orang yang sudah sujud disana.. :)

    masya Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Nggak keitung keitung kayaknya. Pasti banyak banget

      Hapus
  20. masjidnya bagus, ibadah lebih khusyu

    BalasHapus
  21. Masih cukup terawat masjidnya. Padahal sudah tua usianya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, soalnya kan termasuk peninggalan bersejarah juga mbak.

      Hapus
  22. Masjidnya bagus dengan warna yang teduh bikin adem yang melihat, terus jadi pengen mampir deh, hehe..

    Mimbarnya unik ya mas. Terasnya bersih dengan pilar-pilar yang besar. Semoga terus dirawat dengan baik supaya terjaga dan bisa digunakan untuk generasi turun temurun :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, masjidnya emang bagus sih, bikin nyaman juga.

      Semoga lha terus dirawat sampai kapab pun. Amin...

      Hapus
  23. Masjid yang sangat bersejarah ya, Mas, adem di hati pastinya beribadah di situ.

    BalasHapus
  24. beberapa mesjid di daerah mesti ada corak hijau dan kuningnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ciri khasnya tuh mbak, warna khas Melayu juga.

      Hapus
  25. Arsitektur Masjid nya masih bagus dan indah tidak ada yang rusak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya masih dirawat sebagai tempat ibadah dan peninggalan sejarah.

      Hapus
  26. masyaallah, masjidnya makin adem.. ada penampakan mas ganteng unyunya,,,, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Mas ganteng dan unyunya emang bikin mata lebih adem mas. 😂

      Hapus
  27. hari yang indah
    semoga bisa kumpul bareng

    BalasHapus
  28. Bang klo makam Sultan Sulaiman Syariful Alamsyah ada di pemakaman sebelah masjidnya kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nggak salah makamnya di Masjid Raya yang di Perbaungan mas, bukan yang di Pantai Cermin.

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)