Tampilkan postingan dengan label Kota Tanjung Balai. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Kota Tanjung Balai. Tampilkan semua postingan

Senin, 28 Maret 2016

Vihara Tri Ratna di Kota Tanjung Balai



Vihara Tri Ratna

Vihara Tri Ratna merupakan satu-satunya vihara di Kota Tanjung Balai yang melayani lebih dari 2000 jemaat dari Kota Tanjung Balai.
Sejarah
Vihara Tri Ratna didirikan pada tahun 1984 dan diresmikan pada tanggl 3 November 1984 oleh Walikota Tanjung Balai H. Ibrahim Gani dengan arsitektur sederhana berbentuk sebuah rumah bercat putih memiliki dua pilar yang berada sekitar tiga meter dari pintu masuk bangunan.
Arsitektur
Saat ini Vihara Tri Ratna telah mengalami pemugaran, tepatnya dimulai sejak tahun 2006 dan selesi pada November 2009. Vihara yang sebelumny dua lantai, kini menjadi enam lantai. Lantai dasarnya dijadikan aula, lantai dua dan tiga sebagai ruang kebaktian, lantai empat sebagai tempat tinggal Bhikkhu dan Bhikkhuni, lantai lima tempat meditasi dan lantai enam sebagai tempat berdirinya patung Budha Amitabha setinggi 6 meter.
Berlantai empat
di atapnya terdapat patung Budha
Alamat

Vihara ini terletak di jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti, Kota Tanjung Balai dan berada di kawasan water front city kota Tanjung Balai. Di sekitar vihara ini juga terdapat Replika Rumah Balai, Kelenteng Dewi Samudera dan tangkahan penyewaan perahu.
Saya berfoto di depan vihara

Kamis, 25 Februari 2016

Jembatan Tabayang, Jembatan Terpanjang di Sumatera Utara



Jembatan Tabayang
Jembatan Tabayang atau dikenal juga dengan nama Jembatan Sei Kepayang adalah jembatan terpanjang di Sumatera Utara. Panjang jembatan ini mencapai 600 meter dan menghubungkan Kota Tanjung Balai dengan Kecamatan Sei Kepayang, Kabupaten Asahan yang dipisahkan oleh Sungai Asahan.
Jembatan terpanjang di Sumatera Utara
            Selain sebagai sarana penyebrangan, jembatan ini juga merupakan lokasi nongkrong favorit bagi muda-mudi Tanjung Balai. Apalagi di kala sore dan malam minggu, biasanya jembatan ini cukup ramai. Ini karena dari atas Jembatan Tabayang ini, kita dapat menikmati panorama indah dari Sungai Asahan dengan kapal-kapal yang berlalu lalang, di kejauhan terlihat pula pulau-pulau kecil berjejer di sepanjang aliran Sungai Asahan. Pemandangan di atas jembatan ini semakin indah pula di kala menjelang senja, karena cahaya jingga matahari yang akan terbenam bakal membias di permukaan Sungai Asahan, indah sekali. 
Gugusan pulau-pulau kecil di aliran Sungai Asahan

Senja dari atas jembatan
            Oleh karena itu, jembatan ini menjadi salah satu lokasi nongkrong favorit bagi muda-mudi Tanjung Balai. Di sekitar jembatan ini juga banyak penjual-penjual makanan ringan seperti kacang rebus, jagung rebus, roti, es nira, dan berbagai makanan-makanan ringan lainnya.
Penjual es nira

Rabu, 24 Februari 2016

Rumah Balai, Asal Usul Sejarah Kota Tanjung Balai



Rumah Balai

Replika Rumah Balai adalah sebuah bangunan replika dari sejarah asal mula Kota Tanjung Balai. Bangunan replika ini diresmikan langsung oleh sultan Asahan bersamaan dengan peresmian bangunan kantor walikota Tanjung Balai dan replika Istana Asahan pada tahun 2010.

Sejarah
Berdasarkan sejarahnya, dahulu Sultan Iskandar Muda, Sultan Aceh, melakukan perjalanan ke Johor dan Malaka pada tahun 1612. Dalam perjalanan tersebut, rombongan Sultan Iskandar Muda beristirahat di kawasan muara sungai yang kemudian dinamakan Sungai Asahan. Perjalanan tersebut dilanjutkan dengan mengikuti aliran sungai hingga mencapai sebuah Tanjung yang merupakan pertemuan antara Sungai Asahan dengan Sungai Silau. Di tempat ini kemudian Sultan Iskandar Muda memerintahkan Raja Simargolang, raja setempat untuk membuka perkampungan karena kondisi geografis dan sumber daya alamnya yang bagus. Di tempat itu Sultan Iskandar Muda juga mendirikan sebuah pelataran sebagai “balai” untuk tempat pertemuan, yang kemudian berkembang menjadi perkampungan. Perkembangan daerah ini cukup pesat sebagai pertemuan perdagangan dari Aceh dan Malaka dan sekarang ini dikenal dengan nama Tanjung Balai, yang berarti sebuah balai di tanjung.

Arsitektur
Rumah Balai ini dibangun dengan bentuk rumah panggung persegi panjang yang berwarna kuning dan atap yang didominasi warna merah. Rumah ini memiliki 2 pintu dan 4 buah jendela.
Berbentuk rumah panggung
Kondisi Saat ini
Sayangnya pada saat ini bangunan replika ini tidak terawat dan banyak sampah berserakan di sekitar bangunan replika. Padahal bangunan replika ini dibangun untuk mengenang kebesaran budaya, serta adat istiadat Melayu di masa lalu, dan diharapkan dapat menjadi objek wisata lokal dan mendongkrak pendapatan daerah Tanjung Balai.
Bangunan ini juga sangat berpotensi sebagai salah satu objek wisata lokal di Tanjung Balai karena letaknya yang strategis. Tepat di belakang bangunan replika ini wisatawan dapat melihat pertemuan Sungai Asahan dengan Sungai Silau yang mengalir ke Selat Malaka dan di dekat bangunan replika ini juga ada tempat penyewaan perahu bagi wisatawan yang ingin mengarungi Sungai Asahan.  Sungguh sayang jika pada akhirnya bangunan ini tidak dimaksimalkan.
Berlokasi di tanjung pertemuan Sungai Asahan dengan Sungai Silau
Bisa melihat kapal berlalu lalang

Alamat
Rumah Balai terletak di Ujung Tanjung, Jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti, Kota Tanjung Balai dan tepat di pertemuan Sungai Asahan dengan Sungai Silau. Di sekitar bangunan replika ini juga terdapat Kelenteng Dewi Samudera, Vihara Tri Ratna dan tangkahan penyewaan perahu.

Selasa, 23 Februari 2016

Istana Kesultanan Melayu Asahan

Istana Asahan
Replika Istana Asahan adalah sebuah bangunan replika dari Istana Kesultanan Asahan. Bangunan ini diresmikan langsung oleh Sultan Asahan pada tahun 2010 silam, bersamaan dengan peresmian gedung walikota Tanjung Balai dan replika Rumah Balai di Ujung Tanjung.

Sejarah
 Istana Asahan yang asli sendiri dibangun pada tahun 1888 di masa pemerintahan Sultan Ahmadsyah, bersamaan dengan pembangunan Masjid Raya Sultan Ahmadsyah Tanjung Balai setelah kembalinya beliau dari pengasingan yang dilakukan oleh pihak Belanda. Namun Istana Asahan tersebut telah dirobohkan pada tahun 1970 oleh pihak pengembang demi perluasaan bangunan gedung bertingkat. Karena hak kepemilikan tanah Istana Asahan telah dilelang pada pihak swasta.

Arsitektur
Arsitektur bangunan ini dibuat sama persis seperti arsitektur Istana Asahan yang asli dengan bentuk bangunan berlantai dua dan bangunan istana terdiri dari tiga ruang utama, yaitu: bangunan induk, sayap kanan dan sayap kiri. Bangunan induk disebut juga Balairung, di mana singgasana kerajaan berada. Atap bangunannya didominasi warna merah dan terdapat dua kubah di atasnya.
Arsitekturnya seperti bangunan aslinya
Kondisi Saat Ini
Saat ini pengelolaan bangunan istana ini tidak serius. Malah pada saat ini bangunan replika ini terbengkalai dan tidak terawat. Padahal bangunan replika Istana Asahan ini diharapkan dapat berguna untuk mengenang kebesaran budaya, serta adat Melayu di masa lalu serta diharapkan dapat menjadi objek wisata lokal dan mendongkrak pendapatan daerah Tanjung Balai.

Alamat
            Istana ini terletak di Jalan Bendang, Kelurahan Sei Raja, Kecamatan Tualang Raso, Kota Tanjung Balai, Sumatera Utara. Jika dari pusat kota, teman-teman dapat mengarah ke Masjid Menara Lima yang ada di sebelah stasiun kereta api Tanjung Balalai, dari sana teman-teman ambil Jalan Bendang menuju Air Joman dan ini berada di sebelah kanan.
Berada tepat di pinggir Jalan Bendang

Sabtu, 20 Februari 2016

Objek Wisata di Tanjung Balai


            Kota Tanjung Balai adalah sebuah kota kecil di Sumatera Utara dan berada di tepi Sungai Asahan dan Sungai Silau. Kota yang dijuluki Kota Kerang ini dulunya merupakan pusat dari pemerintahan Kesultanan Melayu Asahan. Berikut ini beberapa objek wisata menarik yang pernah saya kunjungi di kota kecil ini. 

Ikon Kota Tanjung Balai : Lapangan Pasir dan Kerang
            1. Lapangan Pasir

Lapangan Pasir bernama lengkap Lapangan Sultan Abdul Jalil dan merupakan alun-alun Kota Tanjung Balai, tempat diselenggarakannya berbagai perhelatan akbar, seperti Pesta Kerang, Upacara Kemerdekaan dsb. Di tengah lapangan ini terdapat sebuah bangunan podium yang ber-relief Cangkang Kerang Raksasa yang merupakan simbol dan ikon Kota Tanjung Balai. Selengkapnya baca di sini.
Lapangan Pasir
2. Istana Asahan

Bangunan Istana Asahan ini merupakan sebuah bangunan replika dari Istana Asahan yang asli, karena bangunan aslinya telah dirobohkan berganti menjadi ruko. Bangunan replika istana ini memiliki arsitektur sama seperti aslinya dan terletak di Jalan Bendang, Kecamatan Sei Tualang Raso. Selengkapnya baca di sini.
Istana Asahan
                  3. Rumah Balai

Rumah Balai adalah sebuah bangunan replika balai yang menjadi asal usul nama Tanjung Balai. Balai di berada di Jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti, tepat di ujung tanjung. Sehingga disebut Balai di Ujung Tanjung atau Tanjung Balai. Selengkapnya baca di sini.
Rumah Balai
                  4. Masjid Raya Sultan Ahmadsyah

Masjid Raya Sultan Ahmadsyah merupakan satu-satunya bangunan asli peninggalan Kesultanan Asahan yang tersisa di kota ini. Masjid ini dibangun pada tahun 1888, pada masa pemerintahan Sultan Ahmadsyah. Masjid bersejarah ini berada di Jalan Masjid, Kelurahan Indra Sakti. Selengkapnya baca di sini.
Masjid Raya Sultan Ahmadsyah
                  5. Sungai Asahan

Sungai Asahan adalah sungai terpanjang di Sumatera Utara dan merupakan lokasi rafting terbaik nomor 3 di dunia. Namun untuk wilayah Tanjung Balai, arus Sungai Asahan sudah tenang karena dekat dengan muara, sehingga kegiatan wisata yang asyik di sungai ini adalah memancing atau berperahu santai mengarungi sungai.
Sungai Asahan
                  6. Jembatan Tabayang

Jembatan Tabayang adalah sebuah jembatan di atas Sungai Asahan yang menghubungkan Kecamatan Sei Kepayang, Asahan dengan Kota Tanjung Balai. Jembatan ini merupakan jembatan terpanjang di Sumatera Utara dengan panjang mencapai 600 meter. Selengkapnya baca di sini.
Jembatan Tabayang
                  7. Tanjung Balai Food Court

Tanjung Balai Food Court merupakan pusat jajanan malam di Kota Tanjung Balai. Tanjung Balai Food Court berada tepat di sebelah Lapangan Pasir. Di sini biasanya menyediakan kerang rebus, pisang kepit, jagung bakar, kelapa muda dan berbagai makanan lainnya. Selengkapnya baca di sini.
Tanjung Balai Food Court
                  8. Vihara Tri Ratna

Vihara Tri Ratna dibangun pada tahun 1984 dan merupakan satu-satunya vihara di Kota Tanjung Balai. Vihara ini terdiri atas 4 tingkat dan di atapnya berdiri patung Budha Amitabha setinggi 6 meter. Vihara ini terletak di jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti. Selengkapnya baca di sini.
Vihara Tri Ratna
                  9. Kelenteng Dewi Samudera

Kelenteng Dewi Samudera adalah kelenteng terbesar di Tanjung Balai dengan arsitektur khas Negeri Tirai Bambu. Kelenteng yang diresmikan pada tahun 2009 ini berada di Jalan Asahan, Kelurahan Indra Sakti. Selengkapnya baca di sini.
Kelenteng Dewi Samudera
                  10. Pulau-Pulau Kecil di Aliran Sungai Asahan

Di sepanjang aliran Sungai Asahan di kawasan Tanjung Balai, terdapat beberapa pulau kecil yang terbentuk akibat sedimentasi dari material yang dibawa oleh arus Sungai Asahan. Pulau-pulau ini memiliki pantai berpasir putih yang indah dan airnya tawar.
Pulau-Pulau Kecil di Aliran Sungai Asahan
  Transportasi menuju Tanjung Balai

Untuk menuju Kota Tanjung Balai, teman-teman bisa menggunakan kereta api dari Stasiun Medan jurusan Kota Tanjung Balai dengan waktu tempuh 4 jam dan harga tiket sekitar Rp. 35.000. Bisa pula menggunakan angkutan bus KUJP, KUPJ Tour atau Sartika jurusan Tanjung Balai dengan harga tiket sekitar Rp. 35.000 maupun menggunakan angkutan kapal ferry dengan tujuan Pelabuhan Teluk Nibung.