Sunday, December 11, 2016

Air Terjun Sikulikap di Tanah Karo

Air Terjun Sikulikap
Yo sobat backpack sejarah, gimana kabar kalian hari ini, semoga tetap baik ya seperti aku si tampan yang baik hati ini. hahaha... alay banget ya?
So... langsung aja ya, kali ini aku mau cerita tentang petualanganku ke Air Terjun Sikulikap. Sebenarnya setiap menuju Dataran Tinggi Karo aku pasti selalu memperhatikan gapura yang bertuliskan “Selamat datang di objek wisata Air Terjun Sikulikap” ini. Selalu malahan. Tapi aku belum pernah mencoba singgah ke sana, karena kulihat selalu sepi di pintu gerbangnya itu.
Gapura air terjunnya
Tapi akhirnya jadi juga sih ke air terjun ini, itu pun karena hal yang nggak disengaja. Lho? kok bisa? Jadi gini cuy, beberapa hari sebelumnya aku dapat kabar kalo ada satu komunitas traveling yang membuat open trip ke Lau Mentar, jadi aku pun mencari satu teman perjalanan yang bisa ku ajak dan dapatlah si Ratika, adek kelasku dulu pas SMA.
Tapi sialnya dan yang bikin keselnya, pas di hari H nih anak malah nggak ada kabar, padahal udah ditungguin di depan gerbang kostnya. Sumpah, ngeselin banget nih orang, bikin pengen nyate dia aja. Akhirnya setelah lebih dari setengah jam dia baru muncul, iya, setengah jam dan rombongan udah berangkat. Kan kampret tuh.
Yaaaa akhirnya dari pada nggak jadi kemana-mana, ku putusin aja jalan-jalan ke Tanah Karo, nyari tempat yang adem buat dinginin hati ku yang panas membara. Aceile.....
Pas lewat di gapura air terjun ini ku putusin buat singgah aja, kayaknya asyik juga tuh. Tapi si Ratika mah nggak berani. Serem katanya, sepi gitu. Emang iya sih, sepi banget padahal hari libur. Akhirnya aku aja yang turun, Ratika nungguin kereta di pondok dekat gapura.

Lokasi Air Terjun Sikulikap
Air Terjun Sikulikap ini berada di Jalan Jamin Ginting Km.54, Desa Doulu, Kecamatan Berastagi, Kabupaten Karo. Tepatnya di bawah Panatapan, sebuah tempat wisata kuliner jagung bakar dan tidak jauh dari gapura perbatasan antara Kabupaten Karo dengan Kabupaten Deli Serdang.
Gapura perbatasan Kabupaten Karo dengan Kabupaten Deli Serdang
Akses Lokasi
Dari gapura selamat datang menuju air terjun ini butuh trekking sekitar 15 menit. Berhubung si Ratika nggak berani, jadi aku trekking sendirian deh. Tapi serem juga sih, meski jalur trekkingnya itu udah di beton, tapi di sekelilingnya masih hutan gitu. Kan mana tau di tengah jalur trekking ketemu cewek cantik kan serem juga. Kok serem? Ya serem lha kalo ceweknya bareng cowoknya, serem buat hatiku. Ahahahaha.... #baper.
Tapi syukur deh nggak ketemu hal yang seram, cuma ketemu beberapa bangku beton di sepanjang jalur trekking yang udah lumutan. Kayaknya udah jarang banget orang main-main ke air terjun ini. Aku juga ketemu satu longsoran di deket air terjunnya, jadi harus manjat-manjat dan megang akar deh buat lewat. Soalnya kalo jatuh, bisa kelar nih hidup, jurang cuy di bawah. Tapi karena air terjunnya 10 meter lagi kan nanggung banget, so.. libas aja.

Landscape Air Terjun
Meski pun air terjunnya sepi, tapi Air Terjun Sikulikap ini punya view yang cantik dan eksotis lho. Air terjunnya memiliki ketinggian sekitar 30 meter dengan air yang jernih dan segar. Di sekelilingnya terdapat tebing batu yang menjulang tinggi yang berpadu dengan hijaunya hutan hujan tropis. Adem deh suasana dan pemandangannya.
Air Terjun Sikulikap dan tebing batunya
Airnya segar cuy
 Asyiknya lagi, di depan air terjun ini ada satu pondok kecil yang bercorak khas Karo. Pondoknya masih bagus banget. Dari pondok ini aku bisa bebas memandangi keindahan air terjun ini meski sesekali bias hempasan air terjunnya terbang ke wajahku yang tampan ini, hahahaha.....
pondok kecil bercorak Karo

Tapi sepi banget sih air terjunnya, nggak ada satu pun pengunjungnya. Dan akhirnya, walau jalan berdua ama adik kelas, trekkingnya sendiri juga. #puk...puk...
Selfie karena nggak ada yang motoin

26 comments:

  1. waah...airnya deras, jernih dan masih sepi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepi banget malahan mas, nggak ada pengunjungnya.

      Delete
  2. Wahaha. Kasihan amat, ya. Udah jalan berdua, tapi ujung-ujungnya trekking sendirian. :(
    Kalo aku pernah trekking di Curug Panjang, Mega Mendung, Bogor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, jalan berdua tapi trekking sendiri. #puk..puk..

      Wah... cantik nggak curugnya mas?

      Delete
  3. debit airnya sepertinya sedang besar ya, soalnya terasa bergemuruh kalau lihat foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, debitnya emang selalu besar katanya. Tapi aman kok mbak.

      Delete
  4. Bisa mandi gak di sana? kadang ada air terjun yang gak bisa dipake buat mandi karena arus terlalu deras dan bagian sungainya terlalu dalam.

    omnduut dot com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa om, dibawah ada kolamnya yang dikelilingi batu gitu, jadi arus airnya tertahan.

      Delete
  5. wah seger banget liatnya... bawaaanya pengen nyebur eh boleh ga sih? liat debit airnya sih besar banget takut keseret

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman kok mas, di bawah ada kolam berbatu gitu, jadi arusnya tertahan.

      Delete
  6. Yaaaaah jadi telat ikut open trip ya.. Doi males di ajak trakking pula. Wkwkwk sedihnya

    Eh syukur lah kalau sepi jadi gak sumpek lihatnya.
    Tapi mungkin kalau aku jadi adik kelasmu aku juga gakmau sih kalau ke air terjun cuma berdua hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, akkhirnya serasa jalan-jalan sendiri #sedih.

      Ahahaha... aku nggak nyeremin gitu mbak. Ya ela...

      Delete
  7. Replies
    1. Iya mas cumi, banyak objek wisatanya kalo di Berastagi.
      Makasih udah mampir mas :)

      Delete
  8. itu serasa air terjun pribadi ya. #ngiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak, soalnya nggak ada pengunjung lain, tapi serem juga kalo sendiri.

      Delete
  9. Aihh keindahan lainnya di Karo. Benar-benar Sumatera Utara menarik perhatianku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.
      Harus ke sini dong mas, lihat langsung keindahannya.

      Delete
  10. pengeen banget ngajak anak2 ke air terjun, pastinya seneng banget, tapi blm kesampean aja hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diajak dong mbak, sekarang kan banyak tuh objek wisata air terjun yang udah dibangun bagus prasarana dan mudah dikunjungi tanpa trekking, jadinya aman buat anak-anak.

      Delete
  11. ahhaah selama g nemu cewe yg bisa melayang2 aman mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ceweknya bisa melayang, itu anggota X-Man mas. :D

      Delete
  12. kejadian ngajak temen engga jadi memang biasa mas... hahha

    Lebih keren lagi fotonya dengan slow shutterspeed buat air terjunnya pasti keren...

    Salam Kenal
    Happy Blogging

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, emang susah kadang kalo bareng temen yg bukan travelmate sejati.

      Maunya sih gitu mas, tapi kamera pocketnya belum bisa ambil foto kayak gitu mas.

      Salam kenal kembali mas :)

      Delete

Terima kasih telah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan :)