Sunday, January 1, 2017

Selamat Tahun Baru 2017 Semuanya



Happy New Years 2017

Selamat tahun baru 2017 sobat backpack sejarah. Happy New Years.

Yupz.... tadi malam tahun 2016 secara resmi telah berakhir dan sekarang kita akan memulai tahun 2017. Semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Amin...

Nah, sebelum aku mulai bercerita tentang acara malam pergantian tahun yang aku ikuti tadi malam, aku ingin minta maaf dulu ya sobat, soalnya beberapa hari ini aku tidak aktif di blog tercintaku ini. Maklumlah, akhir tahun ini aku sibuk mencari dukungan dalam event dTraveler of The Year 2016 di Detik Travel, semoga aja menang, amin... Selain itu, kuota juga lagi kritis, akibatnya aku jarang deh main blog. Bahkan cerita tentang edisi Menembus Batas Sumut-Aceh pun masih belum selesai. Sebagai seorang travel blogger aku merasa gagal. Hiks..hiks...

Oke deh, kembali ke topik. Sekarang aku ingin bercerita tentang acara malam pergantian tahun yang ku ikuti tadi malam. Untuk acara pergantian tahun 2017 ini sih aku berencana untuk belajar memotret kembang api. Inginnya sih motret kembang api dengan latar yang keren, tapi sayangnya di Kota Medan tidak ada spot yang cocok, jadi yang apa adanya aja deh.

Rencana ini hampir gagal sih, soalnya di Kota Medan tuh turun hujan sejak pukul 10 pagi dan nggak berhenti-henti. Aku sempat mikir, nih hujan lupa cara berhenti atau remnya lagi blong, soalnya hujan kok gak siap-siap. Pada akhirnya hujannya berhenti juga, tapi berhentinya itu bikin sakit. Soalnya nih hujan berhenti jam 5 sore, saat orang-orang yang punya pasangan lagi siap-siap buat malam tahun baruan. Rasanya nih hujan nggak menghargai perasaan kami banget, benar-benar dilecehin sama nih hujan.

Gara-gara ini lah aku jadi sempat nggak semangat mau keluar, apalagi mikirin ramainya suasana malam tahun baruan. Tapi akhirnya keluar juga sih dari pada bosen di kost, kan nggak mungkin tidur selama satu tahun dari 2016 dan bangunnya udah 2017. Awalnya aku keluar mau beli makanan buat ngisi perut, tapi malah keterusan ke Lapangan Merdeka. Melihat ramainya suasana, spontan aku malah markir kereta (baca:motor) dan lihat-lihat suasananya. Begitu ngelihat yang datang rata-rata bereng pasangan membuat aku balik badan. Sayangnya ternyata keretaku udah nggak bisa dikeluarin karena terhalang kendaran lain yang banyaknya nauzubillah.
Jalanannya padat
Lapangan Merdeka rame
 Ya... mau nggak mau aku balik lagi deh ke dalam Lapangan Merdeka. Ternyata di Lapangan Merdeka malam itu acara pergantian tahunnya diisi dengan dzikir tausyiah dan panggung hiburan. Acaranya dimulai dengan kegiatan khatam Al-Quran oleh 30 qori dan qoriah yang bergabung dalam Ikatan Persatuan Qory dan Qoriah Kota Medan. Acara dzikir tausyiahnya pun menghadiran Al Ustadz Syeh Ali Jaber, seorang penceramah kondang dari Jakarta.
Panggung hiburan
Setelah pukul 22.00 wib lebih, panggung hiburan mulai diramaikan dengan artis-artis lokal yang menampilkan hiburan bernuansa Islami dan multi etnik. Acara ini ditutup dengan doa lintas agama dengan harapan Kota Medan tetap aman dan kondusif.

Oh ya, seperti biasa, Pemerintah Kota Medan tahun ini juga tidak mengadakan pesta kembang api. Namun pengunjung Lapangan Merdeka tetap bisa melihat pesta kembang api yang buat oleh masyarakat secara pribadi dan pihak Hotel Grand Aston, hotel yang berada tepat di depan Lapangan Merdeka.

Ya sudah, karena kereta juga nggak bisa keluar, sekalian aja aku motret kembang api. Sambil menunggu jam 12 tepat, aku pun duduk-duduk di sudut Lapangan Merdeka bareng pengunjung yang lain. Nggak lama, datang seorang cewek yang duduk di sebelah kiriku, ceweknya lumayan cantik juga, wih... senengnya. Tapi kemudian cowoknya ikut duduk di sebelahnya, terus mereka bermesraan.

Woy kampret, liat situasi dong! Grrrr... bikin kesel aja.

Nggak lama datang lagi pasangan yang duduk di sebelah kananku dan mereka juga bermesraan. Ya Tuhan... hati hamba terluka, hiks... hiks...
Banyak yang bareng pasangan
Daripada liat mereka yang bermesraan dan dengan sengaja menjadikan aku obat nyamuk, aku kabur aja deh ke arah ruko-ruko toko buku yang ada di sisi Lapangan Merdeka. Di sini juga rame pengunjungnya, tapi nggak apa-apa deh, soalnya dari sini aku bisa motret bunga api.

Akhirnya, tepat pukul 00.00 WIB masyarakat dan Hotel Grand Aston secara serentak menghidupkan kembang api, seketika langit Kota Medan dihiasi warna-warni indah dari kembang api tersebut. Bahkan saking indahnya, aku malah jadi nggak fokus ngambil foto kembang apinya. Hahaha...
Kembang apinya cantik
Bikin nggak fokus motret
indah
 Tapi nggak apa-apa deh, soalnya melihat keindahan kembang api tersebut membuat semangat di dalam diriku bangkit dan berharap bisa lebih baik di tahun ini. selain itu, meski banyak yang kontra dengan perayaan pergantian tahun, namun sisi positifnya saat warna-warni kembang api menghiasi langit Kota Medan, semua pengunjung ikut bersorak gembira tanpa memandang perbedaan, semua bersatu dalam suka cita. Sungguh indah. Ku harap Indonesia juga akan seperti itu selamanya. Amin...
Happy New Years 2017
Akhir cerita, selamat tahun baru kawan-kawan
Happy New Year 2017

8 comments:

  1. Kembang apinya bagus. Nice capture! Kalau tahun baru yang bikin sebel adalah kemacetan dimana mana. Dih, ga bisa bergerak..Di mall pun sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak :)

      Iya mbak, macetnya emang parah kalo udah malam tahun baru.
      Soalnya kan semua orang keluar.

      Delete
  2. Wah, dapat 'cobaan' dulu ya. Tapi sepertinya lulus, lalu diganjar 'cahaya'. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa... iya mas, cobaan perasaan.
      Tapi nggak apa-apa deh, soalnya terhibur dengan cantiknya kembang api.

      Delete
  3. Selamat tahun baru ... semoga membawa banyak keberkahan yesss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat tahun baru juga Mas Cumi :)
      Amin ya Allah...
      semoga keberkahannya untuk kita semua :)

      Delete
  4. Asik sekali berkumpul bersama keluarga di tahun baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, kumpul bareng keluarga emang paling asyik.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)