Friday, November 25, 2016

Masjid Raya Sulaimaniyah Perbaungan



Masjid Raya Sulaimaniyah

Brmmm.... brmmm... aku memacu kereta (baca:sepeda motor) dengan santai. Hari itu aku dalam perjalanan pulang ke kampung dari Kota Medan menuju plosok Kabupaten Asahan. Biasanya perjalanan ini akan memakan waktu hingga 4 jam. Tapi hari itu aku ingin menikmati waktu sambil berwisata sejarah di beberapa bangunan-bangunan sejarah yang ku jumpai di perjalanan. Objek pertama yang ku singgahi dalam perjalanan itu adalah Masjid Raya Sulaimaniyah.
Sejarah Masjid Raya Sulaimaniyah
Masjid Raya Sulaimaniyah adalah sebuah masjid peninggalan Kesultanan Melayu Serdang yang didirikan oleh Sultan Serdang Syariful Alamsyah pada tahun 1894 seiring dengan dipindahkannya ibukota Kesultanan Melayu Serdang dari Rantau Panjang  ke Istana Kota Galuh Perbaungan.
Sejarah pembangunan masjid
Lokasi
Masjid Raya Sulaimaniyah terletak tepat di Kota Perbaungan di pinggir Jalan Lintas Sumatera yang menghubungkan Kota Medan dengan Kota Tebing Tinggi. Tepatnya berada di Desa Kota Galuh, Kecamatan Perbaungan.
Arsitektur
Masjid Raya Sulaimaniyah ini selain berusia tua, arsitekturnya juga unik lho, bahkan tidak terlihat seperti masjid pada umumnya. Bentuknya itu lebih mirip seperti sebuah kantor pemerintahan dengan corak khas arsitektur Melayu yang kental yang terlihat dari berbagai ukiran khas Melayu dan warna bangunannya yang didominasi warna hijau dan kuning.
Pada atap bagian teras masjidnya juga sangat unik karena bentuknya seperti piramida bertingkat dan bagian kubahnya berbentuk segi empat memanjang yang di atasnya terdapat lambang bulan sabit dan bintang.
Beranjak ke bagian dalam masjid, terdapat ruang sholat yang luas dan bersih. Terdapat juga empat tiang berukuran besar sekitar 2 kali pelukan orang dewasa sebagai penyangga bangunan dan di bagian tengah-tengah langit-langitnya terdapat 1 lampu hias mewah yang dikelilingi hiasan tulisan kaligrafi dari ayat-ayat al-Quran tentang ajakan sholat.
Ruang dalam masjid
Oh ya, kesan Melayu sangat terlihat dari mimbarnya yang berwarna kuning dengan 4 anak tangga berlapis karpet hijau. Di atas mimbar tersebut terdapat satu kubah yang atasnya juga menggunakan lambang bulan sabit dan bintang.
Di sisi sebelah masjid ini juga terdapat makam Sultan Serdang Sulaiman Syariful Alamsyah dan keluarganya serta makam pejabat-pejabat penting Kesultanan Melayu Serdang.
Area pemakaman Kerajaan Melayu Serdang

2 comments:

  1. Wah senengnya bisa jalan pulang sambil mampir jalan jalan ke tempat berserjarah seperti ini mas ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, berhubungan bangunannya juga pas di pinggir jalan gitu.
      jadi mudah buat istirahat sekaligus berwisata.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)