Saturday, September 9, 2017

Petualangan di Jakarta: Masjid Istiqlal


Masjid Istiqlal

Hari udah mulai sore dan matahari udah mulai beranjak ke sisi langit sebelah barat. Sedangkan rasanya nih tubuh udah mulai lelah. Tapi wajar aja sih, soalnya mulai dari jam 4 pagi petualangan ku ini udah dimulai. Dari berangkat ke Kuala Namu, nyampe Soeta langsung naik damri ke Kota Tua dan jelajahi museumnya di sana hingga berkunjung ke Museum Nasional dan Monas dalam satu hari.

Dan untuk menutup petualangan ku di Jakarta ini aku memilih Masjid Istiqlal sebagai pelabuhan terakhir. Mau asharan dulu cuy, apalagi nih masjid keliatannya deket dari Monas. Wong dari puncak Monas keliatan kok.

Noh awan di langit juga keliatan, kan deket tuh, ke sana gih
Masjid Istiqlal dari Puncak Monas
Sempet pengen naik odong-odong Monas sih (kereta api-kereta apian) untuk menuju pintu keluar Monas yang jauhnya nauuzubillah. Tapi kata bapak-bapak penjaga odong-odongnya dan pak polisi berkumis yang berjaga di sana, kalo mau ke Istiqlal mending jalan kaki keluar di gerbang barat dan telusuri jalan Medan Merdeka Utara yang lewat dari depan Istana Merdeka. Deket kata mereka.

Ya aku sebagai cowok ganteng dan imut serta masih polos ini ya nurutin aja deh nelurusin tuh jalan yang ternyata juauh banget. Sialan! Ditokoh-tokohin pak polisi aku gem.

Setelah bermenit-menit berjalan sambil membawa backpack yang segede dosa, dosa kalian. Dan setelah rasanya berat badanku jauh berkurang karena keringatnya udah keluar semua serta setelah nih kaki rasanya kayak nggak bertulang lagi, rasanya udah kayak agar-agar. Hm... jadi laper bayangin agar-agar, agar-agar kaki. Akhirnya aku nyampe juga aku di Masjid Istiqlal. Alhamdulillah...

Alamat Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal ini sendiri beralamat di jalan Taman Wijayakusuma, Gambir, Jakarta Pusat. Berdekatan dengan Lapangan Monas dan bersebelahan dengan Gereja Katedral Jakarta. Di depan masjid ini juga ada halte transjakarta dan Stasiun Juanda. Jadi kalo mau langsung ke Istiqlal, bisa naik transjakarta atau KRL deh, lebih deket.
Nyampe juga di Istiqlal
 Berhubung aku takut waktu asharnya abis dan aku nggak kebagian, aku pun buru-buru masuk. Sempat ditahan beberapa orang juga sih di luar. Mereka nawari kantong plastik untuk tempat sepatu. Tapi aku cueki sih, soalnya nih kan udah lewat waktu sholat ashar berjamaah, jadi tempat penitipan sepatunya udah nggak padat. Lagian siapa juga yang mau nyuri sepatu ku yg jelek ini dan udah bau hantu karena dipake dari pagi. Jangankan nyuri, deketinya aja bisa pingsan. Hahahah....

Eh... Becanda kok, kakinya cowok ganteng dan imut ini wangi kok. Yakin deh. Hahahaha....

Sejarah dan Arsitektur Masjid Istiqlal

Selesai ngambil wudhu baru deh aku bingung di mana ruangan utamanya untuk sholat, soalnya nih masjid gede banget. Super gede pun. Masjid yang berstatus masjid negara ini memang masjid terbesar di Asia Tenggara. Luas bangunannya ada 2,5 ha dengan luas lahannya 9,9 ha. Busyeeett... gede banget. Oleh karena itu nih masjid bisa menampung jemaah hingga 200.000 orang.

Pembangunan masjidnya sendiri dimulai pada 24 Agustus 1951 dan digagas oleh Ir. Soekarno dan diarsiteki oleh Frederich Silaban. Bangunannya bergaya modern dengan bangunan berdenah segi empat bertingkat lima dan di sebelah utara terdapat ruang terbuka. Terdapat juga satu menara tunggal setinggi 96,66 meter menjulang di sudut selatan selasar masjid. Megah banget gem.
Ruang sholatnya yang luas
Gede banget masjidnya
  Ahh... nikmat banget rasanya bisa sholat di Masjid Istiqlal, apalagi salah satu list ku saat jalan-jalan itu adalah masjid di daerah tersebut. Jadi ada kepuasan tersendiri gitu saat berhasil singgah dan sholat di masjidnya.


Keluar dari Masjid Istiqlal aku sempat mau singgah sebentar ke Gereja Katedral Jakarta yang letaknya cuma bersebelahan ama Istiqlal. Tapi berhubung langitnya udah mendung banget dan badan yang juga udah capek akhirnya aku memilih untuk mengakhiri petualanganku hari ini.
Gereja Katedral Jakarta
Apalagi besok pagi aku harus ke kantor detik.com dan kemudian melanjutkan petualangan ke negeri orang bersama para pemenang d’Traveler of The Year. Aih... naik pesawat lagi deh, padahal baru tadi aku pagi naik pesawat untuk yang pertama kalinya. 

Selain itu aku juga mau nyari alamat temen yang menawariku untuk menginap malam ini, aku pun milih Transjakarta menuju titik jumpa. ah.. semoga nggak nyasar soalnya kan baru ini aku ke Jakarta. Dan ternyata Transjakarta kalo udah sore itu rame banget, jangankan duduk, bisa berdiri aja udah syukur. Lagi-lagi ngerasain jadi warga Jakarta deh yang nikmati kepadatan dan kemacetannnya. Nyesek cuy..
Si ganteng yang imut dengan wajah lelahnya