Showing posts with label Kabupaten Samosir. Show all posts
Showing posts with label Kabupaten Samosir. Show all posts

Thursday, December 24, 2020

Melihat Sunset dari Pantai Pasir Putih Parbaba di Pulau Samosir

Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Pantai Pasir Putih Parbaba

Tak terasa hari sudah beranjak sore. Kulihat sang raja siang itu sudah jauh tergelincir ke ufuk barat. Sebelum hari menjadi semakin senja, aku pun segera keluar dari Desa Tomok dan mengarahkan sepeda motorku ke arah barat Pulau Samosir melalui jalan utama Pulau Samosir yang menghubungkan setiap wilayah di Pulau Samosir.

Baca juga: Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir

Setelah sebelumnya aku cukup puas berwisata di Desa Tomok dengan mengunjungi beragam destinasi wisatanya seperti Pasar Tomok yang merupakan sentra oleh-oleh di Pulau Samosir, kemudian juga mengunjungi situs peninggalan megalithikum yaitu sarkofagus alias Makam Batu milik Raja Sidabutar, lalu melihat peninggalan budaya Batak di Museum Batak Tomok hingga melihat Boneka Sigale-Gale.

Untuk penutup perjalanan hari ini aku bertujuan untuk menyaksikan matahari terbenam dari salah satu pantai yang ada di Pulau Samosir, tepatnya di Pantai Pasir Putih Parbaba.

Alamat Pantai Pasir Putih Parbaba

Pantai Pasir Putih Parbaba terletak di Kecamatan Pangururan, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Pantai ini berada di sisi barat Pulau Samosir dan berjarak sekitar 40 menit perjalanan dari Desa Tomok.

Sebenarnya sepanjang perjalanan mata ini cukup dimanjakan ama pemandangan indah dari Pulau Samosir karena di sisi kanan jalan bisa terlihat hamparan luas dari Danau Toba dengan airnya yang kebiruan. Sedangkan di sisi satunya ada hamparan hijau persawahan, rumah-rumah masyarakat Batak Toba yang terlihat khas hingga perbukitan yang menjulang di sisi tengah pulau.

Tiket Masuk ke Pantai Pasir Putih Parbaba

Setelah 40 menit perjalanan, akhirnya aku tiba di kawasan Pantai Pasir Putih Parbaba. Aku kemudian memarkirkan motor di parkiran yang tersedia. Biaya parkirnya hanya Rp. 2000 aja permotor. Sedangkan tiket masuk ke Pantai Pasir Putih Parbaba ini ternyata gratis. Gratis cuy.

Pemandangan di Pantai Pasir Putih Parbaba

Sesuai ama namanya, Pantai Pasir Putih Parbaba ini punya dataran luas berupa pasir putih yang halus. Kemungkinan pasir ini merupakan sisa dari letusan Gunung Toba jutaan tahun silam. Di depan pantai ini langsung terhampar pemandangan Danau Toba yang begitu luas, airnya yang dingin terasa menyegarkan.

Sedangkan di seberang danau terlihat barisan pegunungan dari Pulau Sumatera yang seolah menjadi pagar pembatas dari Danau Toba. Lalu di sisi Barat Daya nampak Gunung Pusuk Buhit yang berdiri dengan gagahnya. Btw, Gunung Pusuk Buhit adalah sebuah gunung suci dan sakral bagi orang Batak. Karena dalam kepercayaan mereka, nenek moyang Bangsa Batak awalnya turun dari langit ke atas Gunung Pusuk Buhit ini. 

Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Menghadap ke Danau Toba
Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Hamparan pasir yang luas
Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Gunung Pusuk Buhit

Fasilitas yang ada di Pantai Pasir Putih Parbaba

Sebagai salah satu destinasi yang cukup populer di Pulau Samosir, fasilitas yang ada di Pantai Pasir Putih Parbaba ini cukup lengkap. Selain lahan parkir yang luas, di sekitar pantai juga terdapat beberapa penginapan. Di pantai ini juga banyak wahana permainan air seperti banana boat, perahu dayung, sepeda bebek, spead boat hingga ban pelampung.

Sore itu pengunjung pantai Pantai Pasir Putih Parbaba ini cukup rame juga. Selain bermain wahana air, banyak juga yang bermain bola voli, menerbangkan drone, hingga yang duduk bersantai menanti tenggelamnya matahari. 

Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Pengunjung bermain banana boat

Matahari terbenam di Pantai Pasir Putih Parbaba

Hanya beberapa menit setelah aku tiba di kawasan pantai, sunset yang kutunggu-tunggu akhirnya tiba juga. Perlahan sang penguasa siang itu semakin tenggelam di ufuk barat, di balik pegunungan Pulau Sumatera yang ada di seberang danau.

Cahaya senja perlahan memenuhi penjuru langit dengan warna jingganya yang khas. Sayangnya saat itu cuaca tak begitu cerah, sehingga warna senjanya terasa tak maksimal. Tapi itu pun udah cukup lah buatku.

Setelah matahari benar-benar menghilang, aku pun segera kembali dan langsung menuju Desa Tuktuk untuk menyewa penginapan agar esok bisa melanjutkan kembali petualangan di Bumi Samosir. 

Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Senja di Pantai Pasir Putih Parbaba
Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Menanti senja
Pantai Pasir Putih Parbaba Samosir
Backpacker ganteng dan unyu di Pantai Parbaba

To be continued...

Tuesday, December 22, 2020

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir

Hai sahabat backpacker, setelah sebelumnya aku ngunjungi Museum Batak Tomok, aku pun berencana untuk melanjutkan petualangan di Pulau Samosir ini dengan mengunjungi objek-objek wisata lainnya yang ada di pulau ini. Namun sebelum beranjak dari Pasar Tomok, aku singgah sebentar di objek wisata Sigale-Gale yang masih berada di dalam kawasan Pasar Tomok.

Baca juga: Museum Batak Tomok di Pulau Samosir

Alamat Wisata Boneka Sigale-Gale

Wisata pertunjukan tari boneka Sigale-gale berada di Desa Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Wisata satu ini masih berada di dalam kawasan Pasar Tomok dan terletak tidak jauh dari Makam Batu Raja Sidabutar serta Museum Batak Tomok. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Selamat datang di Sigale-Gale

Sejarah Boneka Sigale-Gale

Boneka Sigale-Gale adalah sebuah boneka kayu yang diukir mirip manusia seukuran orang dewasa. Boneka ini juga dipakein pakaian khas Batak lengkap ama kain ulosnya.

Menurut sejarahnya, kisah boneka Sigale-Gale ini bermula dari kisah Raja Rahat dan putranya yang bernama Manggalae. Jadi suatu hari kerajaan mereka diserang oleh kerajaan lain. Untuk menghadapi invasi dari kerajaan lain tersebut, sang raja memerintahkan anaknya memimpin pasukan untuk berperang di perbatasan.

Setelah peperangan yang berlangsung berbulan-bulan, tersiar kabar kalo Manggalae tewas secara ksatria di medan perang. Mendengar kematian putranya, sang raja menjadi sedih dan jatuh sakit. Beragam cara dilakukan agar sang raja sehat kembali, namun hasilnya nihil.

Hingga akhirnya rakyatnya bersama para dukun membuat sebuah boneka kayu yang mirip dengan rupa Manggalae. Boneka tersebut lalu dipakein pakaian khas Batak lengkap dengan ulosnya. Lalu dipanggillah roh Manggalae dan dimasukkan ke dalam boneka tersebut. Setelah itu, boneka Sigale-Gale pun menortor mengikuti iringan musik hingga sang raja sehat kembali.

Agak serem sih kalo dibayangin.

Sejak saat itu, tradisi menortor bareng boneka Sigale-Gale tetap dilakukan dan kini menjadi salah satu atraksi budaya yang ramai ditonton wisatawan. Hanya saja, boneka Sigale-Gale saat ini digerakkan dengan mekanisme tali atau kawat, bukan lagi dengan memasukkan roh ke dalam boneka. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Boneka Sigale-Gale

Melihat Boneka Sigale-Gale

Seperti yang kukatakan di awal, sebelum beranjak dari Desa Tomok, aku menyempatkan diri untuk melihat boneka Sigale-Gale yang ada di Desa Tomok ini. Ditempat ini terdapat boneka Sigale-Gale lengkap dengan pakaian khas Bataknya. Sedangkan di belakangnya terdapat rumah adat khas Batak Toba.

Bagi yang ingin menortor bersama Boneka Sigale-Gale akan dikenakan biaya sekitar 100 hingga 200 ribuan. Namun karena aku cuma sendirian doang, jadi biayanya terasa cukup berat. Oleh karena itu, aku hanya melihat-lihat bonekanya doang tanpa meminta atraksi Sigale-Gale yang sedang menortor. 

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Rumah adat Batak Toba
Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Tempat duduk buat penonton boneka Sigale-Gale

Setelah puas mengamati boneka Sigale-Gale dari dekat, aku pun beranjak dari Desa Tomok untuk melanjutkan petualanganku di Pulau Samosir dan tujuanku selanjutnya adalah melihat matahari terbenam di Pantai Pasir Putih Parbaba

Boneka Sigale-Gale di Pulau Samosir
Backpacker yang ganteng dan unyu di dekat Boneka Sigale-Gale

To be continued...

Saturday, December 19, 2020

Museum Batak Tomok di Pulau Samosir

Museum Batak Tomok Samosir
Museum Batak Tomok

Note: -Perjalanan ini dilakukan sebelum musim hujan

          -Hati-hati saat berpetualang di musim hujan, terutama di wisata air. 

Hai sahabat backpacker...

Setelah sebelumnya aku mengunjungi sarkofagus alias Kubur Batu Raja Sidabutar yang berada di tengah-tengah Pasar Tomok, aku kemudian melanjutkan petualangan di Bumi Samosir. Tujuanku selanjutnya adalah Museum Batak Tomok yang masih berada di dalam kawasan Pasar Tomok tepatnya ada di bagian belakang pasar.

Baca juga: Kubur Batu Raja Sidabutar di Pulau Samosir

Tak sulit untuk menemukan museum ini karena terdapat plang penunjuk arahnya. Paling yang terasa sulit adalah menghindari godaan untuk singgah ke kios oleh-oleh yang berjejer di sepanjang jalan menuju museum ini. Apalagi banyak kakak-kakak ramah yang menawarkan dagangan dengan harga yang terjangkau. Wkwkwkwk... 😂😂 

Museum Batak Tomok Samosir
Plang selamat datang di Museum Batak Tomok

Alamat Museum Batak Tomok

Museum Batak Tomok terletak di Desa Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Museum ini berada tepat di belakang Pasar Tomok yang merupakan sentra oleh-oleh di Pulau Samosir. Museum ini juga terletak tak jauh dari objek wisata seperti Kubur Batu Raja Sidabutar dan  Pertunjukan Boneka Sigale-Gale, serta tak jauh dari Pelabuhan Tomok yang menghubungkan Pulau Samosir dengan Parapat.

Koleksi Museum Batak Tomok

Museum Batak Tomok ini punya koleksi yang cukup beragam. Benda-benda koleksinya juga punya sejarah dan budaya yang cukup tinggi. Barang-barang koleksinya seperti peralatan perang, peralatan pertanian dan mata pencaharian penduduk, hingga peralatan sehari-hari seperti peralatan dapur dan rumah tangga.

Selain itu juga terdapat barang-barang yang cukup khas seperti topeng kayu, patung kayu, berbagai jenis ukiran, alat tenun dan kain ulosnya dengan berbagai motif, buku dengan aksara Batak, tongkat Batak, hingga puluhan benda-benda lainnya yang aku pun nggak tau apa jenis dan fungsinya. 😅

Museum Batak Tomok Samosir
Berbagai koleksi Museum Batak Tomok
Museum Batak Tomok Samosir
Peralatan dapur masyarakat Batak
Museum Batak Tomok Samosir
Topeng kayu khas Batak Toba
Museum Batak Tomok Samosir
Katanya tempat buat nyimpen harta
Museum Batak Tomok Samosir
Ukiran kayu yang aku nggak tau fungsinya apaan

Kata bapak penjaga museum ini, barang-barang koleksi yang ada di Museum Batak Tomok ini tak sepenuhnya asli. Karena dulunya pada masa penjajahan Belanda cukup banyak barang-barang khas Batak Toba yang dibawa pihak Belanda ke negara asal mereka. 😢

Museum ini dibuka setiap hari mulai dari pagi hingga sore hari. Pengunjung juga tidak dipungut biaya alias gratis loh. Hanya saja jika ingin menyumbang, disediain kotak di dekat pintu masuk museum.

Rumah Adat Batak Toba

Oh ya, Museum Batak Tomok ini juga punya bentuk bangunan yang cukup unik loh karena bangunan museumnya berupa Rumah Adat Batak Toba atau yang lebih dikenal dengan nama Rumah Bolon.

Rumah Bolon ini berupa rumah panggung yang dibangun dari kayu dan disangga tiang-tiang penyangga berukuran cukup besar. Di dindingnya juga terdapat ukiran-ukiran khas Batak yang dinamain Gorga

Museum Batak Tomok Samosir
Rumah Adat Batak Toba
Museum Batak Tomok Samosir
Ukiran Gorga di Rumah Adat Batak Toba

Arsitektur Rumah Adat Batak Toba juga punya banyak filosofi yang sangat menarik. Misalnya tangganya yang berjumlah ganjil karena bagi orang Batak angka ganjil adalah angka keberuntungan. Lalu pintu masuknya juga dibuat rendah agar tamu merunduk saat masuk ke dalam rumah yang diartikan bahwa tamu harus menghargai sang pemilik rumah. Lalu atapnya juga dibuat lebih tinggi di bagian depan daripada bagian belakang, ini memiliki makna bahwa anak orang Batak harus lebih sukses dari orang tuanya.

Filosopi yang sangat bagus kan?

Oh ya, di halaman museum ini juga terdapat gazebo dengan kursi dan meja dari batu. Pohon-pohon rindang di sekitar gazebo membuat tempat tersebut cukup teduh hingga rasanya jadi nyaman kalo duduk-duduk di situ. Namun karena petualanganku di Bumi Samosir masih panjang, jadi aku pun melanjutkan perjalanan. 

Museum Batak Tomok Samosir
Gazebo di halaman museum

Museum Batak Tomok Samosir
Backpacker ganteng dan unyu di depan museum

To be continued..

Wednesday, December 16, 2020

Kubur Batu Raja Sidabutar di Pulau Samosir

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Komplek makam batu Raja Sidabutar

Note: Perjalanan ini dilakukan sebelum musim hujan

            Hati-hati saat traveling di musim hujan, terutama di wisata air.

Hai sahabat backpacker, setelah sebelumnya aku menyusuri Pasar tomok yang merupakan sentra oleh-oleh di pulau Samosir, aku pun melanjutkan perjalananku menuju Kuburan Batu Raja Sidabutar,

Baca juga: Pasar Tomok, Pusat Oleh-Oleh Khas Batak di Pulau Samosir

Alamat Kubur Batu Raja Sidabutar

Kubur Batu Raja Sidabutar ini terletak di desa Tomok, kecamatan Simanindo, kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Komplek pemakamannya berada di antara pasar Tomok, sehingga cukup mudah untuk dikunjungi. Apalagi di bagian depan gerbangnya juga terdapat plang besar yang bertuliskan “Objek Wisata Budaya Kuburan Tua Raja Sidabutar.” 

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Selamat datang di Objek Wisata Budaya Kuburan Tua Raja Sidabutar

Sebelum memasuki komplek makam, pengunjung harus memakai kain ulos yang telah disediakan di pintu masuk. Kain ini cukup diselempangkan di bahu saja. Selain itu, pengunjung juga harus menjaga sopan santun dan menerapkan budaya antri. Oh ya, tiket masuknya juga seikhlasnya saja, jadi tidak memberatkan pengunjung. 

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Gerbang masuk ke komplek kubur batu
Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Tata tertib buat pengunjung
Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Tempat duduk buat dengerin cerita Raja Sidabutar

Keunikan Kubur Batu Raja Sidabutar

Di komplek sorkofagus alias kuburan batu ini terdapat beberapa makam dari Raja Sidabutar dan keluarganya. Kubur-kubur batu ini merupakan peninggalan megalithikum dari kebudayaan Batak Toba dengan usia lebih dari 450 tahun. Tua banget cuy!

Makam-makam batu ini dibuat dari batu utuh tanpa sambungan yang dipahat lalu diberi penutup. Makamnya pun tidak dikubur di dalam tanah, melainkan diletakkan di atas tanah. Namun seiring waktu, bagian bawah makamnya terbenam juga sedikit. Makam-makam ini juga memiliki ukiran yang penuh makna.

Makam yang pertama dan paling tua adalah makam Raja Oppu Soributtu Sidabutar, beliau adalah raja pertama di Tomok dan dipercaya sebagai orang pertama yang membuka desa Tomok. Pada makamnya terdapat ukiran kepala manusia yang dipercaya sebagai ukiran dari sang raja. Sedangkan di bagian atas makamnya terdapat ukiran kecil yang konon adalah ukiran cucunya sebagai harapan agar generasi selanjutnya lebih baik dari dirinya. 

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Makam Raja Sidabutar pertama

Kisah Cinta Terukir di Makam Batu

Selanjutnya adalah patung Raja Sidabutar kedua yang bernama Oppu Naibuttu Sidabutar. Beliau adalah anak dari raja Tomok pertama dan memiliki kesaktian seperti ayahnya. Pada makamnya juga terdapat ukiran kepala yang dipercaya sebagai ukiran wajah sang raja. Di bagian bawah terdapat ukiran seorang pria yang sedang berjongkok. Konon ukiran ini adalah ukiran panglima perang sang raja yang berasal dari Aceh dan beragama Islam.

Sedangkan pada bagian atas makamnya terdapat ukiran seorang wanita yang bernama Anting Malela Boru Sinaga. Wanita ini adalah wanita yang sangat dicintai sang raja, namun kisah cinta mereka tak berakhir bahagia. 

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Makam Raja Sidabutar kedua

Anting Malela adalah seorang gadis yang sangat cantik. Kecantikannya pun telah terdengar ke berbagai daerah sehingga banyak raja-raja dari daerah lain yang ingin menikahinya. Namun lamaran-lamaran dari para raja tersebut ditolak oleh Anting Malela.

Hingga akhirnya Raja Sidabutar kedua memberanikan diri menemui dan meminang Anting Malela. Pinangan tersebut ternyata diterima oleh Anting Malela namun dengan syarat pernikahan dilakukan 10 tahun lagi.

Raja-raja yang pernah ditolak oleh Anting Malela pun sakit hati mendengar pinangan Raja Sidabutar kedua diterima. Di antara raja tersebut ada yang kemudian mengirimkan ilmu hitam yang membuat Anting Malela menjadi gila dan pergi ke hutan hingga tak pernah ditemukan lagi.

Raja Sidabutar Kedua yang sedih akhirnya menikah dengan gadis lain. Namun semasa hidupnya, beliau meminta pada pemahat agar memahat patung Anting Malela dan meletakkannya di atas makamnya sebagai bukti kesetian cintanya pada Anting Malela.

Selain kedua makam lainnya, juga terdapat makam-makam batu lainnya termasuk makam Raja Sidabutar ketiga. Namun makam ini sudah terbuat dari semen dan tanpa ukiran selain tanda salib. Raja Sidabutar Ketiga memang telah memeluk agama Kristen pada saat itu.

Setelah puas melihat keunikan makam batu Raja-Raja Batak ini, aku pun melanjutkan petualangan di pulau Samosir dan tujuanku selanjutnya adalah Museum Batak Samosir

Kubur Batu Raja Sidabutar pulau Samosir
Sang backpacker di depan makam batu

To be continued..

Monday, December 14, 2020

Pasar Tomok, Pusat Oleh-Oleh Khas di Pulau Samosir

Pasar Tomok, Oleh-oleh Khas Samosir
Pasar Tomok

Note: Perjalanan ini dilakukan sebelum musim hujan melanda

            Hati-hati saat traveling di musim hujan, terutama di wisata air.

Hai sahabat backpacker. Seperti yang kuceritakan sebelumnya, akhirnya setelah sekian lama, aku bisa juga nginjakin kaki di pulau Samosir, sebuah pulau besar yang berada di tengah-tengah danau Toba.

Baca juga: Menyeberangi Danau Toba dari Parapat ke Pulau Samosir

Setibanya di pelabuhan Tomok, perjalananku di pulau Samosir resmi dimulai dan aku pun segera menjelajahi berbagai objek wisata yang ada di desa Tomok ini. Namun sebelum itu, aku harus melewati Pasar Tomok dahulu.

Cari apa Bang?

Singgah sini Bang, murah-murah

Cari baju dek? Sini-sini, 35 ribu aja sabiji."

Dan masih banyak lagi kakak-kakak penjual yang menawarkan dagangannya kepadaku. Sebenarnya Pasar Tomok ini bukan tujuan utamaku sih. Soalnya ini masih hari pertama cuy, baru juga nyampe di pulau Samosir, masak langsung cari oleh-oleh. Tapi karena berbagai objek wisata ada di sekitar pasar ini, jadi mau nggak mau aku harus melewati pasar ini deh.

Pasar Tomok

Pasar Tomok adalah sebuah pasar tradisional yang menjual berbagai pernak-pernik dan oleh-oleh khas Batak Toba. Pasar ini terdiri atas ratusan kios yang memanjang di sepanjang jalan dan ada juga yang berderet ke bagian belakang. Kios-kiosnya juga memiliki arsitektur khas Batak Toba yang terlihat dari atap kiosnya. 

Pasar Tomok, Oleh-oleh Khas Samosir
Ada banyak kios-kios

Oleh-Oleh khas pulau Samosir

Di pasar Tomok ini terdapat beragam pernak-pernik dan oleh-oleh khas Batak Toba seperti kain ulos alias kain tenun tradisional khas Batak, ukiran kayu, miniatur rumah adat, hiasan dinding, tas, kalung, gelang, gantungan kunci hingga kaos bertuliskan Danau Toba dan Samosir serta masih banyak barang-barang lainnya.

Barang-barang ini dijual dengan harga yang terjangkau, bahkan di antara pasar oleh-oleh lain di sekitar Danau Toba, di pasar Tomok ini harganya lebih murah. Harganya pun masih boleh ditawar. 

Pasar Tomok, Oleh-oleh Khas Samosir
Banyak oleh-oleh khas Samosir

Alamat Pasar Tomok

Pasar Tomok berada di desa Tomok, kecamatan Simanindo, kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Pasar ini letaknya tak begitu jauh dari pelabuhan Tomok dan objek wisata lainnya yang ada di Tomok.

Berhubung tujuan utamaku bukan pasar ini, jadi aku sekedar lewat aja dan melanjutkan perjalanan menuju objek wisata selanjutnya, yaitu Makam Batu Raja Sidabutar.

To be continued...

Friday, December 11, 2020

Menyeberangi Danau Toba dari Parapat ke Pulau Samosir

Menyeberangi Danau Toba
Hamparan luas Danau Toba

Note: Perjalanan ini dilakukan sebelum musim hujan melanda

            Jangan traveling ke wisata air selama musim hujan. Berbahaya!!!

Hai sahabat backpacker, gimana kabar kalian?

Kalo kabarku sih baik-baik aja. Tapi di sini sekarang lagi musim musim hujan cuy. Meskipun kampungku kagak kerendam banjir, tapi akses jalan keluar kampungnya pada tenggelam, baik yang ke arah kotamadya maupun ke arah kota kabupaten. Jadinya ribet deh kalo mau kemana-mana.

Berhubung lagi kagak bisa kemana-mana, jadi kali ini aku mau cerita tentang perjalananku beberapa waktu yang lalu. Perjalanan ini kulakuin saat belum musim hujan. Jadi masih aman lah. Dan tujuan perjalananku kali ini adalah Pulau Samosir yang ada di tengah Danau Toba.

Danau Toba

Danau Toba sendiri adalah sebuah danau tersebar se-Indonesia bahkan se-Asia Tenggara. Danau ini memiliki panjang hingga 100 kilometer dan lebar hingga 30 kilometer dan kedalamannya mencapai 505 meter. Danau ini berada di tengah pulau Sumatera bagian utara, tepatnya di kaldera Gunung Supervulkan Toba.

Ngomongin Danau Toba mungkin udah banyak juga sih kubahas di blog ini. Soalnya aku udah ngunjungi Danau Toba dari berbagai sisi yang berbeda. Mulai dari Parapat, Tigaras, Tongging, Silalahi, Porsea, Sigura-Gura hingga dari kota Balige. Semua tempat-tempat tersebut menampilkan keindahan alam Danau Toba secara sempurna dengan pemandangan yang berbeda-beda.

Tapi dari sekian banyak kunjunganku ke Danau Toba, selalu ada satu tempat yang selalu terlewat. Padahal tempat ini bisa dibilang salah satu tempat yang wajib dikunjungi kalo ke Danau Toba yaitu Pulau Samosir. 

Menyeberangi Danau Toba
Bukit hijau di sekeliling Danau Toba
Menyeberangi Danau Toba
Kapal-kapal yang sedang berlabuh

Pulau Samosir

Pulau Samosir adalah sebuah pulau vulkanik yang berada di tengah-tengah Danau Toba. Pulau ini termasuk dalam 10 pulau besar yang ada di tengah-tengah danau. Pulau Samosir juga punya banyak potensi pariwisata alam yang sangat menarik. Selain itu, di pulau ini juga tinggal suku Batak Toba dengan segala adat dan budayanya. Oleh karena itu, aku cukup tertarik untuk mengunjungi pulau yang satu ini.

Brmmm... brrmmm....

Dengan menggunakan sepeda motor aku melalui rute Kisaran-Perdagangan-Pematang Siantar-Parapat. Menjelang siang aku pun tiba di kota Parapat. Rencananya aku mau naik kapal ferri aja di Pelabuhan Ajibata. Tapi karena ribet buka peta di hp, akhirnya aku make GPS alias Gunakan Penduduk Setempat dan malah diarahkan ke Pelabuhan Tigaraja.

Menyeberangi Danau Toba

Pelabuhan Tigaraja ini melayani kapal motor yang membawa penumpang dari Parapat ke Tomok di Pulau Samosir. Di sini kapal motornya bertingkat dua dan bisa membawa sepeda motor, jadi motornya dijejerin di bagian samping kapal. Biaya penyeberangannya pun cukup terjangkau, perorangnya cuma dikenakan biaya Rp. 8000 aja dan untuk motor dikenakan biaya Rp. 10.000. 

Menyeberangi Danau Toba
Kapal motor penyeberangan Parapat-Tomok
Menyeberangi Danau Toba
Suasana di dalam kapal
Menyeberangi Danau Toba
Kapal melaju di tengah Danau Toba

Setelah beberapa penumpang menaiki kapal, kapal pun mundur secara perlahan dan meninggalkan pelabuhan Tigaraja untuk mengarungi Danau Toba. Dari lantai dua kapal ini pemandangannya indah juga, soalnya aku bisa memandangi luasnya danau Toba dengan airnya yang berwarna kehijauan. 

Di kanan dan kiri juga terlihat barisan perbukitan hijau di sisi danau sedangkan di bagian depan tak terlihat ujung danau ini. Sejauh mata memandang hanya terlihat hamparan danau yang begitu luas, rasanya seperti di tengah lautan saja.

Kondisi angin di tengah danaunya juga cukup kencang, sehingga kapalnya bergoyang-goyang terkena ombak. Rasanya jadi kayak mengarungi lautan aja cuy. Lautan ala Danau Toba. Seru!!!

Sekitar 30 menit kemudian aku pun tiba di Pelabuhan Sumber Sari yang ada di Tomok, Pulau Samosir. Hup... dan sekarang aku udah resmi nginjakin kaki di Pulau Samosir. Selamat datang di Pulau Samosir, Negeri Indah Kepingan Surga. Petualanganku di Pulau Samosir pun dimulai. 

Menyeberangi Danau Toba
Kapal lain yang sedang melaju
Menyeberangi Danau Toba
Pelabuhan Sumber Sari Tomok

To be continued....