Saturday, September 9, 2017

Petualangan di Jakarta: Masjid Istiqlal


Masjid Istiqlal

Hari udah mulai sore dan matahari udah mulai beranjak ke sisi langit sebelah barat. Sedangkan rasanya nih tubuh udah mulai lelah. Tapi wajar aja sih, soalnya mulai dari jam 4 pagi petualangan ku ini udah dimulai. Dari berangkat ke Kuala Namu, nyampe Soeta langsung naik damri ke Kota Tua dan jelajahi museumnya di sana hingga berkunjung ke Museum Nasional dan Monas dalam satu hari.

Dan untuk menutup petualangan ku di Jakarta ini aku memilih Masjid Istiqlal sebagai pelabuhan terakhir. Mau asharan dulu cuy, apalagi nih masjid keliatannya deket dari Monas. Wong dari puncak Monas keliatan kok.

Noh awan di langit juga keliatan, kan deket tuh, ke sana gih
Masjid Istiqlal dari Puncak Monas
Sempet pengen naik odong-odong Monas sih (kereta api-kereta apian) untuk menuju pintu keluar Monas yang jauhnya nauuzubillah. Tapi kata bapak-bapak penjaga odong-odongnya dan pak polisi berkumis yang berjaga di sana, kalo mau ke Istiqlal mending jalan kaki keluar di gerbang barat dan telusuri jalan Medan Merdeka Utara yang lewat dari depan Istana Merdeka. Deket kata mereka.

Ya aku sebagai cowok ganteng dan imut serta masih polos ini ya nurutin aja deh nelurusin tuh jalan yang ternyata juauh banget. Sialan! Ditokoh-tokohin pak polisi aku gem.

Setelah bermenit-menit berjalan sambil membawa backpack yang segede dosa, dosa kalian. Dan setelah rasanya berat badanku jauh berkurang karena keringatnya udah keluar semua serta setelah nih kaki rasanya kayak nggak bertulang lagi, rasanya udah kayak agar-agar. Hm... jadi laper bayangin agar-agar, agar-agar kaki. Akhirnya aku nyampe juga aku di Masjid Istiqlal. Alhamdulillah...

Alamat Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal ini sendiri beralamat di jalan Taman Wijayakusuma, Gambir, Jakarta Pusat. Berdekatan dengan Lapangan Monas dan bersebelahan dengan Gereja Katedral Jakarta. Di depan masjid ini juga ada halte transjakarta dan Stasiun Juanda. Jadi kalo mau langsung ke Istiqlal, bisa naik transjakarta atau KRL deh, lebih deket.
Nyampe juga di Istiqlal
 Berhubung aku takut waktu asharnya abis dan aku nggak kebagian, aku pun buru-buru masuk. Sempat ditahan beberapa orang juga sih di luar. Mereka nawari kantong plastik untuk tempat sepatu. Tapi aku cueki sih, soalnya nih kan udah lewat waktu sholat ashar berjamaah, jadi tempat penitipan sepatunya udah nggak padat. Lagian siapa juga yang mau nyuri sepatu ku yg jelek ini dan udah bau hantu karena dipake dari pagi. Jangankan nyuri, deketinya aja bisa pingsan. Hahahah....

Eh... Becanda kok, kakinya cowok ganteng dan imut ini wangi kok. Yakin deh. Hahahaha....

Sejarah dan Arsitektur Masjid Istiqlal

Selesai ngambil wudhu baru deh aku bingung di mana ruangan utamanya untuk sholat, soalnya nih masjid gede banget. Super gede pun. Masjid yang berstatus masjid negara ini memang masjid terbesar di Asia Tenggara. Luas bangunannya ada 2,5 ha dengan luas lahannya 9,9 ha. Busyeeett... gede banget. Oleh karena itu nih masjid bisa menampung jemaah hingga 200.000 orang.

Pembangunan masjidnya sendiri dimulai pada 24 Agustus 1951 dan digagas oleh Ir. Soekarno dan diarsiteki oleh Frederich Silaban. Bangunannya bergaya modern dengan bangunan berdenah segi empat bertingkat lima dan di sebelah utara terdapat ruang terbuka. Terdapat juga satu menara tunggal setinggi 96,66 meter menjulang di sudut selatan selasar masjid. Megah banget gem.
Ruang sholatnya yang luas
Gede banget masjidnya
  Ahh... nikmat banget rasanya bisa sholat di Masjid Istiqlal, apalagi salah satu list ku saat jalan-jalan itu adalah masjid di daerah tersebut. Jadi ada kepuasan tersendiri gitu saat berhasil singgah dan sholat di masjidnya.


Keluar dari Masjid Istiqlal aku sempat mau singgah sebentar ke Gereja Katedral Jakarta yang letaknya cuma bersebelahan ama Istiqlal. Tapi berhubung langitnya udah mendung banget dan badan yang juga udah capek akhirnya aku memilih untuk mengakhiri petualanganku hari ini.
Gereja Katedral Jakarta
Apalagi besok pagi aku harus ke kantor detik.com dan kemudian melanjutkan petualangan ke negeri orang bersama para pemenang d’Traveler of The Year. Aih... naik pesawat lagi deh, padahal baru tadi aku pagi naik pesawat untuk yang pertama kalinya. 

Selain itu aku juga mau nyari alamat temen yang menawariku untuk menginap malam ini, aku pun milih Transjakarta menuju titik jumpa. ah.. semoga nggak nyasar soalnya kan baru ini aku ke Jakarta. Dan ternyata Transjakarta kalo udah sore itu rame banget, jangankan duduk, bisa berdiri aja udah syukur. Lagi-lagi ngerasain jadi warga Jakarta deh yang nikmati kepadatan dan kemacetannnya. Nyesek cuy..
Si ganteng yang imut dengan wajah lelahnya

49 comments:

  1. mas, meski 10 thn udah tinggal di jakarta, aku baru 1x sholat di sana wkwkwkwkw... itupun krn temen kuliah dari malaysia dtg ke jkt dan dia pengin banget ke istiqlal ;p.. kalo tuh temen ga datang, mungkin sampe skr aku cuma lewat doang dpn mesjidnya ;p

    samaaaa, akupun pas di sana, bingung nyari tempat solatnya di mana hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa... terkadang karena deket ama kita jadi kita jarang ke sana.
      Saya pun di Medan ini ke Masjid Raya Al-Mashun baru 10 kali doang kayaknya. 😄

      Iya mbak, gede banget sih, jadinya terpaksa nanya-nanya.

      Delete
  2. wah foto terakhirnya....
    aku lama udahan gek ke JKT sih
    tapi dulu sempat sholat di sini
    besar banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto terakhirnya udah kecapekan mas. 😃
      Bener banget tuh mas, gede banget.

      Delete
  3. Saya baru lima kali kesana, Masjidnya memang gede. Tanpa AC ruanganya terasa ase,. Arsiteknya sungguh luar biasa. Pak Karno memilih orang yang tepat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mas, nyaman buat sholat di sana. Jadi pengen sholat di sana lagi. 😀

      Delete
  4. Pertama kali ke kota baru memang harus ada pengalaman dengan kata "dekat" versi masyarakat lokal ya Mas, haha. Monas dan Istiqlal jauh sekali ya kalau ditempuh jalan kaki. Tapi tak apa Mas, hitung-hitung olahraga. Semoga kalau mau main ke Istiqlal lagi tidak jalan sejauh itu lagi ya, hehe.
    Saya belum pernah masuk Istiqlal. Namun, banyak teman sudah bilang bahwa masjid itu memang megah sekali. Bangga rasanya bahwa masjid termegah di Asia Tenggara itu ada di Indonesia, hehe. Tinggi menaranya unik ya, 96,66m. Beda tipis dengan minaret Islamic Center di Lombok yang tingginya 100m, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, olahraganya lumayan bikin turun berkilo-kilo. :D
      Tapi sekarang jadi tau gimana cara mudah ke sana kok.

      Bener banget tuh mas, masjidnya emang megah dan unik. Semoga ntar mas bisa singgah ke sini ya. :)

      Delete
  5. dari dulu yang pengen banget yang namanya ke istiqlal.. padahal tempatku tinggal itu deket banget sama jakarta. yah 3-4 jam perjalananlah. tapi sayangnya setiap ke jkt, pasti nggk pernah sempet.. hmm yaudahlah yah..

    semangat buat aktivitasnya.. hahahy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lain kali bisa sempat ya mas, biar keinginannya tercapai :)

      Delete
  6. Saya beberapa kali ke Jakarta tapi belum pernah singgah di sini :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali harus singgah dong mas, biar pernah.
      keren lho tempatnya

      Delete
  7. Gede juga ya masjid istiqlal di jakarta.

    ReplyDelete
  8. bisa dibilang udah 2x ke Jakarta saya mas .. tapi entah kok masjid istiqlal sering kelewatan ya heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali harus singgah mas, jangan dilewati mulu.

      Delete
  9. ini nih, mesjid yang sering saya lewati tapi ga pernah masuk T.T lebih prefer sholat di masjid-masjid kecil loh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mas,
      tapi lumayan juga lho sholat di masjid kebanggaan Indonesia ini.
      ada adem-ademnya. :D

      Delete
  10. Hahahah welcome to the human-jungle mas :)))

    Aku belum pernah solat di istiqlal nihh
    Lewat lewat dong
    Bagus bgt ternyata. Kapan2 solat disitu juga ahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha....
      Jangan dilewati mulu mas.
      harus singgah lain kali.

      Delete
  11. Megah juga iya mesjidnya.
    Impian neh,bisa sholat di Istiqlal.

    Mudahan ak juga bisa solat disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin... semoga dalam waktu dekat bisa tercapai ya mas.

      Delete
  12. Wah sekalinya mnyampe jakarta bener tu mas dipolin ke smua wisatanya
    Aku baru 2 kali ke istiklal,waktu adek dan ibuku yang dari kampung halaman juga maen ke jakrta
    Di situ pas jumat jadi ku sekalian imut jumatan, tempat widunya keren tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kan jarang-jarang bisa ke Jakarta mbak.
      maklum, penerbangan dalam negeri mahal banget.

      wah... enak udah kali, aku masih satu kali doang mbak.
      tapi emang keren tempat wudhu'nya tuh. bahkan seluruh masjidnya juga keren mbak.

      Delete
  13. Dari posisi tugu, jalan keluar di pintu barat, lalu balik arah lagi ke timur.. Dan kira-kiranya jalannya agak cepat juga kali ya? (ngejar sisa waktu ashar) Wah, boleh juga olahraganya tuh! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Olahraganya sehat banget lho. :D
      bikin keringat nggak henti netes.

      Delete
  14. duh aku belum pernah sama sekali ke masjid ini. siapa tau sholat bareng jokowi ya mas, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. saya juga ngarep tuh bisa sholat bareng Pak Jokowi.

      Delete
  15. Jangan heran kalau foto mas Rudi selalu ada terakhir..hehe
    Aku jadi kengen pengen shalat di Istiqlal lagi, udah lama gak kesini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... udah ciri khasnya tuh mas. :D
      semoga bisa secepatnya ke sini lagi ya mas :)

      Delete
  16. gede banget ya mesjidnya. Kalo lupa naruh sandal/sepatu bisa capek keliling nyarinya :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. etdah bener juga, kasian ama yang udha pikun :D

      Delete
    2. Bener juga tuh. pasti capek tuh nyarinya :D

      Delete
  17. tanggal 5-6 november nih ke jkt semoga bisa kesini, asique

    ReplyDelete
  18. Payah nih aku belum pernah ke mesjid istiqal sama sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga secepatnya bisa ke sini ya mbak, amin... :)

      Delete
  19. Betul sekali, kesan pertama kali bagi banyak orang yang baru ke Istiqlal, ini masjid memang besar ya, Bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget tuh bang.
      emang gede banget masjidnya ini.

      Delete
  20. Hahaha sepatu bau hantu itu kayak gimana cees? Belum kebayang nih. Keren lah traveling nya ke masjid. Lanjutkan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya baunya bisa bikin hantu-hantu lain ketakutan lha. :D
      haha.. iya mas, emang suka traveling ke masjid gitu sih. seru dan bikin adem hati.

      Delete
  21. Saya beberapa kali ke Jakarta, malah blm pernah mampir ke Masjid IStiqlal. Hiks

    ReplyDelete
  22. wah istiqlal~ belum pernah mampir. konon kabarnya karpetnya nyaman banget anjir jadi pengin gunting terus bawa ke kos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...
      asyik juga tuh jadi karpet kost, biar nyaman tiduran di kost. :D

      Delete
  23. uwaaaaaaa aku belom pernah ke sanaaa
    Inshaa Allah weekend ini aku ke Jakarta, tapi cuma mampir doang, soalnya tujuanku Tangerang
    juga nggak akan bisa lama-lama di Jakarta, soalnya harus segera balik dan tujuannya ke sana bukan wisata
    padahal pengen banget jelajah monas dan istiqlal
    smoga dalam waktu dekat aku bisa ke sana
    hahaha

    aku kan juga pengen main ke jakarta :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Sayang banget tuh.
      semoga lain kali bisa maen-maen ke Jakarta lagi ya mbak dan nggak sekedar mampir doang.

      Delete
  24. Saya beberapa kali ke jkt, tp blum pernah salat di istiqlal... Wuih, asyiknya yg mau jln2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lain kali bisa sholat di sini ya mbak :)

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)