Friday, May 19, 2017

Petualangan di Jakarta: Santai Sejenak di Taman Fatahillah



Uwih... capek juga ternyata menjelajahi Kota Tua Jakarta ini. Tapi wajar sih, soalnya Kota Tua ini cukup besar dan ada buanyak banget bangunan-bangunan tua nan bersejarah dengan arsitektur dan bentuk bangunan yang ikonik. Museum-museumnya pun luas dan koleksinya banyak yang menarik, jadi sayang banget kalo dilewatkan.

Apalagi hari ini aku juga dari jam 3 pagi udah bersiap dan harus berangkat ke Kuala Namu demi penerbangan ke Jakarta dan begitu nyampe Jakarta langsung menuju ke Kota Tua naik damri. So.... terasa juga capek dan lapernya, soalnya udah jam 12 siang juga.

Akhirnya setelah puas menjelajahi Museum Fatahillah, aku memutuskan untuk istirahat sejenak dan mengumpulkan kembali tenagaku di Taman Fatahillah yang berada tepat di depan Museum Fatahillah alias Museum Sejarah Jakarta. Taman ini dikatakan sebagai pusatnya Kota Tua Jakarta. 
Taman Fatahillah
Taman Fatahillah
Sambil duduk dan menikmati cemilan di bangku taman yang tersebar di setiap sisi taman, aku juga memperhatikan suasana taman ini. Ternyata meski bukan hari libur, pengunjung Taman Fatahillah cukup rame. Kebanyakan sih dateng bareng teman atau pasangannya yang terlihat cukup mesra. Dan kayaknya cuma aku sendiri yang datang sendirian. Sial.

Beberapa pengunjung kulihat asyik mengambil foto dari berbagai sudut, ada juga yang membuat video. Sedangkan pengunjung yang lain ada yang bersantai menikmati waktu, ada yang berkeliling ke sana ke mari dan ada juga yang bermain sepeda. Cukup rame.

Taman Fatahillah ini pun cukup asyik, meski cuacanya agak panas sih. Tapi pengelolaannya cukup bagus, bangku-bangku taman tersebar di setiap sisi taman, kondisinya bersih dan di tengah tamannya ada satu kolam air mancur.

Saat aku melihat ke arah kanan, eh.. malah ketemu meriam cabul.

Iya meriam cabul.

Gimana nggak cabul coba? Bentuk meriamnya sih macem meriam-meriam pada umumnya meski ukurannya lebih besar, tapi di pangkalnya itu ada ukiran tangan dengan jari jempol yang dijepit di antara jari telunjuk dan jari tengah. Sungguh cabul banget pose meriam ini.
Meriam dengan pose aduhay
Eh tapi ternyata meriam ini adalah meriam Si Jagur.

busyet... meski cabul tapi namanya keren amat ya.

Meriam Si Jagur

Meriam Si Jagur ini dulunya dipercaya bisa mengabulkan doa keluarga yang pengen punya anak. Hm... pantes posenya cabul banget. Ternyata walau posenya cabul, kau bagus juga ya meriam. Hahahaha...

Namun sebenarnya pose Meriam Si Jagur, meriam peninggalan Portugis ini bukanlah memiliki arti yang porno, tapi melambangkan “fico” dalam bahasa Portugis yang artinya “semoga beruntung” dan juga memiliki makna kesuburan.
Meriam Si Jagur dan Taman Fatahillah
Huuuuaaaa.... rasanya tenagaku udah terisi setelah istirahat dan makan cemilan. Makan cemilan ya. bukan karena liat meriam Si Jagur itu. So... saatnya melanjutkan penjelajahan dan tujuan selanjutnya adalah Museum Wayang. Lets Go.

38 comments:

  1. He..he..
    Selamat keliling aja di museum, nanti kalau ketemu tukang es cendol saya titip satu ya.. 😂

    ReplyDelete
  2. Si Jagur senantisa selalu menarik. Tapi ini tampak sepi, kalau saya sewaktu itu ramai sekali, sesak padat merayap. Dan saya juga pernah membuat artikel tentang meriam ini.
    Biar gambarnya lebih SEO, jangan lupa sebelum gambar di upload diberi nama sesuai dengan nama tema artikel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ini karena bukan hari libur mas, jadi lumayan sepi.

      Siap mas, terima kasih untuk sarannya :)

      Delete
  3. Jadi jempol kejepin dianggep cabul yak.. Wkakakak hanya orang dulu yang tau nie.. Anak jaman sekarang taunya jari tengah aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... kalo gitu saya orang dulu dong? :'(

      Delete
  4. Wisata yg dekeut dan lumayan seruuu ke sini bareng anak atau tmn2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh mbak.
      Apalagi rame-rame, seru banget tuh.

      Delete
  5. saya pernah kemari sekali pada malam hari. orang2 banyak menghabiskan waktu disini dengan duduk ramai2, ada yang memainkan gitar dan bernyanyi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siang aja udah seru.
      Apalagi malam ya mas.

      Delete
  6. Saya pernah di situ
    Panas Tapi seru
    Sebab ada yang bersamaku
    Namun telah jadi masa lalu..

    ReplyDelete
  7. lah, saya kok dulu nggak nemu meriam ini ya? gegara fokus foto-foto doang kayanya haha
    walaupun panas tapi tetep asyik buat nyantai nyantai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih baru dipindah mas.
      Sebelumnya di belakang Museum Fatahillah.

      Delete
  8. Ke Kota tua sebetulnya gak cukup kalau cuma sehari. Di sana banyak museum dan berbagai tempat yang menarik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh.
      Kalo sehari nggak bakal cukup dan nggak bakal puas

      Delete
  9. Jelajah Kota Tua memang seru banget ya, kalau bawa sodara atau bahkan anak akan semakin seru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget tuh mbak.
      Bareng keluarga atau temen-temen.

      Delete
  10. wahhh jakarta ada si dia disana :(

    ReplyDelete
  11. Ngakak banget saat baca: cuma aku yang datang sendiri, sial... :D

    Meriam Cabul :D...jadi kangen manisan mangga di dekat musium fatahillah tersebut. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ela... kesendirianku malah bikin mbak ngakak. Nasib.. nasib.. :D

      Wah.... kemarin nggak ketemu manisan mangga. Kalo ke sana pengen nyobain deh.

      Delete
  12. meriam si Jagur udah pindah ke Lapangan ya..
    aku udah lama nggak ke sana, perasaan dulu ada di halaman belakang Museum Fatahillah.
    haduuh kok susah ya mengingatnya, bener nggak sih ingatanku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak.
      Dulu emang di belakang Museum Fatahillah.

      Maklum aja, meriamnya lasak, jadi pindah-pindah mulu. :D

      Delete
  13. jiaaaahhh, ga pernah ke museum ini sih, jadi aku baru tau ttg merian cabulnya ;p... pdhl kota tua ini ga jauh2 amat dr rumahku... tp ntah kenapa slama ini ga tertarik kesana -__- .. kapan2 harus didatngin sepertinya :D..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali harus ke sini mbak.
      Biar ketemu meriam cabul. :D

      Delete
  14. Pernah ke lapangan ini. Waktu itu malam-malam. Ramai juga di lapangan ini. Waktu itu lagi nunggu kereta api mau berangkat dari stasiun kota. Berhubung masih lama, jadi keliling ke lapangan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kapan-kapan saya juga mau nyoba malam-malam ke sini, kayaknya asyik ya mas.

      Delete
  15. Awas ketembak meriam mas.. wkwkkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang aja mas,
      Saya pinter mengelak kok.
      Mengelak dari kenyataan aja pinter. :D

      Delete
  16. Wuihihihi
    di sekitar tempat tinggalku juga kode jari itu artinya cabul abis memang wkwkwk

    jadi artinya "semoga beruntung"..?

    Hahahaha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... sama mas, di sini juga artinya cabul.
      Ternyata artinya malah semoga beruntung. :D

      Delete
  17. belum pernah ke museum fatahiillah. spot fotonya bagus ya bang.
    anju meriam cabul
    eh kok fotonya gak sama orang paatung bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali ke sini dong mas.
      Ahaha... pose meriamnya cabul sih. 😁

      Kayaknya bayar ya mas kalo foti ama orang patung?

      Delete
  18. Masi ingat banget dulu kesini pas kelas 3 SMP sendirian hahah

    Yang aku ingat masi rame, banyak persewaan sepeda, jual2 bakso di pinggirannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang juga rame mas, banyak sewa sepeda.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)