Sunday, December 15, 2019

Kopi Joss Jogja

Hai sahabat backpacker...

Nggak kerasa malam telah tiba di Tanah Jogja. Badanku pun udah lumayan lelah karena seharian udah jalan-jalan ke berbagai objek wisata yang ada di Jogja ini. Oleh karena itu, setelah rasanya puas mengambil foto di Tugu Jogja, aku dan adikku memutuskan buat pulang ke penginapan agar bisa beristirahat dan esoknya segar buat jalan-jalan lagi.

Tapi saat mau ke parkiran, mata ini malah ngeliat angkringan dengan menu kopi joss. Sontak aku teringat kalo Kopi Joss itu adalah salah satu kuliner unik yang harus dicobain di Jogja. Akhirnya aku nggak jadi ke parkiran tapi belok ke angkringan. Ngopi dulu.
Kopi Joss khas Jogja
Nama angkringan ini adalah Angkringan Tugu, posisinya ada di Jalan Mangkubumi, tepat di dekat Tugu Jogja. Katanya sih ada angkiran yang lebih terkenal akan Kopi Joss nya, yaitu angkringan Lik Man. Tapi sayang aku kurang tau lokasinya. Jadi aku milih yang ada di depan mata aja deh.
Angkringan Tugu Kopi Joss
Kopi joss ini adalah kopi khas yang unik dan nyentrik yang ada di Jogja. Kopi ini biasanya disajikan secara berbeda dari kopi kebanyakan. Pertama biasanya airnya dimasak di dalam ketel dan menggunakan arang. Yang paling uniknya adalah, penjualnya akan mencelupkan arang yang telah membara dari tunggu ke dalam gelas kopi sehingga airnya meletup-letup.

Tak begitu lama menunggu, segelas kopi pun telah terhidang di hadapanku dengan bara arang yang masih membara di dalam gelasnya. Josss... Begitulah kira-kira suara bara arangnya yang merah membara terendam air kopi.
Kopi Joss pesanan kami
“Bah.. bah... Ini camana minumnya?” Tanya adikku sambil melihat gelas kopinya.

“Alamak iya juga ya. Bentar, nengok google dulu.”

Dengan segera aku pun membuka google cara meminum kopi joss. Soalnya bingung juga nih arangnya diapain, apakah dikeluarin dari gelas, di aduk-aduk atau di emut seperti ngemut es batu. 😂

Tapi sialnya, di google nggak ada cara buat minum kopi joss. Jadi ku suruh buat aduk-aduk aja. Anggap aja tuh bara arang kayak es batu. 😂

Setelah baranya padam dan kopinya nggak panas banget, aku pun segera menyesap rasa kopinya dan uuhhh... Walau aku bukan pecinta kopi, tapi jujur, aku suka ama rasa kopi joss ini, karena arang tersebut memberikan aroma dan rasa yang khas pada kopi ini. Selain itu, kopinya juga jadi terasa unik dan istimewa. Mantap banget.

Selain kopi joss, angkringan tugu ini juga menyediakan berbagai menu lainnya sepeti teh, nasi kucing, beragam sate dan masih banyak menu lainnya. Tapi aku cuma mesan kopi aja sih. Ntar badanku gendut dan dompetku kurus kalo makan malam-malam. 😂
Menu lainnya di Angkringan Tugu
Setelah selesai menghabiskan segelas kopi dan ninggalin arangnya, kami berdua pun segera kembali ke penginapan. Saatnya istirahat. Zzzzz....

43 comments:

  1. Pasti kalau pertama minum sempat sengaja gigit arangnya hahahahahah
    Itu yang aku rasakan 12 tahun yang lalu, bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pait mas.
      Tapi emang bikin penasaran sih buat digigit. 🤣

      Delete
  2. Harganya berapa satu gelas kopi Joss itu kang?
    Kalo di Jogja mah terkenal dengan makanan murah ya, apalagi angkringan.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kang Rudi kemana ya, kok belum nongol.😄

      Delete
    2. Segelasnya cuma Rp. 3000-5000 doang kok mas. Di Jogja kalo makanan hampir murah semua soalnya.

      Delete
  3. Lik Man dekat stasiun. Tapi sembarang kopi jos enak, kok. Pertama minum pasti hati-hati banget takut bibirnya kena arang panas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, mau nyari yang Lik Man, kurang paham petanya, jadi yang mudah nemu aja.

      Ahahaha... Kalo kena bibir, bisa mancung bibirnya. 🤣

      Delete
  4. mas.... aku tuh penasaran 1, ini arangnya berbahaya ga buat tubuh :D? Tetep aja kan, ada bahan2 yg kita ga tau mungkin tercampur dlm kopinya.. tapi mungkin kalo minumnya cuma sekali, msh aman lah yaaa ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih aman, karena kandungan karbonnya mengikat racun.

      Tapi katanya sih, kalo aku sendiri rekomenin jangan sering-sering aja. Atau sebatas cobain doang.

      Delete
  5. Replies
    1. Saya juga cuma nyobain aja sih mas, penasaran doang.

      Delete
  6. Sama teman yang tinggal di Yogya, saya pernah diajak/ditraktir ke sini. Rame, tempat duduk cuma tersisa tikar yang digelar di trotoar sebrang jalan. Baru juga mau asyik, eh gerimis.. Kayaknya saya perlu reset ulang pengalaman satu ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh.. kurang beruntung gara-gara cuaca. Semoga lain kali bisa lebih nikmati waktunya mas

      Delete
  7. wah, kapan2 kalo ke jogja, syaa juga pengen ah mampir ke angkringan yang satu ini nih. bikin penasaran juga soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan mas, enak juga kok rasanya.
      Selain kopi joss, menu lainnya juga banyak.

      Delete
  8. pengalaman minum kopi joss, tahun 2012, itu pun hanya nyicip, ga berani minum karena takut karsinogenik, dulu. hahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Saya juga ragu sih, tapi karena penasaran, hajar aja.

      Delete
  9. Beberapa kali pas ke jogja mampir kopi jos, duh selain uniknya kopi dikasih arang, suasana kopi jos jg bikin kangennn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak, makan di angkringan itu suasananya bikin rindu.

      Delete
  10. KUrang tertarik dnegan kopi-nya, tapi tertarik banget sama enu sate-sateannya.
    Duh, aku merasa kurang puas tempo hari pas Ke Malang nongkrongdi angkringan sambil ngemil sate-satean itu gara-gara bawah anak kecil, hahaha.
    Karena neneknya pasti marah-marah kalau cucunya diajak nongkrong di angkringan ampe malam, xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satenya emang enak-enak juga sih, harganya juga murah meriah.

      Ahahaha... Emang lebih enak kalo nongkrongnya tanpa bawa anak-anak sih.

      Delete
  11. Sing penting ngopiii~

    Jangan terlalu sering tapi yah mas
    Sayang nanti lambungnya rapuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap mas, saya emang bukan pecinta kopi kok, cuma menuhin rasa penasaran aja.

      Delete
  12. Coba bikin tutorial cara minum kopi arang, biar kita ada panduan kalau mau minum kopi ini juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Saya aja nggak pande cara minumnya yang benar, ntar tutorialnya malah ambyar. 🤣

      Delete
  13. Ngeblog sambil ngopi.. serasa dunia milik sendiri..eak lebay

    ReplyDelete
  14. kemarin waktu ke jogja juga sempat nyobain kopi joss.. sebenarnya bukan pecinta kopi.. tapi karena penasaran aja.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita sama bang. Minum kopi joss karena penasaran doang.

      Delete
  15. Saya yang notabene deket Jogja, dan lumayan sering bolak-balik Jogja-Solo-Purworejo, malah belum pernah nyobain kopi legend ini. Payah sekali memang.

    ReplyDelete
  16. jaman SMA dulu sering nongkrong di warung kopi jos di purwokerto.. gak begitu suka sih, makanya seringnya pilih menu lain wkwk..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya minum kopinya karena penasaran aja sih mas.

      Delete
  17. Kopi ada arangnya? Hmmm unik ini.

    Btw, kenapa ya kok saya baca sekilas jadi "kopi joni" ya hmmmmmmmmmmm :v.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unik banget malah mas.

      Ahahaha... Kebanyakan liat Hotman Paris tuh mas

      Delete
  18. Coba kabar-kabar kalau ke Jogja lagi, Mas.. siapa tau bisa silaturahmi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah ya mas.
      Soalnya belum tau juga kapan bisa ke Jogja lagi.

      Delete
  19. Waduh, untung aja arangnya gak ikut diemut ya... hihihi... mantep deh kopinya, jd ngebayangin gmn rasanya, kok pake arang??? hmmm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... Bisa jontor bibirnya kalo arangnya di emut.

      Rasanya unik sih, cobain deh nanti.

      Delete
  20. udah pernah ke borobudur, tapi kalau liat photonya atau baca ceritanya seperti selalu ada yang baru.bikin kangen bgt borobudur, semoga bisa kesini lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Borobudur dan Yogyakarta emang selalu bikin kangen dan selalu bikin kisah.

      Walau udah ke sana, saya juga selalu ingin ke sana lagi.
      #nagih

      Delete
  21. Aku pernah berkunjung ke Taman Sari. Waktu itu sewa jasa guide dan kebetulan ia menawarkan gitu... Kan senang menjelajah isinya sambil mendengarkan cerita sejarah sang rafa dengan permaisuri dan selir2nya. Ternyata banyaaaaak sekali ya selir2nya hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo raja mah nggak usah heran.
      Selirnya bejibun dan pasti bikin iri para cowok. :D

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)