Wednesday, October 30, 2019

Candi Kalasan

Brrmm... Brrrmm...

Sepeda motor Vario yang kami sewa selama di Yogyakarta kembali mengarungi jalanan yang menguhubungkan Yogyakarta dengan Solo. Setelah sebelumnya aku dan adikku menikmati indahnya peninggalan sejarah di Keraton Ratu Boko yang tidak jauh dari Candi Prambanan.

Sekarang kami kembali menuju pusat kota Yogyakarta, karena adikku pengen jalan-jalan ke Keraton Yogyakarta. Namun sebelum ke Keraton Yogyakarta, ada satu tempat yang ingin ku singgahi dahulu, tempat ini udah kuliat saat perjalanan pergi tadi pas mau ke Prambanan, tempat itu adalah Candi Kalasan, candi yang berada tepat di pinggir jalan. Sungguh menggoda sekali nih candi pas aku lewat tadi.
Candi Kalasan
Lokasi Candi Kalasan

Candi Kalasan ini terletak di Dusun Kalibening, Desa Tirtomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Lokasinya pas banget  di pinggir jalan, jadi mudah banget buat ngunjunginnya.

Karena itu, setelah belok dikit aja, nih motor bisa langsung diparkirin dan kami langsung aja beli tiket masuknya. Tiket masuknya juga cukup murah, cuma Rp. 5000 doang perorangnya. Murah meriah aja.

Sejarah Candi Kalasan

Berdasarkan Prasasti Kalasan yang berangka tahun 778 Masehi yang ditemuin di sekitar Candi Kalasan ini, diketahui kalo Candi Kalasan dibangun pada masa Rakai Panangkaran dari Dinasti Syailendra di Kerajaan Mataram Kuno.

Di prasastinya disebutin kalo guru sang raja Tejapurnapana Panangkaran alias Rakai Panangkaran berhasil membujuk sang raja untuk membangun bangunan suci Dewi Tara beserta biaranya bagi para pendeta sebagai hadiah dari Sangha. Katanya sih, biaranya itu adalah Candi Sari yang letaknya nggak jauh dari Candi Kalasan ini. Tapi sayangnya aku nggak sempat ke sana. Duh... Sayang kali cuy.
Papan informasi Candi Kalasan
Arsitektur Candi Kalasan

Secara arsitektur, candi ini cukup cantik sebenarnya. Bangunannya berbentuk bujur sangkar dengan 1 ruang utama dan 4 bilik yang menjorok keluar. Sedangkan atapnya berbentuk persegi delapan dan bertingkat dua. Di sekelilingnya terdapat bangunan stupa sebanyak 52 buah.
Arsitektur Candi Kalasan
Ciri khas yang dimiliki candi ini cukup istimewa dengan pola hias sulur gelung yang ditempatkan secara vertikal pada tubuh candi sehingga candi ini terkesan tinggi. Relief yang terukir di tubuh bangunan candi juga dipahat secara halus dan kemudian dilapisi lapisan semacam semen pelapis sisi luar bangunan.
Bangunannya terkesan tinggi

Tangga ke bilik candi

Arca di halaman candi
Dari prasasti yang ditemuin, dikatakan kalo di dalam kamar utama candi ini ada patung dewanya, tapi sayang sekarang patung itu udah nggak ada lagi. Ntah hilang kemana. Candi ini juga udah mengalami restorasi beberapa kali, tapi karena banyak batunya yang emang udah hilang, jadi nggak bisa diperbaiki secara utuh. Malahan pengunjung pun nggak diperbolehin buat masuk ke bilik utama candi. Sayang sekali.
Kondisi candinya kurang oke

Pengunjung dilarang masuk ke dalam cuy

Sidd caption

18 comments:

  1. Jogja seru dan ngengenin, banyak wisata Sejarah serta budaya yang layak kunjung. Kadang kangen banget ingin kesana lagi sayang banget belum memungkinkan, liburannya ke Malang mulu alias mudik wakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak.
      Jogja emang selalu ngangenin, bikin pengen liburan ke sana mulu.

      Delete
  2. Sering banget nglewatin jalan depan candi ini, taoi belum pernah mampir. Memang sesepi itu ya mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali mampir dong mas.
      Candinya emang sepi sih, nggak ada pengunjung lain pas kami ke sana.

      Delete
  3. Gw juga dulu sering ngelewatin candi ini. Tapi gak pernah mampir, wkwkwk

    Ya mending gitu mas, pengunjung gak dibolehin masuk. Daripada nanti merusak struktur bangunan candi. Tau sendiri orang kita kalo foto alaynya kebangetan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali mampir dong mas, kasian cuma dilewatin. Wkwkwk...

      Iya sih mas, bisa-bisa ambruk tuh candi.

      Delete
  4. Saya lama di jogja, tp malah belum pernah berkunjung kesini... hehe

    ReplyDelete
  5. yaaa sayang banget udh ga bisa dimasukin ya mas. Semoga namtinya bisa direstorasi sih,supaya ga semakin rusak. sayang banget peninggalan sejarah begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, semoga ntar bisa direstorasi utuh, biar keliatan seperti semula.

      Delete
  6. Aku sama sekali belum pernah ke candi manapun
    jadi pengenn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali coba aja mas, seru juga lho, bisa liat peninggalan bersejarah dari masa lalu gitu.

      Delete
  7. Yaaaaah, nga bole masuk ke bilik candinya :'

    padahal tempat paling cihuy dari candi adalah dalemnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kondisi candinya nggak memungkinkan soalnya mas, daripada bahaya.

      Delete
  8. Widih, enak ya kalau mau menjangkau, pinggiran jalan. bagus kok ini candinya. Kapan2 kalau ke Jogja, pengen nyempetin kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, kalo ke Jogja dan mau ke Prambanan, nih candi pasti dilewatin, jadi sayang kalo kagak singgah.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)