Friday, December 16, 2016

Menembus Batas Sumatera Utara-Aceh Part 3 : Istana Benua Raja



Istana Benua Raja

Brmm... Brmmm...
Aku kembali memacu keretaku (baca:motor) setelah tadi singgah di Istana Karang dalam rangka menembus batas Sumatera Utara-Aceh dengan duit kurang dari 100 ribu. Tujuanku selanjutnya adalah mencari makan siang yang murah meriah. Soalnya perut juga udah lumayan keroncongan, apalagi cuaca di Kota Kuala Simpang ini cukup panas. Haaaa.... kekeringan nih badan, lama-lama bisa jadi zombie nih.
Tapi beruntungnya, saat muter-muter nggak jelas menyusuri jalanan Kota Kuala Simpang ini untuk nyari makanan murah, aku malah nggak sengaja melihat plang bertuliskan Istana Benua Raja. Lucky. Urusan perut bisa ditunda deh, soalnya ada istana di depan mata.

Lokasi Istana Benua Raja
Istana Benua Raja ini ternyata berada di Desa Benua Raja, Kecamatan Rantau, Kabupaten Aceh Tamiang dan tidak begitu jauh dari pusat Kota Kuala Simpang. Kira-kira bisa dicapai dalam waktu 10 menit lha dari pusat kota kalo naik kereta, atau bisa 30 menit kalo jalan kaki, itu pun kalo sanggup, panas kotanya ampun cuy.

Arsitektur istana
Arsitektur Istana Benua Raja ini sekilas terlihat tidak jauh berbeda dengan Istana Karang yang tadi pertama ku jumpai. Istana ini arsitekturnya juga terlihat sederhana, khas rumah-rumah peninggalan zaman kolonial Belanda di perkebunan gitu. Jika nggak ada plang nama di depannya, aku nggak bakal nyangka kalo ini adalah sebuah istana, soalnya terlihat sederhana, tanpa kemewahan dan tanpa ada tanda-tanda istana.
Plang Istana Benua Raja
Istana ini memiliki halaman yang cukup luas dengan rumput berwarna hijau. Segar deh melihat hijau rumputnya apalagi di tengah cuaca yang cukup menyengat ini. Di halamannya pun banyak siswa yang bermain dari satu sekolah yang berada di belakang istana ini. Jadi makin segar deh liat siswi-siswi itu, ahahaha... #ingetumurwoy.
Halamannya hijau
 Kondisi Istana
Istana Benua Raja saat ini juga udah ditetapkan sebagai situs/cagar budaya oleh pihak Pemerintah Aceh Tamiang. Kondisi istananya pun sangat terawat dengan baik karena istana ini masih dikelola dan dijadikan sebagai tempat tinggal oleh ahli waris kerajaan. Syukurlah. Istana ini sendiri adalah peninggalan dari Kerajaan Benua Tunu, salah satu kerajaan yang dulu berkuasa di Tanah Aceh Tamiang dan masih memiliki hubungan dengan Kerajaan Karang.
Berhubung hari pun udah siang, aku pun bergerak ke satu rumah makan yang cukup murah, lumayan untuk kondisi kantongku yang tipis ini. Saat makan aku juga sempat bertanya ama pelayannya kalo ke Kota Langsa tenyata cuma 40 menit lagi. Lumayan dekat, tapi karena takutnya pulang kemalaman, aku pilih pulang aja deh.
Sebelum pulang, aku juga menyempatkan diri membeli oleh-oleh. Lumayan juga dapat pisang sale dua bungkus seharga 10 ribu, murah cuy. Rencananya pisang salenya buat dimakan sendiri entar di kost, soalnya mau dibagi-bagi juga adanya dikit. #padahalpelit. Hahahaha.....
So, dengan ini berakhir juga deh petualanganku menembus batas Sumatera utara-Aceh dengan duit kurang dari 100 ribu, dan ternyata emang bisa karena setelah dipotong bensin, makan dan oleh-oleh, masih ada sisa duit 55 ribu di kantong, alhamdulillah.. oh ya, dalam perjalanan pulang aku juga berencana untuk singgah di Masjid Azizi, Langkat. Brmmm... Brmmm... lets go.
Cowok ganteng di depan istana

12 comments:

  1. Itulah enaknya mbolang naik motor, bisa irit kemana-mana....kayak akyuuu (bilang aja nggak punya mobil hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, emang bisa lebih irit dan lebih bebas kalo naik motor.
      #padahal nggak punya mobil :D

      Delete
  2. wkwkk keren banget mas bisa gitu ya hehehe

    ReplyDelete
  3. Jadi kangen Aceh. Mienya dan kopi ala aceh di Jakarta ga ada yang seenak di sana. Asyik ya jalan-jalan pake motor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, mie dan kopi Aceh emang lebih nikmat.

      Pake motor karena lebih bebas aja mas, dan emang itu yang ada. :D

      Delete
  4. loh itu disebut istana juga yaa mas bro. hehe

    soalnya kalo denger kata istana itu pasti bangunan luas dan mewah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, istananya emang sederhana banget, aku aja kalo nggak ada plang di depan istananya itu nggak bakal sadar kalo itu istana.

      Delete
  5. Aih perjuangannya asyik nih nih bisa jalan jalan dengan hemat budget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, jalan-jalan kan nggak mesti mahal. :D

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)