Jumat, 30 Juli 2021

Air Terjun Simanik-Manik di Asahan, Catatan Terakhir Tentang Dirimu

Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Air Terjun Simanik-Manik

Hai kawan-kawan, dah lama juga ya aku nggak menulis cerita. Gimana kabar kalian? Semoga tetap sehat ya.

Kabarku?

Ah! Secara fisik aku sehat sih, tapi secara perasaan, entahlah? Saat ini rasanya seperti campur aduk hingga aku pun nggak tau gimana rasanya.

Kali ini aku mau menulis sebuah cerita perjalanan yang udah cukup lama kulakukan. Bahkan aku sempat terpikir untuk tak menuliskan cerita perjalanan ini. Tapi kurasa kisah ini harus kutulis sebagai catatan bahwa aku pernah bersamanya dan sebagai ucapan terima kasihku untuk segalanya, selama ini.

Perjalanan ini kulakukan bersama seseorang yang bernama Seila. Tujuan perjalanan kami adalah Air Terjun Simanik-Manik atau yang lebih dikenal juga dengan nama Air Terjun Alam Tani

Alamat Air Terjun Simanik-Manik

Air Terjun Simanik-manik terletak di Desa Loburappa, Kecamatan Aek Songsongan, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara.

Cara ke Air Terjun Simanik-Manik

Untuk ke air terjun ini sebenarnya cukup mudah. Kalo berkendara dari Kota Kisatan, Ibukota Kabupaten Asahan, ambil aja rute menuju Air Terjun Ponot atau Sigura-Gura. Nantinya sebelum Objek Wisata Bedeng ada plang air terjunnya di sebelah kiri. Aksesnya juga cukup mudah. Dari parkiran udah disediakan jalan setapak hingga ke air terjunnya dengan jarak sekitar 5 menit jalan kaki.

Pemandangan Air Terjun Simanik-Manik

Air Terjun Simanik-Manik ini cukup cantik juga. Apalagi sepanjang jalan dari parkiran mata juga disuguhi pemandangan sungai kecil yang berair jernih di sisi jalan. Sedangkan di sisi satunya ada tebing batu dengan tumbuhan merambat serta tetesan air seperti gerimis. Eksotis. 

Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Rintik air di sela bebatuan
Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Ketinggiannya sekitar 15 meter

Air terjunnya sendiri punya ketinggian sekitar 15 meter dengan di bawahnya terbentuk kolam air terjun yang cukup lebar. Namun menariknya di balik jatuhan airnya terbentuk formasi batuan seperti gua kecil, cantik juga.

Di sisi kiri kolam air terjun juga ada goa kecil yang terbentuk dari bebatuan cadas sehingga cukup sederhana tanpa stalagtit maupun stalagmit. Tapi dari mulut goa ini bisa ngelihat jelas pemandangan Air Terjun Simanik-Manik dari sudut yang berbeda. Mantap! 

Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Goa di sebelah air terjun
Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Pintu masuk goanya
Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Pemandangan dari mulut goa

Namun saat itu sebenarnya fokusku bukan pada indahnya air terjun ini sih. Saat itu aku lebih fokus pada wajahnya yang asyik bercerita tentang banyak hal seperti kegiatan sehari-harinya. Rasanya nyaman aja melihat senyum lembutnya.

Ah... tapi itu kisah lama  sih. Kisah yang sudah berlalu.

Karena ketidakpekaanku, selalu berpikir kalo semuanya akan baik-baik aja. Hingga aku sedikit sepele. Padahal aku tau, Seila itu orangnya cantik dan banyak lelaki yang mendekatinya. Tapi ya itu. Aku naif dan aku kehilangannya.

Setelah itu aku move on, melupakannya.

Tapi semesta tau kalo aku belum benar-benar ngelupainnya. Lantas semesta ngasi tau aku untuk benar-benar melepasnya dengan  cara yang tak pernah kuduga.

Aku udah lama banget nggak buka Instagram, mungkin sudah berbulan-bulan aku nggak membuka aplikasi berbagi foto tersebut. Bahkan notifikasi instagram di hpku selalu ku slide aja tanpa pernah ku buka.

Tapi ntah kenapa, hari itu seolah-olah semesta membuatku membuka Instagram. Yupz! Nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba aja aku ngebuka Instagram.

Dan Bammm!!!

Hal pertama yang terihat mataku adalah IG story Seila tentang kue pernikahannya. Sungguh nggak habis pikir. Andai aku nggak buka IG, aku nggak akan pernah tau hal tersebut karena postingan story bakal hilang dalam 24 jam.

Tapi itulah cara semesta bekerja, penuh dengan misteri. Tapi ku pikir semesta hanya ingin memberitahuku agar aku benar-benar merelakannya, dan berhenti berjuang untuknya serta memulai untuk berjuang demi diriku sendiri.

Jadi Seila, dimanapun kamu berada, kuharap kamu selalu bahagia. Dan dengan kupostingnya cerita ini maka berakhirlah kisah yang pernah ada dan aku seutuhnya merelakanmu. 

Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani
Air Terjun Simanik-Manik Alam Tani

 

58 komentar:

  1. huwaa kok nyesek mas ceritanya
    kenangan yang tak akan terlupakan bersama si dia
    semoga mas rudy bisa menemukan yang lain ya


    byw asyik banget air terjunnya
    bisa maen air sambil digerujuk dari atas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Terima kasih banyak ya Mas buat doanya.

      Iya Mas, air terjunnya asyik juga, airnya juga seger.

      Hapus
  2. Jadi, buka Instagram tapi malah nyesek ya mas Rudi, mantannya ternyata sudah menikah. Yang sabar, semoga sekarang sudah dapat gantinya.

    Goanya sih kelihatannya bagus, tapi aman ya, takutnya ada ular atau apa.😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitu lah Mas.

      Aamiin... Makasih doanya ya Mas.

      Aman kok Mas, nggak ada ular, paling dinosaurus 🤣

      Hapus
  3. Semoga segera dapat ganti yang lebih baik ya, Mas.. Kenanga gak harus dilupakan, tapi bisa dijadikan pelajaran supaya lebih peka di masa depan. Btw, pemandangannya cantik banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak..
      Aamiin... Makasih doanya Mbak.

      Hapus
  4. Pemandangan yang super duper indah, walau pas jalan jalan dengan orang yang pernah dikasihi dan kini harus merelakan pergi, tetep semangat mas rudi, mudah mudahan berjodoh dengan yang lebih baik dan terbaik di kedepannya, sambil nambahi konten jalan jalan di wilayah Sumatra hehe

    BalasHapus
  5. Cantik banget pemandangannya…. Semoga ini tetap jadi kenangan indah. Cemungud yaaa… Hope you will find somebody else to share your passion on traveling.

    BalasHapus
  6. Air terjun yang masih alami dan cukup indah. Semoga di air terjun ini, bertemu lagi dengan yang baru.

    BalasHapus
  7. Nanti jodohmu pasti bertemu mas :D. Gapapa lah dikenang aja moment yg ini bareng seila yaaa ;).

    Air terjunnya bagus, tapi jujur aku mungkin ga berani kalo mendekati goa2 gitu, takuuuut Ama ular ATO lintah hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, jadi kenangan aja moment-moment itu.

      Ahahaha... Emang agak ngeri sih, tapi keren tempatnya sih.

      Hapus
  8. jhahaha nyesek banget di bag ahirnya, tapi tenag mas, cwe di dunia masih banyak, tapi nyari yang cocok itu yang susah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, bener banget tuh. Pasti bisa dapat yang lebih baik lagi. 💪

      Hapus
  9. Semangat bang, pokoknya yaki saja.
    Kangen main air model begini. Santai tanpa mikir apapun ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, harus semangat dan yakin.

      Ahahaa... Emang seru sih liatin air gini, rasanya damai gitu.

      Hapus
  10. Unik air terjunnya mas, Seunik namanya...Air Terjun Simanik-Manik. Dan alam sekitarnya juga nampak Asri banget...Meski tidak seasri si Sheila yang telah meninggalkan dirimu.😁😭😭😭 Hooohoooo!! Sabar mas, Dengan begitu seharusnya mas Rudy tetap bangga karena masih diberi kesempatan untuk mencari wanita yang sempurna atau terbaik...Dan juga diberi kesempatan untuk jadi playboy...Kan laki2 langkahnya panjang mas.🤣🤣🤣 Mati satu tumbuh seribu.😆😂🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Bisa aja Mas Satria.
      Tapi iya sih, pasti dapat yang lebih baik lagi, asal yakin dan semangat kan Mas.

      Hapus
  11. Eh jadi cerita sedih nih. Pokoknya semangat terus mas..

    BalasHapus
  12. Lingkungan yang indah, Cantik, dan alami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, alamnya masih alami, jadi nyaman buat dikunjungi.

      Hapus
  13. Segar dan alami sekali kak. Semoga selalu terjaga dengan baik.

    BalasHapus
  14. Cantik tempatnya tapi kisahnya bikin sedih

    BalasHapus
  15. Jangan sedih mas... jalan masih panjang
    Tuhan pasti udh mengatur yg terbaik utk mas...

    BalasHapus
  16. yakin aja bentar lagi jodoh akan datang mas rudi, tetep semangat ya...dan jalani pekerjaan yang baru dirintis dengan semangat 45 #mentang mentang mau agustusan komenku gini hehe...

    tapi aniway memang air terjunnya bagus buangeet...ga tau kenapa kalau tempat wisata air terjun aku selalu suka soale adem sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha.... Makasih ya Mbak.
      Siip... Tetap semangat kok. 💪

      Alam emang nenangin Mbak. Adem.

      Hapus
  17. Yang sabar ya mas.
    Kalo jodoh gak bakalan kemana kok.
    Ngomongin soal air terjun, saya sendiri udah lama banget gak ke air terjun.
    Terakhir kali seingatku ke air terjun yang ada di Bali.
    Bagusnya kalo ke air terjun gitu pas cerah sih, bukan saat musim penghujan biar warna airnya jernih 😁

    Salam sehat selalu mas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, siap. 💪

      Iya sih Mas, tapi di sini lagi musim hujan nih, tiap hari malah.

      Hapus
  18. Walau nggak gede, tapi indah banget ya mas air terjun iniii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, dan masih alami juga, jadi masih asyik lah

      Hapus
  19. Jalan2 lihat air terjun pastinya asyik banget, walau kadang lihat dari atas kendaraan aja pas melintas, hehe... Cuma kalau harus tracking saya malas, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini deket kok dari parkirannya Mbak. Nggak nyampe 5 menit jalan kaki dan rutenya juga nggak curam.

      Hapus
  20. Semoga Tuhan sedang mempersiapkan jodoh yang terbaik untuk mas Rudy ya mas dan semoga disegerakan ketemunya, amin.

    Duh kangen kampung halaman Purwokerto kalau liat air terjun gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Makasih banyak doanya ya Mbak. 🙏

      Hapus
  21. Postingan yang disisipkan gambar ke dalamnya selalu lebih menarik. Ada kala gambar lebih banyak menjelaskan lebih banyak hal ketimbang tulisan dan sebaliknya ada kalanya narasi tulisan menggambarkanya lebih kuat dan akurat...

    Terutama jika menggambarkan tentang keindahan alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh Bang, soalnya gambar itu nggak hanya pelengkap, tapi juga inti dari cerita petualangan.

      Hapus
  22. postingan yang sangat ngademin mata pas ppkm ngga bisa kemana2 gini, semoga pandemi lekas berlalu dan bisa aman jalan2 lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, semoga deh biar bisa kemana-mana lagi.

      Hapus
  23. Wah, padahal enak-enak lihat air terjun yang cantik, eh tiba-tiba di ig ada doi yang bikin story. I know that feel. Rasanya tuh, pemandangan di depan kayak terabaikan gitu aja, padahal cantik.

    Moga segera membaik dengan perasaannya ya kak.

    BalasHapus
  24. Aaa, jadi ikut terharu bacanya :') Mungkin kamu lihat IGS Seila adalah cara Tuhan untuk kasih tau kalau she's not the one. Kamu akan dapat yang lebih baik, amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, mungkin emang seperti itu caranya. Sakit tapi lebih baik taunya lebih cepat.

      Hapus
  25. Ikut sedih baca ceritanya, tapi tenang saja tuhan tidak tidur, tuhan maha melihat , maha mendengar, dan maha pengabul segala doa. Saya yakin suatu saat pasti mas Rudy akan mendapatkan yang terbaik. Amin,

    BalasHapus
  26. are u okai kan, Mas Rudi? Ngilunya nular kesini nih, nggak apa2 Seila udah punya jalan hidupnya. Ku doakan semoga mas Rudi juga segera mendapatkan pendamping yang lebih dari Seila.. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah saat ini udah baik-baik aja kok Mbak. Kebetulan langsung dapat banyak kesibukan saat itu yang bisa ngalihin perhatian.

      Aamiin.. Makasih banyak buat doanya ya Mbak. 🙏

      Hapus
  27. mas rudi, how are you today?
    aku harap baik baik aja ya
    semoga mas rudi dapet yang terbaik nantinya
    baideweii aku aja penasaran sama air terjun ini, sering disebut juga di timeline sosmed

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah saat ini baik-baik aja Mbak.

      Aamiin... Makasih doanya Mbak.

      Sebenarnya cuma air terjun kecil sih di Asahan kalo ini. Nggak begitu terkenal juga. Tapi emang sering ada yang upload.

      Hapus
  28. wajib banget dilepaskan kalau udah istri orang mah...
    fokus melupakan sedih dengan kesibukan positif
    saat ini emang sedih tapi nanti bakalan bersyukur kok, syukurlah ngga jadi sama dia ya...karena nanti akan ketemu yang lebih cocok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Iya Mbak.
      Wajib diikhlasin kalo itu mah.

      Aamiin... Semoga ya Mbak.

      Hapus
  29. jarak dari parkir ke air terjun nya cukup dekat cuma 5 menit saja, beda banget sama di kota sama yang harus nempuh 2 sampai 3km hehe ditambah medan yg nanjak, bisa dua jam an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Kalo di Asahan, rata-rata deket dari tempat parkir sih Mas, jadi nggak capek lah buat trekking.

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)