Senin, 08 Agustus 2022

Perjuangan menuju Kota Bandung, Bumi Parahyangan

Bus Primajasa
Bus Primajasa, sumber: kumparan

Allooooo..... Sekitar jam 9 pagi kapal penyeberangan yang kunaiki merapat di Dermaga 3 Pelabuhan Merak, Cilegon, Provinsi Banten. Segera kami para penumpang bus CSH 88 kembali masuk ke dalam bus yang terparkir di lambung kapal. Karena tak lama kemudian bus melanjutkan perjalanannya menuju Kota Jakarta, si Kota Metropolitan.

Dari Pelabuhan merak, terbentang pemandangan bukit-bukit hijau yang menjulang tinggi. Sedangkan di sisi belakang ada lautan biru dari Selat Sunda. Tak lama bus memasuki jalan tol dan pemandangan di kanan kirinya yang tadinya didominasi sawah-sawah hijau dan perbukitan, perlahan-lahan berganti menjadi pemandangan gedung-gedung tinggi yang mencakar langit.

Sekitar jam 11 lewat, Bus CSH 88 singgah di Terminal Kalideres, Jakarta Barat. Busnya berenti lumayan lama di sini. Selain menurunkan penumpang, kru bus juga mengganti ban serep bus yang tadi pagi pecah di dekat Pelabuhan Bakauheni, Lampung. 

Terminal Kalideres
Terminal Bus Kalideres, sumber: beritajakarta

Setelah itu, bus kembali melanjutkan perjalanannya menuju tujuan akhir di Terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur. Karena waktu yang udah cukup siang, jadi jalanannya pun lumayan macet. Dan akhirnya sekitar jam 1 siang aku baru tiba di Terminal Pulo Gebang. Alhamdulillah.

Terminal Pulo Gebang

Terminal Bus Pulo Gebang yang dikenal juga dengan nama Terminal Bus Terpadu Sentra Timur Pulo Gebang adalah salah satu terminal bus tipe A yang terletak di Cakung, Jakarta Timur. Terminal ini melayani bus-bus dengan rute dari Jakarta menuju Pulau Sumatera, Jawa kecuali Jawa Barat, hingga bus tujuan Bali dan Bima di Nusa Tenggara Timur. Terminalnya juga dilengkapi berbagai fasilitas umum dan sangat nyaman. 

Terminal Pulo Gebang
Terminal Bus Pulo Gebang

Tujuanku ke terminal ini adalah untuk mengamankan tiket pulang ke Bengkulu pada minggu depan. Setelah tiket pulang di tangan, aku kemudian mencari loket bus tujuan Kota Bandung. Tapi nggak ketemu cuy. Setelah lelah mencari, aku lantas bertanya pada petugas yang tersebar di setiap lantai. Namun kata petugasnya, di terminal ini tidak tersedia bus tujuan Bandung. Alamak!!! Kata si bapak, bus tujuan Bandung adanya di Terminal Bus Juanda Bekasi dan cara tercepat dan termudah ke sana, ya naik ojek online. Hadewh...

Akhirnya aku segera memesan ojek tujuan Terminal Bus Juanda Bekasi. Setelah melewati jalan-jalan tikus dan macetnya Jakarta Timur serta Bekasi, akhirnya aku tiba juga di Terminal Bus Juanda Bekasi.

Terminal Bus Juanda Bekasi

Terminal Bus Juanda Bekasi adalah terminal penumpang tipe A yang merupakan terminal induk terbesar di Kota Bekasi. Terminal ini melayani bus-bus rute dalam kota Bekasi, bus tujuan provinsi Jawa Barat, Bus tujuan Sumatera, Jawa hingga bus tujuan Bali dan Nusa Tenggara. 

Terminal Bus Juanda Bekasi
Terminal Bus Juanda Bekasi

Bus Primajasa

Berhubung tujuanku adalah Kota Bandung, aku pun memilih Bus Primajasa, salah satu bus menuju Bandung yang paling terkenal. Saat itu ada 3 bus Primajasa yang berjejer, 2 bus AC dan satunya bus ekonomi. Setelah duduk, aku bertanya pada petugasnya, masih lama lagi kah berangkat?

Kata si bapak sekitar 30 menit lagi.

Syukurlah, masih bisa beli makan dulu pikirku. Aku kembali turun dari bus, namun bingung mau beli apa. Akhirnya aku beli gorengan yang ada di deket bus Primajasa terparkir sekalian beli minum. Setelah itu, aku masuk kembali ke dalam bus, duduk santai menikmati dinginnya AC bus sambil memakan gorengan sepotong demi sepotong.

Sedang seru-serunya makan gorengan, mata ini memperhatikan kertas yang tertempel di bagian depan. Kertas itu bertuliskan rute dan harga tiket. Namun anehnya rute yang tertulis di situ adalah Cirebon dan Kuningan.

Hmmm... aneh sekali, tapi aku nggak terlalu ambil pusing. Hingga naiklah seorang ibu-ibu ke dalam bus. Aku lantas mencoba beramah tamah menanyakan tujuannya yang ternyata menuju Kuningan. Si ibu lantas bertanya balik dan ku jawab menuju Kota Bandung.

“Dek, bus ini nggak menuju Bandung, bus yang ke Bandung di sebelah.” Kata si Ibu.

Ha???? Aku segera turun kembali dari bus dan bertanya pada bapak petugas dan benar saja, karena busnya berjejer tiga, aku pun jadi salah naik bus. Hampir aja aku nyasar ke Cirebon.

Tak lama bus pun melaju meninggalkan terminal Bus Bekasi menuju Kota Bandung via Tol Cipularang. Sepanjang perjalanan, pemandangannya luar biasa, bukit-bukit hijau terbentang di sisi jalan tol. Namun karena badan yang udah capek, aku pun tertidur.

Sekitar jam 7 malam, akhirnya bus Primajasa tiba di Terminal Leuwipanjang, Kota Bandung. Capek uy, banyak drama juga, mulai dari bus yang bocor ban, telat nyampe, pindah terminal demi ke Bandung hingga salah naik bus. Namun akhirnya aku bisa tiba dengan selamat di Kota Bandung. Selamat Datang di Bumi Parahyangan.

Selasa, 02 Agustus 2022

Menyeberangi Selat Sunda

Selat Sunda
Selat Sunda
Selat Sunda
Selat Sunda

Allooooo teman-teman.....

Kali ini aku mau bercerita tentang petualanganku menyeberangi Selat Sunda. Selat Sunda adalah sebuah selat yang memisahkan Pulau Sumatera dengan Pulau Jawa dan menghubungkan antara Laut Jawa dengan Samudera Hindia. Selat ini merupakan jalur pelayaran yang penting karena menghubungkan kedua pulau yang padat penduduknya dan banyak sumber dayanya.

Untuk menyeberangi Selat Sunda, bisa melalui pelabuhan Bakauheni yang ada di Lampung dan Pelabuhan Merak yang ada di Banten dengan jarak tempuh sekitar 2-3 jam pelayaran. 

Selat Sunda
Kapal-kapal di Selat Sunda
Selat Sunda
Kapal penyeberangan di Selat Sunda

Ada banyak kapal penyeberangan yang beroperasi 24 jam di selat ini dan terbagi atas 2 kategori, yaitu kapal eksekutif dan kapal reguler. Kapal eksekutif biasanya waktu tempuhnya lebih pendek dan kapalnya lebih gede daripada kapal reguler namun harga tiketnya di atas harga tiket kapal reguler.

Namun harga tiketnya tetap terjangkau kok dan bagi yang naik bus kayak aku, harga tiket bus udah termasuk harga tiket kapal. Jadi nggak perlu bayar lagi cuy. Mantap!

Ini adalah pengalaman pertamaku menyeberangi Selat Sunda. Meski udah pernah beberapa kali ke Pulau Jawa, tapi itu semua naik pesawat. Baru kali ini aku mencoba ke Pulau Jawa pake naik bus.

Bus CSH 88 yang kutumpangi tiba di pelabuhan Bakauheni sekitar jam 6 pagi. Bus kemudian diarahkan ke dermaga 3 dan kemudian bus pun masuk ke dalam lambung kapal. Setelah bus terparkir, semua penumpang harus naik ke atas geladak kapal, tidak boleh di dalam bus. Selain untuk keselamatan, juga untuk meminimalisir kehilangan barang-barang penumpang.

Meski kapal reguler, kapal ini cukup lengkap dan nyaman. Di bagian depan ada ruangan lesehan untuk supir, kemudian ada ruang VIP, tapi kayaknya bayar sih. Lalu ada juga toilet dan musholla. Di bagian belakang terdapat banyak bangku-bangku yang nyaman lengkap dengan penjual makanan dan minuman. Tapi harga makanannya mahal banget cuy. Wkwkwkwk... 

Selat Sunda
Deck B
Selat Sunda
Ruang lesehan
Selat Sunda
Dilengkapi sekoci dan jaket keselamatan
Selat Sunda
Bagian depan kapal
Selat Sunda
Deck paling atas

Aku kemudian memilih untuk naik ke bagian paling atas kapal, ada beberapa kursi dan meja di atas sini. Hanya saja tanpa atap, kalo siang pasti panas banget. Tapi karena masih pagi, jadi masih nyaman dan bisa memandangan sekitar lebih jelas.

Tak lama kapal pun meninggalkan pelabuhan Bakauheni. Di sepanjang pelayaran, mata ini dimanjakan pemandangan indah dari Selat Sunda. Di bagian belakang terlihat Pulau Sumatera yang berbukit-bukit dan di salah satu bukitnya terdapat menara singer yang berwarna keemasan. Menara Singer ini katanya ikon Bakauheni. 

Selat Sunda
Menara Singer

Di sepanjang jalur pelayarannya juga banyak pulau-pulau beragam ukuran, seperti Pulau Dua, Pulau Kandanglunik, Pulau Prajurit hingga Pulau Sangiang. Pulau yang hijau berpadu dengan air laut kebiruan membentuk pemandangan yang luar biasa. Apalagi ada banyak kapal-kapal lain yang berlalu lalang juga. Jadi makin cakep uy pemandangannya. Oh ya, di kejauhan juga terlihat Anak Gunung Krakatau yang terkenal itu loh. Tapi jauh sih posisinya. 

Selat Sunda
Pemandangan di Selat Sunda
Selat Sunda
Ada pulau-pulau kecil
Selat Sunda
Pagi di Selat Sunda

Buat para petualang, sesekali boleh deh dicoba sensasi menyeberangi Selat Sunda ini. Nggak nyesel deh.

Setelah hampir 3 jam di atas Selat Sunda, akhirnya kapal yang kami tumpangi bersandar di Dermaga 3 Pelabuhan Merak. Aku segera kembali naik ke atas Bus CSH dan bersiap melanjutkan perjalanan menuju Jakarta. Let’s Go!!! 

Selat Sunda
Siganteng yang unyu di Selat Sunda

Rabu, 13 Juli 2022

Bus CSH 88 Rute Bengkulu Menuju Jakarta

Bus CSH 88 Jakarta Bengkulu
Bus CSH 88 Bengkulu-Jakarta, sumber: FB CSH 88

A

llooooo.... apa kabar teman-teman? Semoga baik-baik aja ya, aamiin....

Liburan semester kali ini aku berencana berpetualangan ke Bumi Parahyangan alias Bandung.  Dari Bengkulu, tempatku bekerja saat ini ada dua bus yang menuju Bandung, yaitu PO SAN dan Putra Rafflesia. Namun sayangnya semua tiketnya sudah ludes dan baru tersedia kembali 5 hari kemudian. Busyet... keburu abis masa liburanku.

Akhirnya aku mencoba keberuntungan menghubungi bus CSH 88, dan alhamdulillah, masih tersedia kursi yang kosong. Namun bus ini hanya sampe ke Jakarta, di Terminal Pulogebang. Untuk ke Bandung, aku harus nyambung lagi.

Bus CSH 88 berangkat dari Kota Bengkulu jam 9 pagi dengan harga tiket Rp. 450.000 perorang. Setiap orangnya juga mendapat sepotong roti dan air mineral. Mantap! 

Bus CSH 88 Jakarta Bengkulu
dapat roti dan minuman

Bus ini dilengkapi AC dan setiap seat ada bantal kecilnya serta sandarannya juga bisa diturunkan. Namun tidak tersedia leg rest dan foot rest. Untuk nyarger HP, bisa di bagian depan, minta tolong ama keneknya. Tapi pas aku minta tolong buat nyarger katanya lagi panas, jadi nggak bisa. L

Dari Bengkulu menuju Jakarta bus ini melalui lintas Tengah kemudian ke Lintas Timur dengan rute Bengkulu-Kepahiyang-Curup-Lubuk Linggau-Lahat-Muara Enim-Prabumulih-Indralaya-Masuk Tol hingga Bakauheni-Merak-Serang-Jakarta-Terminal Kalideres dan berakhir di Terminal Pulogebang.

Perjalanannya cukup nyaman, namun kuakui bus ini lumayan lambat karena perjalanan Bengkulu-Jakarta ditempuh hampir 29 jam yang biasanya cuma 24 jam. Meski pun itu karena 1 jamnya dipakai untuk mengganti ban yang pecah di Bakauheni. Selain itu, bus ini juga sangat sering menaikturunkan penumpang bahkan ketika bus sudah terisi penuh. Auto bangku tempel cuy.

Di sepanjang perjalanan, pemandangannya juga cukup mantap. Dari pemandangan perbukitan hijau, kemudian perkebunan, hingga berbagai kota yang belum pernah kukunjungi. Di Lahat, Sumatera Selatan aku juga bisa melihat Gunung jempol, sebuah gunung unik dengan puncak seperti jempol.  Dan yang paling kerennya adalah pemandangan Selat Sunda, selat yang menghubungkan Pulau Sumatra dengan Pulau Jawa yang akan kuceritakan dicerita selanjutnya. Bersambung..... 

Bus CSH 88 Jakarta Bengkulu
Gunung Jempol di Lahat
Bus CSH 88 Jakarta Bengkulu
Menara Singer di kejauhan di Bakauheni, Lampung

Rabu, 06 April 2022

Sekanak Sidewalk, Anak Sungai Musi yang Cantik di Kota Palembang

Sekanak Sidewalk, Palembang
Sekanak Sidewalk

S

etelah menikmati seporsi Mie Celor yang nikmat sebagai menu makan siang, aku kembali melanjutkan petualangan di Bumi Sriwijaya. Tujuanku selanjutnya adalah Alun-Alun Benteng Kuto Besar yang terletak tidak jauh dari tempat mie celor dijual.

Baca juga: Mie Celor, Santapan Siang yang Lezat di Palembang

Karena letaknya yang tak bergitu jauh, aku memutuskan untuk berjalan kaki saja, sembari menikmati keramaian dan panasnya Kota Palembang. Dari Mie Celor 26 Ilir, aku mengambil jalan melalui Jalan Mujahidin yang terkenal sebagai sentranya Pempek Palembang. Aku terus berjalan hingga keluar di Jalan Merdeka, dari sana aku malah tertarik melihat Sekanak Sidewalk.

Sekanak Sidewalk

Sekanak Sidewalk adalah jalur pedestrian yang dibangun di sisi Sungai Sekanak, salah satu anak Sungai Musi. Kawasan ini dibangun saat persiapan Asian Games 2018 yang lalu. Konsepnya sendiri mirip dengan kampung warna-warni yang ada di Kota Malang.

Jadi di sisi sungainya dibangun trotoar yang cukup luas, lalu disekitarnya juga dihiasi cat dengan warna-warna cantik dan mencolok. Di beberapa bagian tembok juga terdapat mural-mural keren. Sedangkan di beberapa bagian lainnya terlihat seperti corak kain songket khas Palembang.

Kondisi Sekanak Sidewalk ini juga cukup bersih, setiap beberapa meter terdapat tong sampah, di ujung sungainya juga ada jaring untuk menahan sampah-sampah yang terbawa aliran sungai. Selain itu, juga ada jembatan penyebrangan serta lampu-lampu taman yang jika malam pasti terlihat cantik. Tapi anehnya, suasana Sekanak Sidewalk ini sepi banget. Sepertinya tempat ini belum bisa menjadi primadona pariwisata masyarakat Palembang. 

Sekanak Sidewalk, Palembang
Jembatan penyebrangan
Sekanak Sidewalk, Palembang
Tempatnya bersih dan menarik

Alamat Sekanak Sidewalk

Talang Semut, Kecamatan Bukit Kecil, Kota Palembang, Sumatera Selatan.

Harga Tiket Masuk

Gratis

Sekanak Sidewalk, Palembang
Siganteng yang unyu di Sekanak Sidewalk

Selasa, 29 Maret 2022

Mie Celor, Santapan Siang yang lezat di Palembang

Mie celor Palembang
Mie celor Palembang

“Abis nih mau kemana lagi kak?”

Sejenak aku ngelihat jam.

“Emmm... kayaknya udah waktunya makan siang sih. Kamu ada rekomen nggak? Yang khas Palembang ya.” Tanyaku pada si dia.

“Kalo pempek gimana kak?”

“Ya jangan pempek juga dong. Yang lain gitu buat makan siang.” Mentang-mentang lagi di Palembang, pempek mulu yang ditawari.

“Ahahaha.... Mie celor? Pindang? Sate?” Ujarnya memberi saran yang berbeda.

“Mie celor? Gimana tuh?

“Mie celor itu mie pake touge, telur rebus, daun bawang, bawang goreng, terus disiram pake kuah santan dan kaldu udang. Enak deh kak.”

Boleh juga tuh. Hayuk tunjukin arahnya.

Alamat Mie Celor Palembang

Jadi mie celor Palembang itu ada banyak yang jualan, tapi yang paling terkenal itu Mie Celor 26 Ilir H. M. Syafei Z yang ada di jalan KH. Ahmad Dahlan, 26 Ilir, Kecamatan Bukit Kecil, Kota Palembang, Sumatera Selatan. Lokasinya nggak jauh dari Pasar 26 Ilir, jadi selain menimat kuliner mie celor di sekitar sini juga bisa menikmati pempek dan belanja oleh-oleh seperti kemplang. 

Mie celor Palembang
Berada di dekat Pasar 26 Ilir Palembang

Rasa Mie Celor

Sesampainya di tempat, aku segera memesan mie celor. Seporsi mie celor hangat pun terhidang. Mie, kuah kaldu udang, kuah santan, ada telur rebusnya, udang, bawang goreng dan daun sopnya juga dalam satu piring.

Begitu disendok, beuh.... mantap cuy. mienya lembut dengan rasa udang dan santan yang kuat. tambahan bawang goreng dan daun sopnya juga membuat wanginya tercium nikmat. Bisa kubilang rasa mie celor ini memiliki kemiripan ama rasa mie rebus Medan. Yang berbeda hanya rasa dari kuahnya, soalnya kuah mie celor memiliki rasa santan yang kuat sehingga terasa kelapa dan gurihnya. Sedangkan mie rebus Medan kuahnya lebih pekat ke rempah dan udang.

Tak terasa seporsi langsung ludes ke dalam perut. Ahhhh... kenyangnya. 

Mie celor Palembang
Seporsi mie celor Palembang
Mie celor Palembang
Kecap dan sambal

Mie celor Palembang
Daftar cabang mie celor

Oh ya, seporsi harganya Rp.22.000 

Rabu, 02 Februari 2022

Al-Quran Al Bayat, Museum Al-Qur’an Raksasa di Palembang

Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Bayt Al-Qur'an Al Akbar Palembang

“Kak, jalan ke museum Al-Qur’an Al Akbar yang mana ya?” ucapku tanpa sadar ketika masih terpana melihat dia merapikan rambutnya yang tergerai karena hembusan angin dari Sungai Musi.

“Jalan ini aja Mas, terus aja sampe lewat dari bawah jembatan. Ntar museumnya ada di sebelah kanan jalan. Bisa naik angkot tujuan Bukit Siguntang” Jawabnya sambil berusaha menjelaskan sedetail mungkin arah ke museum tersebut.

“Terima kasih ya.”

“Sama-sama Mas.” Jawabnya dengan senyum yang manis.

Duh, kayaknya ada yang nyetrum pas liat senyumnya. :D

Al-Quran Al Bayat

Al-Quran Al Bayat atau lebih dikenal juga dengan nama Museum Al-Quran Raksasa adalah sebuah wisata religi yang ada di Kota Palembang. Museum ini menyimpan lembaran mushaf yang diukir di kayu tembesi berukuran raksasa.

Alamat Al-Quran Al Bayat

Museum Al-Quran Al Akbar terletak di Pondok Pesantren Al Ihsaniyah di Jalan Moh. Amin, Gandus, Kecamatan Gandus, Kota Palembang, Sumatera Selatan. Museum ini teletak tak jauh dari aliran Sungai Musi.

Tiket Masuk dan Jadwal Buka

Harga tiket masuk ke Museum Al-Quran Al Akbar cukup murah kok, perorang dewasanya dikenakan biaya Rp. 20,000 dan anak-anak sebesar Rp. 15.000 perorangnya. Museum ini dibuka dari jam 09.00 wib sampe jam 17.00 wib.

Oh ya, bagi pengunjung yang ingin masuk ke dalam harus berpakaian yang menutup aurat. Kalo kalian datang dengan pakaian terbuka, tenang aja. Di pintu masuknya disediakan peminjaman kain sarung, hijab dan pakaian yang tertutup kok. 

Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Bayar tiket dulu cuy

Koleksi Museum

Setelah membayar tiket masuknya, aku pun segera masuk ke dalam museum ini. Dari pintu masuknya aja udah terdapat lembaran-lembaran mushaf Al-Quran berukuran raksasa. Semakin ke dalam, semakin banyak lembaran-lembaran yang tersusun rapi. Hingga akhirnya aku sampe di ruangan utama yang dinding-dindingnya terdiri dari lembaran Al-Quran yang mencapai atap. Terdapat juga tangga menuju ke atas untuk melihat lembaran-lembaran mushaf Al-Quran secara dekat. 

Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Lembaran mushaf di bagian depan
Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Lembaran mushaf Al-Quran raksasa
Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
diukir di atas lembaran kayu tembesi

Lembaran Al-Quran ini dipahat di atas kayu tembesi. Kayu ini dipilih karena tahan lama dan tidak mudah dimakan rayap. Warna dasar kayu yang coklat dipadukan dengan huruf arab timbul berwarna kuning dengan ukiran motif kembang di bagian tepi ornamen khas Palembang membuat mushaf ini indah dipandang dan enak dibaca.

Di sini terdapat 30 Juz ayat suci Al-Quran yang terdiri dari 630 halaman dengan tiap lembarnya berukuran 177cm x 140cm x 2,5 cm. Jika digabungkan, ketebalannya mencapai 9 meter sehingga dinobatkan sebagai AL-Quran terbesar dan terberat di dunia oleh MURI.

Pembuatannya sendiri dimulai sejak tahun 2002 dan selesai pada tahun 2009. Dananya berasal dari donatur dan tidak kurang dari Rp. 2 miliar. Wow!!! Oh ya, selain museum, di sini juga ada fasilitas lainnya seperti warung makanan, toko pakaian muslim hingga batik khas Palembang. 

Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Ada pakaian khas Palembang dan singasana penganti juga
Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
ada toko pernak-pernik juga

Setelah puas mengagumi keindahan Museum Al-Quran Al Akbar, aku pun kembali melanjutnya petualangan di Bumi Sriwijaya dan tujuan selanjutnya adalah menikmati Mie Celor, mie khas Palembang sebagai menu makan siang. 

Museum Al-Quran Al-Akbar Palembang
Siganteng yang unyu di Museum Al-Quran rakrasa

Rabu, 26 Januari 2022

Museum Sriwijaya, Bukti kebesaran Kerajaan Sriwijaya di masa lampau

Museum Sriwijaya
Museum Sriwijaya

Tap.. tap.. tap.. tap...

Setelah cukup puas menikmati berbagai peninggalan sejarah dan budaya yang ada di Museum Balaputera Dewa dan Rumah Limas, aku kembali melangkahkan kaki untuk menjelajah sudut-sudut wisata yang ada di Kota Palembang, Sumatera Selatan, sang Kota Pempek.

Langkah kakiku kemudian membawaku ke daerah pinggiran Sungai Musi. Cuaca panas Kota Palembang yang cukup menyengat lumayan terobati dari hembusan angin Sungai Musi yang terasa menyejukkan.

Seger juga.

Di sini aku berencana mengunjungi Museum Sriwijaya. Museum yang menyimpan bukti kebesaran Kerajaan Sriwijaya di masa lampau.

Alamat Museum Sriwijaya

Museum Sriwijaya terletak di dalam Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya di Jalan Syakyakirti, Karang Anyar, Kota Palembang. Museum ini diyakini berdiri di bekas kawasan istana Kerajaan Sriwijaya di masa lalu. Museum ini juga letaknya tak jauh dari Sungai Musi yang dulunya menjadi jalur perdagangan internasional. 

Museum Sriwijaya
Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya

Tiket masuk dan jadwal buka Museum Sriwijaya

Sebelum menjelajahi isi museum, aku harus membeli tiket masuknya. Pertama ada tiket masuk ke dalam Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya seharga Rp. 3000 dan udah bebas buat jelajahi bagian tamannya. Selanjutnya aku membayar lagi Rp. 2000 untuk tiket masuk ke dalam museumnya.

Oh ya, museum ini buka setiap hari kecuali hari senin dan hari libur nasional. 

Museum Sriwijaya
Tiket masuk Museum Sriwijaya

Isi Museum Sriwijaya

Museum Sriwijaya menyimpan berbagai benda peninggalan Kerajaan Sriwijaya berupa artefak, seperti prasasti, arca, manik-manik, keramik, hingga kayu pecahan kapal dan kemudinya. Beberapa artefak utama adalah prasasti yang menggambarkan kebesaran Kerajaan Sriwijaya seperti Prasasti Kedukan Bukit yang berisi tentang perjalanan Raja Sriwijaya bersama ribuan pasukannya dan memperoleh kemenangan. 

Museum Sriwijaya
Prasasti kedukan bukit
Museum Sriwijaya
Translate Prasasti Kedukan Bukit

Selanjutnya ada Prasasti Telaga Batu yang menceritakan struktur birokrasi pemerintahan Sriwijaya dan berbagai macam pekerjaan lainnya. Dan terakhir ada Prasasti Talang Tuo yang menceritakan pendirian Taman Srikesetra untuk masyarakat Sriwijaya.

Selain Prasasti, juga ada banyak artefak lainnya seperti kayu pecahan kapal dan kemudinya yang menjadi bukti bahwa Kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan maritim. Lalu ada banyak juga pecahan keramik yang menjadi bukti bahwa Sriwijaya pada masanya adalah pusat perdagangan. 

Museum Sriwijaya
Info tentang Kerajaan Sriwijaya
Museum Sriwijaya
Berbagai situs temuan peninggalan Sriwijaya
Museum Sriwijaya
Pecahan kayu kapal
Museum Sriwijaya
Artefak keramik

Terakhir, di museum ini juga banyak ditemukan arca Budha dan Hindu. Meskipun Kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan yang bercorak Budha. Namun jika dilihat dari banyaknya artefak Hindu yang ditemukan menjadi bukti bahwa sejak dahulu sudah terbentuk toleransi dan keberagaman yang kuat di Bumi Sriwijaya.

Mantap. 

Museum Sriwijaya
Arca di depan museum

Setelah puas menjelajahi tiap sudut Museum Sriwijaya, aku pun keluar dari museum ini dan berencana melanjutkan petualangan. Sebenarnya masih ada Taman Sriwijaya yang menarik untuk dikunjungi, tapi entah kenapa rasanya mau ke tempat yang lain aja deh.

Aku kembali menyusuri jalanan di tepian Sungai Musi ini hingga sesaat mataku terpaku pada seorang gadis berkaos hitam berambut panjang yang baru keluar dari sebuah gang.

Perlahan langkah kami semakin mendekat,

Sepertinya manis juga.” Ucapku dalam hati.

Tiba-tiba angin dari Sungai Musi bertiup dan membuat rambutnya tergerai. Spontan dia merapikan rambutnya dan....

Busyet, manis banget sih. Serius!”.

“Kak, Jalan ke Museum Al-Quran Al Akbar yang mana ya?” Ucapku tanpa sadar ketika terpana melihatnya merapikan rambutnya yang tergerai. 

Museum Sriwijaya
Siganteng yang unyu di Museum Sriwijaya

To be continued.....