Wednesday, January 4, 2017

Air Terjun Ponot Dari Sudut Pandang Yang Berbeda


Air Terjun Ponot

1 January

Libur tahun baru selalu banyak orang memanfaatin moment ini untuk jalan-jalan ke tempat wisata di mana pun itu. Terdengar asyik, tapi sayangnya aku adalah orang yang paling males jalan-jalan di saat libur tahun baru. Alasannya sih simpel aja, yang pertama aku masih ngantuk abis begadang jadi obat nyamuk orang-orang bermesaraan, eh... ngeliat pesta kembang api maksudku pada acara malam pergantian tahun. Dan yang kedua, semua objek wisata di saat libur tahun baru itu padet, penuh dan macet.
Pesta kembang api
Soalnya libur tahun baru itu kan rata-ratanya cuma 2 atau 3 hari, jadi semua orang memanfaatin libur yang singkat itu hingga membuat semua tempat wisata penuh. Tumpah deh semua orang di sana. Sumpah, bayangin keramaian seperti itu aja bikin kepalaku pusing. Pengen lambain tangan ke kamera, babay....

Tapi sakitnya, mamak (my bunda) malah ngajakin kami sekeluarga untuk ikut rombongan sepupuku yang mau berwisata ke Air Terjun Ponot. Sedikit informasi, Air Terjun Ponot adalah sebuah air terjun eksotis dengan ketinggian mencapai 100 meter dan memiliki tiga tingkatan air terjun. Saat kita berada di sekitar air terjun ini kita bisa merasakan sensasi hujan gerimis yang muncul akibat derasnya jatuhan Air Terjun Ponot.

Air Terjun Ponot ini lokasinya berada di Desa Tangga, Kecamatan Aek Songsongan, Kabupaten Asahan. Untuk menuju air terjun ini bisa ditempuh dalam waktu sekitar 3 jam dari Kota Kisaran, pusat Kabupaten Asahan atau 4 jam dari rumahku yang ada di plosok Asahan sana. Yang jadi masalah, akses jalan menuju air terjun ini jalannya nggak begitu lebar, di sisi kanannya itu terdapat dinding batu dan sisi kirinya itu berupa jurang. So... kalo jalanan padat, udah bisa dipastiin bakal macet dan gak ada jalur alternatif lainnya. Mampus deh macet-macetan.

Tapi akhirnya aku ikut juga sih, soalnya sebagai anak yang berbakti, nggak baik menolak keinginan orang tua. Apalagi permintaan itu datangnya dari mamak untuk membonceng adik-adikku. Meski sebelum berangkat kepala ku udah pusing duluan sih ngebayangin macet dan masih ngantuk juga abis liat pesta kembang api di malam tahun baru. Tapi go juga, berangkat...

Setelah menempuh perjalanan selama 4 jam lebih naik kereta (baca:motor) rame-rame bareng keluarga besar, akhirnya kami nyampe juga di lokasi Air Terjun Ponot ini. Sebelum berpencar, aku udah nyaranin ama rombongan agar sebelum sore kita udah keluar dari lokasi air terjun dan usahain nggak usah mandi-mandi. Soalnya pengunjung di lokasi air terjunnya terlihat sudah sangat padat.

Dan yang paling padat adalah dari parkiran menuju titik air terjunnya. Itu tuh rame banget, sampe antri dan desak-desakkan. Seolah-olah di depan sana ada yang lagi bagi-bagi uang 1 milyar saking ramenya. Atau seperti ada konser gitu deh ramenya.
rame banget, ada apaan sih?
 Atau mereka tau kalo aku si cowok ganteng mau datang ke sini ya? Jadinya rame banget.

Hmmm... bisa jadi.

Sumpah, aku pun nggak nyangka bakal serame ini. Untuk menuju titik air terjunnya itu harus desak-desakan dan antri di jalur trekking yang sempit. Semua bau ketek dan bau kaki nyampur jadi satu.

So... aku si cowok ganteng ini pun mikir, kalo sepadat ini, pas nyampe di titik air terjunnya pasti juga padat dan hasil fotonya nggak bakal bagus. Bukan dapat foto berlatar air terjun tapi latarnya lautan manusia nih. Akhirnya aku merubah sudut pandang dan mencari view yang berbeda agar dapat hasil foto yang maksimal.

Dan taraaaa....
Ketemu sawah hijau
Di dekat lokasi parkir ada persawahan hijau yang cukup cantik dan orang-orang juga nggak ada yang melirik spot ini. Jadi aku coba-coba aja ambil foto. Ternyata hasilnya cukup lumayan dan aku suka. Malah menurutku view air terjun dari persawahan terlihat unik, soalnya pemandangan air terjun dengan foreground sungai dan bebatuan kan sudah biasa, tapi ini pemandangan air terjun dengan foreground persawahan hijau. Cantik!
Air Terjun dengan foreground sawah hijau
terlihat lebih unik dan eksotis
Dari kejadian ini aku mendapat sebuah pelajaran bahwa terkadang kita jangan hanya melihat sesuatu dari satu sudut, tapi lihatlah dari berbagai sudut, karena di sana terkadang kita bisa menemukan keindahan  yang berbeda. Mantap!
cowok ganteng ikut berfoto

24 comments:

  1. eh iya jarang2 ada air terjun banckgroundnya sawah. asyik mas

    ReplyDelete
  2. Perlu nyobail sekumpul waterfall di bali kak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Bali ya?
      Semoga nanti bisa ke sana. Amin..

      Delete
  3. eyaampuuunn beneran rame banget itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kayak ada konser aja ramenya.

      Delete
  4. Ya ampun air terjun doang sampe rame banget begitu wkwkwkwk

    Setuju sih, menurutku angle dan spot buat foto kecantkan air terjun itu nggak cuma di satu titik aja ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, sampe susah buat gerak.

      Betul banget tuh mas, keindahan itu bisa dari segala sisi.

      Delete
  5. Replies
    1. Di Sumatera Utara mbak.
      Bisa ditempuh 3-4 jam gitu dari Kota Medan.

      Delete
  6. Waduh nanti kalau ada rezeki, main kesana ah. Siapa tau udah sepi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo hari biasa sepi kok mas.
      Itu karena libur tahun baru aja jadi rame kayak gitu.

      Delete
  7. setdah itu yang mau ke air terjun ponot banyak amat, kaya mau demo aja

    ReplyDelete
  8. Itu mereka antri raskin, kali?

    Hahaha. Bisa dicontoh nih. Ke air terjun fotonya malah sawah. Ntaps!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa... bisa jadi mbak :)

      Iya mbak, mau moto air terjun rame banget, moto sawah aja deh :D

      Delete
  9. Bener juga ya, masih jarang yg ambil angle foto air terjun dg foreground persawahan. Bagus loh malahan nih fotonya :thumbsup:

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, jadi rasanya beda dan unik gitu.
      terima kasih mbak :)

      Delete
  10. Ya ampun rame banget.. mungkin kalo ke sana pas nggak tahun baru atau nggak liburan. Jadi bisa menikmati suasana alamnya ya. Salut ama foto2nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo hari biasa sepi sih mbak.
      ini karena hari libur aja jadinya rame banget.

      terima kasih mbak :)

      Delete
  11. Wah cakep banget air terjunnya, tapi rame banget ya. Lagi musim liburan sih ya

    ReplyDelete
  12. Replies
    1. Iya nih, sampe susah mau gerak. Padet banget.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)