Senin, 13 Desember 2021

Rumah Adat Limas di Museum Balaputera Dewa, Palembang, Sumatera Selatan

Rumah Adat Limas
Rumah Adat Limas, Palembang Sumatera Selatan

Tap.. tap.. tap.. tap..

Aku berjalan santai keluar dari Museum Balaputera Dewa Sumatera Selatan. Tapi rasanya ada yang kurang, cuma apa ya???? Hmmm?????

Begitu nyampe di halaman museum, baru deh keinget kalo di museum ini ada Rumah Adat Limas yang pernah nongol di uang Rp. 10.000 emisi tahun 2004. Owalah.... buru-buru aku masuk kembali ke dalam museum. Padahal tadi udah pamit ama penjaga museumnya. Wkwkwkwkwk...

“Mbak, rumah adatnya sebelah mana ya? Kok tadi kagak kelihatan?” tanyaku pada mbak-mbak manis penjaga tiket masuk museum.

“Oh, ada di sebelah belakang Mas. Dari sini lurus aja, ntar belok kiri, ikuti aja jalannya sampe ke belakang. Di sini juga sedia peminjaman uang Rp. 10.000nya Mas kalo mau foto bareng uangnya.” Jawab si mbak sambil nunjukin uang Rp. 10.000 yang dilaminating.

“Makasih infonya Mbak. Uangnya saya bawa kok kalo untuk foto ama uangnya.” Jawabku.

Kalo fotonya ama Mbak gimana?” kata-kata ini cuma kuucapin dalam hati. wkwkwkwk

Setelah itu aku bergegas kembali masuk ke dalam museum, menelusuri lorong-lorong panjang yang membawaku ke sisi belakang museum. Di sana berdiri kokoh rumah adat limas yang pernah menghiasi uang Rp. 10.000 tersebut.

Alamat Rumah Adat Limas

Rumah Limas terletak di dalam komplek Museum Balaputera Dewa yang beralamat di Jalan Srijaya, No. 1, Rw 5, Srijaya, Kecamatan Alang-Alang Lebar, Kota Palembang. Museum ini letaknya masih ada di sekitar pusat kota Palembang, bahkan museum ini juga nggak jauh dari Stasiun LRT RSUD Prov Sumsel. Jadi mudah banget deh kalo mau ke museum ini.

Rumah Adat Limas
Museum Balaputera Dewa

Sejarah Rumah Adat Limas

Rumah Limas adalah rumah adat alias rumah tradisional Sumatera Selatan. Dinamakan Rumah Limas karena rumah ini memiliki atap yang berbentuk seperti limas. Umumnya rumah limas didirikan di tepi sungai untuk memudahkan kegiatan sehari-hari seperti mencuci pakaian, atau perabotan dapur.

Arsitektur Rumah Adat Limas

Rumah Limas dibangun dengan gaya rumah panggung dan dihiasi berbagai ukiran khas Palembang yang dipasang pada tingkat dan kusen. Arsitektur Rumah Limas juga memiliki filosofi tersendiri. Bangunannya terdiri dari lima tingkat dan tiap tingkat memiliki makna dan fungsi yang berbeda-beda.

Sayangnya saat aku ngunjungi rumah adat ini sedang ada kegiatan dari satu kampus sehingga aku nggak bisa mengeksplore lebih jauh lagi tentang rumah adat ini. Tapi cukup lah untuk mengobati rasa penasaranku akan bentuk asli rumah adat yang pernah mampang di uang Rp. 10.000 tersebut.

Saatnya melanjutkan petualangan ke destinasi selanjutnya.

Rumah Adat Limas
Si ganteng yang unyu di Rumah Adat Limas

 

24 komentar:

  1. Kapan ya, bisa ke sana? Terima malam, Mas.

    BalasHapus
  2. Pengin lihat foto mbak penjaganya, cuma adanya foto bang Rudi sama rumah adat Limas.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Dia sibuk jaga loket tiket Mas.

      Hapus
  3. wah harus ke situ lagi supaya bisa eksplore bagian dalamnya mas rudi

    btw makasih infonya, aku jadi tahu umumnya rumah limas didirikan di tepi sungai supaya memudahkan kegiatan seperti mencuci dan lainnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, rasanya kurang sreg kalo nggak tuntas explorenya.

      Hapus
  4. Aku malah lupa Ama museum dan rumah Limas ini pas ke Palembang dulu mas 😅. Udah sering liat foto temen2 kalo ke Palembang selalu foto di sini, eh giliran aku malah ga keinget 🤣.

    Kok mas Rudi ga foto bareng uangnya 😄?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wisata kayak gini emang sering terlewat mbak. Apalagi Palembang terkenal ama kulinernya, auto lupa ama yang lain. 🤣

      Ada kok Mbak, di cerita yang baru.

      Hapus
  5. rumah adat limas ini sering masuk di ujian
    aku baru ngeh kalau ada ukiran di tiap bagiannya
    aku kira sama saja bentuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, ada banyak filosofi dari rumah ini loh.

      Hapus
  6. Wah lihat di Taman Mini aja menarik banget, apalagi bisa ngunjungi rumah limas di daerah asalnya ya. Bengkulu ke Palembang lumayan deket juga ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih seru pas liat langsung ke daerahnya dong Mbak.

      Lumayan Mbak, kira-kira 12 jam perjalanan lah pake bus.

      Hapus
  7. Kawasan yang kayak gini harusnya banyak diperhatikan. Bisa jd edukasi sejarah jg ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh Mas, biar generasi muda nggak lupa ama jati diri dan budayanya.

      Hapus
  8. Suka sih sama konten-konten sejarah disini. Salam kenal mas dari blogger condet.

    BalasHapus
  9. Kayaknya dari luar terlihat kecil, jangan" pas masuk luas nih..

    BalasHapus
  10. Kok ga eksplor dalemnya sih mas, kan penasaran sama dalem rumahnya wkwkwk,

    Harusnya foto di situ ama uang 10rb an juga mas, biar makin afdol wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eksplor kok mbak dan ada foto bareng uangnya juga.
      Tapi di cerita selanjutnya.

      Hapus
  11. kalau aku kesana kudu foto dengan angle yang sama kayak di lembaran duit 10ribu
    kenapa ga diomongin langsung ke mbak mbak petugasnya toh mas Rudi hehehe, kali aja mau lho diajak poto bersama, yakann

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok Mbak, di cerita selanjutnya.

      Ahahaha... Nggak nekat lah ngajaknya 🤣

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)