Saturday, January 13, 2018

Pengalaman Pertama ke Luar Negeri



Sesampai di Soeta akhirnya aku bertemu dengan orang-orang hebat yang udah berhasil menang di kompetisi d’Traveler of The Year, ada mas Pradikta dari Surabaya pemenang dikategori artikel paling banyak di share di medsos, ada Mas Zudi dari Jakarta pemenang kategori artikel yang paling banyak dibaca dan ada Mas Sofyan dari Bengkulu pemenang kategori foto instagram. Wih... orang-orang hebat semua nih. Kalo aku juga orang hebat nih, orang hebat yang beruntung di Sumatera Utara ada banyak objek wisatanya jadi bisa banyak nulis cerita. Hahaha...

Selesai kenalan, kami kemudian check in. Deg-degan juga sih. Soalnya ini akan jadi pengalamanku yang pertama ke luar negeri dan pengalamanku yang kedua naik pesawat terbang.

Damn! Baru juga kemarin pagi aku naik pesawat untuk yang pertama kalinya dan sekarang aku udah harus naik pesawat lagi untuk yang kedua kalinya. Rasanya nih jantung masih berdebar-debar, belum siap cuy, terutama saat take off dan landing pesawatnya. Takut mati oy...

Yang sialnya, udahlah aku masih serem naik pesawat, ternyata nih pesawat pake acara transit di Malaysia. Sial banget.... artinya dalam satu hari ini aku bakal dua kali naik pesawat dan bakal 2 kali take off dan 2 kali landing. Kampret.

Tapi pesawat Malaysia Air ini asyik juga sih, di setiap kursinya itu dilengkapi tv kecil dengan koleksi film yang beragam dan ada makanannya juga. Sikat.... #anak kost yang nggak bisa liat makanan. Hehehe.

Soalnya kemarin di Citilink kagak ada cuy. Hahaha...

Setelah 2 jam, akhirnya pesawat Malaysia Air yang ku naiki mendarat sempurna di Bandara Internasional Kuala Lumpur dan akhirnya secara resmi aku nginjaki kaki di negeri orang. Hup....
Nyampe juga di Malaysia cuy
Bandara KLIA ini besar banget ternyata. Berhubung penerbangan kami selanjutnya yang menuju Manila waktunya cuma 2 jam lagi, akhirnya kami memilih untuk nggak keluar dari bandara. Ya cuma duduk ngasoy aja di bandara sambil nyobain wifi gratisnya. Kalo mau ke Kuala Lumpur juga nggak bakal sempat waktunya.
Ngaso sambil liatin pesawat di bandara
 Setelah menunggu beberapa saat, akhirnya kami kembali masuk ke pesawat Malaysia Air dan take off menuju Manila, pemberhentian terakhir kami. Walaupun ini penerbangan ketigaku, tetap aja deg-degan cuy, rasanya jantung tetap berdebar-debar.

Tapi syukurnya, setiap naik pesawat aku selalu dapat kursi di sebelah jendela dan aku pun bisa ngeliat pemandangan yang indah dari ketinggian. Kalo kemarin pagi tuh aku nikmati keindahan matahari terbit dari balik jendela pesawat. Sekarang aku disuguhi pemandangan matahari terbenam dari balik jendela pesawat. Amboy... cakep banget cuy, cahaya jingganya yang kemerahan itu terlihat bersinar di balik awan. Mantap deh.
Indahnya senja di ketinggian ribuan meter
 Dan akhirnya setelah beberapa jam terbang di langit, akhirnya kami nyampe juga di bandara Manila, Filipina. Hup... sekali lagi aku resmi nginjaki kaki di negeri orang. Yeeee...

Tapi kebahagianku nggak berlangsung lama sih, soalnya setelah ini harus ngelewati imigrasi yang bikin deg-degan juga. Moga aja nggak ditanya yang sulit-sulit pikirku, soalnya bahasa inggrisku lumayan kaco. Hahahha...

“what are you doing?” tanya si mister dari ruangan imigrasinya sambil megang pasporku.

“me... with my friend want go to holiday with cruise ship”. Jawabku dengan terbata-bata dengan bahasa inggris yang amburadul -_-“.

“cruise ship?” tanya si mister lagi.

“Yes.. cruise ship.”

“wow.. amazing” kata si mister sambil ngestampel pasporku.

Alhamdulillah.... akhirnya secara resmi aku jalan-jalan di negeri orang.
Selamat datang di Manila

Sunday, January 7, 2018

Petualangan di Jakarta: Singgah Sejenak di Kantor Detik



            Teng...
            Teng...
            Teng...
            Teng...
            Teng...
            Teng...

Huaaaa.... Selamat pagi dunia. Pagi itu aku terbangun di satu kamar kost di sudut Mampang Prapatan, di wilayah Jakarta Selatan. Gimana ceritanya aku bisa di sini? Jadi gini cuy, seperti yang kemarin udah kuceritain, kalo kemarin itu aku udah jelajah objek-objek wisata di Jakarta mulai dari Kota Tua, Museum Nasional, Monas hingga Masjid Istiqlal. Dan akhir petualangan satu hari ku itu ku akhirnya dengan menginap di satu kost milik temen yang berbaik hati menerimaku untuk nginap, yaitu Mas Saul yang merupakan salah satu reporter detik travel. Lumayan juga kan bisa hemat beberapa lembar.

Agenda ku hari ini adalah pergi ke kantor detik.com untuk bertemu dengan orang-orang hebat para pemenang d’Traveler of The Year yang lain, kemudian breafing dari redaktur detik travel dan berangkat bareng menuju Manila. Asyik...

Jadi deh pagi itu kembali menikmati transjakarta menuju kantor detik.com yang ada di Jalan Mampang Parapatan. Baru kali ini sih aku masuk ke kantor media online dan ternyata kantor detik.com itu keren banget cuy. Setiap mejanya ada komputer.

Ya iya lha, namanya juga kantor media online Ndra. -_-“

Untuk kanal detik travel berada di sisi kanan dan saat itu ada Mbak Bona yang sedang moderasi artikel kiriman d’Traveler untuk diterbitin. Sambil menunggu teman-teman yang lain, aku sesekali berbincang dengan Mbak Bona dan Mas Saul sambil memperhatiin cara kerja media online dan cara kerja Mbak Bona dalam nerbitin artikel.

“Ternyata gitu toh caranya”. ucapku dalam hati sambil mangut-mangut.

Di bagian tengah kantor ini ada satu ruangan kaca yang kata Mbak Bona sih isinya para zombie karena mereka mengisi bagian kanal detik news, pantes deh wajahnya kusut semua. Hahahaha....

Setelah nunggu beberapa saat, ternyata teman-teman yang lain sepakat untuk nunggu di bandara aja biar nggak bolak-balik dan bisa langsung berangkat ke Manila.

Lha... akunya ditinggal cuy. Tapi nggak apa-apa sih, soalnya aku malah dianter ke bandara pake mobil pribadi bareng Mas Saul dan Mas Okki reporter 20 detik yang juga ikut trip ini.

So... let’s go menuju bandara.

Oh ya, btw aku di sini lupa ngambil satu foto pun.

Dasar blogger amatiran kau Nda. -_-"
Blogger amatir yg lupa ambil foto -_-